Soul Land 3 – Chapter 209

shadow

Soul Land 3 – Chapter 209

Chapter 209 – Dia Lawan?

Mu Xi tercengang. "Tepat sekali! Anda masih hanya memiliki satu cincin… Bagaimana saya bisa lupa? Kamu tidak sehebat itu! Kamu masih jauh lebih lemah dariku! "

Tang Wulin merasa seolah-olah tiga garis hitam meluncur di dahinya. Apa yang dia pikirkan?

Senyuman tak terduga menyebar di wajah Mu Xi. "Hati saya menjadi tenang begitu saya mengingatnya. Ya! Tidak ada yang bisa menjadi sangat kuat dan Anda tidak terkecuali. Baiklah, cepat pergi. Saya tidak berpartisipasi dalam kompetisi individu, tetapi saya dalam kompetisi tim. Aku tidak akan bersikap mudah padamu saat kita berhadapan. Yah… dengan asumsi Anda berhasil sejauh itu. "

Tang Wulin melambai selamat tinggal pada Mu Xi saat dia lari. Sudah hampir waktunya untuk kompetisi individu.

Melihat sosoknya yang pergi, ekspresi tersenyum Mu Xi berangsur-angsur menghilang. Dia bergumam, "Ayah benar… Aku benar-benar harus menjalin hubungan yang baik dengannya. Bocah itu… hmph! Aku benar-benar ingin mencubitnya sampai mati. "

Senyuman mengembang di bibirnya saat dia mengucapkan beberapa kata terakhir. Itu jauh lebih cemerlang daripada yang sebelumnya menghiasi.

"☀"

Begitu dia tiba di tempat kompetisi, Tang Wulin bergegas untuk memeriksa perkembangan pertandingan. Untungnya, masih ada waktu sebelum pertandingannya. Karena kompetisi perorangan telah maju ke babak kedua, setiap pertandingan berlangsung lebih lama dari sebelumnya.

Setelah memastikan bahwa dia tepat waktu, Tang Wulin melihat rekan satu timnya di dekatnya.

Xie Xie dan Gu Yue berdiri di samping satu sama lain, mengamati pertempuran kompetisi mereka. Tang Wulin dengan cepat berjalan.

"Kompetisi Blacksmith Anda sudah selesai? Bagaimana kabarmu? " Gu Yue bertanya.

"Saya melakukannya dengan baik," jawab Tang Wulin. Juara akan ditentukan besok.

Karena kompetisi pandai besi tidak begitu populer, hanya butuh tiga hari untuk menyelesaikannya.

"Apakah kalian sudah bertengkar?" Tang Wulin bertanya.

Gu Yue menggelengkan kepalanya. "Belum. Aku masih menunggu."

Jadi bagaimana situasinya? Tang Wulin bertanya. "Apakah ada orang yang kuat yang muncul?

Gu Yue menjawab, "Beberapa. Kami baru saja melihat master jiwa tiga cincin. Lawan tiga ring akan cukup tangguh. "

Dengan batas usia atas lima belas tahun, sudah pasti diharapkan bahwa beberapa master jiwa bercincin tiga akan ditemukan di divisi junior. Dibandingkan dengan Xie Xie dan Gu Yue, keduanya memiliki dua cincin dan jiwa bela diri yang kuat, Tang Wulin hanya memiliki satu cincin jiwa dan Rumput Bluesilver tingkat sampah. Meskipun dia membawa jiwa bela dirinya hingga level seribu tahun, dia masih bayi melawan raksasa tiga cincin itu.

Namun, terlepas dari itu, kepercayaan Tang Wulin tidak goyah. Dia tidak pernah berharap untuk melakukannya dengan sangat baik dalam kompetisi individu; dia hanya masuk untuk lebih meredam dirinya. Tidak akan rugi jika dia dikalahkan oleh lawan yang lebih kuat darinya.

Pada saat itu, mata Tang Wulin melebar.

Ye Xinglan dan Xu Lizhi mendekatinya seperti musuh yang bertemu di jalan sempit. Yang pertama memimpin jalan sedangkan yang kedua mengikuti seperti seorang hamba.

Tidak mungkin dia mendaftar untuk kompetisi individu, bukan?

Tang Wulin tidak bisa berkata-kata, tetapi antisipasi berkedip di dalam hatinya. Keduanya berasal dari Akademi Shrek, jadi dia tidak bisa tidak bertanya-tanya seberapa kuat mereka.

"Apakah kamu menunggu pertandinganmu?" Ye Xinglan mendekati Tang Wulin dengan senyum sinis.

Tang Wulin berpura-pura tidak tertarik. "Apakah Anda juga mendaftar untuk kompetisi individu? Jika saya tidak salah ingat, kompetisi sudah berlangsung saat Anda memutuskan untuk mendaftar. "

"Apa hubungannya itu dengan sesuatu?" Ye Xinglan bertanya. "Saya hanya perlu berbicara dengan penyelenggara dan memberi tahu mereka bahwa saya ingin berdebat dengan kalian. Tentu saja mereka membuat pengecualian untuk saya. Karena saya jamin saya tidak akan bertarung untuk delapan besar, mereka dengan senang hati menyetujui partisipasi saya. "

Hati Tang Wulin diaduk, kecemasan merembes ke dalam hatinya.

"Oh, benar, aku ingin memberitahumu kabar baik. Lawan yang kamu tarik hari ini tidak bisa hadir, jadi lawan lain telah diatur untukmu — aku. "

Dihadapkan dengan Ye Xinglan yang menyeringai, Tang Wulin merasa seolah-olah dia telah bertemu dengan iblis kecil. Dia tahu apa yang dia tuju tanpa perlu memikirkannya.

Wajah Xie Xie dan Gu Yue menjadi gelap. Ini terutama terjadi pada Gu Yue, yang matanya menyipit menunjukkan kilau dingin.

Tang Wulin, di sisi lain, terus menatap tatapan Ye Xinglan tanpa goyah. Tatapan mereka terkunci, dan dia melontarkan senyum cerah padanya. "Fantastis!"

Fantastis? Dia tidak takut sama sekali? Ye Xinglan tercengang. Orang ini tidak takut bertanding denganku? Tapi saya dari Akademi Shrek!

Dia tidak bisa merasakan sedikit pun kecemasan dari ekspresi percaya diri Tang Wulin. Faktanya, senyumnya hanya untuk membuatnya terpesona.

Seolah ingin memberi tahu Tang Wulin untuk menyerah saat itu juga, Xu Lizhi menatapnya dengan penuh arti dari belakang Ye Xinglan. Namun, Tang Wulin mengabaikan peringatan Xu Lizhi. Sebagai gantinya, dia benar-benar tenang sambil terus menahan tatapan Ye Xinglan.

Ekspresi Ye Xinglan dengan cepat berubah menjadi gelap. Dia mengangguk pada Tang Wulin berulang kali. "Baik. Baik sekali. Biarkan saya melihat betapa terampilnya Anda saat itu. "

Setelah mengucapkan kata-kata ini, dia dengan cepat berbalik dan pergi.

Senyum masam muncul di bibir Tang Wulin saat dia mengembalikan perhatiannya ke pertandingan yang sedang berlangsung.

Merasa lengannya tertarik, Tang Wulin berbalik untuk melihat Gu Yue meraihnya dan menatapnya dengan mata penuh kekhawatiran.

Sudut mulut Tang Wulin melengkung geli. "Tidak apa-apa! Kami di sini untuk menantang yang kuat dan mendapatkan lebih banyak pengalaman tempur. Melawan siswa dari Akademi Shrek adalah kesempatan langka. Anda tidak akan percaya betapa bahagianya saya sekarang. Mengapa kalian membuat wajah itu? Apakah Anda berpikir bahwa saya pasti akan kalah? "

"Kata yang bagus," sebuah suara sedingin es menyela. "Lakukan yang terbaik dan bertempurlah dengan semua kekuatanmu. Anda mungkin hanya memiliki kesempatan untuk menang jika Anda melakukannya. "

Trio itu memutar kepala mereka ke arah asalnya, sedikit terkejut dengan kedatangan Wu Zhangkong yang tiba-tiba.

Wu Zhangkong mengangguk ke arah Tang Wulin dengan puas. Penghargaannya untuk muridnya ini hanya terus tumbuh. Tang Wulin tidak hanya memiliki kepala yang bagus di pundaknya, persepsinya juga tajam dan hatinya besar. Anak laki-laki itu baru berumur sepuluh tahun, jadi Wu Zhangkong hanya bisa membayangkan seperti apa dia ketika berumur dua puluh tahun. Pertumbuhan Tang Wulin tidak dapat diprediksi.

Banyak hal bisa berubah dalam sepuluh tahun. Meskipun jiwa bela diri Tang Wulin lemah, itu telah bermutasi dan membuat jalan menuju kebesaran tersedia baginya. Jika tren ini terus berlanjut, Tang Wulin akan ditakdirkan untuk mencapai puncak kesuksesan di masa depan.

"Guru Wu," Tang Wulin buru-buru berkata dalam menyapa.

Wu Zhangkong berjalan untuk berdiri di depan ketiganya, dengan serius berkata, "Lakukan yang terbaik dalam pertempuranmu dan jangan merasa tertekan. Terlepas dari bagaimana hasilnya, semuanya akan baik-baik saja selama Anda memberikan semuanya. Menurut pendapat saya, pertempuran itu tidak sepenuhnya membuat Anda putus asa. "

"Iya!" Tang Wulin menjawab dengan hormat, matanya berbinar. Melawan lawan dari Akademi Shrek adalah kesempatan bagus untuk menguji dirinya sendiri.

Tang Wulin duduk di tempatnya, menutup matanya, dan mulai mengatur pernapasannya. Dia ingin berada dalam kondisi prima saat menghadapi Ye Xinglan.

Xie Xie adalah orang pertama yang bertanding. Lawannya tidak terlalu kuat, dan kurang dari lima menit kemudian, dia berdiri sebagai pemenang.

Lalu akhirnya giliran Tang Wulin. Dia melompat dari tanah, senyum percaya diri di wajahnya saat dia melangkah ke arena.

"Kakak Xinglan, Wulin tidak benar-benar melakukan kesalahan. Kamu harus bersikap lunak padanya! " Xu Lizhi memohon. Dia masih memiliki kesan yang baik tentang Tang Wulin, terutama karena Tang Wulin bisa makan begitu banyak. Perut tanpa batas seperti itu adalah sesuatu yang belum pernah dia lihat sebelumnya, dan bagaimanapun juga, seseorang hanya bisa menaklukkan rakus dengan makan lebih banyak dari mereka! Hanya karena inilah Xu Lizhi menyetujui Tang Wulin.

"Kamu masih memiliki wajah untuk mengatakan itu? Apakah saya harus sangat menderita jika bukan karena Anda? Berhenti membiarkan ini sangat mengganggu Anda dan lihat saja saya menempatkan dia di tempatnya. Hmph! " Ye Xinglan membebaskan dirinya dari omelan Xu Lizhi dan menyerbu ke atas panggung.

Selama pertandingan eksibisi yang memulai turnamen, hanya sedikit yang memperhatikannya sejak dia berada di belakang. Selain itu, dia tidak mengenakan seragam Akademi Shrek hijau yang ikonik hari ini. Sebagai gantinya, dia mengenakan gaun kuning. Dia sepertinya hanya seorang gadis muda yang cantik.

Baik Tang Wulin dan Ye Xinglan naik ke atas panggung. Setelah melihat senyum meyakinkan Tang Wulin, asap kemarahan mengalir dari kepala Ye Xinglan. Di matanya, senyum itu adalah provokasi. Keluhan memenuhi hatinya saat dia mengingat bagaimana Tang Wulin telah mencemoohnya dan bahkan berani mengambil piring.

Bajingan ini! Hari ini kita akan melihat bagaimana saya menempatkan Anda di tempat Anda!

Wasit hari ini sama dengan wasit kemarin. Setelah begitu saja mengumumkan peraturan pertandingan, dia membiarkan keduanya mulai bersiap.

Mata Tang Wulin yang menyipit tertuju pada Ye Xinglan. Setelah istirahat singkat, pikirannya setajam pisau.

Dia seperti pegas — semakin besar tekanan yang diberikan padanya, semakin kuat dia akan bangkit kembali. Pada saat ini, dia penuh dengan semangat juang. Dia lebih suka menghadapi lawan yang kuat seperti Ye Xinglan daripada yang tidak berpengalaman seperti yang kemarin. Dengan cara ini, dia akan mendapatkan sesuatu dari pertempuran itu.

Tiga, dua, satu, mulai!

Tang Wulin langsung beraksi setelah pernyataan wasit. Dia menginjak dengan kaki kirinya, menyerang langsung ke Ye Xinglan sementara satu cincin ungu berkedip di bawah kakinya.