Soul Land 3 – Chapter 194

shadow

Soul Land 3 – Chapter 194

Chapter 194 – Berangkat untuk Turnamen

"Ayo lakukan yang terbaik, guys!"

Tang Wulin adalah orang pertama yang mengulurkan tangan. Gu Yue meletakkan tangannya di atas tangannya, sebelum dengan cepat meraih tangan Xu Xiaoyan sehingga bertumpu pada tangannya.

Meskipun dia adalah seorang master jiwa tipe agility, reaksi Xie Xie tertinggal di belakang yang lain dan dia yang terakhir bergabung. Dia memelototi Gu Yue. "Seberapa besar kamu membenciku!"

Gu Yue memikirkannya sejenak, lalu tersenyum. Sebanyak orang membenci lalat.

"Kamu!"

"☀"

Malam berlalu tanpa mengintip. Begitu sinar matahari menembus cakrawala, Wu Zhangkong dan keempat siswanya berangkat dari akademi. Tujuan mereka: Alun-alun Eastsea yang terletak di pusat kota.

Tang Wulin dan yang lainnya mengenakan seragam Akademi Eastsea. Kali ini, Direktur Long Hengxu bergabung dengan anak-anak dan Wu Zhangkong.

Ada tim lain yang mewakili akademi selain kelompok Tang Wulin, meskipun mereka berasal dari divisi lanjutan.

Tim terakhir akan berpartisipasi dalam divisi lima belas hingga dua puluh pemuda. Tang Wulin melihat beberapa wajah yang dikenal di antara kerumunan. Yang pertama adalah kakak laki-laki Xu Xiaoyan, Xu Xiaoyu. Yang mengejutkan, yang lainnya adalah kakak perempuan cantik yang dia temui selama hari-hari pertamanya di Eastsea Academy, Liu Yuxin.

Jelas bahwa Liu Yuxin tidak melampiaskan pikirannya. Sebaliknya, tatapannya terpaku pada wajah seorang pria dengan jubah putih berkibar, tidak pernah membiarkannya keluar dari pandangannya. Matanya praktis berbentuk hati.

"Xiaoyan, beri tahu aku jika mereka mencoba mengganggumu." Berjalan melewati empat siswa kelas nol, Xu Xiaoyu memamerkan kekuatan.

Xu Xiaoyan memutar matanya ke arahnya. "Khawatir tentang dirimu sendiri. Setidaknya berhasil melewati babak penyisihan kali ini. "

Pada pernyataan seperti itu, ekspresi Xu Xiaoyu menegang. "Tentu saja. Setiap orang di tim kami memiliki setidaknya tiga dering kali ini. Kami pasti akan mencapai hasil yang baik. " Mereka juga berpartisipasi dalam kompetisi tim. Ini bukan sembarang acara tim. Itu yang paling termasyhur — kompetisi beregu tujuh orang.

Sudut mulut Xu Xiaoyan bergerak-gerak.

Dari percakapan antara dua bersaudara itu, Tang Wulin dapat menyimpulkan bahwa Akademi Eastsea memiliki harapan untuk meraih kejayaan di turnamen tersebut. Padahal, peluang mereka untuk meraih kemenangan cukup tinggi.

Karena Eastsea City menduduki peringkat nomor dua di antara semua kota di pantai timur, mencapai kejayaan dan mempertahankan status mereka adalah tujuan penting dan subjek yang sensitif.

Sebenarnya, tebakan Tang Wulin tepat sasaran. Sementara Akademi Eastsea adalah satu-satunya akademi master jiwa menengah di Eastsea City, siswanya tidak terlalu luar biasa.

Turnamen Aliansi Skysea sangat besar sehingga tidak hanya membutuhkan lima kota kelas satu di pantai timur untuk menjadi tuan rumah, tetapi bahkan telah memanggil bantuan dari beberapa kota kelas dua dan tiga. Eastsea City telah menghasilkan hasil yang buruk untuk kota kelas satu di turnamen sebelumnya. Baik akademi maupun pemerintah kota kehilangan banyak wajah.

Tidak heran jika proposal Long Hengxu untuk membuat "kelas nol" untuk para jenius yang baru ditemukan disetujui begitu cepat.

Jika terus berlanjut seperti ini, maka prestise Eastsea City pasti akan menderita. Perekonomian kota yang ramai mungkin juga terpengaruh secara negatif, menjatuhkan pasar. Akademi ini memasang taruhan mereka pada sekelompok anak berusia sepuluh tahun kali ini, berharap mereka akan menunjukkan potensi kota di Turnamen Aliansi Skysea sambil juga mendapatkan dukungan dari pemerintah kota.

Bagaimanapun, mereka baru berusia sepuluh tahun. Masa depan mereka tidak terbatas.

Kerumunan orang dan bus jiwa yang mewah berkumpul di Eastsea Square untuk berangkat bersama.

"Hei, kenapa kamu terlambat?" Mu Xi berlari ke arah Tang Wulin dan mencengkeram telinganya.

"Apa yang sedang kamu lakukan?" Sebelum Tang Wulin bisa berbicara, Gu Yue menepis tangan Mu Xi dan berdiri protektif di depannya.

Tertegun, Mu Xi menatap Gu Yue dengan linglung sebelum tertawa terbahak-bahak. "Tidak buruk! Tang Wulin, kamu sudah menjadi sesat di usia yang begitu muda. Siapa pacar kecilmu? "

"Tidak tidak! Kakak murid senior, jangan katakan omong kosong seperti itu. " Suara Mu Xi sangat keras, menarik perhatian orang-orang di sekitar mereka seperti lebah hingga madu. Dengan sorotan pepatah menyinari dirinya, Tang Wulin memerah semerah tomat karena malu.

Penampilannya yang tampan, ditambah dengan wajah merah kemerahan, malu-malu menggoda Mu Xi untuk mencubit pipinya.

"Wow. Kau membawa begitu banyak orang bersamamu? " Mengabaikan Gu Yue, Mu Xi bertanya pada Tang Wulin.

Tang Wulin berkata, "Kami berpartisipasi dalam kompetisi tim master jiwa divisi junior."

"Kompetisi tim master jiwa? Kalian?" Dia tidak berusaha menyembunyikan rasa jijiknya sama sekali.

"Bagaimana dengan kita?" Xie Xie berkata dengan marah.

Mu Xi mencibir. "Tidak banyak. Hanya saja kami juga memasuki divisi junior kompetisi tim master jiwa. Apakah kalian masih berpikir bahwa Anda punya kesempatan? " Saat dia berbicara, tiga cincin jiwa muncul dari bawah kakinya.

Kuning, kuning, ungu! Dia adalah Penatua Jiwa tiga cincin!

Mu Xi saat ini berada di tahun kelima di semester kedua, jadi dia empat tahun lebih tua dari Tang Wulin. Pada usia empat belas tahun, dia hampir tidak memenuhi syarat untuk batas usia divisi itu.

Mu Xi berkata, "Kami juga akan masuk sebagai tim tiga orang. Tujuan kami adalah delapan besar. Saat ini ada tiga puluh enam kota pantai timur yang berkompetisi di turnamen ini dengan lebih dari seratus peserta, dan dua babak pertama adalah kompetisi sistem gugur. Bisakah kalian lulus babak pertama? "

Pada usia mereka, setiap tahun menandakan kesenjangan yang besar dalam kekuatan.

Tang Wulin terdiam.

Meskipun mereka pernah mengalahkan Xu Xiaoyu sekali sebelumnya, mereka harus mengakui itu karena kecerobohan Xu Xiaoyu dan kekuatan mereka dalam jumlah.

Namun dalam turnamen mendatang ini, mereka akan menghadapi rekan-rekan terkuat mereka. Bahkan ada yang lebih tua dari mereka. Melawan lawan yang begitu tangguh, harapan seperti apa yang mereka miliki?

"Baiklah, jangan putus asa. Aku akan mentraktir kalian makan setelah ronde pertama. " Mu Xi mengusap kepala Wulin lalu berbisik ke telinganya, "Kamu mungkin tidak memiliki kesempatan di turnamen master jiwa, tapi kamu pasti bisa peringkat tinggi di pandai besi. Saya akan mendukung Anda saat waktunya tiba! Jadilah juara! "

Sejak Tang Wulin setuju untuk menyerahkan tempat pertama untuknya, duri dalam hubungan mereka telah tumpul.

Tang Wulin mengangguk tanpa daya. Dia benar-benar tahu bagaimana mengejutkan orang.

Alun-alun menjadi kacau saat perwakilan dari setiap asosiasi yang berpartisipasi dalam turnamen mengatur diri mereka sendiri.

Bahkan ada perwakilan dari akademi lain.

Turnamen Aliansi Skysea memiliki banyak event, termasuk kompetisi mecha dan battle armor.

Seperti bagaimana Eastsea City memegang posisi yang memalukan dalam aliansi, Aliansi Skysea malu dengan peringkat mereka dibandingkan dengan negara lain di benua. Meskipun status ekonomi mereka tak tertandingi, apakah itu master armor pertempuran, pilot mecha, teknologi mecha, atau kuantitas dan kualitas master jiwa, mereka berada di peringkat paling bawah di semua elemen ini.

Kota-kota yang mendominasi kategori tersebut adalah Sun Moon City dan Heaven Dou City. Adapun Kota Shrek, itu tidak dapat dievaluasi oleh Federasi dengan baik atau ditempatkan pada skala yang sama dengan yang lain. Pada dasarnya, Kota Shrek melampaui pemahaman mereka.

"Para guru dan siswa Akademi Eastsea, naik bus Anda sekarang." Mendengar hal tersebut, para guru mulai mengarahkan siswanya ke bus keenam.

Tanpa satu jeda pun dalam langkahnya, Gu Yue melangkah ke depan dan menendang Xie Xie, menjatuhkan diri di kursi di samping Tang Wulin. Xie Xie hanya bisa menerima hal terbaik berikutnya dan duduk di sebelah Xu Xiaoyan. Sial baginya, bagaimanapun, Xu Xiaoyu mengangkatnya dan mencuri kursi di samping saudara perempuannya.

"Kamu …" Xie Xie kesal, tapi dia tidak bisa berbuat apa-apa melawan Xu Xiaoyu yang jauh lebih kuat. Dia pasrah untuk duduk di samping Wu Zhangkong. Setelah turun ke kursinya, dia merasakan mata yang tak terhitung jumlahnya menusuk tubuhnya saat wanita di sekitarnya memelototi seolah-olah mereka ingin mencabik-cabiknya.

Saya juga tidak ingin duduk di sini!

Xie Xie segera berdiri untuk mencari tempat duduk lain.

"Jangan berdiri jika kamu tahu apa yang baik untukmu." Suara dingin Wu Zhangkong terdengar.

Xie Xie tidak tahu harus tertawa atau menangis. Apakah ini dianggap memprovokasi siapa pun yang saya temui?

Xu bersaudara duduk tepat di belakang Tang Wulin dan Gu Yue. Saat dia menatap Gu Yue, cemberut muncul di wajah Xu Xiaoyu.

Setelah menghadapi kekalahan di tangan Gu Yue, kemarahan dan depresi memenuhi hatinya. Seiring berjalannya waktu, Gu Yue lebih sering muncul dalam mimpinya. Sesekali, wajah Gu Yue akan muncul dalam pikiran sadarnya.

Dia masih sangat muda, namun memiliki kekuatan seperti itu dan jiwa bela diri yang luar biasa. Betapa hebatnya dia setelah dia dewasa?

Gadis ini membangkitkan rasa ingin tahunya, serta beberapa sentimen lainnya.

Xu Xiaoyu dengan mudah dianggap sebagai elit luar biasa di divisi lanjutan, tapi itu hanya di dalam tembok Akademi Eastsea yang lemah. Dia akan memasuki akademi tingkat lanjut dalam setahun, berjalan di jalan yang dipilihnya dalam hidup. Meskipun bercita-cita menjadi master armor tempur, dia berjuang dengan fakta bahwa ini adalah pekerjaan yang sangat sulit. Secara khusus, proses pembuatan baju besi perang membutuhkan lebih dari sekedar uang. Tidak hanya dia harus mengerahkan seluruh kemampuannya dalam kultivasi, dia juga perlu mengalihkan waktu dan energinya ke dalam penelitian baju besi pertempuran. Dia sudah berumur tujuh belas tahun; Meskipun potensinya tidak kurang, tidak diketahui apakah dia memiliki potensi untuk mewujudkan tujuan seperti itu.