Soul Land 3 – Chapter 1889

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1889

Chapter 1889 Berpegangan Tangan

Dengan semua peserta di tempat kejadian, kedua belah pihak naik ke langit. Dalam sepersekian detik, mereka tingginya lebih dari seribu meter. Sementara itu, petarung lain dari kedua belah pihak perlahan mundur, bisa dikatakan bahwa ini adalah pertempuran paling menakutkan yang pernah terjadi dalam sejarah Benua Douluo selain pertempuran para Dewa. Itu adalah pertarungan sembilan lawan sembilan yang akan menentukan takdir seluruh benua.

Tang Wulin memiliki ekspresi serius. Dia masih merenungkan alasan di balik Permaisuri Iblis menyetujui persyaratannya begitu cepat.

Sementara itu, tangan kecil yang lembut tiba-tiba masuk ke telapak tangannya. Sentuhannya sehalus batu giok dan selembut kapas. Telapak tangannya memancarkan kehangatan saat memegang tangannya dengan lembut.

Tang Wulin tertegun sejenak lalu dia menoleh ke samping untuk melihat Gu Yuena dengan kepala terangkat memandang ke langit seolah tidak ada yang terjadi.

Gu Yuena tidak memandangnya, tapi daun telinganya yang sedikit memerah menunjukkan rasa malunya. Ini adalah pertama kalinya dia menunjukkan hubungan luar biasa antara mereka dengan begitu banyak orang yang hadir. Meskipun perhatian semua orang tertuju pada situasi di langit pada saat itu dan tidak ada yang memperhatikan mereka, itu masih pemandangan langka yang tak tertandingi.

Gelombang kehangatan melonjak ke hati Tang Wulin, dan semua ketidakpastiannya lenyap sama sekali.

Baginya, untuk rekan-rekannya, untuk seluruh Benua Douluo, untuk bertahan hidup, untuk saat itu dan bahkan mungkin masa depan cerah yang akan segera datang, dan untuk kesempatan untuk mencari kesempatan dan menjelajahi misteri alam semesta, dia harus menangkan pertempuran ini!

Terlepas dari berapa banyak skema yang dimiliki Permaisuri Iblis, apa yang bisa dia lakukan ketika dia dihadapkan oleh kekuatan absolut? Selama Tang Wulin memiliki Gu Yuena di sisinya, dia akan maju dengan berani tidak peduli rintangannya!

Dia mengepalkan tinjunya secara naluriah dan menggenggam tangan seperti giok dengan erat di telapak tangannya. Tang Wulin tersenyum tipis, dan di sisinya, wajah Gu Yuena juga tersenyum sama. Dia lupa sudah berapa lama sejak dia tersenyum seperti itu. Dia akhirnya mengekspresikan dirinya dengan cara ini tepat ketika mereka menghadapi musuh yang tangguh ini bersama-sama!

Akhirnya, dia bisa bertarung berdampingan dengannya dengan cara yang bisa dibenarkan!

Dia sudah terlalu lama menunggu kedatangan momen ini.

Di langit, delapan belas pembangkit tenaga listrik dari kedua sisi berpisah perlahan dan juga menjaga jarak tertentu dari sisi mereka sendiri. Mengingat peringkat mereka, setiap prajurit ini memiliki kekuatan yang sangat besar. Akibatnya, kemampuan mereka pasti akan menghasilkan semacam gema selama pertarungan.

Tidak ada hakim dalam pertempuran ini. Hanya hidup dan mati yang akan menentukan hasilnya!

Skycrosser Douluo Guan Yue mengangkat Skycrosser Divine Spear-nya perlahan dan mengarahkannya ke sisi musuh. Dia berdiri di seberang orang tua itu. Orang tua itu menyipitkan matanya sedikit, dan pancaran bisa terlihat berkedip-kedip di pupilnya. Itu adalah cahaya kuning yang sangat mengerikan yang membuat mereka yang melihatnya menjadi seperti kesurupan.

Dia tiba-tiba melambaikan tangannya untuk mengirim banyak pembangkit tenaga listrik jurang di sekelilingnya maju hampir bersamaan.

Cahaya berkedip di sepasang mata majemuk Bee Monarch. Garis-garis cahaya dingin yang mengerikan melesat ke arah sejumlah pembangkit tenaga listrik di War God Hall.

Sinar itu tidak seperti milik murid atau kakeknya. Itu adalah sinar cahaya biru yang halus seperti tetesan air hujan. Mereka melakukan perjalanan lebih cepat dari kecepatan suara, tetapi tidak ada ledakan sonik yang terdengar. Nyatanya, sinar cahaya dingin yang mengerikan ini tidak bisa dilihat kecuali ada yang memperhatikan.

Sembilan peserta dari War God Hall termasuk Skycrosser Douluo Guan Yue, Serigala Ganas Douluo Dong Zian, War God One Vast Sun Douluo Ao Rui, War God Two Emperor Sword Douluo Long Tianwu, War God Three Dark Emperor Douluo Luo Yuhang, War Dewa Lima Setan Guqin Douluo Mo Zihong, Dewa Perang Tujuh Apel Asiatik Douluo Shi Mengshan, Dewa Perang Delapan Naga Angkuh Douluo Nan Gongyi dan Dewa Perang Tiga Belas Dewa Pedang Douluo Su Mengjun.

Sementara itu, master jiwa pengendali master, Demon Guqin Douluo Mo Zihong, sudah melayang di udara dengan menyilangkan kaki. Dia tetap sedikit di belakang sisanya dengan Demon Guqin ditempatkan di pangkuannya. Jari-jarinya memetik senar untuk menghasilkan ritme merdu yang meledak seperti seorang kesatria berbaju zirah.

Setiap ritme yang dihasilkan sangat lambat tetapi dengan nada yang panjang dan bertahan. Kedengarannya seperti genderang perang baru-baru ini dibunyikan. Setiap serangan membuat darah mereka mendidih dengan kuat dan memberikan tekanan luar biasa pada tim lawan.

Di sisi lain, gelombang suara yang tidak terlihat diproduksi mengikuti suara Demon Guqin. Gelombang suara itu melesat melewati rekan-rekannya dan menyerbu ke arah kumpulan cahaya biru halus seperti rambut.

"Ledakan! Ledakan! Ledakan! Ledakan! Ledakan!" Seketika, ada serangkaian suara keras yang menggelegar saat rambut biru yang tak terhitung jumlahnya meledak dengan keras di langit. Kekuatan itu bahkan lebih ganas daripada penembakan meriam jiwa sebelumnya. Gelombang energi besar beriak di langit.

Rambut vellus biru lebih kecil dari Abyssal Bomb Bees, namun kekuatan ledakan mereka jauh lebih unggul. Raja Lebah tidak menggunakan teknik bertarung seperti itu saat dia bertarung melawan pasukan manusia sebelumnya! Ini adalah saat dia benar-benar mengungkapkan kemampuannya sebagai salah satu dari sepuluh kaisar agung.

Meskipun melodi Mo Zihong berhasil meledakkan sebagian dari rambut-rambut ini, sisa sinar cahaya biru tampaknya sama sekali tidak terpengaruh oleh ledakan tersebut. Mereka mengerumuni sejumlah pembangkit tenaga listrik di War God Hall dengan kecepatan penuh. Itu adalah serangan multidirectional!

Sementara itu, banyak pembangkit tenaga listrik jurang dengan cepat tiba setelah sinar cahaya biru dilepaskan. Mereka mencegah lawan dengan menampilkan kekuatan mereka terlebih dahulu!

Di sisi Skycrosser Douluo Guan Yue, Vast Sun Douluo menunjuk ke langit dengan tangan kanannya. Matahari besar segera mulai bersinar di atas kepalanya. Dia melepaskan Langit Cerah!

Percikan halus yang tak terhitung jumlahnya, tersusun rapat keluar dari matahari yang cerah dan tersebar di mana-mana. Angin yang berkobar itu mirip dengan sekering yang memicu bom. Itu meledakkan ribuan sinar cahaya biru di langit secara instan.

Tiba-tiba, turbulensi energi besar-besaran mulai mendatangkan malapetaka di langit. Gelombang energi meledak ke segala arah secara bersamaan, mendorong delapan belas pembangkit tenaga listrik di medan perang terpisah.

Badai energi yang menakutkan mewarnai langit dengan warna biru keemasan. Adegan mengejutkan itu tampaknya menyebabkan sebagian besar area inti Thule bergetar.

Tang Wulin memandangi Permaisuri Iblis di seberangnya dengan matanya menyala, dan dia menatapnya kembali. Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, dia merasakan perasaan negatif yang tak terkendali melonjak di hatinya ketika dia melihat Tang Wulin dan Gu Yuena berpegangan tangan. Itu cemburu!

Suatu ketika, dia memeluk suaminya begitu saja! Semua kebahagiaannya diambil darinya saat dia kehilangannya ke Tang San.

Memikirkan hal ini, haus darah yang mematikan mencengkeram hati Permaisuri Iblis. Dia berharap bisa segera menyerang dan membunuh Tang Wulin sehingga dia bisa membalas dendam pada suaminya.

Untungnya, emosinya ditekan oleh pengobatan saat ini. Dia sudah kembali ke dirinya yang normal. Di masa lalu, mungkin dia akan menuduhnya sembarangan.

Meskipun Tang Wulin merasa agak cemas karena persetujuan cepat Permaisuri Iblis sebelumnya, dia bisa melihat bahwa lorong jurang sudah menutup perlahan di bawah mereka, seperti yang terjadi setelah disambar oleh Surga Abadi.

Dalam keadaan seperti itu, bahkan jika makhluk abyssal mencoba membuka lorong, itu akan memakan waktu. Jika pihak manusia bisa menang, mereka akan memiliki cukup waktu bagi Tang Wulin dan Gu Yuena untuk melahap energi jurang mereka.

Setidaknya, Permaisuri Iblis telah menepati janjinya hingga saat itu!

Sementara itu, sedikit lebih jauh di belakang Tang Wulin dan Gu Yuena, sepasang mata menatap mereka dengan sangat marah sehingga sepertinya mereka akan mulai menyemburkan api.

Sisa kerumunan sedang menyaksikan pertempuran di langit dengan cermat, kecuali dia. Hanya ada satu orang di matanya.

Dia menyaksikan Gu Yuena bertarung melawan Raja Roh dan akhirnya membunuhnya. Setelah itu, dia merasa bersemangat untuknya dari lubuk hatinya ketika dia menekan banyak raja abyssal. Dia bahkan merasa sangat bangga padanya.

Namun demikian, kecemburuan yang kuat muncul dalam dirinya ketika dia menyaksikan Gu Yuena berinisiatif untuk meletakkan tangannya di telapak tangan Tang Wulin. Rasanya seolah-olah api liar mendatangkan malapetaka di setiap bagian hatinya.