Soul Land 3 – Chapter 199

shadow

Soul Land 3 – Chapter 199

Chapter 199 – Makan Bersama

Tang Wulin telah cukup tepat dalam hal pemikiran Wu Zhangkong. Pengalaman tempur praktis pada usia mereka lebih bermanfaat untuk pertumbuhan mereka daripada yang lainnya. Pertarungan di platform kenaikan roh dan pertarungan dengan guru mereka terukir di dalam keberadaan mereka. Pengalaman seperti itu memuncak menjadi pertumbuhan.

Lalu bagaimana jika lawan kita kuat? Hari ini, tim Aliansi Skysea jelas memiliki keunggulan dalam lingkaran jiwa, namun mereka masih kalah dalam waktu kurang dari satu menit!

Jadi bagaimana jika mereka lebih tua dan memiliki cincin jiwa yang lebih baik? Yang terpenting adalah seberapa besar kekuatan yang dapat kami tunjukkan dan apakah kami dapat meraih kemenangan!

Tang Wulin yakin bahwa tidak peduli seberapa tangguh lawan mereka, selama mereka mengeluarkan kekuatan penuh mereka, bahkan Wu Zhangkong tidak bisa mengatakan apa-apa jika mereka kalah.

Kota ini sekarang ramai dengan aktivitas setelah Turnamen Aliansi Skysea berjalan lancar. Turnamen menarik banyak orang, jadi pengunjung dari seluruh pantai timur telah melakukan perjalanan ke Kota Skysea.

Kota itu hidup kembali saat malam tiba. Orang-orang memenuhi restoran, menikmati makanan lezat dan minuman keras berkualitas.

"Apakah kamu menyelinap keluar?" Tang Wulin bertanya pada Xu Lizhi. Lemak kecil itu duduk di sampingnya, melahap dirinya sendiri dengan makanan.

Xu Lizhi mengundangnya keluar untuk makan di sore hari. Tang Wulin dengan senang hati setuju tentu saja, tetapi ketika mereka bertemu, dia melihat bahwa Xu Lizhi telah menyamar. Dia jelas telah menyelinap keluar.

"Mhmm. Ikan tahu ini enak banget. Rasanya lembut dan lembut, namun begitu harum, sangat lezat. Tang Wulin, kamu benar-benar tahu cara makan! " Xu Lizhi yang gemuk kecil berseru saat dia mengisi dirinya sendiri.

Meskipun Tang Wulin bukan penduduk Skysea City, tidak banyak perbedaan antara Skysea City dan seafood Eastsea City. Selain itu, dia telah menghabiskan seluruh hidupnya di pantai, jadi bagaimana mungkin dia tidak tahu apa yang enak?

"Hei, kenapa kamu tidak makan?" Xu Lizhi bertanya.

Tang Wulin tersenyum. "Tidak akan ada yang tersisa untukmu jika aku makan." Yang tidak dia sebutkan adalah betapa mahalnya makanan ini. Makan akan memberinya kegembiraan dan penderitaan dalam kasus ini. Mengobati Xu Lizhi dengan makan sudah cukup.

Xu Lizhi berkata, "Ayo, makan! Lebih menyenangkan makan bersama. Anda memimpin jalan dan saya akan membayar. Anda bukan penduduk Skysea City jadi Anda tidak perlu menjamu saya, oke? "

Tang Wulin tertawa terbahak-bahak. "Kamu benar-benar ingin aku makan? Apakah Anda yakin ingin memperlakukan saya? Biarkan aku memberitahu Anda; Perutku cukup kuat. "

Xu Lizhi melambaikan tangan dengan sikap acuh tak acuh seolah menepuk lalat. "Ini hanya sedikit uang untuk makan. Ayo berpesta. Kami akan menanganinya setelah kami kenyang. "

"Baik! Bos, saya mau pesan satu tuna sirip biru panggang berkulit garam. " Tang Wulin segera memanggil.

Dengan ragu, bos bertanya, "Apakah ada lebih banyak tamu yang datang?"

Tang Wulin menggelengkan kepalanya.

Bos berkata, "Tahukah Anda seberapa besar tuna sirip biru?"

Tang Wulin berkata, "Tentu saja. Setidaknya harus ada lima puluh kilogram, jadi Anda harus mulai menyiapkannya sekarang karena akan memakan waktu lama untuk memanggangnya. Benar, aku juga ingin lima puluh bulu babi mawar, dua kepala ikan panggang, dan… "Tang Wulin melanjutkan membuat daftar hidangan.

Xu Lizhi tidak keberatan dan malah bertepuk tangan padanya.

Segera, seluruh restoran tersapu oleh langkah mereka.

Meskipun tertinggal di belakang Tang Wulin, Xu Lizhi dapat terus makan tanpa jeda, menunjukkan daya tahannya yang menakutkan. Mereka memang anak-anak. Ketika mereka melihat satu sama lain melakukan itu, mereka tidak bisa tidak bersaing.

Saat piring menumpuk di atas meja, keduanya meningkatkan tempo mereka, pipi gemetar saat mereka mengunyah dan menelan.

Legenda Tang Wulin yang rakus telah terbatas di Eastsea City, tetapi hari ini debutnya di Skysea City.

Beberapa saat kemudian, cangkang dan piring menumpuk seperti gunung di dua meja.

"Kamu benar-benar tahu cara makan! Ini adalah pertama kalinya saya bertemu seseorang yang bisa bersaing dengan saya dalam hal makan. Memasukkan diriku tidak pernah sekeren ini. " Xu Lizhi berseru kagum dan mengacungkan jempol ke Tang Wulin.

Tang Wulin tertawa nakal. "Ini juga pertama kalinya saya bertemu dengan seseorang yang bisa makan sebanyak saya. Makanan laut ini benar-benar mengenyangkan dan tinggi protein. Ini, coba beberapa. Bulu babi mawar ini enak. Dagingnya tidak hanya harum, tetapi juga penuh dengan rasa. Jika Anda membiarkannya selama dua jam, rasanya benar-benar berubah! Itulah mengapa Anda tidak dapat mengatakan Anda telah merasakan kelezatan yang sebenarnya sampai Anda mengunjungi kota pesisir. "

"Wow! Ini sangat lezat. "

Xu Lizhi secara bertahap merasa semakin sulit untuk terus melahap makanan. Perutnya membengkak sampai menjadi bulat sempurna dan yang bisa dia lakukan hanyalah bersandar di kursinya, menganga ke arah Tang Wulin. Langkah Tang Wulin tidak melambat sama sekali bahkan sekarang, dan perutnya masih rata seperti biasanya. Seolah-olah dia adalah pria kelaparan yang melihat makanan untuk pertama kalinya.

"A-aku tidak bisa melanjutkan. Anda menakjubkan; Saya mengakui. Karena kamu bisa makan begitu banyak, aku akan memanggilmu Kakak mulai sekarang. " Xu Lizhi menepuk perutnya saat dia terengah-engah, wajahnya menggambarkan kepuasan dan rasa hormat.

"Ah hah! Jadi kamu disini! " Pada saat itu, suara yang familiar memotong atmosfir manis mereka seperti pisau.

Tanpa berhenti berpesta, Tang Wulin menoleh ke arah suara itu untuk melihat Ye Xinglan yang marah menerobos masuk. Dia langsung menuju Xu Lizhi.

"J-jangan pukul aku Kakak Xinglan! Saya tahu saya salah, tapi saya makan dengan sangat enak! Tolong jangan pukul aku! Aku sudah makan begitu banyak sehingga jika kamu melakukannya, aku mungkin akan muntah semuanya. Bukankah itu sia-sia? Ini sangat enak. Apakah Anda ingin bergabung dengan kami? "

Suasana hati Ye Xinglan meringankan kata-katanya. Orang ini rakus sekali.

Tetapi ketika dia mengalihkan pandangannya ke meja mereka, dia hampir melompat karena ketakutan. Apakah seluruh pasukan datang untuk makan?

Piring, mangkuk, dan puing-puing dari segala jenis makanan tersebar di dua meja bundar. Duduk di seberang Xu Lizhi, Tang Wulin terus mencabut kaki kepiting dengan gerakan ahli. Setelah menggigit kedua sisinya, dia membuka cangkangnya, memeras daging kepiting putihnya dan menyeruputnya tanpa meninggalkan satu potongan pun.

Melihatnya makan dengan sangat riang, Ye Xinglan tidak bisa menahan diri untuk tidak merasa sedikit lapar.

"Apakah kamu yang merayunya untuk keluar?" Alis Ye Xinglan terangkat saat dia mengingat pertemuan mereka hari ini. Dia memperhatikannya karena ketampanan dan matanya yang besar dan hangat. Fakta bahwa dia mengundang Xu Lizhi keluar, bagaimanapun, tampak mencurigakan untuk mengambil keuntungan dari afiliasi Akademi Shrek mereka dengannya.

"Anda ingin bergabung dengan kami?" Tang Wulin mengabaikan tuduhannya.

Pada saat itu, bosnya berteriak, "Ini tuna sirip biru panggang asin!"

Saat Ye Xinglan berbalik dan melihat ikan itu, matanya melebar.

Itu… itu terlalu besar!

Seberapa masifkah ikan yang beratnya lebih dari lima puluh kilogram? Panjangnya satu meter, tebal dan kokoh. Kerak garam laut yang cukup besar di permukaannya seperti puncak gunung. Karena ukurannya, ikan tersebut dikirim ke meja dengan troli.

Bos itu yakin sekarang — kedua rakus ini benar-benar bisa melahap seluruh tuna sirip biru. Gundukan lempengan-lempengan itu adalah bukti akan hal itu.

Sambil tertawa terbahak-bahak, bos berkata, "Tunggu sebentar, saya akan mendapatkan palu untuk membukanya untuk Anda. Tuna sirip biru panggang berkulit garam saya jelas merupakan salah satu hidangan terbaik di Kota Skysea. "

Tang Wulin tersenyum. "Anda tidak perlu merepotkan diri sendiri. Aku bisa melakukan itu."

Dia pergi ke tuna sirip biru.

Untuk memastikan daging bagian dalam tetap empuk dan berair, daging itu dilindungi oleh lapisan garam yang kental. Selain itu, karena tuna sirip biru berukuran besar, dibutuhkan setidaknya satu sentimeter lapisan; apapun yang lebih encer dan rasanya akan berkurang, tidak peduli seberapa singkat waktu memasaknya. Saat ini, senja telah menyapu langit.

Dengan lapisan garam yang begitu tebal, bahkan orang dewasa pun membutuhkan palu untuk membukanya.

Tetapi bagi Tang Wulin, ini bukan apa-apa.

Palu peraknya yang berat muncul di tangannya dalam sekejap cahaya dan dia mengayunkannya ke kerak garam.

Suara dentuman pelan menggema di seluruh ruangan. Setelah itu, retakan mengular di sepanjang kerak bumi. Setelah dua ayunan palu berturut-turut, palu itu terbelah sepenuhnya.

Tang Wulin menyingkirkan palu dan membersihkan garam dengan tangannya, memperlihatkan daging putih lembut di bawahnya. Aroma yang pekat segera keluar, membanjiri lubang hidungnya.

Ini mendorong Xu Lizhi untuk melompat dari tempat duduknya, menatap tuna sirip biru dengan maksud untuk menelannya utuh.

"A-kamu, kenapa kamu tidak memberitahuku tentang ini lebih awal! Apa yang harus saya lakukan, saya terlalu kenyang sekarang! T-tidak! Aku tidak bisa membiarkan semuanya berakhir seperti ini. Aku akan berolahraga sebentar. Jangan berani-berani menyelesaikannya tanpa aku! Aku akan kembali dalam beberapa menit. " Lemak kecil itu meluncur keluar.

Tang Wulin dengan santai mengambil piring bersih dan menggunakan pisaunya untuk mengukir sepotong besar daging untuk dirinya sendiri.

Saat dia hendak duduk dan makan, dia ingat gadis di depannya. Terbiasa merawat Na"er di masa kecilnya, dia mengambil piring lain dan menyerahkannya padanya. "Kenapa kamu tidak punya beberapa?"

Sebenarnya, Ye Xinglan sudah menyerah pada keterkejutan setelah melihat ukuran tuna sirip biru.

Ini adalah pertama kalinya dia melihat ikan raksasa seperti itu. Belum lagi disajikan dengan teknik memasak yang ahli. Meskipun dia lebih kuat dan memiliki temperamen yang lebih mantap daripada teman-temannya, dia masih anak-anak berusia sepuluh tahun. Ye Xinglan tidak bisa membantu tetapi terpikat oleh kelezatan seperti itu.

"Mn, oke." Dia tidak ragu menerima piring itu. Dia mengambil garpu bersih dari samping, duduk di kursi Xu Lizhi dan mulai makan.