Soul Land 3 – Chapter 1936

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1936

Chapter 1936 Bala Bantuan

Setelah mendengarkan penjelasan kakaknya, Dai Yueyan memahami parahnya situasi. Mereka tahu tentang angkatan bersenjata Federasi Douluo secara alami. Mereka terkejut bahwa Federasi Douluo bahkan tidak bertahan selama setengah bulan meski memiliki angkatan bersenjata yang begitu kuat di samping banyak pembangkit tenaga listrik. Dai Yueyan tidak hanya tidak sombong, sebaliknya, dia sangat prihatin. Jika Federasi Douluo dikalahkan begitu cepat, berapa lama mereka bisa bertahan jika pasukan abyssal tiba di Benua Bintang Luo? Mungkin, mereka bahkan mungkin tidak bertahan selama Federasi Douluo.

Namun, situasinya berada di luar kendali mereka. Sama sekali tidak ada yang bisa mereka lakukan sekarang terlepas dari betapa cemasnya mereka!

"Saudaraku, apa yang harus kita lakukan? Wulin hampir tidak bisa menahan lagi. Dia sudah terluka parah. Saudaraku, apa yang harus kita lakukan? " Saat dia berbicara, Dai Yun"er mengguncang lengan Dai Yueyan dengan kuat. Dia tidak bisa ditenangkan.

Dai Yueyan berkata sambil tersenyum pahit, "Yun"er, tidak ada gunanya bekerja. Kami masih memiliki perjalanan panjang di depan kami. Kita tidak bisa begitu saja menteleportasi seluruh armada di sana sekarang, bukan? Kamu…"

Pada titik ini, tatapannya menjadi terkonsentrasi sejenak. Tiba-tiba, dia berhenti berbicara. Pancaran sinar keluar dari matanya saat dia melihat ke arah jendela kapal.

Dai Yun"er segera mengangkat kepalanya juga setelah melihat ekspresinya. Dia mengikuti pandangannya untuk melihat ke luar.

Di permukaan laut, lapisan cahaya hijau muncul di tempat yang tidak jauh dari mereka. Siluet samar berbentuk manusia raksasa muncul di permukaan laut.

Tampaknya itu adalah wanita dengan benda seperti cabang di tangannya. Dia melambaikannya dengan lembut ke arah armada angkatan laut mereka.

"Apakah itu serangan musuh? Bersiaplah untuk pertempuran level satu. " Dai Yueyan berteriak keras-keras dan dengan cepat mengirimkan pesanan. Seketika, sirene yang menusuk bergema di seluruh armada Star Luo Empire.

Bayangan cahaya hijau berkabut tersebar dari cabang pohon. Bayangan cahaya berubah menjadi perisai cahaya besar yang menyelimuti seluruh armada angkatan laut.

Segera setelah itu, segala sesuatu di sekitarnya tiba-tiba menjadi kabur dan berubah menjadi ilusi. Kapal itu bergetar hebat. Segala sesuatu di luar perisai cahaya menyapu kapal seolah-olah mereka bolak-balik melewati waktu. Sesaat kemudian, lambung kapal berguncang dengan tiba-tiba, dan cahaya hijau kemudian menghilang. Segalanya tampak kembali normal.

Sementara itu, Armada Angkatan Laut Bintang Luo masih mempersenjatai diri di tengah suara sirene. Segala macam senjata disiapkan untuk diluncurkan kapan saja.

"Saudaraku, apa yang terjadi?" Dai Yun"er bertanya pada Dai Yueyan dengan bingung.

Dai Yueyan sama bingungnya. "Saya juga tidak tahu. Itu tidak terasa seperti cahaya hijau tadi menyerang kami. Mengapa saya merasa ada yang salah? "

"Putra Mahkota Yang Mulia, sesuatu telah terjadi. Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, sinyal satelit kami menunjukkan bahwa kami sudah berada di perairan terbuka di utara Benua Douluo. Kami dekat dengan Thule. Tampaknya ada yang salah dengan instrumen kami. "

Dai Yueyan dan Dai Yun"er berdiri menatap satu sama lain. Dai Yun"er bergumam pada dirinya sendiri, "Saudaraku, apa yang kamu katakan sebelumnya?"

Dai Yueyan ragu-ragu sejenak. "Teleportasi?"

"Tidak mungkin, kan?"

Sementara itu, suara dentuman yang dalam terdengar dari kejauhan. Bahkan, laut pun bergetar ringan karena suara dentuman yang keras.

Pada saat yang sama, sinar hijau meluas dan berubah menjadi perisai cahaya tidak jauh dari Star Luo Fleet. Sesaat kemudian, armada lain yang berukuran setengah dari mereka muncul di udara. Dilihat dari spanduk yang ditampilkan, itu adalah armada angkatan laut dari Benua Roh Dou.

Mungkinkah itu benar-benar teleportasi?

Di Thule.

Mata Tang Wulin dipenuhi dengan keganasan. Kilatan merah terlihat berkedip-kedip di bawah matanya yang dipicu oleh pancaran sembilan warna.

Secara alami, dia bisa merasakan situasi yang terjadi di lapangan. Jantungnya bergetar hebat di luar kendali ketika Zheng Yiran meledakkan dirinya sendiri.

Terlalu banyak orang yang tewas dalam perang ini. Terlebih lagi, sebagian besar yang meninggal adalah teman, teman, dan seniornya.

Perang tersebut telah menyebabkan kematian sejumlah orang yang mirip dengan daging cincang setelah melalui penggiling daging.

Bagaimanapun, dia tidak mampu mengalahkan Raja Petapa jurang, hampir seolah-olah dia bertarung melawan gunung raksasa.

Satu-satunya hal yang bisa dia andalkan sekarang adalah dukungan dari Pohon Kehidupan Kuno untuk melawan lawan sehingga Raja Petapa jurang terlalu sibuk untuk berurusan dengan yang lain. Meskipun demikian, hanya itu yang bisa dia lakukan sekarang.

Setiap tabrakan antara Abyssal Sage King"s Heaven Saint Crack Abyss dan Sea God Trident-nya akan menghasilkan kekuatan yang luar biasa dengan setiap ledakan. Karena perbedaan basis kultivasi mereka, dia hanya bisa menggunakan Trident Dewa Laut untuk memblokir serangan Heaven Saint Crack Abyss dengan usaha keras. Namun, luka terus muncul satu demi satu di tubuhnya.

Kemarahan Abyssal Sage King sepertinya memudar secara bertahap. Jelas, dia bisa melihat situasi pertempuran besar di bawahnya.

Menilai dari tabrakan pembangkit tenaga yang lebih kuat, pasukan umat manusia masih bisa bertahan dengan usaha keras. Namun, ukuran legiun jurang itu beberapa kali lipat lebih besar dari ukuran manusia. Setelah kehilangan sebagian besar kekuatan tempur utama mereka, pasukan umat manusia semakin melemah. Ketika semua kekacauan terjadi, setiap upaya Tang Wulin tidak akan berarti.

Raja Petapa jurang jelas merasakan aura Pohon Kehidupan Kuno melemah di langit yang jauh. Itu telah habis sendiri dengan terus mendukung Tang Wulin.

Ini adalah masalah waktu sebelum Transformasi Dewa Naga Tang Wulin berakhir dengan kekalahan dan kematian. Oleh karena itu, Abyssal Sage King tidak lagi terburu-buru. Dia telah menunggu selama enam ribu tahun. Kenapa dia terburu-buru sekarang? Yang paling penting adalah memastikan bahwa lawan tidak memiliki kesempatan untuk membalikkan keadaan. Api Tujuh Warna Bunga Teratai benar-benar mengejutkannya. Kekuatan nyala api yang telah membakar kesadaran divinenya benar-benar setingkat dewa.

Karena itu, dia berulang kali melukai Tang Wulin alih-alih mengambil risiko untuk menyerangnya. Saat ini, perhatiannya dialihkan ke situasi di lapangan.

Banyak pembangkit tenaga listrik umat manusia mulai mengadopsi strategi Zheng Yiran untuk menjadi habis-habisan. Namun, itu sama sekali tidak ada artinya. Dalam kasus kematian makhluk abyssal, mereka akan dibangkitkan dari jurang. Tanpa melahap Tombak Naga Perak dan Tombak Naga Emas, kematian hanyalah penghalang sementara dalam kebangkitan makhluk abyssal.

Kecuali ada lebih banyak lagi Zheng Yan, hanya masalah waktu sebelum kematian dan kekalahan menyingsing bagi umat manusia. Tak perlu dikatakan, waktunya akan segera.

Tiba-tiba tanpa peringatan, suara gemuruh yang keras terdengar. Sinar cahaya dengan jejak bulu yang tampak megah melesat ke medan perang dari jauh. Sinar cahaya ini mendarat di sisi makhluk abyssal.

Suara ledakan yang keras dan keras terdengar setelah badai energi yang mendatangkan malapetaka pada banyak makhluk jurang. Makhluk jurang itu meledak menjadi kekacauan berdarah. Sejumlah besar makhluk jurang mati mirip dengan rumput gandum yang menuai. Energi abyssal yang tak tertandingi meledak dari makhluk abyssal.

Jangankan pesawat abyssal, militer federal pun dikejutkan dengan serangan yang tak terduga. Mereka tidak tahu dari mana serangan itu berasal.

Tang Wulin terus mencari peluang. Abyssal Sage King terperangkap dalam keadaan linglung sesaat ketika serangan tiada henti datang. Tang Wulin mengarahkan Trident Dewa Laut di tangannya ke bawah. Tombak Naga Emasnya akhirnya melepaskan diri dan melesat keluar dari ring pertempuran. Itu menukik ke episentrum ledakan dalam sekejap.

Raja Petapa jurang sangat marah. Dia berteriak keras. Heaven Saint Crack Abyss dengan berani menembus ke depan yang menyapu Tang Wulin. Dia menoleh ke samping dan menatap ke arah mana serangan itu berasal. Dia melihat sejumlah besar kapal perang muncul di laut di kejauhan, dia sangat terkejut.

Sementara itu, orang-orang dari Federasi Douluo melihat kapal perang melalui pencitraan satelit.

Meskipun mereka tidak tahu dari mana kapal perang itu berasal karena kebanyakan dari mereka tidak dapat mengenali panji-panji Kekaisaran Bintang Luo dan Kekaisaran Roh Dou, tidak diragukan lagi kapal perang itu adalah milik umat manusia. Kapal perang adalah bala bantuan!

Sorakan riuh terdengar bergema di setiap sudut Federasi Douluo sekaligus.

Di mana-mana kecuali di satu tempat, parlemen.