Soul Land 3 – Chapter 271

shadow

Soul Land 3 – Chapter 271

Chapter 271 – Pertempuran Aneh

Pada kenyataannya, itu benar-benar terjadi seperti ini.

Mata siswa nomor satu bersinar saat cincin jiwa pertamanya menyala. Dia menembakkan tangannya ke udara, sebuah bola ilusi cahaya muncul di dekat telapak tangannya, untaian cahaya biru, hijau, dan putih menari di sekitar jarinya.

Dia melafalkan beberapa ayat dan tonjolan mencakar jalan keluar dari bidang awal. Begitu mencapai tanah, itu berubah menjadi anjing ilusi yang sangat besar.

Tubuh anjing itu dinyalakan dalam karangan bunga api, dan saat warna kuning dan jingga itu semakin terang dan lebih bergolak, bentuknya mulai menyerupai singa. Meski lebih kecil dari monster jiwa tipe singa, itu masih tampak mendominasi.

Mastiff singa?

Apakah ini keterampilan jiwa atau jiwa roh?

Tang Wulin kagum. Mungkinkah itu jiwa bela diri tipe pemanggil? Tapi mastiff singa ini tidak terlihat seperti sesuatu yang seharusnya bisa dipanggil oleh Penatua Jiwa!

Singa mastiff meraung ke langit, udara bergetar karena pernyataan kekuatannya. Tatapannya mendarat di Gu Yue, niat membunuh hampir nyata.

"Mewujudkan!" Siswa nomor satu menusuk binatang itu dengan jarinya, mengalirkan sinar cahaya ke dalam bentuknya. Dalam sekejap, tubuh singa mastiff menjadi lebih korporeal.

"Singa Kecil, pergi!" Siswa nomor satu mati karena kekalahan Gu Yue. Seperti kilatan petir, singa mastiff menerkamnya.

Dia memiliki tiga cincin jiwa ungu, jadi itu berarti dia hanya memiliki satu jiwa roh. Karena makhluk yang dipanggil memiliki nama, mungkinkah itu jiwa rohnya?

Belum pernah sebelumnya Tang Wulin menyaksikan seseorang menggunakan jiwa roh mereka sebagai sarana utama pertempuran. Tapi tidak ada yang terlalu aneh di Akademi Shrek.

Itu bukan seolah-olah Gu Yue berdiri memutar-mutar ibu jarinya sementara lawannya mempersiapkan serangannya. Dia melambaikan tangannya di udara dengan ketukan yang terkendali, tiga cincin jiwanya yang berkelap-kelip berputar di sekelilingnya. Kemudian, ritmenya berubah. Ketiga cincin jiwa itu menyala sekaligus, sedikit gemetar berbarengan. Keterampilan jiwa mana yang dia gunakan adalah tebakan siapa pun.

Dalam kilatan cahaya biru, Gu Yue menyulap bola es di telapak tangannya yang berdiameter setengah meter. Dia menamparnya lagi dan lagi, dan bola air beku itu bergetar dengan setiap serangan.

Mastiff singa menyerangnya. Saat ia berakselerasi dalam kecepatan, bulunya menonjol seperti ujung ekor meteor yang berkobar.

Namun, Gu Yue adalah gambaran kebosanan. Baginya, ini tidak lebih dari sebuah tugas. Dia menembakkan bola es ke binatang itu saat dia mendekat ..

Tindakan selanjutnya tidak dapat dipahami untuk kelas nol. Gu Yue mulai berjalan kembali ke arah Tang Wulin dengan punggung ke mastiff singa.

Apa yang dia lakukan?

Sementara hampir semua orang terperangah, singa mastiff meregangkan rahangnya lebar-lebar, menembakkan bola api merah keemasan yang membakar.

Namun, pertemuan api dan es dimainkan dengan menakjubkan.

Bola es itu meledak menjadi es yang tak terhitung jumlahnya, semuanya mengarah ke mastiff singa. Rahang jatuh saat proyektil berkedip, berubah dari biru dingin menjadi hijau tua di tengah penerbangan. Pada saat yang sama, sepertiga dari mereka menghilang dalam kilatan perak, sebelum muncul kembali tepat di depan hidung siswa nomor satu. Paragon ketajaman ini mengelilinginya di dalam kubah dan menyerang di tempat.

"Tidak baik!" Ini adalah pertama kalinya dia menghadapi sesuatu seperti ini. Karena prioritasnya adalah memperkuat serangan singa mastiffnya, dia membiarkan dirinya terbuka untuk serangan.

Beberapa es angin hijau meleleh karena benturan, tetapi beberapa menghindari nasib itu. Dibantu oleh hembusan angin, proyektil itu berputar ke arah singa mastiff, membiarkannya menahan serangan itu. Singa mastiff meraung, mantel apinya berkurang, sosoknya semakin transparan.

Dan kemudian, itu menghilang. Pertempuran berakhir.

Sebelum siswa nomor satu tertusuk, Shen Yi melompat untuk melindunginya. Beruntung baginya, atau dia akan menjadi bantalan bantalan yang dimuliakan.

Shen Yi tidak optimis tentang peluang siswa sejak awal. Benar untuk itu, kendali Gu Yue atas elemen benar-benar menekannya.

Bagaimanapun, dia adalah seseorang yang diakui oleh Silver Moon Douluo! Jelas bahwa Gu Yue, gadis yang menarik perhatian Tetua Cai, akan muncul sebagai pemenang. Padahal, Shen Yi tidak menyangka pertandingan akan berakhir begitu cepat.

Pada akhir pertempuran resmi, Gue Yue berdiri di sisi Tang Wulin, terlihat setenang biasanya. Dia telah memutuskan kemenangan instan karena malam sudah turun.

Tidak ada keraguan bahwa Gu Yue mendapat sepuluh poin penuh, memberinya total empat puluh delapan. Peluangnya untuk memasuki pelataran luar tampak penuh harapan dengan dua persidangan tersisa.

Xu Xiaoyan adalah yang terakhir pergi. Sebelum dia naik, Tang Wulin membisikkan beberapa kata ke telinganya.

Dia mengangkat kepalanya dengan heran. "Betulkah? Seperti itu?"

Tang Wulin mengangkat alis, senyum lembut di bibirnya. "Coba saja. Sudah waktunya kamu pergi. "

"Baik." Xu Xiaoyan mengangguk.

Dia tidak terlalu percaya diri. Di antara siswa kelas nol, dia tidak diragukan lagi adalah yang paling lemah. Membantu dalam pertempuran tim bisa dilakukan dengan kemampuan kendalinya, tetapi bertarung satu lawan satu secara praktis tidak mungkin dilakukan. Untuk menebus kelemahannya, dia lebih fokus pada kekuatannya daripada kakaknya, sebagaimana terlihat dalam perbedaan antara Tombak Es mereka.

Sementara saudara laki-lakinya fokus pada kekuatan penetrasi, Xu Xiaoyan sangat membeku. Faktanya, rencana kultivasi Tang Wulin untuknya memaksimalkan kekuatannya dengan sempurna!

Jadi, percobaan ini tidak menguntungkan baginya. Malam atau siang, tidak masalah.

Syukurlah, dia tenang setelah dia menginjakkan kaki di arena. Setelah tiga tahun pengalaman pertempuran dengan rekan satu timnya, Xu Xiaoyan memperoleh pemahaman yang kuat tentang keadaan emosionalnya. Selain itu, dia sama liciknya dengan kaptennya.

Lawannya adalah pemuda berotot, siswa nomor enam!

"Mulailah," Shen Yi segera menyatakan.

Dua cincin jiwa kuning muncul di sekitar Xu Xiaoyan, membuatnya tampak lemah dan menyedihkan. Dia tersandung untuk menangkap item yang disulap di tangannya.

Lawannya juga melepaskan cincin jiwanya, tetapi ketika dia melihatnya hampir roboh, dia ragu-ragu.

Adegan gadis kecil yang lemah di depannya menjerit aneh.

Meskipun Xu Xiaoyan memegang tongkatnya setelah melepaskan cincin jiwanya, tangan kanannya memegang palu hitam legam. Tidak ada yang bisa melihatnya dengan jelas dari kejauhan. Meski begitu, beratnya terlihat, karena dia harus bersandar pada tongkatnya untuk menjaga keseimbangan.

Apa yang sebenarnya terjadi? Apakah itu perangkat jiwa? Tapi percobaan ini melarang mereka!

Shen Yi menatap Xu Xiaoyan sejenak, tapi pada akhirnya dia menahan lidahnya. Alasannya sederhana; palu itu bukanlah perangkat jiwa karena tidak memiliki sedikit pun fluktuasi jiwa!

Setelah cincin jiwa pertama Xu Xiaoyan menyala, roda es besar muncul di depannya, diameternya tidak kurang dari sepertiga meter. Kemudian, dia menempelkan palu ke sana.

Dia mengangkat roda es, yang bergoyang-goyang karena beban tambahan.

Tampak seperti anak kucing yang sedang berjuang, dia mengangkat tongkatnya, mengarahkan alat itu ke lawannya.

Tindakannya sangat aneh. Mereka melampaui dunia aneh!

Menahan berat palu, roda es itu terbang seperti siput yang mabuk. Sepertinya itu akan jatuh kapan saja.

I-ini cara dia menyerang?

Para siswa Akademi Shrek menyaksikan dengan ekspresi aneh, alis berkerut dan hidung terjepit. Mereka telah melihat hal-hal yang mencengangkan sebelumnya, meski tidak pernah sesuatu yang begitu luar biasa!

Itu adalah gaya bertarung yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dia berharap menang seperti ini? Akankah mainan itu menghubunginya?

Xu Xiaoyan tidak mempedulikan kebodohan mereka. Cincin jiwa keduanya menyala dan tombak es membeku di hadapannya.