Soul Land 3 – Chapter 206

shadow

Soul Land 3 – Chapter 206

Chapter 206 – Percayalah padaku!

Tang Wulin berkata, "Sebenarnya, saya juga tidak terlalu yakin. Tapi jika Anda percaya pada saya, saya pasti akan berhasil menjadikan Anda juara. "

Mu Xi menatapnya dengan heran. "Kamu benar-benar ingin membantuku menang?"

Senyuman muncul di bibir Tang Wulin. "Saya sudah memecahkan rekor; jika saya tidak keluar dari pusat perhatian, guru akan menghukum saya ketika saya kembali. Selain itu, bukankah kamu mengatakan akan memberiku hadiah tempat pertama? Anda tahu betapa saya mencintai uang. Jika Anda mengambil tempat pertama dan saya mengambil tempat kedua, maka saya akan mendapatkan hadiah dan menyelesaikan tugas guru. Ini sama-sama menguntungkan! "

Mu Xi tidak yakin. "Aku sainganmu. Tidak mungkin aku bisa mempercayaimu! Hmph! " Dia mempercepat langkahnya.

Tak terlihat oleh Tang Wulin, ekspresi Mu Xi menggambarkan emosi yang berperang, bergejolak seperti musim hujan.

Sejak dia bertemu Tang Wulin, dia akan selalu mengganggunya karena suatu alasan. Belakangan, dia menyadari tindakannya berasal dari kecemburuan.

Di dunia pandai besi, Mu Xi digembar-gemborkan sebagai gadis sombong yang dikirim dari surga. Meski begitu, penampilan Tang Wulin mengancam posisinya, memaksanya untuk melihatnya sebagai saingan. Namun pada akhirnya, dia tidak dapat bersaing dengan Tang Wulin.

Setiap kali dia mengumpulkan keberanian untuk menantang Tang Wulin dalam duel pandai besi, kemajuan luar biasa membuatnya kehilangan kepercayaan dirinya.

Namun tidak peduli seberapa memar egonya, Mu Xi berusaha lebih keras dan lebih keras, sampai masa lalunya tidak dapat dibandingkan dengan dirinya saat ini. Meski begitu, jarak antara Mu Xi dan Tang Wulin terus melebar. Ketika Tang Wulin dipromosikan menjadi pandai besi peringkat empat, dia akhirnya bisa melepaskan kecemburuannya. Di dunia ini ada orang-orang jenius yang tidak pernah bisa diharapkan oleh orang biasa seperti dia, terlepas dari berapa banyak usaha yang telah diinvestasikan. Dia mengerti ini sekarang. Dengan kesadaran ini, hati Mu Xi menjadi tenang dan dia bisa menghadapi hubungan mereka.

Mu Chen berulang kali mendesaknya untuk menjaga hubungan baik dengan Tang Wulin. Sekarang setelah dia melepaskan rasa iri, dia menemukan bahwa dia tidak menjijikkan seperti yang dia pikirkan. Jarak antara keduanya berangsur-angsur memudar dan sikapnya terhadap Tang Wulin berangsur-angsur membaik.

Namun, dia tidak berharap Tang Wulin membalas budi begitu cepat dengan membantunya memenangkan kompetisi. Tidak menyadari sifat bermuka dua Tang Wulin, Mu Xi mengira kata-kata anak berusia sepuluh tahun itu sembilan puluh sembilan persen serius! Namun demikian, dia adalah kakak perempuan murid senior di sini! Meskipun Tang Wulin ingin menyerahkan tempat pertama kepadanya, itu benar jika dia menyerahkannya kepadanya.

Karena alasan ini, dia memilih untuk menolak. Itu tidak masuk akal untuk merampas kemuliaan yang pantas dia dapatkan.

Dalam kabut asap, dia menghela nafas panjang setelah memasuki arena kompetisi. Kakak murid junior, saya harap Anda dapat mencapai tingkat yang lebih tinggi. Suatu hari, Anda pasti akan menjadi pandai besi yang luar biasa seperti ayah.

"Kakak murid senior, di sini."

Suara Tang Wulin menghentikan pikirannya yang menyedihkan. Dia muncul di hadapannya dan mengulurkan sebongkah perak tebal.

"Kamu …" Mu Xi menatapnya, tercengang.

Tang Wulin berkata dengan serius, "Kakak murid senior, percayalah padaku. Jika Anda mengakui saya sebagai saudara murid junior Anda, maka percayalah. "

Bagaimana mungkin Mu Xi tidak percaya padanya sekarang? "Wulin, aku …"

Tang Wulin melangkah maju, memeluknya. "Kakak murid senior, percayalah padaku." Meskipun berdiri setengah kepala lebih pendek darinya dan memegang sepotong logam di tangannya, Tang Wulin menenangkannya dan menghilangkan keraguannya dengan pelukannya.

Dia melepaskannya beberapa saat kemudian, mengambil batang logam. Sementara itu, Zheng Tianlin menatap Tang Wulin dari kejauhan. Ekspresinya yang tertegun menjadi gelap. Meski tidak satu divisi, mereka tetap memasuki arena kompetisi bersama.

Bocah kecil itu memeluk Mu Xi? Dan dia tidak melawan sama sekali? Apa hubungan mereka?

Kecemburuan menusuk hatinya.

Tang Wulin segera kembali dengan sepotong perak tebal yang hampir identik. Dia tersenyum pada Mu Xi, memamerkan putih mutiara, sebelum menuju ke meja tempa.

Mu Xi tidak punya pilihan selain mengikutinya. Kegelisahan sebelumnya sekarang digantikan dengan ketenangan dan keingintahuan. Apa sebenarnya yang dilakukan Tang Wulin? Mengapa dia menyuruh saya memilih perak berat? Dan mengapa dia memilihnya juga?

Tang Wulin meletakkan perak berat ke atas meja tempa, sebelum mengkalsinasi. Ini adalah proses persiapan dasar yang diperlukan.

Tidak semua orang memilih logam dengan kualitas terbaik yang mereka bisa. Semakin tinggi nilai logam, semakin sulit untuk dipalsukan, sehingga memberikan lebih banyak poin dalam keberhasilannya. Hal ini mendorong para pesaing untuk menyeimbangkan kesulitan logam dengan kemahiran mereka dalam memurnikannya .. Oleh karena itu, tidak ada yang terlalu memikirkan Tang Wulin dan Mu Xi untuk memetik perak berat.

Mu Xi menggemakan tindakan Tang Wulin dan mulai mengkalsinasi perak berat. Sesaat kemudian, dia berbisik kepada Tang Wulin, "Jadi, apa rencanamu, Wulin?"

Tanggapan berbisik Tang Wulin hampir tidak bisa didengar. "Kakak murid senior, saat kompetisi dimulai, ikuti saja ritme saya. Kami akan menempa bersama. Perak berat adalah logam kelas menengah yang paling mantap dan paling kokoh. Kami akan menyelaraskan dan Anda dapat mengikuti, memahaminya saat Anda pergi. Selama Anda mengikuti ritme saya, seharusnya tidak ada masalah. "

Mu Xi tidak sepenuhnya mengerti. Apa yang dia maksud dengan "ikuti" dia?

"Babak kedua kompetisi pandai besi Skysea Alliance Tournament akan segera dimulai. Silakan selesaikan persiapan Anda, pesaing. Hanya tiga puluh persen dari peserta awal yang tersisa. Saya harap Anda semua menghargai kesempatan ini dan menunjukkan semua kemampuan menempa Anda, "kata pejabat yang bertanggung jawab atas kompetisi ini.

Melewati babak pertama akan menjamin masuk ke babak kedua dan ketiga. Peringkat akhir akan ditentukan oleh jumlah dari skor tersebut.

Dengan perhatian penuh, para peserta menatap meja tempa mereka.

Fondasi dari keterampilan setiap pandai besi adalah fokus yang tak henti-hentinya. Mereka yang berhasil lolos di babak pertama menunjukkan level yang cukup memuaskan.

Tang Wulin tidak terkecuali. Konsentrasinya tidak dapat dipatahkan dan dia ditempa seolah-olah dia berada di dunianya sendiri. Saat Mu Xi mengawasinya, dia merasa pernapasan dan kondisi mental Tang Wulin berada dalam ritmenya sendiri, seperti detak jantung pribadi seseorang. Seolah-olah seluruh tubuhnya dilebur dengan meja tempa, mengaburkan garis di antara keduanya.

Benar saja, tidak mungkin seseorang yang diakui ayah sebagai jenius adalah orang biasa! Mu Xi berseru dalam pikirannya. Dia bisa merasakan bakat luar biasa Tang Wulin untuk menempa, menabraknya seperti gelombang pasang. Sumber bakatnya bukanlah sesuatu yang sederhana seperti memiliki kekuatan ilahi bawaan.

"Sepuluh, sembilan, delapan…"

Hitung mundur dimulai.

Tiga, dua, satu, mulai!

Dalam satu sapuan penuh, bongkahan logam merah menyala naik ke permukaan meja tempa semua pandai besi, menandakan dimulainya ronde kedua.

Di atas panggung, banyak pejabat menyapu pandangan mereka ke banyak meja. Pada saat yang sama, lelaki tua berambut putih di tengah memilih Tang Wulin dari kerumunan.

"Apa itu anak nakal yang kemarin?" Orang tua itu menunjuk ke arah Tang Wulin.