Soul Land 3 – Chapter 211

shadow

Soul Land 3 – Chapter 211

Chapter 211 – Kekalahan yang Mulia

Pada saat itu, Tang Wulin mendapatkan apresiasi yang baru ditemukan untuk Wu Zhangkong. Pola serangan Stargod Sword sangat mirip dengan Frost Scars Wu Zhangkong.

Menghadapi teknik pedangnya yang tangguh, Tang Wulin sudah tahu bagaimana membalas.

Untaian cerah dari Bluesilver Grass bermunculan di depannya, sisik emas melapisi itu. Untaian itu membungkus sepanjang pedang, mengganggu energi stargodnya dan membatasi pergerakannya. Sebagian besar tusukan pedang diblokir oleh rumput yang merepotkan sementara cakar naganya menahan sisa serangan. Dengan langkah-langkah pertahanan ini, dia hampir tidak mampu menahan serangan Ye Xinglan.

Tentu saja, berkat Goldlight, Rumput Bluesilver miliknya dapat menundukkan energi stargod yang eksplosif. Dia mengaktifkan Bind, khusus untuk untaian rumput Bluesilver yang mengelilingi pedang, dan menyerang ke depan dengan bantuan jiwa rohnya.

Sebuah bola cahaya bintang jatuh ke Rumput Bluesilver-nya, mengganggu keterampilan jiwanya. Sosok Ye Xinglan berkedip. Dia melewati Rumput Bluesilver emasnya dan muncul tepat di hadapannya.

Dia mengulurkan Stargod Sword-nya, sepuluh tusukan terwujud sekaligus.

"Mari kita lihat bagaimana Anda menangani ini!" Ye Xinglan meraung. Dia tidak pernah menyangka bahwa dengan kemampuannya, dia akan mengalami begitu banyak kesulitan melawan lawan yang hanya memiliki satu ring. Meskipun jiwa bela dirinya adalah Rumput Bluesilver, itu tidak biasa — sebuah varian. Yang paling mengkhawatirkan adalah cakar naga emasnya.

Dia merasakan ancaman terbesar dari cakarnya dan tidak berani melepaskan pedangnya. Dia memiliki firasat bahwa korek api akan kalah jika dia berhasil meraih pedangnya.

Meskipun Stargod Sword-nya kuat, setelah dilepaskan dari genggamannya, dia tidak akan berdaya melawan Bluesilver Grass yang ditingkatkan jiwa rohnya. Untuk saat ini, dia ingin melihat bagaimana Tang Wulin akan menghadapinya.

Memang, Tang Wulin merasa semakin sulit untuk memblokir semua serangannya. Bahkan jika dia bisa merasakan semua tusukan pedang yang masuk, waktu reaksinya terlalu lambat !!

Apa yang saya lakukan?

Pada saat krisis ini, dia membuat pilihan yang berani.

Mengabaikan bintang yang masuk, Tang Wulin menyerbu ke arahnya, cakar naga emasnya berfungsi sebagai barisan depan. Dia mengacungkan cakarnya dengan liar untuk melakukan dua hal: melindungi tubuhnya dan meraih Ye Xinglan.

Saling menghancurkan!

Tang Wulin percaya diri dengan kekuatan destruktif dari cakarnya. Dia juga tahu bahwa tubuhnya bisa menahan pukulan itu untuk sesaat. Pada saat itu sebelum tubuhnya runtuh, dia akan menyerangnya dengan panik.

Bintang jatuh tersangkut di cakar naga emas Tang Wulin, membungkusnya dengan aura berdarah. Energi stargod akan meledak, tapi dia sudah ada di depannya!

Syok melintas di matanya. Dia menusukkan pedangnya ke depan dan mengaktifkan kedua cincin jiwanya. Massa cahaya bintang turun, membungkus tubuhnya seperti benteng bintang.

Cahaya multi-warna meledak saat cakar emas dan perisai cahaya bintang bentrok. Namun perisai cahaya bintang terbukti berumur pendek saat Tang Wulin menggali cakarnya, mencabik-cabik cahaya bintang itu.

Beberapa gerakan terakhir menggambarkan apa yang membuat Ye Xinglan menjadi siswa Shrek. Dia membungkuk ke belakang, menghindari cakar satu inci sambil menusukkan pedangnya secara bersamaan ke ketiak kanan Tang Wulin.

Tang Wulin menarik kembali lengannya, menangkis jalur pedang.

Akhirnya, manuver pertahanan Ye Xinglan berakhir; cakarnya mencengkeram pedangnya dengan kekuatan luar biasa, mengeluarkan "dentang" metalik.

Dia hampir kehilangan pegangan pedangnya ketika gelombang kekuatan tiba-tiba menyebar melalui itu.

Sebuah ledakan bergema saat cahaya ditembakkan dari Tang Wulin. Dengan erangan pelan, cakar naga emasnya menghilang dan ledakan itu membuatnya terlempar kembali ke udara.

"Berhenti!" Wasit berteriak. Dia terbang ke sisi Tang Wulin. Memegang Tang Wulin dengan satu tangan, wasit menggunakan tangan lainnya untuk memberikan cahaya putih penyembuhan pada luka, mencegah kehilangan darah lebih lanjut.

Ye Xinglan duduk di tanah, menatap Tang Wulin dengan putus asa.

Sepanjang hidupnya, dia tidak pernah mencapai kemenangan yang begitu sulit melawan seorang rekan.

Orang itu, bagaimana dia bisa bertarung begitu keras? Dan ada cakar naganya… Itu sangat kuat! Bagaimana itu bisa menghentikan keterampilan jiwa saya? Saya seharusnya lebih siap, maka saya tidak akan berada dalam situasi seperti itu.

Apakah dia baik baik saja?

Tang Wulin berada dalam kondisi yang mengerikan. Tubuhnya diwarnai merah tua, wajah pucat dan mata tertutup. Kesadarannya sudah lama hilang.

Selama bentrokan terakhir mereka, Tang Wulin bertahan dengan keinginan semata. Ketika dia tidak bisa lagi menahan energi stargod, dan kekuatan jiwanya runtuh di dalam tubuhnya, dia dilumpuhkan oleh kerusakan. Dia juga tidak bisa lagi mempertahankan cakar naga emasnya. Namun, jika dia bisa bertahan sedetik lagi, mungkin hasil pertandingan akan berbeda.

Wu Zhangkong naik ke panggung dengan cepat. Dia mengambil Tang Wulin dari pegangan wasit dan mengoleskan kabut es ke luka. Tanpa melirik Ye Xinglan, dia keluar dari panggung dengan Tang Wulin di pelukannya.

Gu Yue dan Xie Xie bergegas ke guru mereka. Setelah melihat rekannya yang berlumuran darah, Gu Yue memancarkan niat membunuh.

Menggigil dingin menjalar di tulang punggung Ye Xinglan saat dia mendorong dirinya sendiri dari tanah. Dia berbalik ke arah Gu Yue tanpa sadar.

Tatapan kedua gadis itu bentrok di udara, percikan api melesat kemana-mana.

Tangan Wu Zhangkong bergerak kabur saat dia memeriksa Tang Wulin. Sesaat kemudian, dia menyatakan, "Dia baik-baik saja. Itu hanya luka dangkal. Aku akan membawanya kembali dulu. " Dia mengangkat Tang Wulin dan setelah beberapa langkah mistis, dia menghilang, siluetnya hanyalah mimpi.

Putaran kedua dari kompetisi individu berakhir: Tang Wulin kalah!

Setelah Wu Zhangkong pergi, Gu Yue mendekati panggung, matanya berkilau dengan enam kilatan berbeda dan haus darahnya meledak. Bahkan Xie Xie, yang tidak diragukan lagi berada di sisinya, memperlakukannya seperti gunung berapi yang akan meletus.

Begitu dia turun dari panggung, Ye Xinglan menunggu Gu Yue yang mendekat, tidak sedikit pun takut.

Saya ingin menantang Anda. Suara Gu Yue sedingin es.

Ye Xinglan mendengus. "Saya hanya melakukan satu pertandingan untuk kompetisi individu. Jika Anda ingin menantang saya, lakukanlah dalam kompetisi tim. "

Dia pergi setelah mengucapkan kata-kata ini. Gu Yue hendak mengejarnya, tapi Xie Xie menahan lengannya. "Jangan menjadi Gu Yue yang impulsif! Dia dari Shrek. "

Gu Yue mencambuk kepalanya ke arah Xie Xie, membuatnya ketakutan. "Jadi bagaimana jika dia dari Shrek?"

Xie Xie melepaskannya dengan tergesa-gesa. Karena malu, dia berkata, "Apa yang ingin saya katakan adalah bahwa itu tidak akan berarti apa-apa kecuali kita mengalahkan mereka dalam pertandingan yang adil. Sebenarnya, Wulin tinggal satu inci lagi dari kemenangan. Jadi, Anda harus memiliki gambaran tentang seberapa kuat Shrek sekarang. "

Haus darah Gu Yue berangsur-angsur mereda, niat membunuh yang kental di sekitarnya berkurang. Dia mendengus sebelum pergi.

"Hei, apa kamu masih punya jodohmu sendiri?" Xie Xie memanggilnya.

"Saya menyerah! Aku akan pergi menemui Wulin. " Begitu dia selesai berbicara, dia langsung berlari.

"☀"

Tang Wulin terbangun karena sensasi dingin. Ketika dia membuka matanya, dia melihat ekspresi glasial Wu Zhangkong yang biasa.

"Guru Wu," serunya lembut. Dia berjuang untuk bangun, tetapi rasa sakit yang merobek menghentikan usahanya.

Wu Zhangkong meliriknya. "Kamu sudah bangun? Anda masih harus pulih. "

Tang Wulin berkata, "Tapi, korekanku …"

Wu Zhangkong berkata, "Jangan pernah berpikir tentang itu. Pulihkan dulu. Kamu melakukannya dengan baik hari ini. Anda memiliki peluang untuk menang dalam pertandingan itu, tetapi yang kurang Anda miliki sekarang adalah kemampuan tempur. Setelah Anda lebih baik, saya akan mengajari Anda seni rahasia lain dari Sekte Tang. "

Tang Wulin bingung. "Tapi, bukankah aku hanya diperbolehkan belajar dua sekarang? Saya baru lulus tes tingkat menengah sejauh ini. "

Wu Zhangkong berkata, "Seorang profesional tingkat tiga dapat mempelajari seni rahasia tambahan. Aku tidak mengajarimu yang ketiga untuk terakhir kalinya karena aku takut kamu akan menggigit lebih dari yang bisa kamu kunyah. Saya akan memilih seni lain yang cocok untuk Anda. Untuk saat ini, Anda hanya beristirahat dan pulih. "

"Wulin, kamu sudah bangun!" Gu Yue membawakan secangkir air padanya. Dia menambahkan sedotan untuk kenyamanannya. "Minumlah perlahan; kamu tidak ingin tersedak. "

Senyuman menghiasi bibir Tang Wulin ketika dia melihat kekhawatiran di matanya. Dia minum sedikit air melalui sedotan. "Terima kasih. Jam berapa sekarang? "

Gu Yue menjawab, "Ini baru lewat tengah hari. Apakah kamu lapar sekarang Aku akan mengambilkanmu sesuatu untuk dimakan. "