Soul Land 3 – Chapter 201

shadow

Soul Land 3 – Chapter 201

Chapter 201 – Turnamen Dimulai

Keesokan harinya.

Saat fajar menyingsing, Tang Wulin berangkat untuk bertemu dengan delegasi dari Asosiasi Pandai Besi.

Kompetisi pandai besi memulai turnamen. Setelah mengikuti ajang tersebut, ia harus buru-buru ke kompetisi individu. Setelah itu akan menjadi pertarungan tim di sore hari. Jadwal Tang Wulin penuh sesak. Karena itu, tidak ada waktu luang; dia bergegas untuk menemukan Cen Yue tepat setelah mengolah Mata Setan Ungu dan makan setumpuk sarapan.

Mengenakan lencana pandai besi peringkat enam di dadanya, Cen Yue memimpin prosesi pandai besi seperti ayam betina memimpin anak-anaknya. Karena mereka yang termuda, Tang Wulin dan Mu Xi berdiri di barisan belakang.

"Kakak murid senior, apakah kita harus memakai lencana kita?" Tang Wulin bertanya dengan lembut.

Mu Xi saat ini sedang memamerkan miliknya. Dicelup dengan warna biru, itu dihiasi dengan dua bintang putih yang mencolok, menandakan statusnya sebagai pandai besi tingkat dua. Begitu dia mencapai peringkat ketiga, Mu Xi akan dianugerahi lencana yang dicelupkan ke dalam cahaya jingga senja, dihiasi dengan tiga bintang kuning. Garis besar palu pandai besi adalah tema konstan di antara barisan.

Sebagai pandai besi peringkat keempat, lencana Tang Wulin berwarna oranye dan menampilkan empat bintang kuning.

"Oh itu benar. Ayah menyuruhku untuk memberitahumu bahwa kamu tidak boleh memakai lencanamu. Jika memungkinkan, sembunyikan fakta bahwa Anda adalah pandai besi peringkat empat. Dia hanya ingin Anda berada di tiga besar. Dengan begitu, Anda akan memenuhi syarat untuk kompetisi tingkat lanjut di masa mendatang. " Mu Xi merendahkan suaranya saat dia menjawab.

Zheng Tianlin menghadapinya dan tersenyum. "Kakak perempuan Mu Xi, kamu masih khawatir tentang penempatanmu? Ayo berkompetisi di Turnamen Pandai Besi Komprehensif Kota Shrek nanti. "

Saat Zheng Tianlin berbicara, sikap sombong gadis itu lenyap seperti mimpi. Kerutan tegang di alis halusnya berubah menjadi senyuman lembut. Itu cukup bagus.

Mu Xi berkata, "Mn. Kedengarannya bagus! Semoga berhasil, kakak murid senior! " Guru Zheng Tianlin adalah Saint Blacksmith Asosiasi Eastsea Blacksmith lainnya. Dia juga wakil presiden asosiasi. Namun, karena dia adalah pandai besi peringkat ketujuh, kekuatannya sedikit kurang dari Mu Chen. Mengakui bakatnya, Mu Chen telah memberi beberapa petunjuk Zheng Tianlin di masa lalu. Mu Xi memperlakukannya seperti saudara murid senior karena ini.

Zheng Tianlin tertawa, mengalihkan pandangannya ke Tang Wulin. "Mengapa kita membawa bocah ini? Apakah agar dia bisa mengalami dunia? Ngomong-ngomong, bisakah dia mengangkat palu tempa pada usianya? "

Tang Wulin mengutuk Zheng Tianlin di dalam hatinya. Bahkan jika Anda mencoba untuk berbicara sendiri, Anda tidak perlu meremehkan saya. Meskipun merasa marah, Tang Wulin tetap diam karena dia tidak ingin menimbulkan masalah bagi gurunya.

Mu Xi tidak bisa mengabaikan ini. Meskipun dia terus-menerus mengganggunya, Tang Wulin masih di bawah bimbingan pribadi ayahnya. Dengan mendengus dingin, dia berkata, "Kakak murid senior, apakah Anda mempertanyakan keputusan ayah saya? Wulin adalah murid langsung ayah saya. Jadi, apa menurutmu dia tidak bisa mengangkat palu tempa? "

Zheng Tianlin melongo. Tidak pernah dia mengharapkan Tang Wulin menjadi murid Mu Chen. Setelah mengumpulkan dirinya sendiri, jejak kecemburuan melintas di matanya seperti sambaran listrik. Mu Chen adalah sosok luar biasa di dunia pandai besi di benua itu. Termasuk mereka yang menyembunyikan status mereka, tidak lebih dari selusin Saint Blacksmith. Demikian pula, pandai besi peringkat kedelapan berjumlah empat orang,

Dia tidak hanya mencium Mu Xi karena dia menyukainya. Posisi tinggi ayahnya juga diperhitungkan. Karena gurunya sendiri adalah Saint Blacksmith, memperoleh bantuan dari Mu Chen akan sangat meningkatkan peluangnya untuk mencapai tingkat yang sama.

Tidak masuk akal untuk percaya bahwa bocah lelaki berusia sepuluh tahun itu sebenarnya adalah murid langsung Mu Chen. Ini adalah Mu Chen yang sama yang menolak menerima seorang siswa selama beberapa tahun. Dalam benak Zheng Tianlin, sosok legendaris ini hanya bermaksud untuk mengasuh dan membimbing putrinya.

"Tidak mungkin! Anda terlihat seperti anak kecil! Baiklah, saya akan menunggu penampilan Anda. " Sudut mulut Zheng Tianlin berubah menjadi tiruan senyuman, tetapi matanya menunjukkan permusuhannya.

Kenapa orang ini bertingkah seperti ini? Saya tidak ingat pernah menyinggung perasaannya dengan cara apa pun! Tang Wulin bingung, tetapi segera dia mengerti bagaimana gurunya telah melindunginya. Tugas yang dia terima berasal dari saluran khusus. Persiapan semacam itu dilakukan untuk melindunginya dari mata elang yang cemburu.

Satu-satunya cara untuk menyelesaikan masalah ini adalah dengan menjadi lebih kuat! Setelah saya cukup kuat, lalu apa yang harus saya pedulikan jika orang lain cemburu?

Kompetisi pandai besi diadakan di gym kecil dekat Stadion Skysea. Tang Wulin gemetar seperti anak sapi yang baru lahir ketika dia memasuki daerah itu.

Lebih dari seratus meja tempa dipasang sejauh mata memandang. Apalagi mereka semua dari generasi terbaru, memamerkan fitur-fitur yang lebih unggul dari yang biasa dia gunakan. Pengalaman sebelumnya dengan teknologi ini berasal dari tabel asosiasi yang canggih.

Meskipun Aliansi Skysea kekurangan individu yang kuat, Aliansi tersebut masih memiliki pengaruh ekonomi yang luar biasa.

Tidak banyak penonton di tribun. Bagi publik, pandai besi tidak menarik dan tidak penting. Orang-orang lebih tertarik pada pertempuran master jiwa, kerajinan mecha, dan hal-hal menarik lainnya.

Penempaan adalah urusan yang kering dan membosankan di mata masyarakat umum.

Mempertimbangkan status Mu Chen, acara seperti itu terlalu tidak penting baginya untuk dihadiri. Namun, panggung itu dipenuhi oleh pandai besi yang tidak dikenali Tang Wulin. Yang lebih menakjubkan adalah mereka semua adalah pandai besi dari peringkat lima ke atas.

Cen Yue sudah menjelaskan kepadanya bahwa putaran pertama membutuhkan kemahiran dalam Seratus Perbaikan. Selama dia menempa seperti biasa, dia akan lulus. Tang Wulin tidak merasakan tekanan sama sekali karena dia sudah menjadi pandai besi peringkat empat.

Kompetisi divisi yunior diadakan lebih dulu karena proses pemurnian seratus merupakan proses yang singkat.

Namun, ketika logam yang akan dipalsukan dikirim ke atas panggung, Tang Wulin terkejut.

Itu adalah logam yang dia kenal dan merupakan yang digunakan dalam ujian pandai besi peringkat keempat. Metalnya adalah coppertite biru.

Di antara logam kelas yang tidak umum, tembaga biru adalah salah satu yang paling sulit untuk dipalsukan. Seperti yang diharapkan dari kompetisi divisi junior!

"Peserta divisi junior perhatikanlah. Tujuan Anda adalah memurnikan logam ini. Siapapun yang gagal melakukannya akan tersingkir. Dari mereka yang berhasil, yang terbaik akan dipilih untuk melanjutkan ke babak berikutnya. "

Terlepas dari acara tertentu, semua orang yang menghadiri Turnamen Aliansi Skysea memperhatikan kompetisi divisi dewasa, karena pesaing tersebut adalah yang paling tangguh. Untuk alasan ini, pengaturan divisi junior sederhana dan adil.

Memang, mewajibkan para pesaing untuk seratus tembaga biru halus akan menyingkirkan burung pipit dari elang. Karena mereka akan memetik hasil terbaik, jumlah individu yang maju ke babak kedua tidak akan banyak.

Saya ingin tahu berapa banyak orang yang akan lolos ke babak berikutnya?

Tang Wulin melirik Mu Xi yang posisinya ada di sebelahnya. Alis Mu Xi berkerut, tapi auranya setenang sungai yang mengalir. Dia sudah agak berhasil dalam Seribu Pemurnian, jadi seratus tembaga biru pemurnian bukanlah tantangan baginya.

"Ayo mulai kompetisi!"

Setelah proklamasi dari panggung, semua pandai besi muda yang berpartisipasi mengeluarkan palu mereka.

Jika dia tidak terburu-buru, Tang Wulin akan menggunakan palu tungsten-nya, tetapi dia harus mendaftar untuk kompetisi individu segera setelahnya. Dia melepaskan palu peraknya yang berat sebagai gantinya.

Dia dengan ringan mengetuk batu tembaga biru itu dengan palu kirinya, mengeluarkan tiga nada tajam. Serangan berikutnya menyusul setelahnya, menghancurkan logam dengan kekuatan yang cukup besar.

Ledakan keras bergema di seluruh gym.

Tanpa ragu, Tang Wulin adalah yang pertama memulai.

Terletak di sebelahnya, Mu Xi tidak peduli. Dia akrab dengan kejutan orang aneh ini dan berharap dia memiliki pemahaman menyeluruh tentang tembaga biru. Tembakan besar di atas panggung, bagaimanapun, tidak bisa membantu tetapi mengerutkan alis mereka, dahi berkerut seperti buah prem.

Seorang pria tua berambut putih energik mengerutkan kening. "Anak-anak akan menjadi anak-anak. Tidakkah dia tahu bahwa dia perlu benar-benar memahami coppertite biru sebelum memulai? Siapa gurunya? "

"Tepat sekali! Dari suaranya, dia seharusnya tidak kekurangan kekuatan namun dia sangat tidak sabar. Tapi kurasa itu sudah diduga mengingat usianya. "

Terlepas dari ketidaksetujuan mereka, mereka segera menyaksikan Tang Wulin menempa dengan kecepatan penuh.

Begitu Tang Wulin mulai menempa, dia akan melupakan seluruh dunia. Terjebak dalam visi terowongan ini, dia akan mencurahkan seluruh fokusnya pada keahliannya. Dia gagal untuk menyadari bahwa tidak ada orang lain yang mulai menempa selain dia. Namun demikian, Tang Wulin sudah melepaskan serangan palu yang menggelora di atas batu tembaga biru.

Ekspresi aneh terlihat di wajah Mu Xi. Orang ini! Aku seharusnya tidak memilih tempat di sebelahnya.

Setiap pandai besi memiliki ritme mereka sendiri. Mereka akan menderita gangguan dari luar. Menjejalkan begitu banyak peserta dalam satu stadion untuk dipalsukan secara bersamaan adalah menguji fokus mereka. Jika Mu Xi mengalami gangguan ini, bukankah semua pandai besi lain di dekatnya akan terganggu juga?

Palu Tang Wulin secepat angin, setiap pukulan membawa kekuatan lebih dari 600 kilogram. Dengan setiap pukulan, ledakan bergema di seluruh gym, gelombang sonik menembus udara.

Mu Xi berhenti dan duduk bersila, menunggu waktu.

Meskipun kompetisi memiliki batas waktu, dia tahu bahwa Tang Wulin akan segera selesai. Dia mungkin juga menunggu seratus pemurniannya selesai. Dengan begitu, penempaannya tidak akan mempengaruhi konsentrasinya.

Mu Xi mampu mempertahankan ketenangannya, tetapi hal yang sama tidak dapat dikatakan tentang peserta junior lainnya. Beberapa memilih untuk menguatkan diri dan tetap menempa. Ketidaksabaran semacam ini akan menjadi kehancuran mereka; pada akhirnya, pengaruh Tang Wulin bermanifestasi sebagai cacat dalam penempaan mereka.