Soul Land 3 – Chapter 19

shadow

Soul Land 3 – Chapter 19

Chapter 19 – Jiwa Roh

Catatan penulis: Jangan menangis Wulin. Berdiri… batuk batuk. Saya meminta koleksi, saya meminta tiket rekomendasi, lalu saya akan memperlakukannya sedikit lebih baik. (Panduan tentang cara menghentikan Wulin Cruelty di sini, milik CKTalon dan Etvolare)

-------------------------------------

Di dalam bola jiwa roh putih, seorang anak kecil merangkak dengan tenang.

Itu benar-benar terlalu kecil, hanya berukuran sekitar sepuluh sentimeter dan setipis jari seorang anak. Tubuhnya berwarna kuning tanah, dan jika Anda melihatnya lebih dekat, sebuah sisik berbentuk belah ketupat kecil bisa dilihat.

"Ini adalah jiwa roh?" Tang Ziran mengangkat kepalanya dan melihat ke arah Master Jiwa saat dia bertanya dengan suara yang meragukan.

Hampir semua orang akan mengenali benda kecil ini. Ini karena itu adalah Rumput Ular yang biasa terlihat, sejenis hewan kecil yang tidak berbahaya. Meskipun itu adalah sejenis ular, itu pasti yang terlemah dari spesiesnya.

Seekor Rumput Ular dewasa akan memiliki panjang sekitar dua puluh sampai tiga puluh sentimeter dan setebal jari. Ia hanya bisa memakan beberapa serangga kecil.

Jika ingin dijelaskan dengan kata-kata yang paling sederhana, hanya dibutuhkan empat. Hewan ternak yang tidak berbahaya!

Sejak jiwa bela dirinya terbangun dan dia menemukan bahwa dia memiliki kekuatan roh, Tang Wulin memiliki fantasi yang tak terhitung jumlahnya tentang seperti apa jiwa roh pertamanya. Dia berfantasi bahwa setelah menggabungkan jiwa bela dirinya dengan jiwa roh, jiwa bela dirinya akan meningkat dan menjadi kuat. Itu akan memberinya keterampilan roh yang sangat kuat, dan dia secara resmi akan menjadi Master Jiwa.

Fantasi memang baik-baik saja, tetapi kenyataannya kejam.

Ular rumput? Ini bahkan bukan pertanyaan tentang kekuatannya, tapi apakah itu benar-benar jiwa roh atau bukan.

Master Jiwa juga menatap kosong ke Rumput Ular ini. Dia menghela nafas lembut dan berkata dengan agak getir, "Saat hujan, akan turun. Nak, keberuntunganmu benar-benar… "

Dia tahu bahwa jiwa roh buatan masih bergantung pada gen jiwa binatang tempat mereka diciptakan. Sebagai hasil dari kepunahan bertahap dari makhluk jiwa, gen jiwa binatang juga habis tanpa henti. Para peneliti dari Pagoda Roh telah mencoba berkali-kali untuk menggunakan gen binatang bukan jiwa untuk menciptakan jiwa roh dan melihat apakah hasilnya dapat diterima.

Eksperimen itu berhasil, tetapi kenyataannya, jiwa roh yang dibuat dari gen itu sangat lemah. Pada dasarnya, tidak ada yang mau membelinya.

Tanpa ragu, Rumput Ular ini adalah salah satu barang cacat yang dia bicarakan sebelumnya. Terlebih lagi, itu bukan sembarang barang yang rusak, itu adalah jiwa roh yang tidak memiliki sedikit pun gen binatang jiwa. Jiwa roh ini menempati posisi keseratus di mesin ekstraksi jiwa roh, dan ada ratusan bola jiwa roh di mesin itu setiap saat …

Master Jiwa menghela nafas lalu menganggukkan kepalanya. "Saya yakin itu jiwa roh, tapi jiwa roh yang lemah. Jiwa roh telah diaktifkan setelah ekstraksi, jadi Anda harus menyatu dengannya dalam waktu dua puluh empat jam. Jika tidak, dia akan mati. Anda dapat memutuskan sendiri apakah Anda ingin memadukannya. Jika Anda tidak ingin, maka Anda dapat kembali di masa depan untuk memilih jiwa roh yang lain. "

Tang Ziran memandangi putranya yang tak bernyawa dan hampir tidak bisa menahan rasa sakit di hatinya. Dia memegang bahu putranya dan berkata, "Lin Lin, ayo kita pulang."

Tang Wulin tetap diam saat dia mulai berjalan pergi.

"Tunggu sebentar." Guru Jiwa tidak tahan lagi, dan memanggil mereka.

"Anda harus meninggalkan jiwa roh ini. Meskipun itu adalah produk percobaan yang berhasil, tapi tetap saja… "Karena belas kasih, dia masih terus menjelaskan asal mula dari Rumput Ular ini.

Tang Wulin tidak tahu bagaimana dia bisa pulang, tetapi dia telah memegang bola jiwa dekat dengan hatinya sepanjang waktu. Jiwa roh Ular Rumput itu memiliki penampilan yang sangat menyenangkan dan sama sekali tidak takut merayap keluar dari bola jiwa roh. Faktanya, jiwa roh tingkat rendah semacam ini tidak memiliki kecerdasan apapun. Sebelum bergabung dengan jiwa bela diri, ia bahkan tidak bisa bereaksi terhadap lingkungannya.

"Jangan sedih, Nak. Ayah akan memikirkan cara untuk menghasilkan cukup uang. Anda bisa lega. Saya pasti dapat menghasilkan cukup uang dalam waktu singkat dan membantu Anda membeli jiwa roh yang cocok. " Mata Tang Ziran berkedip dengan cahaya yang tegas. Demi putranya, dia telah menguatkan tekadnya untuk menghadapi masalah ini secara langsung.

Tang Wulin dengan lembut menggelengkan kepalanya. "Ayah, aku akan ke kamarku dulu."

Duduk diam di samping, Na"er bangkit dan mengikuti Tang Wulin ke kamar mereka.

Dia duduk di tempat tidurnya dan menatap jiwa roh di tangannya, lalu melihat ke tangannya yang kapalan. Pada akhirnya, air mata mulai mengalir tak terkendali di wajahnya.

Bahkan setelah jiwa bela dirinya terbangun, hanya untuk menemukan itu adalah roh sampah seperti Rumput Bluesilver, dia tidak menangis. Bagaimanapun, dia memiliki kekuatan roh. Selama dia memiliki kekuatan roh, dia masih punya kesempatan.

Ayahnya telah memberitahunya bahwa kondisi keluarganya tidak terlalu baik. Bahkan ketika dia diberitahu bahwa mereka tidak punya uang untuk membelikan jiwa roh untuknya, dia tetap tidak menangis. Ayahnya pernah berkata sebelumnya bahwa seseorang harus bertanggung jawab atas urusannya sendiri. Dia bisa mendapatkan uang sendiri, sambil juga membantu orang tuanya.

Ketika dia pertama kali tiba di bengkel Mang Tian dan harus mengayunkan palu ribuan kali, mengakibatkan lengan sakit yang ingin patah dan mencegahnya bahkan mengangkat lengan untuk makan sendiri, dia masih belum menangis. Dia telah menginvestasikan semua usahanya ke dalamnya dan telah lulus ujian, memberinya lebih banyak harapan. Selama dia punya harapan, maka ada peluang dia bisa berhasil.

Keringat berliter yang tak terhitung jumlahnya telah dikucurkan saat dia terus bekerja setiap hari selama tiga tahun terakhir. Ketika teman-teman sekelasnya bermain di rumah, dia akan memukul metal lagi dan lagi. Dia akan bermeditasi untuk waktu yang lebih lama daripada yang lain, menahan rasa sakit dan penderitaan, tidak meneteskan air mata sedikitpun. Dia tersenyum menghadapi segala sesuatu setiap hari, dan akan selalu menyuruh orang tuanya untuk santai.

Tapi sekarang, dia menangis.

Dia akhirnya menabung cukup uang setelah tiga tahun, dan kekuatan rohnya juga telah mencapai peringkat 10. Dia baru saja akan berhasil. Tiga puluh ribu koin. Semua keringatnya telah mengembun menjadi tiga puluh ribu koin itu. Dalam sekejap mata, tiga puluh ribu koin itu telah berubah menjadi jiwa roh ini dengan hampir tidak ada apa pun dalam gen binatang jiwa. Semua usahanya seperti gelembung yang mudah meletus.

Semua ketangguhan, kekuatan, dan tekadnya, dalam sekejap telah hancur dan berubah menjadi air mata. Setetes demi setetes, mereka mengalir.

Tetesan air mata menetes ke bola jiwa roh satu demi satu, secara bertahap membasahi Rumput Ular kecil itu. Rumput Ular menggeliat sedikit, seolah menikmati rasa air mata yang asin.

Sebuah tangan halus terulur ke arahnya, berniat untuk menghapus air matanya. Na"er berdiri di depannya dengan mata merah bengkak.

Pada saat ini, seolah-olah hati mereka saling terkait. Dia bisa merasakan sakit dan penderitaan di hatinya secara keseluruhan.

Keputusasaan, kesedihan, dan segala macam emosi gelap bertahan di dalam hati Tang Wulin.

Tang Wulin ingin berteriak, tetapi seolah-olah dia kehabisan semua kekuatan yang diperlukan untuk berteriak pada saat ini.

"Kakak laki-laki, kakak laki-laki, jangan menangis." Tanpa menyeka air mata, Na"er maju dan membawa kepalanya ke pelukannya.

Tang Wulin tersedak oleh isak tangisnya, "Mengapa? Mengapa Surga memperlakukan saya dengan sangat tidak adil? Bahkan setelah semua usaha saya, tidak ada satu kesempatan pun untuk saya pegang. Saya ingin menjadi Master Jiwa. Saya ingin menjadi Master Jiwa yang kuat! "