Soul Land 3 – Chapter 200

shadow

Soul Land 3 – Chapter 200

Chapter 200 – Membayar Tagihan

Tang Wulin menyeringai saat dia mendekati kepala tuna dan memisahkan kerak garam, dan memperlihatkan daging lembut di bawahnya. Dia menyelipkan pisau di antara tulang pipi dan memotong sepotong daging sebesar telapak tangannya dengan satu gerakan memutar cepat sebelum meletakkannya di piring kedua.

Dia menawarkan piring itu kepada Ye Xinglan. "Coba ini; itu bagian terbaik dari ikan. Tuna sirip biru memiliki banyak kolagen karena ia berenang di laut dalam, dan bagian ini penuh sesak. Kolagen, jika dikombinasikan dengan dagingnya yang lembut, akan meledak dengan rasa di lidah. "

Begitu dia menyerahkan piring itu kepadanya, dia mengambil piringnya dan mengukir bagian lain untuk dirinya sendiri. Dia duduk sambil menyeringai dan terus makan.

Pemanjaan tanpa beban seperti itu menghasilkan perasaan yang luar biasa.

Itu sangat bagus! Ye Xinglan berpikir sendiri saat dia menikmati daging yang kenyal. Dia mengirim pandangan sembunyi-sembunyi ke arah Tang Wulin. Tidak mungkin orang ini bisa sebaik ini; dia pasti menyembunyikan sesuatu. Saya harus berhati-hati padanya.

Ikan ini sangat enak! Aku akan selesai makan dulu sebelum berurusan dengannya.

Keduanya terus melahap diri mereka sendiri. Satu-satunya ketidakpuasan Ye Xinglan adalah bahwa Tang Wulin tidak pernah mengangkat kepalanya untuk melihatnya — dia terlalu asyik makan.

Dia mengira Xu Lizhi adalah puncak kerakusan, tetapi hari ini Tang Wulin telah membuktikan bahwa dia salah. Tang Wulin benar-benar melampaui Xu Lizhi dalam hal ini. Dia merasa itu sangat menakutkan. Tumpukan daging masuk ke perutnya seperti produk pabrik yang berjalan dengan ban berjalan, namun langkahnya tidak pernah goyah. Bahkan sepertinya berakselerasi.

Ye Xinglan merenungkan semuanya saat dia mengunyah dan menelan. Orang ini benar-benar rakus yang tak tertandingi. Yah, saya akui bahwa ikannya enak.

Garam laut melengkapi gurihnya daging, menjaga kesegarannya, dan menciptakan petualangan yang penuh umami. Piringnya memiliki camilan terlezat, milik Tang Wulin. Kolagen yang harum dan daging tuna yang lembut akan selamanya terukir dalam ingatannya, menonjol sebagai pengalaman makanannya yang paling spektakuler.

Separuh tuna telah dikonsumsi saat Xu Lizhi kembali. Dia melolong melihat pemandangan itu sebelum segera menyelam untuk bergabung dengan kekuatan rakus.

Di tengah-tengah kegembiraan, Tang Wulin menyisihkan sepotong jari untuk anak laki-laki lainnya. Saat Xu Lizhi menggali potongan pipi tuna, wajahnya mengendur karena kepuasan. Seolah-olah dia telah melampaui alam yang lebih tinggi.

Beberapa saat kemudian, bos restoran itu berdiri tercengang saat dia menatap ketiganya dengan mulut ternganga. Tiga anak ternyata berhasil melahap ikan seberat lima puluh kilogram. Keangkuhan dingin Ye Xinglan pecah seperti cangkang, mengungkapkan sikap yang tidak dapat didamaikan dengan kesan awal tentang dirinya. Dia bersandar ke kursinya. Ini adalah pertama kalinya dalam hidupnya dia merasa begitu kenyang. Jika dia bergerak satu inci lagi, perutnya akan pecah.

"Hei, siapa namamu?" Ye Xinglan bertanya pada Tang Wulin.

Tang Wulin. Meski makan paling banyak, Tang Wulin masih setenang biasanya. Dia mungkin telah menelan lebih banyak protein daripada biasanya selama makan ini, tetapi jumlah makanan yang dia makan tidak menyimpang terlalu jauh dari biasanya.

"Bagaimana kamu bisa makan begitu banyak? Apakah kamu tidak merasa kembung sama sekali? " Ye Xinglan bertanya dengan tidak percaya.

Tang Wulin berseri-seri, "Biar kuberitahu kalian sebuah rahasia; sebenarnya, saya memiliki seekor naga di perut saya dan dialah yang memakan semua makanan ini. "

Setengah kebenarannya membuat Xu Lizhi dan Ye Xinglan linglung.

"Seekor naga di perutmu? Bagaimana itu bisa sampai di sana? " Xu Lizhi bertanya.

Tang Wulin mengangkat bahunya. "Saya tidak tahu. Saya terlahir dengan itu. Inilah alasan mengapa saya bisa makan begitu banyak. Omong-omong, pertandingan Anda hari ini sangat luar biasa! Saat aku berkedip, kalian menang. "

Ekspresi bangga terlintas di wajah Xu Lizhi. "Tentu saja. Kami adalah Shrek. Kami selalu tiada tara. "

Kata-kata itu sepertinya memicu kewaspadaan Ye Xinglan. Dia menendang kaki gemuk kecil di bawah meja sebelum menjulurkan lehernya ke arah Tang Wulin. "Kami pergi sekarang. Anda menyelesaikan tagihan. "

"Aku sudah bilang aku tuan rumah!" Xu Lizhi adalah pria yang memegang kata-katanya.

Ye Xinglan merengut padanya. "Kamu ada uang?"

"Eh …" Xu Lizhi kehilangan kata-kata. "Bagaimana saya bisa melupakan itu…"

Tang Wulin tidak bisa berkata-kata. Tidak bisakah dia lebih bisa diandalkan… Jika aku tahu ini sebelumnya, aku tidak akan makan terlalu banyak!

Ekspresi macam apa itu? Kata Ye Xinglan sambil memelototi wajah kaku Tang Wulin. "Kamu harus tahu, itu suatu kehormatan untuk mentraktir kita makan malam."

Setelah beberapa saat tidak percaya, Tang Wulin menganggukkan kepalanya. "Ya! Benar-benar suatu kehormatan. Kalian duduk dulu. Aku akan membereskan tagihannya. " Mengatakan demikian, dia berdiri dan pergi.

Karena mereka duduk di ruang duduk, dia harus berbalik dan langsung menuju meja depan.

Begitu dia tidak terlihat, Ye Xinglan memukul bagian atas kepala Xu Lizhi. "Kenapa kamu menyelinap keluar! Mari kita lihat bagaimana aku akan menanganimu begitu kita kembali. "

Xu Lizhi menarik wajah marah. "Kakak Xinglan, aku membuat kesalahan, tapi bukankah kamu makan dengan bahagia juga? Semuanya baik-baik saja jika Anda bersenang-senang. Untuk apa kamu memukulku? "

Ye Xinglan mendengus. "Kami dari Shrek; berapa banyak orang yang menurutmu licik tentang kita? Saya tidak berpikir bahwa Tang Wulin ada gunanya. Aku yakin dia mendekati kita dengan motif tersembunyi. "

Setelah beberapa kedipan, Xu Lizhi membalas, "Tidak mungkin. Saat kami pertama kali bertemu, dia memberi saya beberapa ikan kering untuk dimakan. Itu sebelum dia tahu dari akademi mana saya berasal. "

Sudut mulut Ye Xinglan mulai bergerak-gerak. "Bagaimana kamu begitu yakin tentang itu? Saya yakin Aliansi Skysea telah mengawasi Anda dan membuat rencana tentang cara mendekati Anda. Jika kamu tidak percaya padaku, tunggu saja. Begitu dia kembali, dia pasti akan memikirkan cara untuk lebih dekat dengan kita. "

Xu Lizhi menghadap ke arah kepergian Tang Wulin. "Hah, bukankah seharusnya dia kembali sekarang?"

Penghinaan menetes dari kata-kata Ye Xinglan, "Dia mungkin pergi ke kamar kecil setelah makan begitu banyak."

Oh.

Setelah seperempat jam lagi, Tang Wulin masih belum kembali.

"Dia pasti butuh waktu lama di kamar kecil! Dia makan banyak, jadi banyak yang keluar? " Xu Lizhi bergumam.

"Pergi cari dia." Ye Xinlan memerintahkan Xu Lizhi, awal dari badai yang bergemuruh di dadanya. Alasan dia begitu memaksa agar dia membayar adalah karena dia juga tidak punya uang! Karena mereka di sini untuk mewakili Shrek, dia tidak membawa uang tunai.

Tidak lama kemudian Xu Lizhi menyeret dirinya yang gemuk kembali.

"A-aku tidak bisa menemukannya. Kakak Xinglan, saya pikir dia pergi! Aku yakin itu karena kamu sangat kasar padanya. Dia mungkin merosot setelah membayar tagihan. Lihat? Sudah kubilang dia tidak berusaha mendekati kita. "

Ye Xinglan berkata, "Ini yang disebut "menangkap dengan melepaskan", Anda tahu? Ayo pergi. "

Dia bangun dengan Xu Lizhi dan berangkat.

"Hei, kalian berdua anak-anak. Tahan. Apa kau tidak akan membayar tagihannya? " Bos datang dan menghentikan keduanya.

"☀"

Dalam perjalanannya kembali ke hotel, Tang Wulin tidak bisa menahan diri untuk tidak merasa segar saat angin laut yang sejuk menyapu wajahnya.

Adapun tagihannya? Dia tidak akan bertindak seperti itu jika Xu Lizhi tidak berjanji untuk membayar. Bagaimanapun, itu adalah makanan yang mahal! Dia tidak percaya bahwa siswa dari siswa Akademi Shrek bisa kekurangan uang.

Namun, yang benar-benar membuatnya dalam suasana hati yang buruk adalah bagaimana Ye Xinglan mencoba memanfaatkannya dan betapa murahnya dia memperlakukannya. Dia bersikap seolah-olah makan denganku adalah pekerjaan amal! Karena begitulah pandangannya, maka dia bisa membayar sendiri tagihannya. Saya akan menghemat uang. Pikiran tentang dia membuatnya memutar matanya.

Untuk alasan ini, Tang Wulin tidak ragu-ragu untuk segera pergi. Mengapa saya harus mencium pantat siswa Akademi Shrek itu jika mereka meremehkan saya! Jika mereka tidak ingin berteman, maka saya akan menjaga jarak. Tentu saja, Tang Wulin memiliki keuntungan sendiri dan membayar bagiannya dari tagihan — sepertiga.

Dia benar-benar memanjakan diri hari ini, jadi dia mulai bermeditasi segera setelah dia kembali ke hotel. Tentu saja, dia tidak lupa memblokir nomor Xu Lizhi dari komunikator jiwanya. Dia tidak ingin ada masalah; dia akan berpura-pura belum pernah bertemu mereka.

Pada kenyataannya dan tidak diketahui oleh Tang Wulin, mata arogan Ye Xinglan telah membangkitkan harga dirinya sendiri.