Soul Land 3 – Chapter 203

shadow

Soul Land 3 – Chapter 203

Chapter 203 – Kemenangan Cepat

Ketika berbicara tentang Ye Xinglan, Tang Wulin percaya usahanya terhadapnya adil dan bertindak dengan percaya diri. Baginya, menyebutkan berapa banyak yang dia makan tidak masuk akal.

Karena dia meremehkannya, mengapa dia harus membayarnya? Sejak awal, mereka ada di dua dunia berbeda, dua garis sejajar yang tidak pernah dimaksudkan untuk disentuh.

Tempat acara penuh dengan aktivitas. Karena pesaing divisi junior dalam kompetisi individu menggunakan paling banyak tiga cincin jiwa, ruang yang disediakan tidak banyak. Setiap arena terbentang dengan diameter sekitar tiga puluh meter. Diatur di samping satu sama lain, cincin pertempuran memamerkan duel yang mempesona antara semua jenis jiwa bela diri dan keterampilan jiwa.

Tang Wulin menyaksikan pertempuran dengan mata elang, memahami bahwa setiap peserta adalah lawan potensial. Dia memiliki cincin jiwa tunggal; dia harus menangkap setiap keuntungan yang mungkin didapat untuk menang.

Tidak lama kemudian, heat ketiga dimulai.

Tang Wulin melirik plat nomornya. Menurut undian kemarin, penampilan pertamanya adalah pada heat ketiga di arena 16.

Penghalang jiwa membungkus arena melingkar sehingga penonton tidak akan dirugikan oleh serangan nyasar.

Meskipun ini adalah pertama kalinya berpartisipasi dalam kompetisi semacam ini, Tang Wulin tidak membawa sedikit pun kecemasan atas keberadaannya. Setelah petualangannya di platform kenaikan roh dan pengalaman pertempuran kehidupan nyata, yang dia rasakan hanyalah kegembiraan yang mengalir melalui nadinya. Seberapa jauh saya bisa pergi?

Lawannya segera tiba. Itu adalah anak mungil yang lebih pendek dari Tang Wulin. Mata lawannya gagal menutupi kebingungan dan kecemasan yang merajalela di balik postur luar mereka.

Setiap arena memiliki wasit dan mereka adalah seorang pria paruh baya.

"Aturannya sederhana. Anda dapat menggunakan segala cara untuk menyerang tanpa khawatir. Saya akan ikut campur jika diperlukan untuk memastikan keamanan Anda dan hasilnya akan diputuskan ketika satu pihak kebobolan. Jika peserta tidak bisa atau tidak akan kebobolan, saya akan menilai ketika satu pihak tidak lagi dapat melanjutkan pertarungan. Saya juga akan menilai jika jarak antara pesaing terlalu besar. Anda berdua punya waktu tiga puluh detik untuk bersiap. Saya akan menghitung mundur lima detik terakhir. Anda dapat mulai bersiap sekarang. "

Saat pria paruh baya selesai berbicara, lawan Tang Wulin memanggil dua cincin jiwa kuning yang mempesona.

Bukankah kita masih punya tiga puluh detik? Tang Wulin bingung dengan tindakan lawannya sejak melepaskan jiwa bela diri yang mengkonsumsi kekuatan jiwa. Apakah dia mencoba memamerkan jiwa bela dirinya?

Jiwa bela diri lawannya adalah tongkat perak yang panjang. Seekor naga hitam melingkari panjangnya. Itu adalah Tongkat Naga Melingkar — jiwa bela diri yang mengesankan.

Itu memiliki naga dalam namanya, jadi mungkin…

Hati Tang Wulin berdebar-debar memikirkan hal itu, mendorong sisa-sisa ketakutan terakhirnya ke arah lawannya yang memiliki dua ring.

Lawannya sepertinya telah menyadari kesalahannya dan dengan cepat mengingat jiwa bela dirinya. Dia balas menatap Tang Wulin.

Lima, empat, tiga, dua, satu, mulai!

Setelah penghitungan mundur berakhir, Tang Wulin melangkah maju dengan kaki kirinya, meluncurkan dirinya seperti peluru artileri. Dia bukan master jiwa tipe agility, tapi dalam sekejap, dia meledak dengan kecepatan. Butuh beberapa langkah cepat untuk menutup jarak tiga puluh meter antara dia dan lawannya.

Sekali lagi lawannya melepaskan jiwa bela dirinya. Tongkat Naga Melingkar muncul di tangannya namun tidak ada cincin jiwa yang menyala; ini adalah tanda yang jelas bahwa dia belum menggunakan keterampilan jiwa apa pun.

Ini karena dia dikejutkan oleh kecepatan menakutkan Tang Wulin, benar-benar melupakan keterampilan jiwanya.

Anak muda itu mendengar dengusan dingin sebelum gelombang yang memusingkan menyapu otaknya, sambil menonton saat tinju Tang Wulin semakin dekat. Tinju bersisik emas berkilauan di bawah matahari. Perasaan teror yang tak terlukiskan mencengkeramnya.

Mungkin serangan drakonik yang tiba-tiba ditambah dengan kegugupannya menyebabkan bocah itu jatuh kembali ke pantatnya.

Tang Wulin menampar Staf Naga Melingkar lalu, meletakkan tangannya yang bersisik di atas kepala bocah itu. Secara alami, dia tidak meraih kepala bocah itu atau mengungkapkan Cakar Naga Emasnya.

"Berhenti!" Wasit muncul di depan mereka dalam sekejap, menghalangi tangan Tang Wulin. Tentu saja, wasit bisa merasakan kurangnya kekuatan yang beredar di seluruh anggota tubuhnya.

"Kamu terlalu kurang dalam pengalaman bertempur! Bagaimana Anda berpikir untuk berpartisipasi dalam kompetisi seperti ini? " Wasit menegur bocah berwajah pucat di tanah.

"T-tapi skill jiwaku sangat kuat. Saya pikir saya bisa … "

Wasit mendengus. "Kembali dan dapatkan pengalaman pertempuran nyata dulu. Bahkan jika keterampilan jiwa Anda kuat, Anda tetap harus dapat menggunakannya. Katakan padaku, apakah kamu bahkan mendapat kesempatan untuk menggunakannya? "

Pada dasarnya, pertandingan pertama Tang Wulin di babak sistem gugur adalah kemenangan.

Wasit mengangguk setuju sebelum memberinya plat nomor baru untuk pertandingan keduanya.

Tang Wulin memenangkan pertempuran pertamanya tanpa menggunakan jiwa bela dirinya.

Setelah pertandingan ini, dia menjadi sangat percaya diri karena lawannya begitu lemah.

Karena dia telah menyelesaikan pertandingan paginya lebih awal dari yang diharapkan dan kompetisi tim tidak sampai sore hari, Tang Wulin kembali ke hotel.

Ketika dia mencapai tujuannya, dia menemukan bahwa Gu Yue dan Xie Xie telah tiba di hadapannya. Xu Xiaoyan sama sekali tidak meninggalkan hotel.

"Bagaimana keadaan kalian?" Tang Wulin bertanya.

"Tentu saja saya menang tanpa hambatan! Bagaimanapun juga kita kuat! " Xie Xie menyatakan dengan bangga.

Gu Yue mengangguk setuju.

Senyuman muncul di bibir Tang Wulin. "Maka kami sudah melewati babak pertama. Selamat semuanya. "

Gu Yue berkata, "Bukankah tujuan kita menjadi juara? Kemudian kami juga harus menang dalam kompetisi tim. "

Tang Wulin menghela nafas. "Pengalaman sangat penting di sini. Lawan saya adalah Grandmaster Jiwa dua cincin, tapi entah bagaimana dia dikalahkan sebelum menggunakan keterampilan jiwanya. Tentu saja, dia tidak percaya dia kalah, tapi jika itu benar-benar medan perang, aku pasti sudah membunuhnya. "

Gu Yue berkata, "Prosesnya tidak penting; hanya hasilnya. Kekuatan selalu menjadi kombinasi dari banyak hal, dengan kekuatan jiwa dan keterampilan jiwa menjadi bagian darinya. Bahkan seorang master jiwa yang kuat bisa terbunuh oleh serangan belati anak-anak jika mereka lengah. Oleh karena itu, pengalaman pertempuran yang sebenarnya sangat penting karena mengasah waktu reaksi dan kewaspadaan seseorang. "

Tang Wulin tertawa kecil. "Aku hanya berharap aku tidak cocok denganmu di babak berikutnya."

Gu Yue ditarik kembali sejenak sebelum dia sadar kembali, tersenyum hangat. Memang, dia juga tidak ingin bertemu Tang Wulin dalam pertempuran.

"Sepertinya kami semua melakukannya dengan cukup baik. Jadi bos, apa rencananya sore ini? " Xie Xie bertanya pada Tang Wulin.

Tang Wulin menjawab, "Lawan kita seharusnya tidak sekuat itu, jadi kita bisa bertarung seperti biasa. Kami tidak perlu khawatir tentang kekuatan kami di babak pertama; kita harus bisa menang tanpa keringat. "

"M N." Tiga lainnya mengangguk setuju.

Long Hengxu memimpin kelompok Tang Wulin ke tempat kompetisi tim, karena Wu Zhangkong pergi ke tempat lain.

"Apakah kamu anak nakal siap?" Long Hengxu tersenyum ramah pada anak-anak.

Dia awalnya tidak ingin anak-anak berpartisipasi dalam kompetisi individu, tetapi setelah memeriksa hasil mereka hari ini, dia berubah pikiran. Mereka mengawali turnamen dengan sangat baik.

Tak perlu dikatakan, dia masih belum menyadari partisipasi Tang Wulin dalam kompetisi pandai besi.

"Kami siap." Tang Wulin menjawab untuk seluruh timnya.

Long Hengxu mengangguk setuju. "Kalau begitu aku akan mengawasi kalian semua. Saya tidak tahu apakah Guru Wu mengatakan ini kepada Anda, tetapi karena sumber daya tinggi yang diinvestasikan ke kelas kecil seperti itu, turnamen ini digunakan untuk menguji kesuksesan kelas Anda. Jadi, Anda harus membidik hasil terbaik. Jika Anda bisa mendapatkan peringkat yang baik, maka di masa mendatang, akademi mungkin akan menginvestasikan lebih banyak sumber daya ke kelas Anda. Terutama kamu, Tang Wulin. Saya yakin Anda sadar bahwa Anda telah menghabiskan semua dana akademi. Jadi, semoga beruntung anak-anak! "

Tang Wulin mengangguk. Kami pasti akan melakukan yang terbaik.

Wu Zhangkong tidak berbicara dengan mereka tentang masalah ini, tetapi ketika Tang Wulin mendengar kata-kata sutradara, hatinya bergerak. Guru Wu telah menanggung semua tekanan ini demi kita! Apa cara terbaik untuk membalas budi dia? Tentu saja kemenangan!

Ruang yang disediakan untuk kompetisi beregu jauh lebih luas daripada kompetisi individu. Arena untuk pertarungan tiga lawan tiga tim masing-masing berdiameter lima puluh meter.

Lawan mereka kali ini datang dari kota kecil bernama Seafare City, yang setingkat di bawah Skysea City. Itu tentang tingkat yang sama dengan Kota Glorybound, tetapi ekonomi yang pertama bernasib jauh lebih baik dan berhasil mempertahankan akademi menengah.

Namun, kompetisi tiga lawan tiga tim tidak begitu populer. Itu karena akademi yang kuat semuanya akan mengirim tim tujuh orang untuk bersaing. Hanya akademi yang kekurangan orang atau sudah memiliki tim tujuh orang utama yang akan memiliki tim tiga orang.

Ini adalah fakta lain bahwa Wu Zhangkong telah lalai memberi tahu mereka, yang mereka pelajari dari Long Hengxu.

"Menang terlepas dari lawannya!" Itulah filosofi Wu Zhangkong.

Setelah mengamati beberapa pertandingan, Tang Wulin dan yang lainnya sampai pada kesimpulan bahwa mereka tidak memiliki persaingan serius dalam acara tim tiga orang divisi junior. Tidak ada catatan yang terjadi saat mereka menonton.

"Bos, mengapa pertandingan ini membuatku sangat mengantuk?" Xie Xie berkata tanpa daya.

Tang Wulin berkata, "Itu karena kita belum melihat siapa pun yang kuat. Tapi jangan ceroboh; kami hanya mengamati satu bagian dari stadion. Mari rencanakan strategi kita sekarang… "