Soul Land 3 – Chapter 277

shadow

Soul Land 3 – Chapter 277

Chapter 277 – Keputusan

Cakar naga Tang Wulin turun ke atas kepala Singa Emas Bermata Tiga.

Tang Wulin terbang tinggi di atas kepala Singa Emas Bermata Tiga. Karena roda bintang Xu Xiaoyan melumpuhkannya, singa tidak bisa berbuat apa-apa selain melihat Tang Wulin mengayunkan cakarnya ke sana.

Dia memukul kepala singa itu, menggunakan cakarnya untuk menancapkan kepalanya terlebih dahulu ke tanah. Namun, alih-alih mengaktifkan efek penghancurannya, cakar naga itu memantul dari kepala singa.

Singa Emas Bermata Tiga jatuh ke lantai gua dengan ledakan yang bergema, tidak sadarkan diri, tetapi masih hidup. Untuk saat ini.

"Kapten!" Xie Xie buru-buru angkat bicara. "Jangan hancurkan kepalanya, itu bisa meninggalkan kita tengkorak jiwa."

Tang Wulin menarik cakarnya, memutuskan untuk tidak menindaklanjuti dengan serangan lain. Setelah menyerang singa, dia memiliki firasat aneh bahwa efek penghancuran tidak akan aktif tidak peduli apa yang dia lakukan. Itu tidak diragukan lagi adalah pengaruh keberuntungan Kaisar yang Menguntungkan. Itu benar-benar makhluk jiwa yang aneh!

"Menurutku itu hanya Binatang Emas Bermata Tiga selama sepuluh tahun. Jika itu berada di level seratus tahun, kami tidak akan bisa mengalahkannya dengan mudah. ​​"

Singa pingsan yang terbaring di depan mereka praktis adalah seekor domba yang siap disembelih! Sisiknya yang keras tidak ada apa-apanya di hadapan cakar naga emas Tang Wulin.

Cakarnya mungkin telah memantul dari kepala singa, tetapi sisik di atasnya telah hancur berkeping-keping. Darah emas menetes dari lukanya ..

"Sekarang kita perlu memutuskan siapa yang mendapat rampasan," kata Tang Wulin, berpaling ke teman-temannya. "Xiaoyan, jika kamu bisa membuat terobosan, maka cincin jiwa itu akan pergi padamu. Aku akan meneruskan tulang jiwa… jadi Xie Xie dan Gu Yue, kalian berdua membicarakannya.

Ketiga temannya terdiam.

Ini adalah Kaisar yang Menguntungkan, Singa Emas Bermata Tiga! Mereka tidak lagi dapat ditemukan di dunia nyata, namun mereka bertemu di sini dan bahkan memiliki kesempatan untuk mendapatkan cincin jiwa dan tulang jiwanya. Siapa pun yang menyatu dengan keduanya akan menerima dorongan besar dalam kekuatan.

Terlepas dari kenyataan bahwa itu hanya monster jiwa sepuluh tahun, tulang jiwanya tidak menduduki peringkat nomor satu tanpa alasan. Efeknya pada kekuatan spiritual seseorang tidak terduga.

"Mengapa Anda menyerah pada tulang jiwa, Kapten?" Xu Xiaoyan tiba-tiba berseru. Itu adalah tulang jiwa dari Singa Emas Bermata Tiga!

"Aku sudah mendapatkan tulang tangan kanan Beruang Dreadclaw Duskgold, jadi tidak tepat bagiku untuk mengambil yang ini juga," jawab Tang Wulin. "Kami adalah tim. Saya tidak bisa memonopoli semua barang bagus, jadi lanjutkan. Kalian yang memutuskan bagaimana Anda ingin mendistribusikannya. "

Xie Xie memandang Gu Yue, lalu ke Xu Xiaoyan.

Akan sangat spektakuler jika Xu Xiaoyan sudah berada di peringkat 30 dan dapat menyerap cincin jiwa dari Singa Emas Bermata Tiga yang legendaris. Namun, dia saat ini satu langkah menghindarinya di peringkat 29. Celahnya tampak kecil, tetapi sebenarnya sangat besar, jadi yang bisa mereka lakukan hanyalah memutuskan siapa yang mendapatkan tulang jiwa.

Mereka bertiga seharusnya membelah satu tulang jiwa — yang tak ternilai harganya!

Xie Xie menatap singa di tanah, lalu dengan enggan mundur selangkah untuk berdiri di samping Tang Wulin.

"Aku akan meneruskannya juga." Setelah mundur dari singa, dia tampak santai. "Saya seorang pria, jadi saya mengerti bahwa wanita duluan. Selain itu, tulang tengkorak Singa Emas Bermata Tiga terutama mempengaruhi kekuatan spiritual, yang tidak menjadi masalah bagiku. Akan lebih baik bagi kalian berdua untuk mendapatkannya. Kalian berdua bisa memutuskan. Atau Anda bisa bermain batu-gunting-kertas jika Anda tidak bisa. "

Gu Yue dan Xu Xiaoyan menatapnya dengan heran.

Sementara Xie Xie tampak menyendiri di luar, pada kenyataannya, dia adalah pria yang sangat peduli dengan teman-temannya. Dia adalah orang pertama yang mengemukakan nilai tulang jiwa Tiga Mata Singa Emas, namun dia tetap memilih untuk menyerah begitu cepat. Keputusan seperti itu tidak mudah dibuat!

Gu Yue dan Xu Xiaoyan saling memandang.

Mereka berdua unggul dalam serangan elemental jarak jauh, dan tidak ada keraguan bahwa tulang jiwa singa akan cocok untuk mereka. Siapa pun yang menyatu dengannya akan mengalami perubahan mendasar pada basis kultivasi mereka. Sulit untuk mendapatkan kesempatan seperti ini dan bahkan lebih jarang untuk menemukan yang seperti ini lagi.

Menyatu dengan tulang jiwa ini bahkan bisa memiliki efek permanen pada takdir mereka! Bagaimana mereka akan memutuskan? Siapa yang akan mendapatkannya pada akhirnya?

Tang Wulin berdiri diam di sana, bibirnya terkatup rapat. Dia tidak punya saran untuk diberikan kepada mereka dalam situasi ini. Sebagai kapten mereka, apapun yang dia usulkan tidak adil bagi orang yang tidak mendapatkan apa-apa.

Situasi ini akan jauh lebih mudah untuk diselesaikan jika itu adalah tulang jiwa biasa. Semuanya akan memiliki banyak kesempatan untuk mendapatkannya di masa depan. Namun, ini adalah tulang jiwa dari Singa Emas Bermata Tiga! Itu adalah kesempatan sekali seumur hidup!

Gu Yue berbalik dan berjalan ke Tang Wulin. Bertemu dengan tatapannya, dia berkata, "Mari kita berikan pada Xiaoyan. Aku juga menyampaikannya. "

"Kakak Gu Yue!" Xu Xiaoyan berteriak.

Gu Yue berbalik, senyum lembut bermain di bibirnya. "Tulang jiwa Singa Emas Bermata Tiga akan memberimu keberuntungan. Saya tidak ingin keberuntungan. Saya ingin kekuatan. Selain itu, Anda yang termuda, dan terlemah, dari kami berempat. Jika Anda ingin mengejar ketinggalan, Anda harus mengambil setiap kesempatan yang Anda dapatkan. Lanjutkan. Serap. "

Air mata mengalir di mata Xu Xiaoyan.

Pertama Tang Wulin mundur, lalu Xie Xie, dan sekarang Gu Yue.

Semua temannya telah melepaskan tulang jiwa.

Jika itu masalah kompatibilitas, maka Gu Yue pasti yang paling cocok dengan tulang jiwa. Kekuatan jiwa bela diri Elementalistnya akan meningkat secara proporsional dengan kekuatan spiritualnya. Menyerap tulang jiwa Singa Emas Bermata Tiga ini pasti akan memungkinkannya untuk menerobos ke alam Laut Roh dan mengalami peningkatan kekuatan yang eksplosif.

Namun, dia tetap memilih untuk menyerah tanpa mengeluh.

Satu-satunya tanggapan Tang Wulin adalah acungan jempol. Dia bangga memiliki rekan satu tim seperti mereka!

Satu demi satu, mereka berpaling dari harta berharga yang mampu menggoda setiap master jiwa di dunia. Bagi mereka, rekan mereka jauh lebih penting daripada materi. Penolakan ini adalah bukti persahabatan mereka.

Xu Xiaoyan berjongkok dan memeriksa Singa Emas Bermata Tiga.

Dia menggelengkan kepalanya dan berdiri sekali lagi, dengan cepat berjalan kembali ke Tang Wulin.

"Kapten, aku juga menyerah."

"Apa?" Dia menatapnya dengan kaget. "Mengapa?"

"Jika itu adalah tulang jiwa yang berbeda, saya tidak akan ragu sama sekali, tapi ini …" Xue Xiaoyan menggelengkan kepalanya. "Ini adalah tulang jiwa dari Singa Emas Bermata Tiga. Hati saya tidak akan pernah tenang jika saya mengambilnya untuk diri saya sendiri. Dan selain itu, dia masih anak-anak. Itu tidak mungkin lahir terlalu lama. Coba pikirkan betapa sedih ibunya jika dia kembali untuk melihat anaknya meninggal! Kami mungkin telah membunuh banyak monster jiwa, tapi semuanya menyerang kami terlebih dahulu. Kami bertindak untuk membela diri. Namun kali ini, kamilah yang mendobrak masuk ke rumahnya. Tidak benar membunuhnya untuk keuntungan kita sendiri, dan saya pasti tidak akan tahan melakukan hal seperti itu. Jadi… Saya tidak ingin tulang jiwa. Ayo pergi."

Kata-katanya mengejutkan Tang Wulin, tetapi sesaat kemudian, senyum terbentuk di bibirnya dan dia mengacungkan jempolnya.

Tepat sekali!

Akan lebih baik bagi kita jika kita tidak mendapatkan tulang jiwa ini. Selain itu, naluri saya memberi tahu saya bahwa uji coba ini jelas tidak sesederhana yang kita pikirkan.

Tidak peduli siapa dari keempatnya yang mengambil tulang jiwa. Semuanya akan selamanya dihantui olehnya.

Selanjutnya, Xu Xiaoyan ada benarnya. Singa Emas Bermata Tiga ini hanyalah seekor anak kecil. Mereka bukanlah monster yang akan membantai binatang buas tanpa pandang bulu. Tidak, semua binatang yang mereka bunuh sampai saat itu telah menyerang mereka lebih dulu. Anak ini baru saja bersembunyi di rumahnya. Itu tidak secara aktif menargetkan mereka dengan cara apa pun.

Xie Xie dan Gu Yue sama-sama tergerak. Dalam pola pikir remaja mereka, membantai monster jiwa di platform kenaikan roh selalu menjadi permainan.

Namun, pilihan Xu Xiaoyan telah menyulut api di hati mereka.

Apakah benar bagi kita untuk membunuh monster jiwa? Atau apakah itu salah? Apakah makhluk jiwa jahat? Apakah mereka merugikan orang? Atau hanya keserakahan kita yang mendorong mereka ke ambang kepunahan…?

Beberapa makhluk jiwa masih ada di dunia saat ini, tetapi bagaimana dengan seratus tahun? Atau seribu? Jika jiwa binatang benar-benar hanya menjadi bagian dari sejarah, apa yang akan terjadi pada umat manusia?

"Karena kalian semua telah memutuskan untuk menyerah, ayo pergi dari sini. Aku khawatir yang besar akan kembali sebentar lagi. " Tang Wulin dengan cepat membuat keputusan. Sebagai kapten mereka, dia harus mengutamakan keselamatan timnya.

Dia mulai berlari ke pintu masuk gua.

Kita bisa berbicara lebih banyak setelah kita pergi.

Pintu keluar gua segera terlihat. Bintang memenuhi langit, memancarkan cahaya mistis ke lembah.

Di kejauhan, tiga mata muncul, dua emas dan satu merah iblis.

Tang Wulin, Xie Xie, Gu Yue, dan Xu Xiaoyan segera membeku saat ruang di sekitar mereka mengeras, mengunci mereka di tempatnya.