Soul Land 3 – Chapter 207

shadow

Soul Land 3 – Chapter 207

Chapter 207 – Ikuti Irama Saya

"Iya. Hasil investigasi kami membuktikan bahwa dia berasal dari Asosiasi Blacksmith Kota Eastsea. Gadis di sebelahnya adalah putri Mu Chen, yang dipuji sebagai salah satu pandai besi terhebat generasi ini. Siapa yang mengira bahwa mereka telah membesarkan seorang jenius yang lebih besar dan lebih muda? Tampaknya Asosiasi Eastsea Blacksmith benar-benar beruntung beberapa tahun terakhir ini! " Seorang pria paruh baya berseru di samping pria tua itu.

Orang tua berambut putih itu mengangguk. "Aku ingin melihat apakah bocah ini bisa mengejutkan kita lagi hari ini. Selidiki lebih dalam tentang dia. Tentukan keadaan keluarganya dan latar belakangnya. "

"Elder Duan, apa niatmu?" Pria paruh baya itu bertanya dengan heran.

Orang tua itu tersenyum licik. "Meskipun sebagian besar jenius berasal dari Asosiasi Pandai Besi Skysea kami, mereka tidak dapat dibandingkan dengan mereka yang berasal dari Eastsea. Sangat penting untuk terus memikirkan cara untuk memperbaiki situasi kita karena semakin muda pandai besi, semakin kurang terpoles mereka. Ini juga bisa menjadi kesempatan bagi kami. "

"Saya mengerti. Aku akan mengaturnya sekarang. " Pria paruh baya akhirnya memahami rencana pria tua itu. Dia dengan cepat membuat beberapa panggilan dengan komunikator jiwanya.

Tidak menyadari peristiwa ini, Tang Wulin mulai menempa.

Kilatan cahaya kemudian, palu tempaannya ada di tangannya. Namun, alih-alih palu peraknya yang berat, itu adalah tungsten.

Dia dengan lembut mengetuk perak tebal itu, dan sebuah nada tajam terdengar.

Memperhatikan tindakannya, Mu Xi menirunya.

Dengan ribuan palu halus miliknya, ketukan Mu Xi mengeluarkan nada kedua berturut-turut.

Tang Wulin mengerutkan alisnya. Dia menoleh ke Mu Xi dan memberinya anggukan singkat.

Meskipun Mu Xi belum memahami rencana Tang Wulin, dia tegas dan menanggapi dengan anggukan tegas. Terlepas dari apa yang direncanakan Tang Wulin, dia memilih untuk percaya padanya dan melakukan apa yang dia katakan. Jika dia bisa melihat betapa terkejutnya Tang Wulin di lengan bajunya, lalu bagaimana jika itu berakhir dengan kegagalan? Mereka masih muda dan memiliki banyak kesempatan menunggu mereka di masa depan.

Ding!

Palu Tang Wulin turun.

Mu Xi meniru dia. Dia merasakan penundaan antara gerakan mereka menghilang; selain itu, serangan Tang Wulin tampak lebih berat dari biasanya, hampir seolah-olah itu miliknya.

Bergerak selaras, Tang Wulin dan Mu Xi mengangkat palu mereka yang lain dan menghancurkan logam itu.

Pandai besi di sekitarnya juga mulai menempa. Banyak yang telah terperangkap dalam badai ritme tempaan Tang Wulin sehari sebelumnya, tetapi hari ini mereka telah mempelajari pelajaran mereka dan terjun ke dalam proses itu secepat mungkin.

Dengan setiap ledakan palu tungsten Tang Wulin yang bergema, ledakan lainnya segera menyusul.

Meskipun Tang Wulin telah memperlambat langkahnya, itu masih memiliki tempo yang aneh.

Palu mereka terangkat dan jatuh bersama saat mereka menempa serempak, secara bertahap meningkat dalam kecepatan dan kesamaan.

Saat palu Tang Wulin mulai terbang di udara, begitu juga dengan Mu Xi.

Perasaan! Irama!

Kedua kata ini melekat di benak Mu Xi. Dia telah menempa perak tebal berkali-kali sebelumnya, namun, kali ini, itu adalah sensasi yang sama sekali berbeda.

Saat Mu Xi menempa dengan Tang Wulin, dia menemukan bahwa dia bisa merasakan nafas perak yang berat lebih jelas dari biasanya, mengikuti ritme dan iramanya. Sebagai seorang jenius dalam dirinya sendiri, dia segera membenamkan dirinya dalam perasaan ini.

Senyuman muncul saat Tang Wulin mengamati perubahannya. Kakak murid senior benar-benar kakak murid senior! Jika dia memikirkannya, maka dia benar-benar bisa melakukannya!

Sedikit yang memperhatikan mereka pada awalnya karena langkah mereka yang lambat, tetapi saat keduanya melaju, badai tempaan seperti hari sebelumnya muncul.

Palu Tang Wulin menyerang lebih cepat, mendorong Mu Xi untuk melakukan hal yang sama. Palu mereka menghujani logam seperti angin puyuh, setiap pukulan bergema.

Hal yang paling tidak biasa adalah bahwa keduanya saling mencerminkan dengan sempurna; bahkan lokasi serangan dan tarikan palu mereka pun identik. Di bawah serangan mereka, perak berat itu perlahan menyusut dan berubah.

Para pandai besi di atas panggung segera menyadari situasi aneh ini, membuat mereka terkejut. Apa yang dua anak ini lakukan? Mengapa ritme tempa mereka identik?

Ini adalah pertama kalinya mereka melihat yang seperti ini.

Sekarang Mu Xi benar-benar tenggelam dalam proses penempaan, dia bisa dengan jelas mendengar suara perak yang berat itu saat bersorak dengan setiap serangan di tubuhnya. Dia tidak perlu lagi mengikuti ritme Tang Wulin, menggunakan indranya sendiri untuk melanjutkan.

Ini adalah pertama kalinya dia mengalami sensasi mistis. Pikirannya kosong dari pikiran yang mengganggu, dia memfokuskan semua perhatiannya pada penempaan.

Palu demi palu turun, secara bertahap membentuk perak berat. Dering gembira terdengar sebagai respons untuk dimurnikan.

Pola awan yang indah muncul di permukaan perak yang berkelap-kelip.

Butir-butir keringat mengalir di dahi Mu Xi. Meskipun kekuatan jiwanya melebihi Tang Wulin sejauh ini, dia tidak bisa dibandingkan dengan kekuatan fisiknya. Bahkan setelah Tang Wulin menurunkan kekuatannya untuk menyamai hasil biasa Mu Xi, langkah mereka melelahkan.

Hanya dengan memusatkan kekuatan jiwanya ke dalam pelukannya, dia baru saja berhasil melanjutkan penempaan yang bergerak cepat ini. Tahun-tahun pandai besi Mu Xi datang bersamaan, yang memuncak menjadi sensasi yang membuatnya ingin bernyanyi saat dia terpesona oleh perasaan ini.

Iya! Seperti ini! Persis seperti ini! Pikiran ini bergema di dalam hatinya.

Bang!

Serangan terakhir keduanya mendarat secara bersamaan. Dua berkas cahaya melesat ke udara dari perak tebal; meskipun cahaya itu hanya bertahan sekejap, itu jelas terlihat oleh semua orang di atas panggung.

"Apa? Sebuah lampu keluar? " Orang tua itu tanpa sadar berteriak. Tanpa satu pengecualian, semua pandai besi dari Aliansi Skysea menatap duo itu.

Cen Yue juga ada di atas panggung, tapi di ujung sana. Dia telah memperhatikan keduanya sejak awal kompetisi.

Bahkan dengan pemahaman sebelumnya tentang keduanya, dia terperangah oleh ritme mereka yang disinkronkan. Apa yang dua bocah itu lakukan? Mengapa Tang Wulin tidak menggunakan palu peraknya yang berat? Apa yang dia lakukan?

Namun, semua keraguannya sirna saat melihat berkas cahaya tersebut. Cen Yue menyadari kemampuan Tang Wulin untuk memurnikan ribuan logam kelas dua, tetapi tanpa diduga Mu Xi telah mencapainya juga! Itu benar-benar tak terduga. Mu Xi bahkan belum menjadi pandai besi peringkat ketiga dan Thousand Refinements-nya masih tidak stabil!

Bahkan jika itu adalah cahaya paling redup yang berasal dari seribu logam halus, itu masih menandakan bahwa sejak saat itu, Mu Xi adalah pandai besi peringkat ketiga. Mencapai peringkat ketiga pada usia muda empat belas tahun bukanlah masalah kecil.

Tidak ada satupun pandai besi peringkat ketiga yang ada di dalam divisi junior; Tang Wulin peringkat keempat, jadi dia tidak menghitung.

Orang tua itu terbangun dari pingsannya dengan suara tegukan. Dia melangkah maju dan melompat turun dari panggung dengan gerakan gesit tidak seperti orang tua.

Dia tidak lagi peduli bahwa kompetisi masih berlangsung, langsung menyerang ke arah Tang Wulin dan Mu Xi.

Lingkaran cahaya biru berkilauan di sekitar logam perak saat Tang Wulin menyingkirkan palu tungsten miliknya. Polanya menyebar secara merata di seluruh permukaan perak yang berat, menutupi setiap inci. Dia menyipitkan matanya saat dia merenungkan prosesnya.

Mu Xi menyandarkan dirinya ke meja tempa dengan tangannya. Perasaan itu barusan! Perasaan itu! Matanya berbinar seperti bintang saat dia terus menciptakan perasaan itu di benaknya. Dia tahu dia telah mencapai peringkat berikutnya. Ini adalah pertama kalinya dia bisa merasakan kemauan logam itu. Saat dia mengukir pengalaman ini ke dalam hatinya, dia memiliki penghargaan yang baru ditemukan untuk semua yang datang sebelumnya.

"Jangan pergi." Tepat ketika lelaki tua itu hendak mencapai keduanya, Cen Yue menghentikannya. "Mereka sedang memahami banyak hal sekarang. Kita tidak boleh mengganggu mereka, "kata Cen Yue dengan suara rendah.

Orang tua itu, serta pandai besi lain yang mengikuti, semuanya berhenti di tempatnya. Karena mereka semua setidaknya peringkat kelima, mereka mengerti betapa pentingnya waktu pemahaman bagi pandai besi.