Soul Land 3 – Chapter 202

shadow

Soul Land 3 – Chapter 202

Chapter 202 – Tingkat Tinggi

Walaupun blue coppertite bukan logam yang paling keras, alasan utama mengapa logam itu begitu mengganggu adalah karena perubahannya yang konstan. Hasilnya, Tang Wulin memanfaatkan kemampuan khusus palu peraknya yang berat: efek Stacked Hammer. Dengan cara ini, dia hanya membutuhkan seratus atau lebih serangan untuk menyelesaikan seratus menyempurnakannya.

Dia menyingkirkan palu dan mengangkat tangannya.

Anggota staf yang bertugas mengawasi kompetisi berlari, tersandung kedua kakinya sendiri.

Kamu sudah selesai? Anggota staf mengambil plat nomor Tang Wulin. Ketidakpercayaan menutupi wajahnya ketika dia melihat ukuran batu tembaga biru itu berkurang.

Tang Wulin bertanya, "Bisakah saya pergi sekarang?"

"Kamu bisa sejak kamu selesai. Tapi apakah Anda yakin sudah selesai ratusan menyempurnakannya? Jika Anda tidak berhasil, Anda akan tersingkir, "Anggota staf itu mengingatkan dengan ramah.

"Saya yakin saya berhasil," jawab Tang Wulin tanpa henti. Mempertimbangkan pangkat pandai besi saat ini, Ratusan Perbaikan tidak ada artinya baginya.

Orang tua berambut putih adalah yang pertama berbicara dari atas panggung. "Bawa produk anak itu ke sini. Jika dia tidak mengatakan hal yang tidak masuk akal, maka dia benar-benar seorang jenius yang menakutkan. " Awalnya, dia mengira Tang Wulin kasar dan terburu nafsu. Namun, sebagai Saint Blacksmith, dia memperhatikan musik di setiap pukulan palu, ritme yang stabil saat ditabuh.

Itu adalah ritme bawaan seorang pandai besi. Ketika seorang pandai besi menjadi selaras dengan tempo masing-masing, efisiensi tempa mereka akan berlipat ganda. Coppertite biru tidak mudah dimurnikan. Namun, Tang Wulin masih menyempurnakannya. Dengan demikian, bukankah hasilnya akan spektakuler?

Setelah itu, tembaga biru halus dibawa ke atas panggung.

Orang-orang yang duduk di atas panggung semuanya adalah tokoh berpengaruh di dunia pandai besi. Saat itu, tatapan mereka terpusat pada bongkahan logam seperti sungai menuju laut.

"Ini…"

Tembaga biru adalah logam yang indah. Untuk menilai kualitasnya, kita harus mencermati seberapa merata polanya didistribusikan dan seberapa dekat dengan pusat cincinnya mendarat.

Itu adalah pemeriksaan yang menyeluruh. Selama cincin itu berada di tengah, seratus pemurnian itu sukses; pengurangan ukuran hanya berfungsi sebagai bukti lebih lanjut.

Pria tua berambut putih itu menundukkan kepalanya, dengan hati-hati memeriksa batu tembaga biru itu. Dia memegangnya di telapak tangannya dan membelai dengan jari lembut, merasakan butiran logamnya. Matanya berbinar.

"Ini adalah bidak seratus halus bermutu tinggi! Cepat, cari tahu di asosiasi mana anak itu berasal. "

Pada saat itu, Tang Wulin sudah pergi, kakinya kabur saat dia bergegas ke Stadion Skysea.

Sasana itu tidak jauh dari tujuan berikutnya. H bahkan merencanakan rutenya pada malam sebelumnya, semua agar tidak terlambat.

Masih ada waktu sebelum kompetisi perorangan dimulai. Bagaimanapun, penempaannya berlangsung tanpa hambatan dan dia adalah orang pertama yang menyelesaikannya. Apalagi, menurut pelat nomornya, ia bakal mengikuti heat ketiga babak pertama.

Karena jumlah peserta yang signifikan, beberapa babak dikompilasi dengan masing-masing babak terdiri dari lima puluh kontestan. Muncul di panas ketiga berarti dia punya setidaknya satu jam untuk bersantai. Seperti tempat acara lainnya, Stadion Skysea mengadakan kompetisi terpisah namun bersamaan. Hanya dengan cara ini Turnamen Aliansi Skysea dapat diselesaikan dalam waktu yang wajar dan mengakomodasi pesaing yang sangat banyak.

Begitu sampai di stadion, Tang Wulin menuju ke area check-in untuk mulai mempersiapkan kompetisi, tetapi ada sosok yang menghalanginya.

"Hmph!" Mendengus dingin terdengar dan Tang Wulin mengangkat kepalanya untuk melihat siapa yang menghalangi jalannya.

Itu adalah Ye Xinglan yang menyebalkan yang mengarahkan tatapan mematikan padanya.

Xu Lizhi berdiri di sampingnya. Bagi mata yang tidak terlatih auranya memancarkan kepolosan, tetapi di balik lapisan niat baik dan pipi montok ada sedikit kepahitan.

"Aku akhirnya menangkapmu! Apakah ada yang ingin Anda katakan untuk diri Anda sendiri? " Ye Xinglan berdiri dengan tangan di pinggul. Alisnya yang panjang berdiri tegak saat matanya berkobar karena amarah.

"Katakan apa? Lagipula aku tidak begitu mengenalmu. " Tang Wulin berkomentar dengan acuh tak acuh, "Berhenti menghalangi jalan. Saya harus bersiap-siap. "

"Anda berkompetisi?" Ye Xinglan mencoba mendorong Tang Wulin di bahunya, tetapi dia tidak bisa. Dia heran menemukan bahwa tubuhnya seberat tumpukan baja. Dia tidak bergerak satu inci pun dari dorongannya.

Ketika Ye Xinglan mengingat kejadian malam sebelumnya, matanya menjadi tajam, amarah membuatnya merah. Dia belum pernah merasa bersalah sebelumnya dalam hidupnya.

Malam itu, pemilik toko menghentikan mereka dan meminta pembayaran. Baik dia maupun Xu Lizhi tidak punya uang untuk itu. Pada akhirnya dia pasrah untuk meminta bantuan, giginya bergemeretak karena frustrasi.

Menambah kemarahannya, pemilik toko yakin bahwa mereka telah merencanakan untuk makan dan lari sejak awal. Bagaimanapun, kedua anak itu dipaksa untuk mencuci piring kotor sampai seseorang datang untuk membayar makanan mereka. Satu-satunya pilihan lain adalah melanjutkan sampai hutang mereka lunas.

Ye Xinglan yang menyedihkan dan berkulit halus hanya bisa menangis saat dia menggosok dan menyabuni piring sampai bersih melengking. Tidak berani melanggar aturan Akademi Shrek, dia menelan amarahnya. Meskipun sulit untuk diakui, membayar makanannya memang benar. Mereka salah, jadi bagaimana dia bisa membuat keributan?

Dengan demikian, dua siswa Akademi Shrek akhirnya mencuci piring di sebuah restoran seafood di Skysea City.

Memori itu menyebabkan kesedihan Ye Xinglan. Dia menyalahkan seluruh pengalaman yang menyakitkan itu pada anak laki-laki di hadapannya.

Hal pertama di pagi hari, dia menyeret Xu Lizhi keluar untuk menemukan Tang Wulin. Meskipun pada awalnya mereka tidak tahu harus mulai mencari ke mana, mereka segera menyadari satu fakta penting: Tang Wulin adalah seorang pesaing. Oleh karena itu, dia pasti akan berada di salah satu tempat acara. Benar saja, mereka menemukan Tang Wulin menggunakan metode ini.

"Mengapa saya tidak bersaing? Apa yang Anda coba lakukan dengan memblokir jalan? " Tang Wulin mengerutkan kening.

Ye Xinglan dengan kesal berkata, "Bukankah kamu mengatakan kamu akan membayar tagihan kemarin? Anda juga begitu? Apakah Anda membayar tagihannya? "

Tang Wulin berkata dengan tenang, "Saya membayar bagian saya. Mengapa saya harus membayar Anda? Itu Xu Lizhi yang awalnya berjanji untuk memperlakukan saya. Saya baru saja pergi setelah membayar sendiri. Apa yang salah dengan itu? Apakah kamu tidak makan juga? Karena Anda mencoba memanfaatkan saya, lalu mengapa Anda memutarnya ke arah lain? Apakah Anda bermasalah dengan saya membayar bagian saya dari tagihan? Anda bahkan tidak ingin berteman dengan saya, jadi mengapa saya harus membayar untuk Anda? "

Kata-kata Tang Wulin membuatnya linglung. Dia benar! Mengapa dia harus membayar saya dan si kecil gemuk? Saya tidak punya banyak kasus di sini.

"Kamu, bukankah kamu mengatakan itu suatu kehormatan untuk makan bersama kami?" Ye Xinglan berdalih.

Tang Wulin berkata, "Apakah saya harus membayar hanya karena itu suatu kehormatan? Saya tidak pernah mengatakan saya akan memperlakukan Anda. Aku tidak akan punya masalah jika kita berteman, tapi kamu jelas tidak ingin berteman denganku! Aku tidak memanfaatkan kalian dengan cara apa pun! "

"T-tapi, kamu makan paling banyak!" Ye Xinglan hampir menangis. Kebencian dan kemarahannya mengalir keluar dari hatinya seperti sungai yang menderu-deru, pipi memerah seperti tomat ..

"Siapa yang menghentikanmu makan lebih banyak?" Tang Wulin mengambil satu langkah ke depan, memindahkannya ke samping, dan melanjutkan dengan langkah besar. Ia tidak bisa menunda lebih lama lagi jika ingin berlaga di kompetisi individu.

"Kamu! Berhenti di sana!" Ye Xinglan berteriak.

Tang Wulin mengabaikannya dan melanjutkan lurus ke depan.

"Kamu keparat!" Ye Xinglan dengan marah berteriak.

"Kakak Xinglan." Xu Lizhi menarik lengan bajunya. Kata-kata Wulin masuk akal.

"Apakah kamu di pihaknya?" Ye Xinglan berbalik menghadapnya, bibirnya terkelupas menyeringai.

"Aku, tentu saja aku ada di pihakmu!" Si gemuk kecil menjawab dengan patuh.

"Tang Wulin, tunggu saja." Ye Xinglan menyipitkan matanya dan membuat pernyataan yang sengit. Dia berbaris tepat ke stadion mengikutinya.

"Kakak Xinglan, apa yang kamu lakukan?"

"Saya mendaftar untuk bersaing! Dia bersikap masuk akal, ya? Lalu aku akan mengalahkan beberapa alasan nyata padanya di atas panggung! "

Tidak menyadari lawan kuat yang dia ciptakan, Tang Wulin check-in tepat waktu. Sekarang yang harus dia lakukan hanyalah menunggu; pertandingannya akan dimulai sekitar setengah jam lagi.