Soul Land 3 – Chapter 198

shadow

Soul Land 3 – Chapter 198

Chapter 198 – Banyak Menggambar

Meskipun Tang Wulin mengaktifkan Mata Setan Ungu dengan tergesa-gesa, dia masih tidak bisa menembus hutan biru dan kilatan petir ungu melewati panggung dengan pandangannya. Mata Iblis Ungu hanya memperbesar detail dari setiap sambaran petir yang kacau.

Pada saat itu, Tang Wulin memperhatikan bahwa tiga dari anggota tim Skysea Alliance memiliki empat cincin sedangkan sisanya memegang tiga cincin. Dia mampu membedakan komposisi cincin dari tiga master jiwa — masing-masing dua kuning dan dua ungu. Namun, dia gagal melihat jiwa roh individu. Pada saat itu, mereka dilanda badai petir dan petir.

SAYA…

Saya tidak bisa melihat apa pun dalam pertandingan ini!

Badai yang bergemuruh tidak berhenti. Sebaliknya, itu tumbuh lebih kuat! Tang Wulin bisa melihat siluet naga petir yang mendatangkan malapetaka dalam ledakan listrik.

Dia melihat naga itu dan setelahnya… tidak ada kata "setelah".

Semenit kemudian, pertandingan berakhir

Tujuh perwakilan dari Aliansi Skysea ambruk di atas panggung sementara delegasi dari Akademi Shrek berdiri di formasi sebelumnya. Xu Lizhi dan Ye Xinglan ditempatkan di belakang. Gadis muda itu tidak menyerang seluruh pertempuran dan lemak kecil itu hanya mengisi wajahnya dengan camilan ikan kering, melengkapi Tang Wulin.

Keheningan mendominasi tribun. Untuk sesaat, tidak ada satu pun intip yang terdengar dari penonton yang berjumlah 80.000 orang.

Setelah membungkuk sedikit, pemimpin tim Akademi Shrek membawa rekan satu timnya turun dari panggung.

Bagaimana pertempuran antar generasi berlangsung tidak lebih dari satu menit? Itu hanyalah pembantaian. Bahkan tim Skysea Alliance tidak sempat menunjukkan kekuatannya.

Serangan tim Shrek berlangsung cepat seperti elang, datang seketika seperti angin kencang. Seolah-olah naga tidur terbangun untuk menelan musuhnya dalam sekejap mata.

Tang Wulin mendengar tegukan di sampingnya.

Dia berbalik untuk melihat Xie Xie dengan mata terbelalak dan menganga, mulut terbuka seolah mencoba menangkap lalat. "In-inikah kekuatan Akademi Shrek? Apakah mereka manusia? "

Desahan lembut keluar dari bibir Tang Wulin. "Mereka terlihat seperti manusia. Kesenjangan kita dalam cincin jiwa tidak terlalu besar, namun koordinasi dan kekuatan ledakan mereka benar-benar menakutkan. Tidak heran Guru Wu selalu menekankan pentingnya kerja tim. Orang-orang ini terlalu kuat. "

"Kerja tim mereka tampaknya tidak banyak di permukaan, tetapi kekuatan mereka berlipat ganda dengan mendukung satu sama lain. Jika tidak demikian, maka tidak mungkin pemimpin mereka bisa sendirian mengalahkan tim tujuh orang lawan, bahkan jika dia jauh lebih kuat. Mereka pasti punya rahasia kekuatan mereka. Saya tidak berpikir mereka hanya jiwa roh; mereka harus memiliki cincin jiwa yang murni juga. Mereka mungkin telah berburu makhluk jiwa nyata, dan bahkan mungkin memiliki tulang jiwa, "kata Xu Xiaoyan dengan ekspresi muram. Di kelas nol, dia dan Xie Xie adalah yang paling berpengetahuan tentang hal-hal seperti itu sejauh ini.

"Itu saja mereka." Nada acuh tak acuh Gu Yue mengejutkan Tang Wulin dan ketika dia menghadapinya, dia bertemu dengan mata arogan.

"Itu saja"? Lalu apa yang dia anggap kuat?

"Kami pasti akan lebih kuat dari mereka setelah kami mencapai usia mereka." Nada suara Gu Yue tidak menyisakan ruang untuk keraguan.

"Tidak sulit untuk melampaui mereka." Suara sedingin es menyapu mereka seperti air pasang dingin, menarik perhatian mereka. Tanpa sepengetahuan mereka, Wu Zhangkong telah muncul di samping kelompok itu.

"Yang barusan hanyalah siswa pelataran luar Akademi Shrek," kata Wu Zhangkong, suaranya menurunkan suhu sekitar beberapa derajat.

Pengadilan luar?

Semua orang tahu bahwa Akademi Shrek memiliki pelataran dalam dan luar. Hanya pelataran inti yang memelihara elit sejati akademi.

Kali ini, bahkan Gu Yue pun terkejut.

Wu Zhangkong melanjutkan, "Siswa pelataran luar yang paling cerdas dan paling cakap masih harus lulus inspeksi untuk masuk ke pelataran dalam. Murid pelataran inti harus berusia enam belas tahun atau lebih muda. Oleh karena itu, tidak satupun dari mereka di tim Akademi Shrek itu yang harus menjadi murid pelataran inti. Yang harus Anda perhatikan adalah dua pesaing termuda. Karena mereka dikirim untuk mewakili Akademi Shrek di usia yang begitu muda, bakat mereka melebihi orang biasa tanpa diragukan lagi. Mereka kemungkinan besar telah dipilih sebagai kandidat pengadilan dalam. Dengan demikian, mereka juga akan menjadi… rival terbesarmu. "

Kata Wu Zhangkong itu mengguncang hati murid-muridnya. Saingan terbesar kita? Apa artinya?

"Guru Wu, mengapa kita bersaing dengan mereka?" Xu Xiaoyan terperangah.

Wu Zhangkong meliriknya. "Itu karena aku melatih kalian semua untuk memasuki pelataran dalam Akademi Shrek dan memenuhi keinginanku yang tidak terpenuhi."

Tang Wulin berkata, "Guru Wu, apakah kamu mengatakan kamu tidak bisa bergabung dengan pelataran inti?"

Kepahitan menarik sudut mulut Wu Zhangkong. "Saya masuk, tapi saya tidak pernah lulus."

Bing panjang? Tang Wulin tiba-tiba teringat nama ini. Mungkinkah kegagalan Guru Wu untuk lulus dari pelataran inti karena orang itu?

"Masalah ini masih terlalu jauh di masa depan untuk kamu khawatirkan. Lakukan yang terbaik untuk saat ini. Memasuki Akademi Shrek akan menjadi jalan yang panjang dan sulit. Saya telah menarik undian; pertandingan dimulai besok. "

Wu Zhangkong tidak repot-repot memberi tahu mereka tentang lawan mereka. Untuk kompetisi individu dan tim, babak pertama akan menjadi pertarungan sistem gugur. Siapapun yang kalah akan langsung tersingkir dari kompetisi.

Dua pertandingan akan diadakan pada hari berikutnya, salah satunya adalah pandai besi, yang juga memiliki babak sistem gugur. Karena itu, Tang Wulin akan berpartisipasi dalam total tiga kompetisi.

Matanya tertuju pada pertarungan, para murid melesat ke kiri dan ke kanan saat mereka mengikuti berbagai garis menjalin yang menghubungkan pesaing mereka dengan pertarungan mereka.

Karena jumlah peserta yang sedikit dan kebutuhan tempat yang minim, acara pandai besi akan menjadi pembuka. Sedangkan untuk pertarungan individu dan tim, mereka akan terjadi di delapan arena yang disiapkan oleh Turnamen Aliansi Skysea. Untuk acara individu, Tang Wulin ditugaskan ke Stadion Skysea, perjalanan singkat dari kompetisi pandai besi. Keberuntungan sepertinya tersenyum padanya.

Kompetisi beregu juga dilakukan di dalam stadion, namun pada sore hari. Karena pandai besi akan berkompetisi di pagi hari, Tang Wulin harus membuat acara perorangan di dekat giginya.

Wu Zhangkong tidak menawarkan analisis atau saran yang berguna kepada siswanya; sebaliknya, dia hanya menyuruh mereka kembali ke hotel nanti untuk bersiap. Adapun dia, dia akan terus maju.

"Guru Wu adalah orang yang tidak bertanggung jawab!" Xie Xie bergumam.

Gu Yue menatapnya. "Apakah kamu berani mengatakan itu di depan wajahnya?"

Xu Xiaoyan bahkan lebih lugas. "Aku memberitahumu untuk Guru Wu!"

Xie Xie berkata dengan marah, "Apa yang telah aku lakukan untuk memprovokasi kalian berdua! Apakah saya musuh bebuyutan Anda? "

Xu Xiaoyan terkikik. "Siapa yang menyuruhmu tumbuh tidak setampan Guru Wu dan Tang Wulin?"

"Kakak besar ini tampan! Orang-orang akan mengerti di masa depan! Kamu belum bisa memahami betapa gagahnya aku. " Penghinaan diwarnai kata-kata Xie Xie.

"Ayo kembali. Saya pikir alasan Guru Wu tidak memberi kami nasihat apa pun adalah karena itu tidak ada gunanya. Karena itu masalahnya, kita hanya bisa mengandalkan diri kita sendiri. Kami memiliki kompetisi individu besok pagi; mari kita lakukan yang terbaik. Kami akan merumuskan beberapa taktik saat tiba waktunya untuk pertandingan tim. "