Soul Land 3 – Chapter 189

shadow

Soul Land 3 – Chapter 189

Chapter 189 – Halo dan Pandai Besi Peringkat Keempat

Jam perlahan berdetak. Itu normal untuk Thousand Refinements memakan waktu beberapa jam, tetapi badai tanpa henti dari palu kembar Tang Wulin telah mengurangi Blue Coppertite menjadi sepertiga dari ukuran aslinya hanya dalam seperempat jam. Rona birunya semakin cerah dan cerah sementara riak di permukaannya mulai melambat dan stabil.

Dia hampir selesai?

Sangat cepat!

Efek Stacked Hammers mungkin telah membantu Tang Wulin, tetapi kekuatan, penilaian, dan pemahamannya tentang logamlah yang memungkinkannya untuk menyelesaikannya dengan sangat cepat.

Setelah menjadi satu dengan palu, konsentrasi Tang Wulin tidak dapat dipatahkan. Cukup mengherankan, dia sebenarnya mulai menyerupai palu miliknya.

Bang bang bang!

Serangan palu terakhir turun, dan lingkaran cahaya biru dengan diameter sepertiga meter meledak dari Blue Coppertite, menyatu kembali ke logam beberapa saat kemudian dan menghilang.

Sebuah lingkaran cahaya muncul! Cen Yue menangis.

Hanya logam di kelas dua dan di atasnya yang bisa melepaskan lingkaran cahaya. Lebih jauh lagi, kemunculan lingkaran cahaya menandakan sejauh mana roh dijiwai ke dalam logam. Ini adalah asal dari nama, "Pemurnian Setengah-Roh".

Halo itu barusan bukanlah halo kelas dua biasa! Cen Yue menyeka keringat dingin dari dahinya. Apakah anak laki-laki ini baru saja menempa logam kelas satu? Apakah dia mencoba membuat kita lebih heran?

Mata Mu Chen berbinar. Dia mengangkat satu tangan untuk menghentikan Tang Wulin dan menggunakan tangan lainnya untuk mengambil logam itu. "Anda tidak perlu melakukan apapun. Kami mengakhiri tes di sini. Anda telah berhasil di Thousand Refining, Blue Coppertite kelas dua dan secara resmi lulus ujian peringkat keempat. "

Karena Tang Wulin dapat memalsukan Blue Coppertite kelas dua, mereka bahkan tidak perlu memeriksa apakah dia dapat melakukan hal yang sama dengan logam yang lebih rendah.

"Ini bukan dari kelas satu?" Cen Yue bertanya pada Mu Chen.

Mu Chen menggelengkan kepalanya. "Ini agak pendek, tapi hampir sampai. Anda akan menghasilkan banyak uang dari Blue Coppertite ini saat Anda menerima beberapa tugas lagi. Kembali dan persiapkan untuk Grand Banquet of the Sea and Sky. Ini dimulai dalam satu bulan. "

"Tapi… guru, bukankah aku masih perlu menghadiri kelas?" Tang Wulin bertanya.

Mu Chen berkata, "Anda tidak perlu khawatir, asosiasi akan membantu Anda mengurusnya. Anda perlu menghabiskan waktu yang tersisa untuk menempa. Saya akan terus mengajari Anda sekali seminggu. Sepertinya saya perlu mulai mengajari Anda teknik yang dibutuhkan untuk menempa logam kelas satu. "

Tang Wulin tersenyum. "Ya, terima kasih, guru."

"Aku akan pergi bersamamu." Mu Xi berinisiatif untuk menemaninya kembali ke akademi.

Setelah keduanya meninggalkan Asosiasi Pandai Besi, Mu Xi tiba-tiba mencubit pipi Tang Wulin.

"Aduh! Kakak murid senior, apa yang kamu lakukan? " Tang Wulin mengeluh.

Mu Xi mendengus. "Aku sedang memeriksa apakah kamu bahkan manusia. Bukankah setiap orang seharusnya sama? Kamu tidak memiliki wajah lain, jadi bagaimana kamu bisa berkembang begitu cepat? "

"Kakak murid senior, saya tidak memiliki wajah kedua," kata Tang Wulin dengan malu.

Mu Xi tiba-tiba menjadi tersenyum. "Aku tahu. Bisakah saya berbicara dengan Anda tentang sesuatu? Jika tidak ada yang lebih baik dariku di Turnamen Aliansi Skysea, bisakah kamu membiarkanku menang? Saya akan memberi Anda hadiah uang juga, dan kemudian Anda akan memiliki uang untuk posisi pertama dan kedua. Saya bahkan akan memberi Anda logam yang diberikan juga. Bagaimana dengan itu? "

Tang Wulin menatapnya dengan bingung. "Baik."

Baik? Mu Xi mengira dia salah dengar. Dia setuju dengan begitu mudah?

"Hei, apa kamu sudah mengerti arti penting dari Turnamen Aliansi Skysea? Bagaimana Anda bisa begitu mudah setuju? "

Tang Wulin berkata, "Itu hanya ketenaran. Perbedaan antara tempat pertama dan kedua tidak bisa sebesar itu. Jika saya bisa mendapatkan lebih banyak uang dengan menyerahkan tempat pertama untuk tempat kedua, maka saya setuju! "

"Saya yakin sekarang — Anda benar-benar hanya memikirkan uang!" Mu Xi memukul bagian atas kepalanya dengan ringan. "Aku hanya bercanda denganmu. Jika aku mencuri tempat pertama darimu, ayah akan membunuhku! "

Senyuman muncul di bibir Tang Wulin. "Guru tidak akan melakukan itu. Dia benar-benar menatapmu dengan mata penuh perhatian. Saya serius, kakak murid senior. Jika tidak ada yang lebih baik darimu, aku akan memberimu tempat pertama. Aku akan mengambil hadiah uang itu. "

Desakan tulus Tang Wulin membuat Mu Xi linglung. "Aku tidak ingin kamu melakukan ini untuk ayahku."

Dengan kecerdasannya, dia segera menyadari apa yang diinginkan Tang Wulin. Dia melakukan kebaikan untuk Mu Chen.

Tang Wulin menggelengkan kepalanya. "Bukan itu yang kamu pikirkan. Guru pernah berkata bahwa pohon tertinggi di hutan akan rusak oleh angin. Saya masih sangat muda, jadi menurut Anda apa yang akan terjadi jika saya mengungkapkan bahwa saya sudah menjadi pandai besi peringkat empat? Saya masih jauh dari tiga cincin dan Pemurnian Roh, jadi apa arti tempat pertama bagi saya? Jika saya hanya menempati posisi kedua, maka saya bisa tetap rendah hati sambil menghasilkan uang. "

Mu Xi dengan penasaran bertanya, "Bisakah Anda memberi tahu saya mengapa Anda membutuhkan begitu banyak uang?"

Tang Wulin memaksakan senyum pahit. "Jalur kultivasi saya sedikit berbeda dari orang lain. Saya membutuhkan banyak harta surgawi untuk terus mengembangkan jiwa bela diri saya. Kekuatan saya berasal dari evolusi itu. Anda tahu bahwa jiwa bela diri saya adalah Bluesilver Grass. Lihatlah!"

Tang Wulin mengangkat tangan kanannya dan memanggil sisik emasnya.

Pemandangan sisik emas membuat Mu Xi tidak bisa berkata-kata. Dia perlahan mengangkat satu jari dan mengetuk timbangan, menciptakan nada logam yang tajam.

"Inilah kenapa kamu di kelas nol? Ini adalah sumber kekuatanmu? " Mu Xi bertanya dengan tidak percaya.

Tang Wulin mengangguk.

"Apa kau tidak takut aku akan memberi tahu ayahku?" Mu Xi bertanya dengan curiga.

"Saya tidak bermaksud menyembunyikan ini dari guru!" Kata Tang Wulin.

"Lupakan saja!" Mu Xi mengangguk pada jawaban Tang Wulin dengan puas. "Aku akan menjagamu di akademi mulai sekarang. Jika ada yang berani menindas Anda, beri tahu saya nama mereka. "

Tang Wulin tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. "Kakak murid senior, apa yang kamu katakan? Lagipula aku tidak berkelahi. "

"Anda tidak berkelahi? Siapa yang mengirim teman sekamarnya terbang keluar dari jendela lantai dua mereka di hari pertama, hm? Saya tidak bisa mengingat… "

"Saya…"

"Oh, benar, apakah kamu suka Zixin?" Mu Xi bertanya tiba-tiba.

Tang Wulin dibutakan oleh pertanyaan ini, dan wajahnya segera menjadi merah padam sebelum dia melambaikan tangannya sebagai penyangkalan. "T-Tidak! Tidak, saya tidak! Bukan saya…"

"Ha ha ha! Lihatlah betapa bingungnya Anda! Bukankah kamu biasanya sangat tenang? Saya mengerti. Anda bingung tentang masalah hati dan mencoba menyangkalnya, tetapi jelas Anda menyukainya! Apa yang kamu pelajari di usia yang begitu muda? " Mu Xi mencubit wajahnya berulang kali.

Tang Wulin tertekan. "Saya sungguh tidak! Kakak Senior Zixin adalah orang yang sangat baik, dan kami sering bertemu satu sama lain selama joging pagi kami. Bahkan jika aku menyukainya, itu karena dia sangat cantik dan lembut. Saya bisa menghargai kualitas itu, Anda tahu! Jangan berpikir aneh-aneh! "

Mu Xi mengangkat alisnya. "Jadi maksudmu aku tidak cantik atau cukup lembut untuk kamu sukai … dan kamu tidak menghargai aku?"

Tang Wulin masih berusia sepuluh tahun, jadi bagaimana dia bisa berharap memenangkan pertengkaran melawan seorang wanita muda yang sedang berkembang? Mu Xi berusia empat belas tahun tahun ini dan jauh lebih dewasa darinya.

"A-aku …" Tang Wulin melongo padanya, tidak bisa berkata-kata.

Bukankah itu benar? Kamu tidak lembut sama sekali!

Tang Wulin harus mengakui Wu Xi cantik, tetapi dia tidak akan pernah mengatakannya dengan lantang.

Setelah mencubit wajah Tang Wulin sedikit lagi, Mu Xi merasa puas.

Menindasnya bahkan lebih menyenangkan daripada bersikap dingin padanya! Mulutnya membentuk senyuman jahat.

Mereka segera tiba di akademi dan Tang Wulin menghela nafas. Dia terbang kembali ke asramanya sambil mengusap pipinya yang sakit, suara Mu Xi yang seperti penyihir mengejarnya.

"☀"

"Turnamen Aliansi Skysea?"

Tang Wulin menyebutkan turnamen itu saat makan siang dan segera menangkap telinga Xie Xie. Dia tidak menyadari seberapa banyak Xie Xie tahu tentang turnamen itu!