Soul Land 3 – Chapter 243

shadow

Soul Land 3 – Chapter 243

Chapter 243 – Anak Laki-Laki dan Laki-Laki

Setelah jogging bersama selama tiga tahun terakhir, Tang Wulin dan Ouyang Zixin menjadi teman baik. Dia sekarang berada di departemen lanjutan, dan meskipun tidak berbakat seperti Mu Xi, setelah lulus dia akan masuk ke sekolah tingkat yang lebih tinggi tanpa kesulitan. Menurut Mu Xi, Ouyang Zixin adalah perancang mecha berbakat dan darah baru prima yang diharapkan banyak akademi maju untuk diintai.

Karena tidak berani berjalan melalui pintu depan asrama putri, Tang Wulin menyelinap masuk dari belakang. Tanpa ada orang yang terlihat, dia memanjat dinding dengan Bluesilver Grass miliknya ke jendela lantai tiga.

Jendela terbuka lebar, siap untuk dimasuki Tang Wulin.

Itu mengarah ke kamar kecil. Untungnya, tempat itu jarang ditempati sepanjang hari.

Ouyang Zixin sedang menunggunya. Melihat Tang Wulin mendarat dengan rahmat seekor kucing, dia tidak bisa menahan tawa. "Oh kamu! Anda menjadi lebih baik dan lebih baik dalam hal ini! Jangan terlalu banyak melakukan perzinaan saat Anda dewasa. "

Tang Wulin tersipu sampai ke akar rambutnya dan mengucapkan kata-katanya, "Kak Zixin, jangan goda aku seperti itu. Bagaimana kabar kakak perempuan murid senior saya? "

Ouyang Zixin berkata, "Dia berwajah macan beberapa hari terakhir. Dia sangat murung! Ngomong-ngomong, kamu pergi begitu tiba-tiba. Aku tidak pernah menyangka bahwa anak laki-laki itu akan segera mengikuti ujian masuk Shrek. "

Ketika mereka pertama kali bertemu, Tang Wulin tidak lebih dari seorang anak laki-laki. Tapi sekarang, mereka sama tingginya.

Akademi Shrek adalah tanah impian bagi semua master jiwa. Dia tahu dia tidak memiliki kesempatan, tetapi ketika dia melihat adik laki-laki itu dia berlari dengan persiapan setiap hari untuk mengikuti ujian masuk, frustrasi melanda hatinya. Jika dia diterima, maka jarak diantara mereka akan melebar.

Tang Wulin tersenyum, apel di pipinya berwarna merah muda yang lezat. "Belum pasti apakah saya akan lulus. Jika tidak, saya akan kembali ke sini! "

Senyuman tersungging di sudut mulut Ouyang Zixin. "Saya percaya pada Anda, dan begitu juga dengan kakak perempuan murid senior Anda! Kenapa lagi dia begitu depresi? "

Tang Wulin tercengang. Dia tidak pernah memikirkan ini.

"Ayo pergi. Aku akan membawamu kemari. " Ouyang Zixin mengambil mantel dari samping dan meletakkannya di atas tubuhnya.

Tang Wulin tersipu di dekat mereka ketika dia meletakkannya di atasnya, aromanya membuatnya lebih merah.

Untuk populasi siswa umum, kelas nol telah lama memudar, dengan penampakan siswanya yang langka seperti melihat unicorn. Namun, itu tidak menghentikan rutinitas pagi keduanya.

Mungkin apa yang dikatakan Xie Xie saat itu benar; di dalam hati setiap pria ada seorang kakak perempuan yang cantik. Sejak mereka bertemu, Tang Wulin berharap dapat melihatnya. Dia cantik dan lembut, selalu menjaganya seperti kakak perempuan.

Namun, keduanya jarang makan bersama. Jika ada satu hal yang tidak bisa dia tangani, itu adalah perut tanpa dasar Tang Wulin.

Karena kepulangannya tidak pasti, dia datang untuk mengucapkan selamat tinggal pada Mu Xi dan Ouyang Zixin pada malam keberangkatannya.

"Kak Zixin, apakah kamu masih akan jogging setiap hari?" Tang Wulin bertanya sambil menyesuaikan topinya.

Ouyang Zixin terkejut, bulu mata berkibar saat matanya sedikit melebar. "Aku akan. Aku tidak punya pilihan selain jogging sendirian. "

Setelah hening beberapa saat, Tang Wulin memutuskan sendiri. Kakak Zixin, aku menyukaimu.

Jeda. Dia terkejut dengan pengakuannya yang tiba-tiba, tetapi senyum manis segera mekar di bibirnya. "Dasar anak bodoh, kakak besar juga menyukaimu!"

Tang Wulin tidak menjelaskan dirinya sendiri. Dia tahu bahwa "suka" dan miliknya berbeda, tetapi berusaha sekuat tenaga, dia tidak tahu caranya.

Begitu mereka tiba di sebuah pintu, dia menusukkan jarinya ke pintu itu, berbisik ke telinganya, "Masuklah. Dia ada di dalam. Jangan bilang padanya aku yang membawamu ke sini! Aku akan pergi sekarang. "

"M N. Terima kasih kakak Zixin. " Tang Wulin membuka pintu dan masuk.

Saat Ouyang Zixin menyaksikannya dari dekat, emosi berperang di dalam dirinya seperti badai, gemetar, membingungkan. Dia menyukai Tang Wulin. Dia imut, tampan, dan berbakat. Siapa yang tidak menyukai dia?

Meskipun Tang Wulin tidak pernah membual padanya, fakta bahwa dia berada di kelas nol berbicara sendiri. Dia telah mendengar dari Xu Xiaoyu betapa menakjubkannya kelas nol dan bagaimana Tang Wulin, Tang Wulin kecil yang manis, sebenarnya adalah kapten tim.

Sayang dia masih sangat muda. Saya tidak bisa menyukai anak laki-laki yang jauh lebih muda dari saya.

Anak perempuan lebih dewasa dari pada laki-laki. Tidak mungkin dia tidak mengerti artinya dalam pengakuan Tang Wulin. Meski begitu, dia hanya bisa berpura-pura cuek. Jika tidak, itu bisa mempengaruhi persahabatan mereka.

"Kamu pasti akan menemukan gadis yang cocok untukmu di masa depan. Andai saja saya empat atau lima tahun lebih muda, mungkin saya akan merebut Anda. Saya berharap yang terbaik di jalan Anda. " Tanpa pamit, Ouyang Zixin berbalik dan pergi, berpura-pura air mata berkilauan yang mengalir di pipinya yang halus hanyalah isapan jempol dari mimpi.

"☀"

Di dalam ruangan.

Mu Xi berdiri di dekat jendela, mengintip melalui kaca bening dengan tangan di sakunya.

Dia tinggi untuk seorang gadis. Faktanya, bahkan jika Tang Wulin memiliki lonjakan pertumbuhan sekarang, dia mungkin tidak akan bisa mengalahkannya.

Zixin? Mu Xi bertanya datar.

Tang Wulin berhenti di tempatnya, memanggil dengan nada lembut, "Kakak murid senior."

Mu Xi berbalik. Dia tercengang saat melihatnya, tetapi mengubah wajahnya menjadi topeng ketidakpedulian. "Apa yang kamu lakukan di sini? Apakah Anda tidak pergi ke Akademi Shrek? Bukankah Anda harus bersiap? Bagaimana kamu bisa menyelinap ke asrama gadis itu? "

"SAYA-"

"Pergi saja. Akan buruk jika Anda ketahuan. Aku juga tidak ingin melihatmu, "kata Mu Xi dingin.

Tang Wulin memaksakan senyum, meski mungkin lebih tepat untuk menyebutnya seringai. "Kakak murid senior, aku benar-benar pergi. Saya di sini untuk mengucapkan selamat tinggal. Yakinlah bahwa saya tidak akan pernah melupakan akar pandai besi saya. Jika saya tidak lulus, maka saya akan kembali. Dan bahkan jika saya berhasil, saya tidak akan mengendur pada pandai besi. Saya akan datang mengunjungi Anda dan Guru kapan pun saya bisa. "

Mu Xi tidak memotongnya lagi. Sebaliknya, dia menelannya dengan tatapannya, matanya dipenuhi dan gemetar dengan emosi yang tidak diketahui.

Tang Wulin terus berbicara di bawah tatapannya. "Kakak murid senior, terima kasih telah menjagaku beberapa tahun terakhir ini. Aku akan pergi sekarang. "

Dia membungkuk padanya sebelum berbalik meninggalkan kamarnya, langkah kaki mengikuti di belakangnya.

Setelah menutup pintu dengan lembut, dia terkejut menemukan bahwa lorong itu kosong. Ouyang Zixin sudah pergi. Dia menghela nafas lega. Tatapan kakak murid senior sangat berat!

Ketika kehadirannya tidak lagi bertahan, tatapan dingin Mu Xi mencair, berubah menjadi air mata.

Bocah itu! Dia benar-benar pergi!

Sejak awal, Tang Wulin adalah anak laki-laki di benak Ouyang Zixin, tetapi bagi Mu Xi, itu berbeda. Baginya, dia adalah seorang pria muda.

Perubahan persepsi ini terjadi tiga tahun lalu ketika Tang Wulin memimpinnya dengan ritme tempaannya selama Turnamen Aliansi Skysea.

Hanya setelah pengalaman itulah bakatnya berkembang, mengangkatnya ke tingkat jenius kelas satu.

Itu tidak meninggalkan kesan yang dalam padanya di awal. Namun seiring berjalannya waktu dan dia merenungkan pikirannya, dia merasa seolah-olah dia telah dilindungi dan diberkati olehnya. Meskipun jauh lebih tua darinya, dia merasa nyaman di hadapannya.

Sejak itu, seakan-akan belenggu yang mengikat punggungnya putus; Mu Xi membuat kemajuan cepat dalam penempaannya dengan Tang Wulin. Dia sekarang adalah pandai besi peringkat empat. Dia mampu melakukan pemurnian seribu kelas satu.

Menurut perkiraan asli Mu Chen, kemajuan seperti itu seharusnya memakan waktu lima tahun!

Sejak dia kecil, Mu Chen telah menancapkan bentuk kerendahan hati di kepalanya. Dia berbakat, tapi selalu ada yang lebih brilian darinya. Namun, saat dia mengasah keahliannya bersama Tang Wulin, ayahnya mulai memberinya lebih banyak bimbingan.

Dia memberi saya semua ini, tapi sekarang dia pergi. Dia berangkat ke Kota Shrek.

Pada hari dia tahu, dia mendekati ayahnya sambil menangis, memintanya untuk membuat Tang Wulin tetap tinggal.

Mu Chen menjawabnya, "Tang Wulin tidak termasuk dalam kolam kecil ini. Masa depannya ada di antara lautan bintang. "