Soul Land 3 – Chapter 234

shadow

Soul Land 3 – Chapter 234

Chapter 234 – Kemenangan Total

Api dan es adalah musuh bebuyutan; es sepanjang setengah meter seperti pertanda kematian, memaksa singa untuk melepaskan api terpanas mereka untuk melindungi diri mereka sendiri. Meski demikian, udara yang terik masih tetap dingin.

Dipicu oleh amarah dan dendam, pemuda raksasa itu memukuli dua singa lainnya.

Tubuhnya sudah hangus hitam setelah menerima serangan yang tak terhitung jumlahnya dari singa. Cahaya kekuatan jiwa yang mengelilinginya meredup dengan cepat saat kekuatan meninggalkan tubuhnya.

Pada saat itu, dia tiba-tiba melihat sosok yang dengan cepat mendekat dari tempat sulur emas sebelumnya bermunculan.

Saat sosok itu mendekat, cahaya biru muncul di tanah dan bahkan tanaman merambat yang lebih tebal meledak. Mereka terlalu kokoh untuk bahkan perisai api singa untuk bertahan. Dalam sekejap, singa berusia seratus tahun itu menjadi kaku dan meraung saat tanaman merambat menusuk perut mereka.

Jelas juga bahwa setiap singa di dalam jangkauan Rumput Bluesilver telah melambat sejenak.

Dalam sekejap, sosok yang mendekat itu jatuh dari langit dan ke punggung Raja Singa Iblis yang Berkobar. Mengabaikan api yang menutupi tubuh singa, dia mengubah lengan kanannya menjadi cakar emas dan meraih kepala raja singa.

Raja singa meronta-ronta tubuhnya, berjuang bebas dari sulur emas.

Demikian pula, singa-singa lain juga berhasil melepaskan diri dari kekangan mereka dan mengalihkan perhatian mereka dari pemuda kokoh ke anak muda di punggung raja singa.

The Blazing Demon Lion King bergidik, lalu pingsan dengan suara gemuruh yang keras. Tang Wulin telah menghancurkan tulang punggungnya, bahkan mengambil kesempatan untuk berjuang dalam kematiannya.

Seandainya pemuda yang kokoh tidak memberikan gangguan yang sempurna, Tang Wulin tidak dapat membunuh raja singa dengan begitu mulus dan hasilnya akan sangat berbeda.

Bola api melengkung ke arah Tang Wulin, tetapi dia sudah siap. Pohon anggur emas tiba-tiba muncul di bawahnya, membuatnya melayang ke udara seperti mata air.

Sementara itu, sensasi ngeri menghinggapi singa. Hujan es meledak menjadi pecahan yang tak terhitung jumlahnya, bergabung dengan badai salju yang muncul yang tumbuh untuk menelan sekelompok singa ..

Meskipun Blazing Demon Lions menjadi hiruk pikuk setelah kematian raja mereka, badai salju yang sombong benar-benar menekan mereka.

Pemuda itu akhirnya menyadari bahwa penyelamat telah tiba, memicu nafas lega keluar dari bibirnya. Ditambah dengan kelegaan, bagaimanapun, adalah syok. Dia telah melihat dengan jelas bahwa pemuda yang membunuh Raja Singa Iblis Api hanya memiliki dua cincin, tapi keduanya berwarna ungu. Dan kemudian, badai salju datang entah dari mana dan turun ke atas singa.

Di platform kenaikan roh dasar, Penatua Jiwa adalah batas atas, tetapi tidak mungkin seorang Penatua Jiwa dapat memiliki begitu banyak daya tembak.

Pemandangan seorang gadis bermandikan cahaya hijau dengan santai mendekati Singa Iblis yang Berkobar seolah-olah badai salju itu tidak ada di sana membuatnya benar-benar tidak bisa berkata-kata. Tidak terpengaruh oleh badai salju, gadis itu mengangkat tangan dan memanggil bola es sementara badai salju di sekitarnya berkumpul di lokasinya.

Hanya dalam beberapa saat, bola telah tumbuh dengan diameter lebih dari satu meter dan paku menutupi permukaannya.

"Pergilah!" Bola es terbang lurus ke Singa Iblis Api seribu tahun.

Ia berhasil merespon tepat waktu dengan membuka mulutnya lebar-lebar untuk menghirup api ke arah bola.

Ledakan dahsyat merobek udara saat bola es meledak di tengah kesombongan, pecah menjadi pecahan massa yang menghujani singa.

Ini… apakah ini semua sudah direncanakan?

Langit tiba-tiba menyala, menarik perhatian pemuda itu. Cahaya bintang turun dari langit, menyelimuti singa hingga tampaknya tidak berpengaruh. Kelap-kelip cahaya bintang menyelimuti mereka, dan dalam sekejap, mereka secara bersamaan berbalik untuk mulai saling menganiaya.

Untuk saat itu, api berkobar di dalam badai salju, tetapi tidak ada yang mengenai target yang tepat, hanya menyisakan singa yang terluka.

Tanaman merambat biru merayap keluar sekali lagi, mengikat singa. Sosok dari sebelumnya turun lagi, meraih kepala singa lain dengan cakar naganya.

"Apa yang kamu tunggu?" Tang Wulin bertanya pada pemuda itu.

Tersadar dari pingsannya, pemuda itu mengacungkan tongkat raksasa saat dia melompat kembali ke medan pertempuran.

Dengan kekuatannya yang mendominasi, Singa Iblis Api yang tersisa segera ditekan dan dimusnahkan satu demi satu.

Pemuda itu senang dengan pembantaian itu, melampiaskan lebih banyak amarahnya dengan setiap tengkorak yang dia hancurkan.

Tiba-tiba, anak muda bermata besar yang cantik itu memanggilnya, "Hati-hati!"

Saat pemuda itu mencoba merespons, sensasi dingin melintas di lehernya dan kemudian, tidak ada apa-apa.

"☀"

Pagoda Roh, ruang tiga belas dari platform kenaikan roh.

Enam pria dan wanita muda menatap layar. Mereka adalah anggota skuadron Penatua Jiwa yang hancur dalam pertempuran melawan Singa Iblis yang Berkobar.

Mereka semua bersorak sorai saat melihat bala bantuan telah tiba dan singa-singa sedang dibantai.

Tapi tiba-tiba, layarnya menjadi hitam.

"Apa yang terjadi?" tanya seorang gadis.

"Sepertinya Kapten mengalami kecelakaan," kata anak laki-laki lain dengan kaget. Jika setidaknya satu anggota tim tetap hidup di platform kenaikan roh, mereka dapat menonton acara di layar. Layar hitam menandakan bahwa seluruh tim mereka telah dimusnahkan, dengan tidak ada satu anggota pun yang masih dalam platform kenaikan roh.

Benar saja, ketika mereka memeriksa ruangan, kotak pemuda itu terbuka. Bahkan dalam keadaan normalnya, tingginya hampir melewati dua meter.

"Kapten, kamu baik-baik saja?" Rekan satu timnya yang peduli mengelilinginya.

Perlahan, dia membuka matanya lalu mengusap lehernya. "Saya baik-baik saja."

"Kapten, bagaimana kamu mati? Bukankah kalian sudah memusnahkan singa? " salah satu gadis bertanya dengan bingung.

Pemuda itu menunjukkan ekspresi bingung yang sama. "Saya juga tidak yakin. Para master jiwa yang menyelamatkan saya sangat kuat. Aku mati tepat saat salah satu dari mereka menyuruhku berhati-hati. Mungkin makhluk jiwa kuat lainnya muncul. Nah, terserah. Setidaknya aku berhasil membalas dendam kalian dengan bantuan mereka. Itu adalah kesalahanku kali ini. Saya meremehkan kekuatan kebanggaan Singa Iblis yang Berkobar dan saya telah membuat kami hancur. Sebagai permintaan maaf, saya akan mengajak Anda semua untuk makan malam. "