Soul Land 3 – Chapter 233

shadow

Soul Land 3 – Chapter 233

Chapter 233 – Menunggu Pembukaan

Bahkan dari kejauhan, Tang Wulin bisa melihat sosok agung Raja Singa Iblis yang Berkobar. Saat ini, itu terlibat dalam pertempuran dengan sekelompok tujuh master jiwa.

Dia memberi isyarat agar rekan satu timnya berhenti. Mengangkat tangan kanannya, cincin jiwa ungunya muncul, cahayanya redup dan ditekan. Dia membungkus sehelai Bluesilver Grass di sekitar dahan tebal dan mengayunkan dirinya ke atas.

Dalam sekejap, dia mengingat cincin jiwanya, cahaya ungu berkedip di matanya saat Mata Setan Ungu diaktifkan.

Dari sudut pandang ini dia bisa melihat semuanya dalam radius dua ratus meter, belum lagi pemandangan pertempuran yang sempurna.

Meskipun satu singa terbaring tak bergerak, tampaknya mati, sisa kesombongan menyerang master jiwa dengan hiruk pikuk.

Energi roh berputar-putar di sekitar para master jiwa, bukti kekuatan mereka.

Saat dia mengamati pertempuran, Tang Wulin melihat tingkat kekuatan kelompok master jiwa ini: ketujuh adalah Tetua Jiwa tiga cincin dan dua di antaranya masing-masing memiliki cincin jiwa ungu. Mereka tampaknya berusia sekitar dua puluh tahun.

Jelas bahwa mereka siap untuk menghadapi Raja Singa Iblis yang Berkobar ini.

Termasuk anggota almarhum, kebanggaan itu terdiri dari enam belas Singa Setan Berkobar. Berdiri di tengah secara tirani adalah tuan raksasa mereka. Binatang seperti itu memancarkan kekuatan murni.

Tang Wulin tidak bisa membantu tetapi menarik napas dalam-dalam saat dia mengambil adegan medan perang. Realitas itu kejam. Dia telah menebak bahwa kebanggaan ini mungkin memiliki beberapa singa berusia ribuan tahun. Baru sekarang dia mengerti betapa hebatnya harga diri ini.

Di antara lima belas Singa Nyala Api yang tersisa, ada total empat di level seribu tahun — tiga singa betina dan raja mereka. Ukuran raja yang sangat besar menunjukkan bahwa itu adalah binatang tingkat seribu tahun yang luar biasa.

Jika kekuatannya melebihi tiga ribu tahun, maka kesombongan singa ini adalah bencana berjalan.

Tang Wulin memberi isyarat dengan tangannya, memberi isyarat agar rekan satu timnya bersabar dan tidak terburu-buru.

Jika ini adalah pertempuran nyata antara manusia dan makhluk jiwa, mereka pasti akan melakukan yang terbaik untuk menyelamatkan tim lain, tapi ini adalah platform kenaikan roh. Kematian tidak memiliki arti yang sebenarnya di sini. Yang penting adalah seberapa banyak energi roh yang bisa mereka serap. Untuk alasan ini, Tang Wulin adalah gambaran kesabaran saat dia memantau situasi saat ini.

Penilaiannya benar. Jelas bahwa kelompok master jiwa telah meremehkan kesombongan.

Di bawah serangan sengit singa, korban berjatuhan satu demi satu.

Apakah itu pertempuran jarak dekat atau jarak jauh, Singa Iblis Api unggul dalam keduanya. Api yang membakar menyelimuti tubuh kuat mereka. Setiap singa berukuran hampir sama, warna apinya berfungsi sebagai satu-satunya indikator dari budidaya yang berbeda. Sementara singa berusia seratus tahun berpakaian dalam kobaran api merah cerah, singa seribu tahun dibalut api kuning.

Empat singa kuning menyala menonjol di antara kesombongan. Sial bagi tim master jiwa, mereka telah memprovokasi kemarahan singa setelah membunuh satu singa. Kelompok itu sekarang dikepung, semua jalan keluar terputus.

Bisa dikatakan, mereka tidak lemah. Meskipun menderita korban jiwa, para master jiwa berhasil melukai para singa.

Anggota kedua belah pihak terus runtuh satu per satu, saling bertukar pukulan yang melumpuhkan. Namun, jelas terlihat bahwa manusia kehilangan tempat.

Tang Wulin terus menunggu. Dia tahu bahwa memprovokasi kebanggaan yang begitu kuat sama dengan bermain api, tetapi sekarang tim tujuh ini telah melemahkan singa, segalanya tampak lebih menguntungkan untuk kelas nol. Bisa memainkan peran sebagai pemulung, menukik untuk merebut rampasan perang setelah kedua belah pihak selesai saling membuang satu sama lain.

Tang Wulin turun dari pohon tanpa mengintip, membisikkan beberapa kata ke telinga Xie Xie.

Meskipun Xie Xie meringis saat dia mendengarkan, dia masih mengangguk pada akhirnya, bahkan mengacungkan jempol besar ke kaptennya. Sesaat kemudian, dia menghilang ke dalam selimut kegelapan.

Malam telah menyapu dengan kecepatan penuh, membentang jauh dan luas. Langit seperti itu tidak berbulan, angin pembunuh melolong di udara!

Berbalik menghadap Xu Xiaoyan dan Gu Yue, Tang Wulin memerintahkan mereka. Setelah itu, dia menyelinap ke medan pertempuran dengan Gu Yue di sisinya, menyatu dengan sekitarnya dan memanfaatkan bayangan semak-semak.

Tiga dari tujuh master jiwa selamat, satu yang luka-lukanya tidak bisa diejek. Adapun kesombongan singa, ada dua singa seribu tahun yang terluka dan empat singa seratus tahun yang mati. Meskipun lukanya tidak fatal, mereka menahan kekuatannya.

Pemimpin dari para master jiwa yang masih hidup adalah seorang pria muda yang tinggi dan kokoh berumur kira-kira dua puluh tahun. Dia memiliki kepala penuh dengan rambut runcing kuning, otot bengkak di bawah pengaruh jiwa bela dirinya. Berdiri dengan tinggi dua setengah meter, dia menyerupai raksasa.

Dia mencengkeram batang logam panjang di tangannya. Batangnya memanjang lebih dari empat meter dengan ujung yang membesar, garis vaskular berwarna gelap di sepanjang sisinya. Dari pengalaman pandai besi, Tang Wulin mengerti bahwa itu terbuat dari ratusan logam halus. Mempertimbangkan ukurannya yang tipis, batang itu pasti memiliki berat setidaknya lima ratus kilogram.

Bahwa pemuda ini bertindak sebagai garda depan adalah satu-satunya alasan mengapa para master jiwa bertahan begitu lama, bahkan sampai melukai singa.

Identitasnya sebagai master jiwa tipe kekuatan terbukti. Meskipun tongkat itu bukan jiwa bela dirinya, dia mencengkeram dan mengayunkannya untuk mengusir singa, tubuhnya memancarkan cahaya kuning.

Pemuda raksasa itu menghancurkan tengkorak singa pertama yang telah dia bunuh. Karena itu, anggota kelompok yang masih hidup berhati-hati dan memfokuskan serangan mereka padanya.

Di sisinya, seorang gadis memunculkan perisai cahaya putih, melindunginya dari serangan singa. Meski begitu, kelelahan membebani dirinya. Darah menetes di sudut mulutnya sementara perisainya semakin melemah.

"Kakak Kun, aku tidak bisa bertahan lebih lama lagi," kata gadis itu mendesak.

Dengan raungan, pemuda itu mengayunkan tongkat dan menangkis tiga singa yang sedang menyerang. Dengan suara teredam, dia berkata, "Keberuntungan kita sangat buruk untuk bertemu dengan kebanggaan Singa Iblis Api yang begitu kuat kali ini. Kalian pergi dulu. Aku akan membunuh satu atau dua orang lagi untuk membalas dendam. "

Gadis itu mengangguk dan menekan tombol melarikan diri di punggung tangannya. Rasa sakit yang mereka rasakan di platform kenaikan roh bukanlah lelucon. Tidak ada yang ingin mengalami dicabik-cabik oleh singa.

Dia menghilang dalam sekejap cahaya.

Terlepas dari pemuda raksasa, hanya master jiwa tipe kelincahan yang tersisa.

Tiba-tiba, Raja Singa Iblis Api seribu tahun melompat ke arah pemuda yang kuat, memacu teriakan dari pemuda itu sebagai balasannya. Cahaya kuning keluar dari tubuhnya, nadinya menonjol saat dia melambaikan tongkatnya dengan seluruh kekuatannya.

Namun, raja singa itu licik dan tuduhannya adalah tipuan! Di udara, itu mengubah arah dalam sekejap.

Jelas, prestasi ini tidak mungkin dicapai dengan sendirinya. Tidak, itu menerima bantuan singa betina seribu tahun. Singa betina telah menerkam tubuh raja, menghantam master jiwa tipe kelincahan dengan kekuatan penuh.

Pengalihan ini terlalu mendadak bagi master jiwa tipe agility untuk bereaksi. Dia langsung diliputi oleh api merah. Yang dia lakukan hanyalah menampar tombol pelariannya.

Akhirnya, satu-satunya yang selamat dari kelompok itu adalah pemimpinnya.

Tepat saat dia akan menyerah pada keputusasaan dan memutuskan dirinya untuk bertarung sampai mati, sebatang pohon anggur biru melesat dari kejauhan.

Tanaman merambat meledak dari tanah dan mengikat makhluk jiwa yang ganas.

Setiap sulur setebal lengan anak-anak, berkilau tipis seolah diukir dari kristal. Sinar cahaya redup berkelap-kelip di dalamnya.

Kebanggaan Singa Iblis Api menegang sebelum tanaman merambat menghalangi gerakan mereka.

Membiarkan kesempatan seperti itu lewat akan menjadi kejahatan. Tanpa ragu, pemuda itu menyerbu ke depan dan menghancurkan tengkorak monster berusia ratusan tahun, mengirimkan materi otaknya ke udara.

Seperti kilatan petir, dia berbalik dan memukul kepala singa betina seribu tahun lainnya.

The Blazing Demon Lions meminta infernos untuk menghancurkan tanaman merambat biru. Sayangnya bagi mereka, tanaman merambat melepaskan cengkeraman mereka sebelum terbakar menjadi keripik.

Menggeram, Raja Singa Iblis Api seribu tahun yang agung menyerang pemuda itu, tetapi terkunci di tempatnya oleh pohon anggur emas. Meskipun singa lain terus menyerang, kekuatan gabungan mereka memucat dibandingkan dengan milik raja.

Pada saat itu, cahaya biru sedingin es menghujani singa seperti pembalasan surga.