Soul Land 3 – Chapter 254

shadow

Soul Land 3 – Chapter 254

Chapter 254 – Naga Emas dan Naga Hitam Shen Yi meliriknya. "Tanya saya lagi jika Anda lulus. Masih terlalu dini bagimu untuk mengetahuinya. " Mobil melaju dengan kecepatan siput, alun-alun raksasa segera terlihat. Tanah di alun-alun itu terbuat dari batu abu-abu pucat, yang lebih besar dari batu hitam yang membuka jalan. Ada bangunan dengan ketinggian yang sama dan arsitektur kuno yang diatur di sekeliling setengah alun-alun melingkar. Hanya dengan menggunakan mata mereka untuk memperkirakan, kelas nol dan Shen Yi menentukan bahwa alun-alun itu setidaknya berdiameter satu kilometer. Bangunan-bangunan itu terbuat dari batu, dengan berbagai ukiran di dalamnya. Berada dalam setengah lingkaran bangunan adalah alun-alun, dan di tengah alun-alun ada kolam buatan melingkar dengan diameter sekitar seratus meter. Di tengah air mancur berdiri sebuah patung megah .. Ketika Tang Wulin menyadari identitas patung itu mirip dengan yang ada di Tang Sec, jantungnya berdebar kencang di dadanya. Seperti aslinya, karya seni itu menampilkan satu-satunya orang yang bisa dibandingkan dengan Tang San, pendiri Sekte Tang. Itu adalah pendiri Pagoda Roh, penguasa Paviliun Dewa Laut di Shrek di era itu. Roh Es Douluo, Huo Yuhao. Dia diukir sebagai pusat dan sosok yang dihormati, roh-roh agung yang mengelilinginya seolah-olah mereka adalah penjaganya. Spirit Ice Douluo Huo Yuhao adalah satu-satunya makhluk di jamannya yang naik ke dewa! Bahwa patungnya dapat ditemukan di sini adalah kesaksian atas pengaruhnya yang besar. Patungnya ada di Sekte Tang, Pagoda Jiwa, dan bahkan di sini! Mata Tang Wulin berbinar kagum. "Ini adalah Spirit Ice Plaza. Dibangun sepuluh ribu tahun yang lalu ketika Akademi Shrek mulai berkembang menjadi tempat yang sekarang menjadi pusat kota. Saat ini gedung sekolah utama untuk pelataran luar berada di sini. Seperti yang mungkin sudah Anda duga, itu dinamai dari Roh Es Douluo yang mengguncang dunia, Huo Yuhao. Saya yakin Anda semua pernah mendengar tentang legendanya, jadi saya akan berhenti di situ. Ayo masuk ke gedung sekolah sekarang. " Setelah penjelasan sederhananya, Shen Yi membawa mereka menuju lingkaran bangunan. Dengan setiap langkah lebih dekat ke bangunan, pahatan yang diukir di permukaan bangunan menjadi lebih mudah dilihat. "Ini semua adalah patung murid pelataran inti. Setiap siswa yang masuk ke pelataran dalam akan memiliki patung yang dibentuk sesuai dengan dirinya, untuk memperingati serta sebagai bukti sejarah Shrek, "Shen Yi menjelaskan ketika dia melihat keajaiban di mata mereka. Tanpa membiarkan mereka mengagumi seni lebih jauh, Shen Yi menggiring mereka ke dalam gedung. Hal pertama yang menarik perhatian mereka adalah ukurannya. Langit-langit menjulang di atas mereka setidaknya setinggi sepuluh meter, terlepas dari kenyataan bahwa bangunan itu memiliki enam lantai. Ada ilustrasi bagus yang ditarik ke dinding dan langit-langit berkubah, yang menyebabkan penonton berhenti dan menatap, kewalahan oleh kemegahan. Meski begitu, pemandangan seperti itu tidak norak sama sekali, dan mampu mempertahankan suasana elegan. Shen Yi berbicara sambil berjalan. "Gedung ini bernama House Shrek. Mural di dinding dan langit-langit merinci dua puluh ribu tahun sejarah kami. " Sangat bergengsi! Dua puluh ribu tahun sejarah! Sebuah yayasan yang tersebar di berbagai era benar-benar menakjubkan. Keempat siswa kelas nol merasakan dorongan untuk bersujud sebelum sejarah keindahan ini. Baru sekarang mereka mengerti mengapa Akademi Shrek dikenal sebagai kuil suci para master jiwa. Bepergian ke Akademi Shrek seperti berziarah! Jika mereka cukup beruntung untuk belajar di sini, mereka akan memiliki pengalaman yang tak terlupakan selama sisa hidup mereka. Saat rasa malunya semakin berat, darah Tang Wulin mendidih, tangannya mengepal dan buku-buku jarinya bersinar putih. Saya hampir membuat rekan satu tim saya ketinggalan ujian Shrek! Kita… kita semua harus masuk ke sini! Meskipun ini adalah pertama kalinya dia begitu dekat dengan Akademi Shrek, hanya sekedar merasakan kemuliaan, dia tahu di dalam hatinya bahwa dia harus memasukinya. Tidak ada seorang master jiwa yang bisa menahan godaan Akademi Shrek. Setelah melewati area beratap kubah, mereka menaiki tangga dengan jendela melengkung di setiap sisinya, yang memberikan pemandangan halaman di luar. Ada tanaman yang disimpan dalam bentuk terbaik di seluruh lapangan hijau, dan di sisi lain ada struktur batu yang mirip dengan satu kelas nol. Semua yang terlihat adalah bagian dari Rumah Shrek, yang menggambarkan seberapa besar bangunan itu. . Bangunan setengah lingkaran tempat mereka pertama kali diperkenalkan hanyalah puncak gunung es! Bahkan istana kekaisaran dari era yang sudah lama hilang mungkin tidak bisa dibandingkan dengan bangunan ini. Tidak heran Shen Yi berkata Shrek tidak kekurangan uang. Berapa biaya yang dikeluarkan untuk membangun sesuatu yang begitu besar? Tang Wulin menarik napas dalam-dalam. Membenamkan diri di lingkungan terasa luar biasa. Setelah melewati dua koridor lagi, mereka tiba di aula bundar. Langit-langit kubahnya membentang setinggi dua puluh meter. Selain itu, ada mural yang dilukis di langit-langit seperti aula sebelumnya. Saat kelas nol mengamati lukisan mendetail, tubuh mereka gemetar, lutut tertekuk di bawah mereka. Meskipun jarak dua puluh meter memisahkan mereka dan lukisan dinding, rasanya seperti gunung membebani bahu mereka. Ada naga hitam besar di lukisan dinding. Matanya bersinar keemasan, bahkan lebih mencolok dengan latar belakang wajah kayu hitamnya, dan sayapnya terbentang lebar. Cahaya ungu meledak dari tubuhnya. Itu jelas lukisan, tapi jelas sampai mengaburkan garis antara fiksi dan kenyataan. Setiap skala naga dapat dihitung tanpa kesulitan, tanpa kehilangan satu pun. Lukisan dinding itu memberikan tekanan yang tak terbendung pada penonton, seolah ruangan itu sendiri runtuh di bawah kekuatan naga. Dibandingkan dengan rekan satu timnya, reaksi Tang Wulin lebih tenang. Ketika tekanan yang tak terlihat berusaha untuk mendominasi dirinya, darahnya meraung beraksi, dengan sombong menyangkal kekuatan naga hitam dan memberinya semangat. Dia berhasil berdiri tegak di depannya, tidak terpengaruh. Keberanian Gu Yue hampir menyamai keberaniannya. Setelah beberapa saat gemetar dan terkejut, dia mendapatkan kembali dirinya. Xu Xiaoyan dan Xie Xie, sebaliknya, sangat terpengaruh. Xu Xiaoyan gemetar dan hampir pingsan, wajahnya pucat karena syok. Xie Xie berada dalam kondisi yang lebih buruk. Lututnya langsung menyerah, tetapi dia ditangkap oleh Tang Wulin sebelum dia jatuh ke tanah. Sensasi aneh menyelimuti dirinya saat dia bersentuhan dengan aura kaptennya, menghilangkan rasa takutnya yang cukup sehingga dia bisa berdiri teguh lagi .. Pada waktu yang tidak diketahui, Shen Yi telah menghilang, meninggalkan keempat siswa itu sendirian. Gelombang demi gelombang tekanan menghantam mereka, masing-masing lebih menakutkan dari yang terakhir. Alis Tang Wulin berkerut. Dia bisa merasakan Xie Xie gemetar dengan setiap gelombang tekanan, mendekati titik keruntuhan. Tersadar dari pingsannya, Tang Wulin telah memperhatikan bahwa Shen Yi tidak lagi hadir. Dengan demikian, dia sampai pada kesimpulan bahwa tempat ini menyimpan lebih banyak rahasia daripada pada pandangan pertama. Ini kemungkinan merupakan bagian dari ujian mereka. Tang Wulin mendengus, cahaya keemasan menyala di kedalaman matanya saat kekuatan garis keturunannya bergerak. Sisik emas muncul di lengan kanannya, berdenyut dengan kekuatan lebih dari sebelumnya. Dia bisa merasakan darahnya meluap dengan kekuatan. Setelah timbangan menyebar di lengannya, mereka terus melewati bahunya ke tulang selangkanya, dan kemudian ke sisi kanan tubuhnya. Bagian kanan lehernya tidak dikecualikan. Esensi darahnya membentang di luar tubuhnya dan menyelimuti rekan-rekannya dalam upaya untuk melindungi mereka.