Soul Land 3 – Chapter 287

shadow

Soul Land 3 – Chapter 287

Chapter 287 – Roti Kukus Hitam

Armor pertempuran Guru Wu disebut Sky Ice, yang berarti dia Sky Ice Wu Zhangkong. Jadi… kalau begitu aku harus menyebut baju besi tempurku?

Darah Tang Wulin berpacu dengan pikiran itu. Dia menantikan hari ketika dia mendapatkan baju besi tempurnya sendiri.

Dia tidak tahu kapan dia mulai bermeditasi, tetapi ketika dia bangun, matahari sudah bersinar melalui jendela.

Dia telah bermeditasi lebih lama dari biasanya dan melewatkan kesempatannya untuk melatih Mata Setan Ungu pagi ini.

Namun, Tang Wulin dapat dengan jelas merasakan bahwa kecepatan kultivasinya lebih cepat dari sebelumnya.

Kamu bangun? Xie Xie berkata. "Ayo, ayo makan."

"Xie Xie, bisakah kamu merasakan itu?" Tang Wulin bertanya dengan curiga.

Xie Xie mengangguk dan tersenyum. "Aku tahu kamu akan bertanya. Saya merasakannya juga. Pulau Dewa Laut ini luar biasa! Energi di sini jauh lebih tebal daripada di luar. Saya yakin pulau ini terhubung dengan bagaimana Akademi Shrek mampu menghasilkan begitu banyak ahli yang kuat. Kecepatan kultivasi kita akan meningkat secara signifikan jika kita bisa tinggal di sini dan berkultivasi! Mengapa Anda tidak pergi melihat apakah Kakek akan membiarkan kami tinggal lebih lama? Mungkin dia akan membiarkan kita tinggal di sini. "

"Teruslah bermimpi." Tang Wulin tidak senang. "Aturan Akademi Shrek sangat ketat, lho. Pokoknya, ayo pergi. Bukankah kita akan makan? Aku akan mati kelaparan. "

Dia hanya makan satu kali sehari sebelumnya, dan itu terdiri dari roti kukus dari percobaan keenam. Roti-roti itu tidak mengandung cukup nutrisi untuknya!

Meja kayu di ruang tamu menampung berbagai makanan. Yang lainnya sudah makan ketika kedua anak laki-laki itu tiba.

Zhuo Shi menunjuk ke kursi di sampingnya. "Ayo duduk, Wulin."

"Baik." Tang Wulin pergi untuk duduk.

Zhuo Shi kemudian menunjuk ke keranjang bambu di atas meja. "Zhangkong mengatakan kepadaku bahwa perutmu besar, jadi mari kita lihat berapa banyak dari keranjang yang bisa kamu selesaikan."

Di dalam keranjang itu ada benda-benda hitam yang tidak berbau. Tang Wulin tidak tahu apa itu, tetapi dia tahu mereka tidak terlihat menarik.

"Baiklah," katanya.

Ada total dua puluh benda hitam. Mereka menyerupai roti kukus seukuran kepalan tangan. Akan lebih tepat untuk menyebut mereka roti kukus hitam.

Tang Wulin mencemooh makanan itu dalam hati. Ini bukan apa-apa untuk perutku!

Dia dengan cepat mengambil dua roti di masing-masing tangan. Sekarang menjadi kebiasaannya untuk mengambil makanan sebanyak yang dia bisa pada satu waktu. Mempertimbangkan nafsu makannya yang rakus, dia akan membuang banyak waktu jika dia makan perlahan.

Tang Wulin menggigit roti. Itu lembut dan lengket, memiliki tekstur yang layak, mengeluarkan sedikit aroma amis. Tidak peduli bagaimana dia menganggapnya, roti ini tidak bisa disebut enak.

Namun, setelah mengunyahnya sedikit lagi dan menelannya, ekspresinya berubah.

Dia merasakan gelombang kehangatan yang jelas mengalir ke tenggorokannya dan menyebar ke seluruh tubuhnya. Esensi darahnya sepertinya bereaksi terhadap ini dan melonjak menuju sumbernya. Saat itu terjadi, kehangatan itu langsung menghilangkan sebagian dari rasa laparnya.

Ini barang bagus!

Ketika Tang Wulin berada di Akademi Eastsea, dia makan makanan dari jendela pertama setiap hari, jadi dia secara alami tahu bahwa jika dia makan lebih banyak makanan bergizi, dia tidak perlu makan sebanyak itu. Namun roti kukus hitam yang tampaknya tidak mengesankan ini adalah makanan kaya nutrisi yang pernah dia makan! Meskipun dia tidak benar-benar tahu apa itu, dia tahu pasti bahwa mereka bisa mengisi dirinya!

Setelah dua gigitan lagi, sanggulnya menghilang ke perutnya. Beberapa gigitan lagi kemudian dan tangannya kosong. Tang Wulin dengan senang hati menepuk perutnya saat dia tersenyum pada Zhuo Shi dan mengambil empat roti lagi.

"Bisakah kamu benar-benar mencerna semua itu? Makan berlebihan tidak baik untuk tubuhmu. " Zhuo Shi mengerutkan alisnya.

"Saya harus bisa. Terima kasih, Grandteacher. " Karena Tang Wulin telah menghabiskan esensi darahnya dan hanya makan satu kali pada hari sebelumnya, tidak mungkin dia akan melepaskan makanan enak seperti itu dari genggamannya.

Mata Zhuo Shi yang menyipit perlahan melebar karena dia mengamati esensi darah Tang Wulin tumbuh lebih kuat dan lebih kuat dengan setiap roti yang dia makan. Zhuo Shi bahkan bisa mendengar denyut nadi darah dan aura Tang Wulin menguat. Perubahan ini sama sekali tidak terkait dengan kekuatan jiwa.

Penyebab segalanya … adalah esensi darahnya ..

Garis keturunan Anda benar-benar luar biasa, Nak!

Hanya setelah Tang Wulin menelan roti keenam belas barulah dia akhirnya berhenti makan.

Apa dia kenyang sekarang? Zhuo Shi berpikir.

Roti itu terlalu mengenyangkan. Tang Wulin merasakan esensi darahnya melonjak melalui tubuhnya seperti sungai yang mengamuk. Dia sekarang dalam kondisi puncak. Dia merasa rileks saat kekuatan jiwanya beredar ke seluruh tubuhnya, tidak bisa makan lagi.

Jika saya bisa makan ini setiap hari, akan lebih mudah untuk mematahkan segel saya!

Tiba-tiba, suara Tang Tua bergema di kepala Tang Wulin. Ini luar biasa. Anda akan mendapat banyak manfaat dari mereka jika Anda bisa memakannya setiap hari. Kamu bahkan mungkin bisa membuka segel ketiga tanpa item roh.

Tang Wulin menatap Zhuo Shi dengan mata berbinar. "Kakek, bolehkah saya makan ini setiap hari?"

Wajah Zhuo Shi berkedut. "Kamu bisa mendapatkan sisanya."

Setelah mengatakan ini, dia berdiri dan pergi.

Bingung, Tang Wulin menoleh ke Wu Zhangkong. "Guru, apakah saya mengatakan sesuatu yang kasar?"

Wu Zhangkong membuat wajah aneh padanya. Shen Yi, yang ada di sampingnya, angkat bicara.

"Ini adalah jatah bulanan Guru. Dia biasanya hanya membiarkan dirinya makan satu per hari, "katanya. "Apa kau tahu apa itu roti kukus hitam? Mereka terbuat dari ikan laut dalam yang hidup tiga kilometer di bawah air. Ikan ini juga bukan makhluk jiwa, jadi bisa dibayangkan betapa kuatnya dia untuk bertahan hidup di kedalaman seperti itu. Hanya tetua Paviliun Dewa Laut yang diberi hak istimewa untuk memakan roti ini, namun Anda sebenarnya makan lebih dari setengah bagian bulanan Guru! Dan Anda bahkan punya nyali untuk bertanya apakah Anda bisa memakannya setiap hari? Hal seperti itu hanya akan mungkin jika semua tetua menyerahkan bagian mereka kepada Anda! "

"Eh …" Tang Wulin menggaruk kepalanya dengan canggung. "Lalu aku akan meninggalkan sisanya untuk Grandteacher."

"Guru menyuruhmu untuk mengambilnya, jadi bawa saja." Shen Yi tersenyum hangat. "Orang tua seperti dia tidak akan marah karena sesuatu yang sepele seperti ini. Ketika Anda memiliki hari bebas minggu depan, Wu Zhangkong akan membawa Anda ke sini untuk berkunjung. Sepertinya kakekmu sangat menyukaimu karena kalian berdua sangat mirip. "

"Iya!"

Setelah sarapan, Shen Yi membawa keempat siswa itu keluar dari pulau dengan perahu. Wu Zhangkong memilih untuk tinggal, jadi mereka melambai padanya sebelum pergi.

Danau Dewa Laut bahkan lebih menakjubkan di siang hari. Udara segar berlama-lama di sekitarnya, air beriak seperti safir raksasa yang tertanam di bumi saat sinar matahari terpantul dari permukaannya.

Setelah meninggalkan Danau Dewa Laut dan halaman dalam, mereka memberanikan diri kembali ke gedung sekolah pelataran luar.

Sehari penuh telah berlalu sejak mereka mengikuti ujian masuk.

"Anda harus bekerja lebih keras daripada yang lain sebagai siswa yang bekerja," kata Shen Yi sambil berjalan. "Siswa normal hanya perlu membayar dua puluh persen dari uang sekolah karena disubsidi untuk mereka. Anda, bagaimanapun, harus membayar seluruh uang sekolah dengan melakukan pekerjaan untuk akademi. Misalnya, tugas paling dasar bisa jadi menyapu kampus. Tentu saja, Anda juga dapat mengambil beberapa pekerjaan yang berkaitan dengan profesi sekunder Anda. "

"Guru Shen, apakah biaya kuliahnya mahal?" Tang Wulin bertanya

Shen Yi meliriknya. "Sangat. Akademi Shrek memberi Anda akses ke sumber daya yang tidak mungkin diperoleh di tempat lain. Sumber daya ini sangat berharga, sehingga siswa yang bekerja harus mengambil banyak pekerjaan untuk melunasi biaya mereka setiap tahun. Jangan khawatir, administrasi akan mengatur semuanya untuk Anda semua. "

Meski ini bukan kali pertama mereka berada di sana, keempatnya masih terpesona dengan kemegahan gedung sekolah utama.

Shen Yi membawa mereka ke bagian administrasi untuk menangani pendaftaran mereka dan mendaftarkan mereka di kelas mereka.

Seorang administrator ilmiah berusia lima puluhan mengeluarkan seragam sekolah hijau tua untuk mereka masing-masing setelah menyelesaikan pendaftaran. "Jangan membuat malu siswa yang bekerja," katanya.

Jangan membuat malu siswa yang bekerja? Apa yang dia maksud dengan itu? Sepintar Tang Wulin, dia tidak bisa memahami arti di balik kata-kata administrator. Dia mengirim pandangan bertanya-tanya pada Shen Yi, tapi dia hanya tersenyum dan menggelengkan kepalanya. Dia jelas tidak berniat menjelaskan.

"Pekerjaan pertamamu adalah membersihkan Spirit Ice Plaza. Batas waktu sebelum senja. " Administrator paruh baya berbicara dengan sikap bosan.

Bersihkan alun-alun? Aku bahkan tidak bisa melihat ujung alun-alun!

"Buang sampah dan mengepel lantai. Tidak ada setitik pun debu yang terlihat, jika tidak, poin akan berkurang. "

Pendaftaran mereka selesai sekarang setelah mereka diberi pekerjaan. Mereka kemudian dibawa ke asrama.

Tepatnya, mereka dibawa ke asrama untuk mahasiswa yang bekerja.