Soul Land 3 – Chapter 251

shadow

Soul Land 3 – Chapter 251

Chapter 251 – Biarkan Dia Berlutut

Dimana Guru? Wu Zhangkong bertanya sekali lagi sambil tanpa sadar mengacak-acak rambut Shen Yi.

Air mata mulai mengalir dari mata besar Shen Yi yang selalu hijau. Karena tercengang, dia melemparkan dirinya ke pelukan Wu Zhangkong.

"Kakak senior!" katanya sambil menahan isak tangis.

Suara tangisnya yang menyedihkan menarik perhatian orang yang lewat.

Rambut putih Shen Yi sangat mudah dikenali bahkan tanpa memperhitungkan ketenarannya di akademi.

"Bukankah itu Penyihir Berambut Putih, kakak perempuan Shen Yi? Apa yang terjadi dengannya? "

"Dia tidak pernah tersenyum dan semua junior takut padanya. Apa yang dia lakukan?"

"Siapa laki laki itu? Dia sangat tampan!"

"Wah. Dia sepertinya familiar. Siapa dia?"

Saat aliran obrolan mencapai telinga Wu Zhangkong, dia menepuk punggung Shen Yi dan berkata, "Ayo pergi."

Shen Yi mengangkat kepalanya dengan malu-malu, matanya masih penuh dengan air mata. "Kamu masih kakak laki-laki saya, kan?"

Wu Zhangkong memaksakan dirinya untuk membentuk senyum pahit.

"Itu tidak terserah saya. Ayo pergi, "katanya sambil menyeret lengannya, mengambil langkah besar menuju inti kota bagian dalam.

"Guru ada di pelataran dalam," kata Shen Yi lembut sambil menyeka air matanya.

Pengadilan dalam! Wu Zhangkong mulai terguncang mendengar kata-kata itu. Kata-kata ini dulunya adalah bagian penting dalam hidupnya! Dia telah bekerja tanpa lelah untuk mereka, tetapi sebagai hasilnya, dia juga …

Dengan paksa menarik napas dalam-dalam, Wu Zhangkong tiba-tiba melepaskan tangan Shen Yi dan berlari kencang di jalan.

Dia dengan cepat melaju ke bagian timur kota dalam, udara dingin di belakangnya karena pengerahan tenaga.

Shen Yi buru-buru mengejarnya, berlari mengejar.

Tak lama kemudian, sebuah bangunan yang dikelilingi oleh tembok tinggi hijau berlumut mulai terlihat. Dinding itu mencegah siapa pun untuk melihat apa yang ada di baliknya dan menyatu di sebuah gapura mewah. Di bagian atas gapura, tulisan "Halaman Dalam" terlihat pada tanda yang tergantung padanya.

Tidak ada penjaga yang menjaga gerbang menuju pelataran dalam. Terlepas dari ini, pendekatan cepat Wu Zhangkong tiba-tiba berhenti begitu dia melihat tanda bertuliskan "Istana Dalam". Di sanalah setiap serat tubuhnya membeku. Seolah-olah kata-kata itu memiliki kekuatan magis yang tak terbatas.

Tanpa diragukan lagi, ini adalah pelataran dalam Akademi Shrek yang legendaris. Ini adalah tempat yang menikmati ketenaran di seluruh benua, tempat yang ingin dimasuki oleh master jiwa yang tak terhitung jumlahnya. Ini adalah tempat yang membuat takut Federasi.

Tanaman hijau subur menutupi semua pelataran dalam. Hanya para jenius yang cukup istimewa untuk memasukinya yang tahu bahwa itu mirip taman.

Penjaga tidak dibutuhkan di sini. Kata-kata pada tanda itu sudah cukup untuk mencegah.

"Kakak senior." Shen Yi berhenti di sisi Wu Zhangkong, akhirnya menyusulnya.

"Jangan panggil aku begitu. Saya tidak lagi memenuhi syarat untuk menjadi kakak senior Anda. Jika Guru mendengar Anda, Anda akan dihukum. " Wu Zhangkong berlutut saat dia berbicara.

Seperti pilar batu giok dan gunung emas yang jatuh ke tanah, pria berjubah putih yang biasanya arogan dan tegas dengan pedang biru tiba-tiba berlutut di depan tanda pelataran dalam.

Hati Shen Yi bergetar, tapi dia tidak berkomentar tentang apa yang baru saja terjadi. Sebaliknya, dia hanya berkata, "Tunggu di sini, kakak laki-laki. Aku akan mencari Guru. "

Dia menarik napas dalam-dalam, lalu menyerbu ke pelataran dalam secepat angin.

Emosi yang bergolak di dalam Wu Zhangkong berangsur-angsur mereda saat dia terus berlutut di tanah, dan perasaan damai menyapu dirinya. Angin sejuk menyapu, membawa aroma alam yang menyegarkan yang hanya bisa ditemukan di Akademi Shrek.

Udara di tempat ini lembab dan harum, selalu menghadirkan kehangatan dan ketenangan bagi orang-orang yang hadir.

Akhirnya aku kembali. Setelah tiga belas tahun… hari ini, saya telah kembali.

Saat dia berlutut, Wu Zhangkong merasa bahwa semuanya saat ini sebagaimana mestinya.

Tiga belas tahun lalu, saya sangat impulsif dan bangga. Sekarang saya bisa mengerti, tapi bisakah saya mendapatkan kembali apa yang hilang?

Maaf, Bing"er. Saya minta maaf, Guru. Itu semua salahku.

Bing"er, tunggu aku. Saya akan mempertahankan nama Anda dengan perlengkapan perang saya. Kami akan bersama selamanya.

Selama Anda menginginkannya, saya tidak akan ragu untuk mengorbankan segalanya untuk Anda.

Waktu berlalu dengan lambat, namun juga cepat pada saat bersamaan. Ketika Shen Yi kembali, Wu Zhangkong sudah tenggelam dalam ingatannya sendiri.

Dia mendekati Wu Zhangkong, wajahnya pucat, dan langkah kakinya yang ragu-ragu terhenti tidak jauh dari situ.

Beberapa saat kemudian, dia mengumpulkan keberaniannya dan melangkah di depannya.

"T-Teacher tidak ingin melihatmu." Suara Shen Yi bergetar saat kata-kata itu keluar dari mulutnya.

"M N. Terima kasih, "jawab Wu Zhangkong lembut, sikapnya yang tenang tidak terganggu. Dia terus berlutut seperti yang dia lakukan.

Keraguan terlihat dalam ekspresi Shen Yi, tetapi pada akhirnya, dia angkat bicara. "Guru berkata, "biarkan dia berlutut di sana.""

Wu Zhangkong mengangkat kepalanya, gemetar saat dia menatap Shen Yi dengan heran.

Dia gemetar karena dia mengerti bahwa kemurkaan gurunya bukanlah alasan untuk merasa takut, tetapi pengabaian gurunya tentu saja demikian! Selama gurunya marah padanya, dia masih punya kesempatan.

"Terima kasih, Shen Yi." Wu Zhangkong menggigit bibirnya, sambil terus berlutut, punggungnya lebih tegak dari sebelumnya.

"Berlututlah untuk saat ini, kakak senior," kata Shen Yi. "Kamu tahu seperti apa Guru itu. Dia mengucapkan kata-kata kasar, tapi hatinya lembut. Ketika saya mengatakan kepadanya bahwa Anda telah kembali, saya bisa melihat sedikit kegembiraan di wajahnya selama sepersekian detik. Dia tidak bisa menyembunyikannya sama sekali. Dia masih sangat peduli padamu. Setelah bujukan lain, aku yakin dia akan memaafkanmu. "

Wu Zhangkong menggelengkan kepalanya dengan lembut. "Saya tidak pantas mendapatkan pengampunan Guru, tetapi demi murid-murid saya, saya mohon kepada Anda."

"M N." Shen Yi berbalik dan masuk kembali ke pelataran dalam.

"☀"

"Matahari akan segera terbit. Mengapa Guru Wu belum kembali? " Xie Xie mondar-mandir di sekitar ruangan dengan cemas. Setelah Wu Zhangkong pergi, dia menelepon mereka sekali untuk memberi tahu mereka bahwa dia sedang menangani bisnis dan bahwa mereka harus kembali ke kamar mereka untuk menghindari gangguan meditasi mendalam Tang Wulin.

Sebaliknya, ketiganya tinggal di kamar Wu Zhangkong dan bermeditasi sambil menunggu Tang Wulin bangun.

Mereka telah membuka pintu sedikit untuk mengintip Tang Wulin, tetapi wajah Gu Yue dan Xu Xiaoyan berubah menjadi merah ketika mereka melihatnya berendam di bak mandi telanjang.

Gu Yue segera menutupi mata Xu Xiaoyan dengan tangannya, membiarkan matanya terbuka lebar untuk melihat pemandangan itu.

Sesaat setelah itu, Xie Xie mengambil jalan raya dan mengupas mereka dari ambang pintu, merampas permen mata mereka berdua yaitu Tang Wulin.

Dengan Tang Wulin terjebak bermeditasi dan Wu Zhangkong pergi, hati Xie Xie menjadi gila.

Meskipun dia telah memutuskan untuk tetap menggunakan Tang Wulin, mengikuti ujian masuk masih akan menjadi hasil terbaik! Mereka saat ini berusia tiga belas tahun, dan dalam tiga tahun lagi, mereka akan menjadi enam belas tahun. Mereka akan terlalu tua untuk mengikuti ujian masuk Akademi Shrek saat itu. Ini adalah satu-satunya kesempatan mereka untuk memasuki Akademi Shrek, kesempatan sekali seumur hidup!

Gu Yue, yang paling tenang dari ketiganya, duduk bersila di kursi. Dia telah memikirkan sesuatu sejak dia melihat Tang Wulin berendam di bak mandi.

"Mari kita tunggu saja," kata Xu Xiaoyan dengan lemah lembut. "Xie Xie, bisakah kamu berhenti berjalan berputar-putar? Kami sudah membuat pilihan kami. Jika akhirnya kami tidak mengikuti ujian, kami akan menganggap perjalanan ini sebagai hari libur dan tidak lebih. Bagaimanapun, kita sedang berlibur sekarang. Begitu Kapten bangun, kita bisa jalan-jalan di Akademi Shrek. Paling tidak, kita bisa membuatnya mentraktir kita makan malam. Aku yakin pipinya akan sakit mengingat betapa pelitnya dia. "

Dia terkikik memikirkan itu.

Xie Xie membuat ekspresi aneh karena dia tahu itu benar. Selain kebutuhan pokok, Tang Wulin tidak membayar apa pun. Semua uangnya masuk ke tabungannya. Dia jarang keluar untuk makan karena harga untuk mengisi perutnya terlalu mahal!

Saat langit perlahan mulai cerah, ketidaksabaran Xie Xie menghilang. Dia tahu itu akan terlambat bahkan jika Tang Wulin bangun pada saat itu juga. Waktu tidak menunggu siapa pun!

Penginapan mereka cukup jauh dari Akademi Shrek, dan ujian akan dimulai dalam satu jam. Bahkan jika mereka pergi saat itu juga, mereka tetap tidak akan datang tepat waktu.

Jika mereka melewatkannya, mereka melewatkannya. Meskipun mereka akan menyesal, mereka semua telah memutuskan ini, lebih menghargai rekan-rekan mereka daripada Akademi Shrek.

Mata Gu Yue terbuka, tatapannya diarahkan pada Xie Xie. "Aku akan berhenti mengejekmu di masa depan."

"Hah?" Pernyataannya yang tiba-tiba membuat Xie Xie kehilangan kata-kata.