Soul Land 3 – Chapter 229

shadow

Soul Land 3 – Chapter 229

Chapter 229 – Lalat Waktu

Meskipun pemerintah Skysea Alliance tidak menyelidiki insiden sebelumnya, mereka juga menahan diri untuk tidak mengeluarkan permintaan maaf. Semuanya disapu di bawah permadani.

Dengan dua anggota utamanya dilumpuhkan, kelas nol tidak dapat lagi bersaing di turnamen.

"M N." Wu Zhangkong terbangun oleh erangan pelan. Dia menoleh ke sumber kebisingan tanpa berhenti berdetak.

Gu Yue berjuang untuk membuka matanya. "Wulin …" Kata pertama yang keluar dari bibirnya adalah namanya, meski dengan cara yang lemah.

Wu Zhangkong bergegas ke sisinya dan mencubit pembuluh darah di pergelangan tangan Tang Wulin. "Dia baik-baik saja. Dia tepat di sampingmu. Kamu masih lemah sekarang. Istirahat saja. "

"Guru Wu." Berhasil membuka paksa kelopak matanya, Gu Yue mengarahkan pandangannya ke Wu Zhangkong. Matanya merah karena khawatir. Dia berbalik ke sisinya untuk memeriksa Tang Wulin.

Tang Wulin tidur seperti bayi, bebas dari rasa sakit sedikit pun.

"Dia lelah," Gu Yue bergumam pada dirinya sendiri saat dia menyerah pada panggilan tidur.

Wu Zhangkong menatap keduanya dengan hampa, alisnya sedikit dirajut.

Kata-kata Gu Yue telah menggerakkan pikirannya.

Sejak dia mengambil Tang Wulin sebagai murid, dia tersadar bahwa murid ini adalah yang paling pekerja keras dari kelompok itu. Wu Zhangkong sering melihatnya joging saat fajar menyingsing, bahkan sebelum ayam jantan berkokok.

Terlepas dari beban dan ketekunannya terhadap kultivasi, Tang Wulin tidak sekalipun mengeluh. Kembali ke platform kenaikan roh, kesalahan dalam penilaiannya hampir memicu penyimpangan kultivasi.

Lalu ada turnamen dari beberapa hari yang lalu ketika dia terluka parah tetapi pulih dalam satu hari. Dia kemudian menangani tantangan lain yang membuatnya dalam kondisi saat ini.

Aku terlalu menuntutnya. Dia juga terlalu keras pada dirinya sendiri.

Dia sangat menyadari betapa dia kurang memiliki bakat dibandingkan dengan Gu Yue, Xie Xie, dan Xu Xiaoyan. Inilah yang mendorongnya maju; inilah mengapa dia menginvestasikan usaha dua kali lebih banyak dari gabungan semuanya.

Dia lelah baik tubuh maupun pikiran. Saya telah mengabaikan itu.

Wu Zhangkong berdiri dan berjalan ke tempat tidur Tang Wulin. Mungkin beberapa penyesuaian perlu dilakukan. Paling tidak, saya harus membuat beberapa revisi jangka pendek. Mereka masih anak-anak.

Mu Chen telah melakukan kunjungan tiga hari sebelumnya dengan tujuan untuk memastikan keadaan Tang Wulin. Hanya setelah memastikan kesejahteraannya, dia beralih ke Eastsea City. Tindakan Mu Chen membuat Wu Zhangkong mengambil keputusan. Wulin tidak bisa terus seperti ini. Saya harus membahas masa depannya dengan presiden ini.

Sama mencengangkannya dengan master armor pertempuran yang muncul di turnamen, pada kenyataannya, itu hanyalah episode kecil. Tanpa tindak lanjut, berita hangat ini segera menghilang.

Dengan demikian, tampilan mempesona kelas nol seperti bunga dari kaktus yang mekar di malam hari, kelopaknya layu sebelum fajar. Karena hasil luar biasa mereka di paruh pertama turnamen round-robin, mereka menembus enam belas besar. Namun, sejauh itu mereka bisa pergi; itu bukan seolah-olah mereka dapat terus berpartisipasi.

Ketika Long Huantian dan Zhang Zhenpeng mendesak informasi lebih lanjut tentang kelas nol, Akademi Eastsea telah menutup semua informasi yang relevan, meninggalkan keduanya tidak mengerti.

Kelas nol telah menghilang — tidak hanya dari turnamen, tapi dari Akademi Eastsea itu sendiri. Tidak ada siswa di sana yang pernah mendengar atau melihat mereka lagi.

"☀"

Tiga tahun kemudian di Eastsea City, di Eastsea Soul Technology Park.

Dua sosok melesat melalui taman berdampingan, tidak sedikit pun tidak yakin jalan ke tujuan mereka. Begitu sosok di sebelah kiri memastikan bahwa mereka tidak sedang dilacak, dia mempercepat langkahnya dan kabur dengan kabur. Pemuda lainnya meningkatkan kecepatannya untuk mengimbangi.

"Sial. Jika ini terus berlanjut, saya tidak akan tahu apakah Anda atau saya yang merupakan master jiwa tipe agility di sini. Bisakah kamu melambat sedikit? " Pemuda di sebelah kanan berkata tanpa daya.

Meskipun mereka tampak berusia empat belas tahun, mereka lebih tinggi dari rekan-rekan mereka.

Mereka berdua berdiri di atas 170 sentimeter, tubuh mereka kencang dan proporsional. Otot-otot ramping berdesir saat mereka berlari, samar-samar terlihat di balik pakaian mereka.

Meskipun langkahnya cepat, ekspresi mereka tidak menunjukkan tanda-tanda kelelahan; mereka tidak punya masalah mempertahankan kecepatan ini.

Remaja di sebelah kiri tersenyum. "Tentu saja Anda unggul dalam sprint yang eksplosif, tetapi Anda tidak pandai dalam jarak jauh."

"Bagaimana saya tidak baik?" Yang di sebelah kanan tidak puas.

Rekannya tertawa. "Kalau begitu mari kita adu kontes nanti. Kami akan lari dari Eastsea City sampai ke Skysea City. Bagaimana dengan itu? "

"Ditolak!" Dia tidak ragu-ragu dengan jawabannya. "Saya tidak cukup bosan untuk melakukan itu. Jadi saya dengar Anda sudah mendapat cukup poin kontribusi sekarang? "

"M N. Itu terlalu mudah. Aku sudah cukup sekarang, "pemuda di sebelah kiri berkata, melambaikan tangannya dengan acuh.

Keduanya terus berlari lebih dalam ke taman, dan segera tiba di depan sebuah bangunan berwarna kobalt.

Eksteriornya berperilaku seperti lensa, seolah-olah panel kaca dipasang secara khusus untuk efek ini. Lensa membiaskan cahaya untuk menghasilkan pemandangan yang sangat indah. Cahaya dibiaskan di setiap sudut dengan cara berbeda sehingga menghasilkan tampilan baru dengan setiap sedikit penyesuaian.

Pintunya, yang terbuat dari bahan serupa, tidak dijaga. Keduanya meletakkan tangan kanan mereka di atasnya.

Cahaya biru memindai tangan mereka saat suara malas terdengar.

"Wulin Kecil Eastsea, Xie Xie Kecil Eastsea. Kalian berdua benar-benar pekerja keras! Anda di sini lagi. Masuklah."

Kedua pemuda itu adalah Tang Wulin dan Xie Xie. Dalam tiga tahun terakhir, mereka telah menjadi dewasa secara substansial. Tidak hanya mereka tumbuh lebih tinggi, bahu mereka sekarang juga lebih lebar. Mata Tang Wulin membesar seperti biasanya, yang, bersama dengan tinggi badannya yang bertambah, menonjolkan penampilannya yang memang sudah tampan.

Sebenarnya, Xie Xie tidak terlalu kekurangan dalam hal penampilan sendiri. Setelah bertahun-tahun keintiman dengan Tang Wulin, dia tidak lagi bersikap dingin dan sekarang tampak seperti remaja yang nakal. Memang, dia kurang menarik dari Tang Wulin, dan matanya tidak sebesar itu, tetapi tatapannya hidup dan penuh energi.

"Halo Paman Cao," Tang Wulin dan Xie Xie menyapa dengan hormat sebelum masuk. Tidak diragukan lagi, ini adalah cabang Tang Sekte Eastsea City.

Mereka melewati lorong logam yang sudah dikenal, melompat ke lift khusus, dan segera tiba di depan ruangan tertentu.

Sekali lagi, sebuah layar besar muncul di hadapan mereka untuk memindai sidik jari mereka.

Dengan mata berkobar, Tang Wulin meletakkan telapak tangannya di layar.

Suara elektronik berkata, "Memverifikasi identitas …"

Layar berkedip dengan deretan data yang berkaitan dengan Tang Wulin.

Identitas dikonfirmasi: Murid sekte luar Tang Wulin.

Tiga belas tahun, lima bulan, dan enam hari.

Total poin kontribusi: 14.670.

Poin kontribusi yang tersedia: 7.863.

Rekan sekte luar kelas empat.

Jiwa bela diri: Rumput Bluesilver.

Peringkat kekuatan jiwa: 28.

Master jiwa tipe kontrol. Jiwa Grandmaster.

Xie Xie mengikutinya, meletakkan telapak tangannya di sisi lain layar. Datanya muncul beberapa saat kemudian.

Identitas dikonfirmasi: Murid sekte luar Xie Xie.

Tiga belas tahun, empat bulan, dan satu hari.

Total poin kontribusi: 1.554.

Poin kontribusi yang tersedia: 1.554.

Rekan sekte luar kelas tiga.

Jiwa bela diri: Belati Naga Cahaya, Belati Naga Bayangan.

Peringkat kekuatan jiwa: 33.

Master jiwa tipe kelincahan. Penatua Jiwa.

Xie Xie mengalami kekalahan saat melihat poin kontribusinya. Jiwa bela diri kembarnya dan jiwanya tiga cincin jiwa memungkinkannya hanya tertinggal di belakang Tang Wulin dengan satu kelas. Dia tidak punya cara untuk mencerminkan jumlah poin kontribusi itu.

Dia memilih kerajinan mecha sebagai profesi sekundernya dan hanya seorang pengrajin mecha peringkat pertama pemula. Seribu atau lebih poin yang berhasil dia kumpulkan berasal dari memberikan kontribusi informasi yang diperoleh dari keluarganya, dari melakukan pekerjaan sambilan, dan dengan mengumpulkan sumber daya untuk sekte, antara lain.

Di sisi lain, keseluruhan poin Tang Wulin berasal dari penempaan.

Dalam beberapa tahun ini, dia telah berhasil naik ke puncak peringkat keempat, tidak membiarkan batasan pada kekuatan jiwanya menghalangi dorongannya untuk berlatih pandai besi. Sebaliknya, hal itu mendorongnya. Dia telah mencapai tujuan yang dia tetapkan untuk dirinya sendiri di masa lalu — pemurnian logam kelas satu yang tersedia baginya sekarang menjadi sangat mudah.

Dengan mengandalkan tingkat pandai besi yang tinggi, Tang Wulin memperoleh jumlah poin kontribusi yang luar biasa, yang mengarah ke promosinya ke rekan kelas empat.

Sekte Tang dibagi menjadi sekte dalam dan luar. Sekte luar memiliki sembilan kelas, semuanya diberi gelar "rekan". Sekte dalam dibagi menjadi lima ruang: Aula Kekuatan, Aula Kecepatan, Aula Pertahanan, Aula Penegakan, dan Aula Penatua.

Selain itu, sekte luar mengambil bentuk perusahaan yang disebut Perusahaan Sekte Tang Era Dazzling. Seorang rekan kelas empat kemudian akan menjadi setara dengan manajer perusahaan, sementara rekan kelas lima akan mengambil peran sebagai direktur departemen.

Sekte Tang sangat ketat dalam hal merekrut murid. Setiap kandidat tunggal harus memiliki bidang yang menjadi spesialisasi mereka, serta rekomendasi dari rekan sekte luar kelas enam atau lebih tinggi. Seseorang hanya bisa mengikuti ujian masuk setelah memenuhi persyaratan ini.