Soul Land 3 – Chapter 225

shadow

Soul Land 3 – Chapter 225

Chapter 225 – Hutan Es

Cahaya biru dan hijau terjalin bersama untuk membentuk selimut kabut sedingin es yang menyebar ke seluruh arena, membanjiri elemen api dan angin di udara dan memperlambat pertumbuhan badai api.

Ekspresi Gu Yue menjadi gelap. Keterampilan fusi jiwa melampaui harapannya.

Detik berikutnya, cahaya putih muncul di depannya sebelum menampakkan sebatang pohon raksasa, tubuhnya yang biru sedingin es terlihat seperti kental dari es namun meledak dengan vitalitas.

Itu terbuka tepat di tengah badai api dan keduanya bertabrakan bersama, menghasilkan gelombang energi yang beriak di udara. Meskipun tornado yang berkobar merobek daun-daun dari pohon yang bergoyang, api juga menghilang dengan setiap daun yang robek.

Di kejauhan, Wang Dongqi memperhatikan adegan ini dan segera melepaskan diri dari Xie Xie untuk lari dari panggung. Dia tahu betapa kuatnya keterampilan fusi jiwa saudari Zhou.

Dia mengambil waktu sejenak untuk menatap mata Xie Xie saat dia lari dan berteriak, "Cepat lari!"

Xie Xie juga merasa ada yang tidak beres dan bergegas mengejarnya.

Kedua saudara perempuan itu hampir tidak bisa menggunakan keterampilan fusi jiwa ini dengan basis kultivasi mereka saat ini, tetapi mengendalikannya adalah masalah lain. Wang Dongqi memahami ini dan tahu untuk lari.

Kulit Gu Yue memucat saat tornado yang menyala menyebar. Ke samping, wasit dengan putus asa berteriak, "Berhenti!"

Tapi sudah terlambat untuk menghentikannya sekarang.

Bang!

Layar kaca Kotak tujuh pecah dan sesosok putih langsung terbang menuju arena.

Situasi serupa terjadi di kotak satu, tetapi dua sosok muncul sebagai gantinya.

Namun, tidak peduli seberapa cepat mereka, sudah terlambat untuk menghentikannya.

Sebuah kekuatan penahan yang berat menekan Gue Yue saat hawa dingin berkumpul di sekelilingnya. Tanah bergetar, lalu terbelah saat banyak pohon biru glasial tumbuh dari bumi.

Keterampilan fusi jiwa: Hutan Es!

Pada saat yang Gu Yue habiskan tertegun pada perubahan yang tiba-tiba, dia terhanyut oleh sepasang lengan yang kuat dan segera mendapati dirinya menatap ke langit.

Ketika dia melihat ke bawah, dia menemukan dia berada dalam pelukan Tang Wulin.

Es demi es menembus Tang Wulin. Ini sebenarnya adalah cabang-cabang pohon, tetapi tubuhnya kuat dan mereka tidak menembusnya untuk menyakiti Gu Yue.

Darah bersemi di depan matanya, mewarnai penglihatannya dengan warna merah. Dia menatap wajah Tang Wulin. Tidak ada satupun rasa sakit yang merusak wajahnya; hanya senyum lembut yang menyapanya saat lengannya terus menahannya dengan kuat dari bahaya.

Pada saat itu Hutan Es telah muncul, Tang Wulin telah membanting cakarnya ke tanah dengan cakarnya dan melepaskan diri dari pengekangannya untuk menerjang Gu Yue dan menariknya ke pelukannya, melindunginya dengan tubuhnya saat dia menerima serangan gencar. dari es.

"Tidak!" Jeritan kehancuran yang tidak manusiawi merobek tenggorokan Gu Yue, suaranya di ambang kehancuran. Enam elemen cahaya berkumpul di sekelilingnya — api, air, tanah, angin, cahaya, dan angkasa.

Jejak keheranan disaring melalui mata Tang Wulin, tetapi dia sudah kehilangan perasaan di tubuhnya. Tubuhnya benar-benar tidak merasakan sakit, tetapi ketika dia melihat Gu Yue seperti ini, rasa keakraban muncul dalam dirinya.

Mata Gu Yue berkobar dengan amarah yang membara, haus darahnya, kematiannya, berguling-guling dalam gelombang.

"Gu Yue, jangan." Suara lemah Tang Wulin sampai ke telinganya.

Tubuhnya gemetar saat dia mendapatkan kembali dirinya sendiri. Dia meraih Tang Wulin, menghilang dalam kilatan cahaya perak sesaat sebelum Hutan Es mencapai klimaksnya.

Pohon demi pohon meledak dari tanah, meskipun tidak ada yang sebesar dua pohon pertama dan setiap pohon berikutnya lebih kecil dari yang terakhir. Meskipun pepohonan tidak setinggi dua pohon aslinya, mereka masih mengeluarkan aura dingin yang menembus.

Sosok seputih salju itu adalah yang pertama mendarat di atas panggung, tapi tidak ada yang menyambutnya. Tang Wulin dan Gu Yue baru saja berteleportasi beberapa saat yang lalu.

Zhang Zhenpeng adalah orang kedua yang tiba, tersentuh saat dia melihat para suster menggunakan Hutan Es. Ini buruk. Ini hanya pertandingan! Mereka bahkan belum bisa mengendalikan skill fusi jiwa! Kecelakaan pasti akan terjadi.

Sayangnya, dia terlambat selangkah.

Keterampilan fusi jiwa telah selesai pada akhirnya. Para suster jatuh ke tanah, kulit mereka pucat saat mereka terengah-engah. Mereka telah mengeluarkan uang terlalu banyak menggunakan keterampilan fusi jiwa.

"Bagaimana kalian berdua bisa menggunakan skill fusi jiwa!" Zhang Zhenpeng menegur. "Apa kabar? Apakah tubuhmu baik-baik saja? "

Kedua saudara perempuan itu menyesali tindakan mereka begitu mereka melepaskan Hutan Es. Mereka menyadari bahwa mereka masih kurang pengalaman. Saat menghadapi tornado yang membara, mereka panik dan keliru memilih untuk menggunakan kemampuan terkuat mereka. Rasa bersalah telah melanda mereka ketika mereka melihat keadaan menyedihkan Tang Wulin dan Gu Yue.

"Apakah ini cara Anda mengajar murid Anda?" Suara dingin menusuk punggungnya.

Zhang Zhenpeng berbalik menghadap seorang pemuda tampan berjubah putih dan memendam aura iblis yang sangat dingin.

"Kamu siapa? Mengapa anak muda sepertimu ada di sini? " Dia merasa gelisah. Sebagai presiden dari Akademi Sealand, dia harus bertanggung jawab atas masalah yang ditimbulkan oleh murid-muridnya. Dia mengerti betapa kuatnya Hutan Es dan mengingat bakat yang telah ditunjukkan tim Eastsea pada usia mereka, dia tahu bahwa Akademi Eastsea tidak akan membiarkan semuanya berjalan dengan mudah.

"Baik." Wu Zhangkong tidak repot-repot menjelaskan dirinya sendiri, tetapi matanya sekarang berkilau dengan warna biru tua. Dia mengambil satu langkah ke depan dan Pedang Skyfrost miliknya muncul di tangannya. Enam cincin jiwa muncul di bawah kaki — dua kuning, dua ungu, dan dua hitam.

Jubah putih dan pedang biru, dia sedingin langit yang membeku!

Angin berkecamuk dan menderu-deru saat pedangnya menebas ke depan sementara udara dingin yang tersisa di sekitarnya menyatu di tubuhnya. Gerakannya tampak lembut tetapi pada saat itu, Hutan Es di sekitarnya hancur menjadi bubuk halus.

Dia mengarahkan Pedang Skyfrost ke depan. Cincin jiwa kelimanya menyala, dan pedang biru raksasa muncul di udara. Nafas kemudian, sembilan pedang melayang di udara dan seluruh stadion tampak mengerang di bawah kekuatannya yang menindas. Bahkan penonton di tribun bisa merasakan hawa dingin murni dari pedang raksasa itu.

Wajah Zhang Zhenpeng berubah menjadi gambaran keterkejutan yang mengerikan saat dia melihat enam cincin jiwa Wu Zhangkong. Meskipun dia juga memiliki enam cincin jiwa, warnanya dua kuning dan empat ungu. Dia tidak bisa lebih jelas tentang seberapa lebar jarak antara dia dan Kaisar Jiwa dengan cincin jiwa hitam.

Sembilan pedang itu menyusun diri mereka sendiri untuk membentuk roda mematikan di udara. Tanpa memberinya waktu untuk berdebat, roda itu berputar, mengarah ke Zhang Zhenpeng.

Sementara nasib Tang Wulin dan Gu Yue tidak diketahui, Wu Zhangkong mendapati dirinya bertindak atas dasar amarahnya. Kemarahannya membuatnya lebih tajam dan lebih dingin dari sebelumnya. Suasana di sekitarnya sepertinya membeku.

Zhang Zhenpeng benar-benar tidak dapat menjelaskan dirinya di bawah tekanan Wu Zhangkong, jadi dia langsung memanggil jiwa bela dirinya di pertahanan. Sepasang sayap raksasa terbentang di belakangnya, begitu megah hingga membuat seseorang terengah-engah. Dia mengangkat tangannya ke langit dan mengeluarkan bola petir dan cahaya bercahaya yang menghantam susunan roda pedang yang berputar ke arahnya.

Bang!

Meskipun mereka berdua adalah Kaisar Jiwa, bentrokan pertama ini menunjukkan perbedaan di antara mereka.

Ledakan dahsyat bergema saat bola petir menyebar dan sembilan pedang terus maju seolah tidak ada yang menghalangi mereka. Mereka mencapai Zhang Zhenpeng dalam sekejap mata.

Zhang Zhenpeng tahu bahwa dia lebih lemah dari lawannya, tetapi dia tidak pernah membayangkan bahwa jurang akan begitu lebar. Teriakan ledakan terdengar saat dia mengaktifkan keterampilan jiwa kelimanya dan seekor burung petir terbang keluar untuk menemui roda es.

Jiwa bela dirinya adalah Thunder Peng dan pasti dianggap kuat. Sayangnya, lawannya adalah Wu Zhangkong, Wu Zhangkong dari surga yang membeku. Ini adalah Wu Zhangkong yang marah!

"☀"

Di luar panggung.

Dalam kilatan perak lainnya, Gu Yue muncul dengan Tang Wulin di lengannya. Tubuhnya penuh dengan lubang. Sebagian besar terkonsentrasi di sekitar tubuh bagian atas dan paha kanannya. Bagi orang biasa, luka ini sangat fatal.

Gu Yue mengertakkan giginya saat dia dengan erat memeluk Tang Wulin, cahaya keemasan tiba-tiba meledak dari tubuhnya dan menyelimuti mereka berdua. Beberapa saat kemudian dengan cepat berubah menjadi kepompong cahaya, memotong mereka dari dunia luar.