Soul Land 3 – Chapter 1947

shadow

Soul Land 3 – Chapter 1947

"Kamu orang bodoh." Gu Yuena terkikik dan air mata mengalir di wajahnya.

…

Tang Wulin menarik napas dalam-dalam saat dia merasakan sumber kehidupan yang kaya di sekitarnya. Tepat saat ini, dunia dipenuhi dengan segudang warna dan keindahan bisa dilihat di setiap bagiannya.

Bagian atas mahkota raksasa Pohon Abadi sangat datar. Cabang-cabang besar dan tebal terjerat satu sama lain secara alami dan membentuk fondasi kayu seolah-olah A Yin membangunnya dengan tangan.

Akademi Shrek tidak akan membuat banyak perubahan pada Pohon Abadi, tentu saja. Mereka hanya akan menambahkan beberapa hal ke dalamnya.

Ide untuk membangun Surga Langit Abadi telah diusulkan oleh Tang Wulin. Serangan yang menghancurkan Akademi Shrek selalu menjadi penderitaan terbesar di hatinya. Kota Shrek dibangun kembali, tetapi Pulau Dewa Laut tidak dapat dibangun karena Danau Dewa Laut dipenuhi dengan aura kehancuran.

Pohon Abadi menjadi media terbaik untuk pembangunan Pulau Dewa Laut.

Mahkota Pohon Abadi adalah tempat sumber kehidupan terkaya, sedemikian rupa sehingga udaranya hampir lengket. Di sisi lain, kekuatan hidup yang begitu besar membuat seseorang tidak mungkin bisa memanjat Pohon Abadi tanpa kemampuan yang memadai. Sebuah tubuh tidak akan mampu menahan infus dengan begitu banyak kekuatan hidup sekaligus. Itu sama seperti ketika Tang San khawatir Garis Darah Raja Naga Emas akan meledak di Tang Wulin karena efek energi abadi.

Hanya pembangkit tenaga listrik di peringkat Judul Douluo ke atas yang bisa bertahan di sana.

Jadi, setelah pelataran dalam Akademi Shrek dibangun di Kota Langit Abadi, itu hanya bisa menerima siswa dengan peringkat Judul Douluo ke atas. Akademi Shrek belum mengumumkan ini ke publik.

Sementara itu, orang-orang yang bekerja dan membangun Kota Langit Abadi di atas mahkota secara alami adalah pembangkit tenaga listrik peringkat Judul Douluo Akademi Shrek. Tang Wulin mencontohkan dirinya dan menjadi pemimpin operasi. Tujuh Monster Shrek juga ada di sini.

Mereka semua mampu terbang, jadi tidak akan dianggap terlalu merepotkan bagi mereka untuk mengangkut beberapa material dari Kota Shrek.

"Kakak laki-laki." Dalam sekejap, siluet tiba di sebelah Tang Wulin. Itu adalah Xie Xie yang sangat bersemangat. "Kakak, kau tersenyum begitu lebar sampai ujung mulutmu menyentuh telingamu. Anda pasti baru saja menyelesaikan panggilan dengan Gu Yue, kan? "

Tang Wulin berbicara dengan nada tidak menyenangkan, "Apakah kamu punya banyak waktu untuk menganggur? Jika Anda bebas, mengapa Anda tidak melanjutkan dan melakukan beberapa pekerjaan? "

Xie Xie terkikik. "Kakak, menurutmu kapan aku harus melamar Yuanen, ya ?! Kekhawatiran saya sekarang adalah tidak bisa mendapatkan restu ayahnya! Dia selalu dalam suasana hati yang buruk saat melihatku. "

Tang Wulin berkata, "Apakah Anda harus berkonsultasi dengan saya bahkan tentang masalah ini? Anda sangat tidak tahu malu. Bahkan jika Anda gagal sekali, Anda bisa mencobanya beberapa kali lagi. Mungkinkah Yuanen masih akan meninggalkanmu? "

Xie Xie berkata dengan ekspresi pahit, "Yuanen berkata bahwa dia hanya bersedia menikah denganku jika aku bisa mengalahkannya! Namun, dia berkembang begitu cepat setelah menyerap kekuatan hidup baru-baru ini sehingga dia akan segera menerobos ke Limit Douluo. Bagaimana saya bisa mengalahkannya ?! "

Tang Wulin tertawa terbahak-bahak. Dia menepuk bahu Xie Xie dan berkata, "Saudaraku, kamu sendirian sekarang."

"Hei, Kakak, kamu tidak terlalu benar! Anda memiliki semua yang Anda inginkan untuk saat ini. Bantu seorang saudara dan beri aku beberapa ide! " Xie Xie memasang ekspresi memohon di wajahnya.

"Aku akan memberimu empat kata. "Ketekunan, kesabaran, agresivitas, tanpa henti!" Bagaimanapun, aku memberi tahu Gu Yuena bahwa kami akan mengadakan pernikahan kelompok nanti. Kalau begitu, kita harus bepergian bersama. Ini dianggap pembenaran yang tepat, bukan? Lihat Zheng Yu. Usulannya beberapa hari lalu sukses. Lizhi terlihat sangat pemalu akhir-akhir ini. Saya pikir ini tentang waktu untuk dia juga. Kamu satu-satunya yang merepotkan. "

Xie Xie berkata dengan ekspresi tak berdaya, "Kakak, aku juga tidak meminta itu! Baiklah, baiklah. Biar saya mencobanya. Bagaimanapun, Yuanen tidak tahan untuk memukuli saya lagi. Kakak, bagaimana menurutmu jika aku berjalan ke kamar mandi saat dia mandi dan melakukan apa yang tidak bisa dibatalkan? "

Pada titik ini, Xie Xie tidak bisa menahan menelan ludah.

Tang Wulin tersenyum indah. Dia mengangkat tangannya dan menunjuk ke belakang Xie Xie.

Tubuh Xie Xie langsung menegang dan bahkan tidak mau berbalik. Dia segera berkata dengan benar, "Itu tidak mungkin, tentu saja. Saya sangat menghormati Yuanen! Dia adalah dewi di hatiku. Jika dia memintaku untuk pergi ke timur, aku tidak akan memiliki keberanian untuk pergi ke barat. Aduh… Harap lembut, harap lembut… "

Yuanen memutar telinga Xie Xie. Wajahnya yang menawan berubah menjadi senyuman dingin. "Apa kau mencoba mengintipku saat aku mandi? Saya pikir Anda perlu menjernihkan pikiran terlebih dahulu. "

"Tolong selamatkan hidupku, istri. Tolong selamatkan aku… "

Tang Wulin tidak bisa menahan tawa saat melihat Xie Xie ditarik oleh Yuanen Yehui. Anak laki-laki ini tidak akan bisa meninggalkan genggaman Yuanen lagi dalam hidupnya.

Tang Wulin melompat ke langit dan berubah menjadi sinar cahaya keemasan sebelum turun dan mendarat di Kota Shrek. Dia langsung kembali ke kantornya.

Dia memutar nomor komunikator jiwa. "Apakah pakaian saya sudah disiapkan?"

"Selesai. Saya dapat mengirimkannya kepada Anda malam ini. Kapan Anda berencana untuk memakainya? "

Tang Wulin tersenyum. "Besok. Besok adalah harinya. "

Besok akan menjadi hari yang menyenangkan.

Pada titik ini, dia berbalik dan melihat ke arah patung es raksasa yang ditempatkan di salah satu sisi kantornya. Ada ekspresi kesedihan di matanya.

Dengan jubah putih dan pedang birunya, Wu Zhangkong berdiri dengan tenang di atas patung es. Dia tampak seperti hari dia membeku di es. Dalam es yang kaku yang tidak akan mencair dalam keabadian, Tang Wulin bahkan bisa merasakan kegigihan dan kelegaannya sebelum dia meninggal.

"Guru Wu, tolong beri kami restu Anda. Saya akhirnya akan mendapatkan apa yang saya inginkan. Saya yakin Anda juga memiliki kehidupan yang menyenangkan dan bahagia dengan kakek di dunia lain, bukan? "

…

Cuacanya bagus di pagi hari. Langit biru tak berawan sejauh bermil-mil, sudah menjadi biru tua yang cerah meski masih pagi.

Udara menyegarkan bercampur dengan kelembapan yang tersebar dari Danau Dewa Laut. Itu mengisi tanah dengan kekuatan dan vitalitas.

Tang Wulin berdiri di lapangan akademi dan melihat ke gedung akademis utama di hadapannya.