Soul Land 3 – Chapter 1929

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1929

Chapter 1929 Ayo, Pahlawan!

Para perwira militer tidak berbicara. Layar lebar menjadi diterangi secara berurutan, dan video ditampilkan di hadapan mereka sekaligus. "Tentara garis depan yang terhormat, saya Mo Lan dan saya anggota parlemen. Pertama, atas nama parlemen federal, terima kasih atas layanan Anda. "

Wajah sopan Mo Lan muncul di layar besar. Suaranya yang menyenangkan akhirnya menarik perhatian para prajurit di tempat kejadian.

"Parlemen sudah mengetahui situasi di garis depan. Setiap orang dari kami tahu bahwa Anda semua telah memberikan yang terbaik. Andalah yang menggunakan semangat dan hidup Anda untuk melindungi Federasi dan tanah perjanjian kami. Setiap orang dari Anda adalah pahlawan sejati. Berikutnya, ada beberapa video yang ingin saya tunjukkan karena kami ingin Anda tahu bahwa Anda tidak berjuang sendirian. "

Sebelum suaranya menghilang, adegan bergeser ke Lapangan Pusat Mingdu.

Alun-alun itu terkenal sebagai yang terbesar di Federasi Douluo. Itu memiliki ukuran paling luas dari semua kotak. Pada saat yang tepat ini, itu terisi ke tepi jurang.

Seluruh alun-alun sudah dipenuhi orang.

Suara menderu-deru dari kerumunan itu terpancar ke seluruh kamp militer pada saat berikutnya.

"Ayo Douluo! Ayo Federasi! "

"Pergi Sekte Tang! Pergilah Akademi Shrek! "

"Pergilah Pagoda Roh! Go War God Hall! "

"Pergilah Korps Angkatan Darat Northwest! Ayo Korps Angkatan Darat Barat! "

"Ayo, pahlawan!"

"Kamu yang terbaik. Tolong terus lindungi kami. "

"Persatuan kita pasti akan menciptakan keajaiban. Kami adalah pendukung terkuat Anda. "

Seorang wanita tua sedang menonton layar dengan air mata mengalir di pipinya, dan kamera memperbesar wajahnya. Melalui isak tangisnya, dia berteriak, "Nak, ibumu sedang menunggu kamu kembali. Nak, ibumu sangat bangga padamu. Terlepas dari apakah Anda masih hidup atau sudah mati dalam pertempuran, Anda adalah pahlawan di hati saya. Jika Anda masih hidup, dapatkah Anda melihat ini? Dapatkah Anda melihat bahwa ada begitu banyak orang yang mendukung Anda? Aku akan menunggumu kembali, anakku. "

Seorang wanita dengan seorang anak di pelukannya menangis deras dengan cara yang sama. Dia berteriak keras, "Pergi! Anda harus mengalahkan orang-orang jahat itu demi anak kami. Anda harus kembali kepada saya hidup-hidup dan sehat! "

Raungan suara sedih dan sorak datang satu demi satu. Seluruh umat manusia dipersatukan menjadi satu!

Adegan selanjutnya beralih ke Eastsea City! Gelombang suara yang memekakkan telinga bergema di setiap sudut jalan.

Adegan sekali lagi beralih ke Heaven Dou City! Suara yang tak terhitung jumlahnya melonjak ke langit dari area di sekitar bangunan yang sedang dibangun kembali.

Teriakan dan sorak-sorai terdengar datang dari satu kota ke kota lain. Para prajurit di Thule merasa mereka bisa mendengar panggilan dari Federasi.

Berangsur-angsur, tatapan yang tertegun dan dipenuhi dengan keputusasaan mulai cerah, dan mata redup mereka dipenuhi air mata.

Ya, semua yang mereka lakukan memiliki tujuan. Yang mereka lakukan hanyalah memastikan bahwa orang-orang yang bersorak untuk mereka ini bisa hidup lebih baik.

Mereka melindungi Federasi, keluarga dan teman-teman mereka. Setiap orang dari mereka adalah pahlawan.

Meskipun mereka harus menghadapi kematian mereka sendiri setiap saat, mereka tiba-tiba mendengar panggilan yang datang dari tanah air mereka dan suara persatuan Federasi. Secara bertahap, emosi panas yang berkobar mulai menyebar di hati setiap orang. Sesuatu yang terus-menerus ditekan di dalam diri mereka mulai meledak.

"Hidup Federasi!" Seseorang mengeluarkan raungan histeris dan mengamuk terlebih dahulu.

Seketika, aura antusias yang tak tertandingi meledak.

"Hidup Federasi! Hidup Federasi! "

Teriakan liar yang datang dari para prajurit terpancar melalui Thule dalam sekejap.

Terangnya langit berasal dari panggilan orang-orang yang bersatu. Ketika rasa takut mencapai puncaknya, ledakan keberanian membuat mereka semua menjadi gila. Pada saat ini, mereka fanatik, rela mengorbankan apapun untuk melindungi tanah air dan Federasi mereka.

Ya, orang-orang yang mereka lindungi adalah para ibu yang wajahnya berlumuran air mata dan istri dengan anak-anak dalam pelukan.

Mereka tidak bertempur sendirian di sana, karena semua yang mereka lakukan disaksikan oleh anggota keluarga mereka. Tindakan mereka menunjukkan bahwa mereka adalah pahlawan!

Mengapa mereka harus bertengkar? Mereka berjuang untuk Federasi, anggota keluarga mereka, dan masa depan mereka!

Tiba-tiba, para prajurit yang berada di titik terendah seperti api yang mengamuk yang disiram dengan minyak panas. Mereka bersorak sorai!

Raungan yang datang dari layar tidak berhenti bahkan untuk sesaat.

Suara Mo Lan terdengar sebentar. "Kepada tentara garis depan, kami ingin memberi tahu Anda bahwa kami bersama Anda. Kami akan selalu bersorak dan berteriak mendukung Anda. Kami akan memberi Anda segala sesuatu yang kami bisa berikan. Kami akan mendukung Anda sepanjang waktu hingga perang berakhir. Jika Anda menang, kami akan menciptakan keajaiban dan kemuliaan. Kami akan menyambut kedatangan Anda kembali dengan pelukan paling bersemangat dan bunga segar. Perang ini akan menjadi kehormatan terbesar dalam hidup Anda. Jika Anda kalah, kami akan menanggung konsekuensinya bersama Anda. Semangat seluruh umat manusia dan kemuliaan Federasi Douluo akan menyertai Anda! "

Teriakan itu semakin intens. Ya, layar besar ini akan ditempatkan di sana setiap saat. Suara sorak-sorai jutaan orang akan terus menemani setiap prajurit di medan perang hingga akhir.

Untuk pertama kalinya dalam sejarah manusia, ini adalah perang yang melibatkan semua orang. Tidak pernah semua orang mengambil bagian dalam perang.

Tidak ada yang tahu apakah ini akan menjadi perang terakhir, tetapi mereka sangat sadar bahwa mereka perlu menghabiskan setiap upaya dalam perang ini tanpa penyesalan!

Sementara itu, suara yang dalam tiba-tiba terdengar.

"Thump thump, thump thump, thump thump!"

Para prajurit yang baru saja mulai berteriak dengan kebenaran segera terdiam. Mereka segera berbalik menuju lorong jurang secara naluriah.

Namun, mereka segera menemukan bahwa suara itu tidak berasal dari lorong jurang melainkan dari puncak gunung, berdiri tegak di sana.

Warna merah keemasan yang menyala-nyala meledak seperti minyak yang meledak. Seekor naga emas raksasa naik ke langit dengan aura panas yang tak tertandingi. Itu menerangi tanah dengan kecerahan seperti matahari keemasan.

Naga emas itu melebarkan sayapnya dan mengeluarkan raungan naga yang mengejutkan terus menerus. Suara auman berani menghantam matahari ungu di langit sehingga membuat Thule tampak menjadi lebih cerah.

Di Lapangan Pusat Mingdu, orang-orang dapat melihat segala sesuatu yang terjadi di garis depan melalui layar lebar seperti tentara garis depan dapat melihat mereka.

Ketika naga emas raksasa itu naik ke langit, orang-orang berhenti berteriak karena mereka tidak tahu apa yang terjadi.

"Raja Naga Emas. Itu adalah Raja Naga Emas. Itu adalah Kaisar Naga Douluo Tang Wulin kami. Dia sembuh. Dia bahkan lebih kuat sekarang. Pergilah, adikku! " Suara itu berasal dari Mo Lan. Suaranya yang bersemangat dan bahkan gemetar bergema di seluruh Federasi.

Kaisar Naga Douluo telah pulih dari luka parah seperti itu?

Pada saat berikutnya, suara sorak-sorai yang perkasa sepuluh kali lebih kuat dari sebelumnya bergema di seluruh Benua Douluo.

Naga perak besar naik ke langit untuk mengejar naga emas. Mereka saling melengkapi keagungan. Cahaya tajam yang dipancarkan dari naga-naga ini bahkan membuat matahari ungu di langit menjadi pucat jika dibandingkan.

Itu adalah Putri Naga Perak Gu Yuena!

Merekalah yang telah memimpin pasukan umat manusia bertahan hingga saat itu. Merekalah yang telah mengalahkan musuh yang begitu tangguh berulang kali. Selama mereka masih ada, umat manusia masih memiliki harapan.

Ya, masih ada harapan!

Armor pertempuran Tang Wulin Golden Dragon Moon Son telah menyelesaikan penyembuhan dirinya sendiri. Dia menatap ke bawah ke tanah dari langit sambil mengenakan baju besi lengkap.

Pada saat yang tepat ini, gairah di hatinya melonjak hebat. Dia telah menyaksikan pemandangan itu dan mendengar suara sorak-sorai seperti yang dilakukan para prajurit!

Ya, mereka memiliki jutaan orang yang mendukung di belakang mereka. Terlepas dari seberapa kuat musuh itu, mereka tidak memiliki hak untuk mundur. Satu-satunya hal yang dapat mereka lakukan adalah tidak berusaha keras untuk mengalahkan musuh yang tangguh dan meraih kemenangan.

Lingkaran hijau-emas perlahan muncul dari tubuh Tang Wulin, mencemari area di sekitar tubuhnya dan tubuh Gu Yuena dengan rona.