Soul Land 3 – Chapter 274

shadow

Soul Land 3 – Chapter 274

Chapter 274 – Pengadilan Kesembilan

Tang Wulin memendam keraguan yang sama dengan Xie Xie. Secara alami, mereka akan mendapatkan lebih banyak poin semakin lama mereka bertahan dalam percobaan ini, namun dua jam telah berlalu tanpa mengintip sedikit pun. Bagaimana ini bisa disebut percobaan bertahan hidup? Mudah mencari makan di hutan dan bertahan hidup.

"Haruskah kita pergi menjelajah?" Xie Xie bertanya.

Tang Wulin melihat ke langit sebelum menjawab, "Belum, ini masih sore. Kami akan menunggu sampai malam tiba. Akan lebih aman jika Xu Xiaoyan dapat menggunakan Staf Es Starwheel miliknya. "

Ketidaksabaran adalah musuh nomor satu mereka. Tang Wulin menolak untuk menyerah pada kecemasan, dengan tenang memikirkan cara terbaik untuk membantu rekan satu timnya memaksimalkan poin mereka.

Karena kita aman di sini, kita bisa menunggu sampai semua orang dalam kondisi terbaiknya sebelum menjelajah.

Matahari secara bertahap tenggelam di balik cakrawala. Di senja hari, Tang Wulin berdiri dan diam-diam memanjat pohon untuk melihat ke kejauhan.

Dunia tempat dia berada benar-benar mirip dengan Great Star Dou Forest. Di kilauan terakhir siang hari, dia bisa melihat pepohonan sejauh mata memandang.

Kemudian sebuah lolongan menghancurkan keheningan dan membalikkan hutan.

Tang Wulin merinding ketika teror melanda tubuhnya, tetapi. esensi darahnya memilih saat itu untuk menyala. Itu dengan cepat menghilangkan ketakutannya, hatinya akhirnya menenangkan dan kembali ke keadaan semula.

Apa itu tadi?

Kemudian kesadaran menghantamnya dan dia turun dari pohon dengan liar.

Jika hanya satu lolongan yang bisa menghancurkan hutan, seberapa kuatkah monster ini?

Kera Iblis Bermata Tiga, yang telah dia serap energi rohnya, adalah makhluk jiwa terkuat yang dia temui sejauh ini. Dia tidak pernah bisa melupakan pertempuran antara Kera Iblis Bermata Tiga sepuluh ribu tahun dan Wu Zhangkong. Namun, lolongan ini telah mengguncangnya hingga ke intinya!

Saat dia mendarat di tanah, dia melihat teman-temannya semua memiliki ekspresi ngeri.

"A-suara apa itu? Itu membuatku takut sampai mati. " Xie Xie pucat, wajahnya terperanjat.

Semua orang memakai ekspresi yang sama, meskipun Gu Yue lebih terkendali.

Tang Wulin dengan muram berkata, "Aku juga tidak tahu, tapi sepertinya tidak terlalu jauh dari sini."

Raungan lain bergemuruh saat dia berbicara. Dibandingkan sebelumnya, yang ini lebih tajam dan sepertinya menembus tubuh mereka, langsung menghilangkan rasa takut mereka.

Ini…

Ini sangat aneh!

Mari kita lihat. Gu Yue berkata pada Tang Wulin.

Tang Wulin mengangguk. "Ayo pergi."

Tidak mungkin uji coba sesederhana yang mereka pikirkan. Bahkan jika mereka tidak memeriksanya, mungkin kedua makhluk jiwa itu akan datang mencari mereka sebagai gantinya. Jauh lebih baik mengambil inisiatif menyerang.

Bagaimanapun, terlepas dari siapa yang mengadakan ujian, pasti ada cara bagi peserta ujian untuk lulus ujian. .

Gu Yue melepaskan burung anginnya untuk mengintai jauh di depan mereka dan keempatnya mulai maju menuju asal auman.

Tang Wulin memimpin, membuka jalan bagi rekan satu timnya sambil juga melakukan yang terbaik untuk membantu menutupi aroma mereka. Karena mereka tidak cukup kuat, hanya ini yang bisa mereka kelola.

Wajah Gu Yue berkedut dan dia berbisik, "Ada lembah di depan di sebelah kiri. Itu di sana. Namun, burung angin saya dibubarkan oleh embusan angin. "

"Semuanya, hati-hati. Ikuti di belakangku. " Tang Wulin mendorong esensi darahnya ke tingkat yang lebih tinggi. Sisik emas beriak dari lengan ke bahunya sementara cincin jiwa emas muncul di bawahnya. Tidak hanya aura esensi darahnya menutupi bau mereka, itu juga menenangkan saraf semua orang. Setidaknya, mereka tidak lagi merasa tertekan oleh raungan itu.

Seperti yang dikatakan Gu Yue, lembah subur terhampar di depan mereka segera setelah mereka keluar dari hutan. Namun, semakin dekat mereka mendekatinya, semakin mereka merasa tertahan.

Keempatnya mengedarkan kekuatan jiwa mereka untuk menahan gelombang kekuatan yang berasal dari dalam lembah. Mereka melanjutkan dengan hati-hati dan serius.

"Kami merangkak dari sini dan seterusnya." Tang Wulin jatuh ke tanah, dan tekanan langsung berkurang. Tiga lainnya juga meniru dia dan bersama-sama, mereka beringsut ke tepi lembah dan mengintip di atasnya.

Mereka menarik napas dalam-dalam di tempat di depan mereka.

Di dalam lembah, ledakan bergema saat dua lampu berdiameter lebih dari tiga puluh meter berbenturan berkali-kali.

. Setiap kali mereka saling menyerang, bumi bergetar sementara udara berubah menjadi hiruk pikuk.

Ini…

Cahaya ungu muncul di matanya. Ketika Tang Wulin melihat kembali ke dua lampu itu lagi, syok membuatnya jatuh ke tanah. Mereka adalah sepasang makhluk jiwa!

Yang satu bersinar dengan cahaya emas tua, sosoknya yang sangat besar sangat akrab bagi Tang Wulin. Mereka telah bertemu dengan binatang buas ini beberapa kali sebelumnya, dan setiap pertemuan telah membuat mereka takut.

Itu adalah Beruang Dreadclaw Duskgold, penguasa hutan.

Namun, beruang ini jauh lebih kuat dari yang mereka temui sebelumnya, seekor raksasa yang menjulang tinggi lebih dari sepuluh meter. Cahaya keemasan gelap keluar dari tubuhnya dan mengalir ke lengannya yang tebal dan kokoh. Setiap tebasan cakarnya memiliki kekuatan untuk merobek langit dan menghancurkan bumi, membuat batu-batu besar beterbangan ke mana-mana dan meninggalkan banyak celah dalam di dinding lembah.

Itu pasti Beruang Dreadclaw Duskgold seribu tahun, kan? Atau mungkin itu sepuluh ribu tahun?

Beruang Dreadclaw Duskgold seratus tahun telah memaksa kebanggaan Singa Iblis Berkobar untuk memohon belas kasihan. Seribu tahun seseorang bisa memerintah sebagai tiran mutlak hutan. Jadi, bagaimana dengan sepuluh ribu tahun?

Seekor Beruang Dreadclaw Duskgold sepuluh ribu tahun dapat dengan mudah merobek monster jiwa normal berusia ratusan ribu tahun! Kekuatan destruktifnya tidak bisa dimengerti.

Namun, binatang buas yang tangguh ini saat ini terkunci dalam pertempuran dengan yang lain yang tidak lebih lemah dari itu.

Tang Wulin memperkuat penglihatannya lebih jauh dan memeriksa cahaya lainnya.

Di dalam bola cahaya keemasan yang menyilaukan adalah makhluk jiwa lainnya.

Itu memiliki tubuh yang tembus cahaya seperti kristal, bentuknya mirip dengan singa tetapi dengan cakar drakonik yang menyala dan moncong yang lebih panjang. Sisik emas halus mengintip dari balik bulunya. Yang paling aneh dari semuanya, ia memiliki celah vertikal di dahinya tempat mata ketiganya beristirahat.

Kedua matanya yang biasa berwarna emas, tapi mata ketiganya melotot dengan kilau merah yang menyihir.

Binatang jiwa apa itu? Tang Wulin belum pernah mendengar tentang binatang seperti itu, apalagi melihatnya.

Dia berpaling kepada teman-temannya dan menjelaskan apa yang baru saja dia lihat.

"Xie Xie, apa kau tahu apa itu binatang jiwa emas?" Tang Wulin tahu Xie Xie adalah yang paling berpengetahuan dari semuanya.

Xie Xie mengerutkan alisnya. "Dari apa yang Anda katakan, saya pikir saya mungkin tahu. Beri aku waktu untuk berpikir. "