Soul Land 3 – Chapter 1917

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1917

Chapter 1917 Teror Menimpa

Tidak peduli betapa enggannya dia untuk mengakui fakta tersebut, dia terkejut menemukan bahwa Gu Yuena tidak lagi membuatnya terkesan di akhir Festival Joust For A Spouse. Dia berpikir bahwa dia menyukai wanita selama ini. Dia tiba-tiba menyadari bahwa siluet seorang pria tertanam di dalam hatinya, namun dia tidak dapat mengungkapkan latar belakangnya sekarang.

Itu karena dia adalah putri dari Permaisuri Kultus Roh Kudus. Dia adalah satu-satunya anak dari raja paus iblis laut dalam, yang dibunuh oleh Tang San di masa lalu, dan Permaisuri Iblis!

Meskipun dia berasal dari Kultus Roh Kudus, Lan Fozi baik dan baik hati. Dia telah mencoba membujuk ibunya lebih dari sekali, tetapi Permaisuri Iblis sudah gila saat itu. Dia ingin meninggalkan ibunya, namun dia tidak tega berpisah dengannya. Sementara itu, dia tumbuh dalam keadaan seperti itu, karena dia melihat ibunya mengalami kemunduran dari hari ke hari.

Dia lemah, tapi dia mengerti dekadensi ibunya. Juga, dia sangat merindukan ayahnya. Terlepas dari betapa kejamnya raja paus iblis laut dalam, dia memperlakukan ibu dan putrinya dengan sangat baik.

Ketika Permaisuri Iblis memulai Array Besar Pembunuh Dewa Darah, dia berusaha menghentikan ibunya sekali. Bahkan, dia bahkan membantu Tang Wulin secara diam-diam. Namun demikian, dia tidak bisa mengubah segalanya sendiri.

Dia telah menyembunyikan dirinya di antara kerumunan Kultus Roh Kudus. Dia bingung apa yang harus dilakukan. Dia sangat kesakitan sehingga dia berharap dia bisa mati begitu saja ketika dia mendengar Tang Wulin mengumumkan bahwa dia adalah putra Dewa Laut Tang San.

Dia tidak pernah mencurigai pria yang dia cintai adalah anak dari pembunuh ayahnya.

Kebencian terhadap pembunuh ayahnya tidak bisa didamaikan! Pada saat itu juga, Lan Fozi menyadari bahwa dia tidak mungkin bisa bersamanya.

Pertempuran besar akhirnya tiba, namun dia merasa tertekan. Di satu sisi adalah ibunya, sementara di sisi lain adalah pria yang dicintainya. Dia tidak tahu untuk siapa dia harus berdoa.

Dia ingin menghentikan mereka, namun siapakah dia yang menghentikan mereka?

Ketika aura ibunya mulai menghilang, dia berjuang untuk bebas dari Dunia Yang Terlarang dengan susah payah dan keluar dari kerumunan dengan putus asa menuju Tang Wulin dan Gu Yuena.

"Dia adalah ibuku." Lan Fozi memandang Tang Wulin dengan getir. Saat ini, hanya ada dia di matanya.

Tatapan Tang Wulin menjadi fokus. "Kamu adalah putri dari Permaisuri Iblis?"

Mereka adalah pesaing di Festival Joust For A Spouse di masa lalu, dan mereka pernah bertarung berdampingan di Ten Thousand Beast Platform. Tang Wulin telah mengetahui bahwa Lan Fozi adalah seorang wanita. Saat ini, ini adalah pertama kalinya dia melihatnya mengenakan pakaian wanita. Karenanya, dia tidak segera mengenalinya.

"Ya, benar. Bunuh aku, atau biarkan aku pergi dengan tubuh ibuku. " Tatapan Lan Fozi tampak sedikit canggung.

Karena statusnya dalam legiun umat manusia, dia tahu bahwa Tang Wulin tidak mungkin melepaskan ibunya meskipun jiwa ibunya sudah mati. Jika memungkinkan untuk membangkitkan Permaisuri Iblis peringkat Dewa, itu akan menyebabkan kehancuran seluruh dunia.

Dia sudah memperhitungkannya ketika dia keluar dari kerumunan. Karena tidak ada yang bisa dia lakukan untuk mengubah situasi, dia memutuskan untuk menemani ibunya saat itu. Mungkin, lebih baik dia mati di tangan satu-satunya pria yang pernah dia cintai.

Tang Wulin sedikit mengernyit. "Beri jalan."

Pertemuan mereka di masa lalu itulah yang Tang Wulin tahu bahwa Lan Fozi pada dasarnya baik hati. Dia bukan master jiwa jahat yang bisa dibuktikan oleh Tang Wulin.

Dia akhirnya mengerti mengapa kemampuan yang digunakan oleh Lan Fozi selama pertempuran di masa lalu mirip dengan kekuatan laut. Ternyata dia berasal dari klan paus iblis laut dalam dan bisa jadi paus iblis laut dalam terakhir yang masih hidup.

Lan Fozi menggelengkan kepalanya. "Maukah kamu memberi jalan jika kamu berada di tempatku dan seseorang akan membunuh ibumu? Saya tahu dia telah membuat banyak kesalahan dalam hidupnya dan Anda tidak akan pernah memaafkannya. Saya tidak memiliki keberanian untuk meminta maaf. Bunuh aku. Aku hanya bisa memohon padamu untuk membiarkan aku menemani ibuku dalam kematian. "

Tang Wulin mengerutkan kening dalam-dalam. Meskipun dia tidak dapat menentukan apakah Lan Fozi tidak bersalah, dia tidak tahan untuk membunuhnya bahkan jika dia harus melakukannya.

Gu Yuena memahami temperamennya secara alami. Dia mengangkat Tombak Naga Perak perlahan. "Lan Fozi, kamu harus tahu bahwa pertempuran ini terkait dengan kelangsungan hidup benua. Kami tidak bisa… "

Lan Fozi tidak melihatnya saat dia tetap menatap Tang Wulin. "Aku hanya bisa memohon padamu untuk membiarkan aku mati di tanganmu. Sekarang atau tidak sama sekali, dan saya perlu mengatakan beberapa hal dengan lantang. Tang Wulin, meskipun ada penyangkalan di lubuk hatiku, aku benar-benar mencintaimu. "

Begitu kata-kata itu diucapkan, Tang Wulin tercengang. Begitu pula Gu Yuena di sisinya.

Tang Wulin segera teringat bagaimana Roh Kudus Douluo pernah mengatakan kepadanya bahwa Lan Fozi menyukainya di masa lalu. Saat itu, dia tidak terlalu memperhatikannya. Dia tidak berharap ramalan ibu baptisnya menjadi kenyataan.

Di bawah pengawasan orang-orang, Tang Wulin menghela nafas. "Mengapa kamu melakukan ini pada dirimu sendiri?" Trisula Dewa Laut di tangannya diangkat perlahan.

Dia tidak bisa menunggu lebih lama lagi karena dia tidak bisa memastikan kemungkinan Demon Empress dibangkitkan.

Lan Muzi telah mengorbankan hidupnya untuk memperingatkan mereka tentang persekongkolan. Membunuh Permaisuri Iblis mungkin satu-satunya cara untuk menghentikan konspirasi. Dia tahu dia tidak bisa membiarkan dirinya berhati lembut kali ini. Setiap tanda kelemahan mungkin bisa menjadi kesalahan besar yang akan mempengaruhi kehidupan dan kematian umat manusia!

Meskipun demikian, dia memang seperti itu. Dia tidak bisa memaksa dirinya untuk menggunakan Tombak Naga Emas di tangannya.

Gu Yuena memandang Lan Fozi dan menggelengkan kepalanya dengan lembut. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak memikirkan Qiangu Dieting. Meskipun dia membenci pria itu, dia tahu Qiangu Dieting benar-benar mencintainya. Bukankah Lan Fozi seperti Qiangu Dieting? Dia tidak bisa menahan diri bahkan jika itu berarti dia mencari malapetaka sendiri.

Tidak ada yang salah dengan mencintai seseorang.

"Poof …" Suara dari pisau tajam yang memotong daging terdengar.

Wajah Lan Fozi tiba-tiba membeku karena kesedihan. Sumber hidupnya tercurah seketika, sementara ekspresi wajahnya tercengang.

Dia menundukkan kepalanya perlahan dan melihat dengan tidak percaya pada luka di dadanya.

Telapak tangan yang panjang dan ramping ada di dalam dirinya.

Hal yang menembus tubuhnya bukanlah Trisula Dewa Laut atau Tombak Naga Perak. Itu datang dari belakangnya, dan satu-satunya orang di belakangnya adalah ibunya. Itu adalah Permaisuri Kultus Roh Kudus!

"Jangan mempersulit. Waktu kita sudah habis. Bagaimanapun, kita akan mati. Apa bedanya antara sesaat cepat atau seketika nanti? " Suara sedingin es yang tercemar dengan kejijikan terdengar. Sulit untuk mengatakan apakah itu suara laki-laki atau perempuan. Segala sesuatu di sekitar berubah saat suara itu terdengar.

Tang Wulin dan Gu Yuena merasakan aura yang tak terlukiskan bertiup di wajah mereka. Tang Wulin segera melindungi Gu Yuena di belakangnya. Semburan kekuatan yang kuat meledakkan tubuh mereka.

Tubuh tertusuk Lan Fozi perlahan-lahan layu sebelum berubah menjadi kekuatan hidup yang dimangsa sepenuhnya. Pada saat yang sama, Permaisuri Iblis di belakangnya memiliki ekspresi mengerikan di wajahnya.

"Sudah enam ribu tahun dan saya akhirnya berhasil. Sangat baik. Saya akhirnya di sini dan dunia ini dipenuhi dengan sumber kehidupan. Inilah dunia yang saya inginkan. Aku akan menjadi Raja Dewa setelah melahap tempat ini. "

Rambut abu-abu Permaisuri Iblis mulai berubah menjadi putih sebening kristal. Tubuhnya juga berubah secara bertahap. Dia akhirnya berubah menjadi seorang pria.

Wajahnya tampan dengan corak yang cerah. Ada sepasang mata yang benar-benar hitam tanpa putih dan tampak sedalam jurang.

Jari-jarinya panjang, ramping, dan ternoda darah Lan Fozi. Darah telah lenyap sepenuhnya setelah diserap ke dalam kulitnya. Jubah hitam panjangnya menutupi seluruh tubuhnya. Tersambung ke bahunya yang lebar adalah jubah hitam raksasa yang membentang ke belakang tanpa henti.

Dia melambaikan tangannya ke area di dekatnya. Seketika, aliran pancaran biru-ungu melintas dan mendarat di telapak tangannya. Tepatnya senjata super divine, Heaven Saint Crack Abyss yang telah jatuh ke tanah sebelumnya setelah kematian Intense Monarch.