Soul Land 3 – Chapter 288

shadow

Soul Land 3 – Chapter 288

Chapter 288 – Status Siswa yang Bekerja

Karena gedung sekolah utama sangat besar, Tang Wulin berpikir bahwa asrama mereka juga akan begitu. Kenyataan, bagaimanapun, memohon untuk berbeda.

Shen Yi membawa mereka ke sebuah bangunan di hutan di sebelah barat Spirit Ice Plaza.

"Ini adalah asrama untuk siswa yang bekerja," katanya kepada mereka "Cari kamar yang sesuai dengan nomor di kunci Anda. Kelas akan dimulai besok. Sementara itu, Anda dapat menyelesaikan pekerjaan yang baru saja Anda tetapkan. Aku akan pergi sekarang. "

Shen Yi pergi sementara Tang Wulin dan yang lainnya berada di tengah-tengah saling pandang cemas.

Semuanya memikirkan hal yang sama.

Bukankah bangunan ini terlalu kasar? Ini pada dasarnya kumuh dibandingkan dengan gedung sekolah!

Bangunan itu hanya memiliki satu lantai dan sangat rusak. Itu duduk di tengah hutan, tapi sekarang sudah jelas bahwa ini dilakukan untuk menyembunyikan bangunan dan menyelamatkan muka akademi.

Benar-benar tempat yang meresahkan.

Sepertinya ada sekitar dua puluh kamar di gedung yang berbintik-bintik itu. Beberapa kamar bahkan tidak memiliki jendela. Mereka sudah lama rusak, kayu di sekitar mereka benar-benar busuk.

Memeriksa nomor pada kunci mereka, mereka segera menemukan bahwa mereka hanya diberi satu kamar.

Kamar ini tidak memiliki dinding untuk memisahkan anak laki-laki dari perempuan. Luasnya sekitar tiga puluh meter persegi. Meski tidak kecil, hanya ada dua ranjang susun berbingkai logam di kamar itu. Selain itu, itu benar-benar kosong.

Lapisan debu tebal menutupi lantai dan dua jendela pecah. Seutas tali menggantung dari bola lampu di langit-langit. Mempertimbangkan keadaan ruangan, menentukan apakah bohlam itu ornamen yang tidak berguna atau sumber cahaya fungsional adalah sebuah lemparan koin.

"Ini… bukankah ini terlalu kejam? Apakah kami yakin saat ini kami berada di Akademi Shrek dan bukan daerah kumuh? " Xie Xie tercengang. Dibandingkan dengan asrama mereka di Eastsea Academy, perbedaannya seperti surga dan bumi! Tidak ada kebutuhan pokok yang disediakan, bahkan kasur pun tidak.

"Berhentilah mengeluh. Jika Anda punya waktu luang, habiskan saja untuk merapikan, "kata Tang Wulin. Karena mereka ada di sini sekarang, mereka mungkin juga melakukan yang terbaik. Dia tahu bahwa siswa yang bekerja tidak akan sebaik siswa normal, tetapi dia masih terkejut dengan kondisi asrama mereka.

"Kapten, bagaimana kita semua bisa hidup dalam satu kamar? Pria dan wanita tidak boleh berada di ruangan yang sama, "kata Xu Xiaoyan dengan sedikit khawatir.

Xie Xie tertawa. "Menurutmu berapa umurmu? Kamu bahkan belum mencium siapa pun. "

"Hmph!" Xu Xiaoyan melihat ke Gu Yue untuk mendapatkan dukungan, tetapi Gu Yue hanya memperhatikan Tang Wulin.

Tang Wulin berdiri terpaku di tempatnya, wajahnya termenung. "Karena kita telah ditempatkan di ruangan ini, yang bisa kita lakukan adalah memanfaatkannya sebaik mungkin. Mari kita atur kebutuhan dasar kita terlebih dahulu. Kita bisa mulai dengan membersihkan tempat ini dan mendapatkan sesuatu untuk menutupi jendela yang pecah. Kami kemudian dapat menggunakan beberapa tirai untuk memisahkan ruangan menjadi dua, satu sisi untuk anak laki-laki dan yang lainnya untuk perempuan. Ya, mari kita mulai dengan itu dan meningkatkan hal-hal sambil jalan. "

"Baiklah," kata Gu Yue.

Jelas betapa rekan satu tim Tang Wulin mempercayainya. Semua orang segera bertindak. Sebagai master jiwa, tidak perlu waktu lama untuk membersihkannya.

Saat mereka merapikan tempat itu, mereka mulai memahami sakitnya menjadi siswa yang bekerja.

Satu-satunya sumber air bersih mereka adalah satu keran yang digunakan untuk seluruh asrama. Itu bahkan tidak menyediakan air panas. Mereka harus pergi ke gedung sekolah untuk mengambil air panas dan mandi.

Selain itu… yah, mereka tidak punya apa-apa lagi. Tidak ada fasilitas lain di asrama untuk siswa yang bekerja. Ruang makan dapat ditemukan di gedung sekolah utama, jadi mereka harus menyeberangi alun-alun yang sangat besar setiap kunjungan.

Dengan mereka berempat bekerja bersama, ruangan itu segera menjadi rapi dan rapi. Mereka bahkan menemukan kain untuk menutupi jendela. Adapun tirai untuk memisahkan ruangan, mereka akan membelinya di malam hari.

"Ayo bersihkan alun-alun sekarang."

Sejak mereka menjadi mahasiswa, mereka masih harus menyelesaikan pekerjaannya.

Spirit Ice Plaza benar-benar luar biasa. Mereka harus mulai menyapu pagi-pagi sekali jika mereka ingin selesai pada sore hari di hari yang sama.

Ketika mereka pergi mengambil air untuk dibersihkan, mereka menemukan bahwa seseorang telah menggunakan keran. Seseorang itu adalah anak laki-laki yang tampak lemah. Dia memiliki handuk yang menutupi bahunya saat dia mengumpulkan air dalam ember.

Saat melihat bocah ini, keheranan memenuhi Tang Wulin dan yang lainnya.

Xie Xie menelan ludah. Dia sangat terkejut karena dia mengenal bocah itu lebih dekat daripada yang lain.

Anak laki-laki ini adalah siswa nomor dua, orang yang telah mengalahkan Xie Xie dalam ujian masuk dengan kekuatan ledakan. Dia adalah master jiwa tipe kekuatan yang perkasa dan master jiwa tiga cincin terbesar yang mereka temui sejauh ini. Bahkan peluang Gu Yue untuk mengalahkannya sangat tipis. Jiwa bela dirinya terlalu kuat dan luar biasa.

Membawa ember, Tang Wulin berjalan ke sisi siswa lain dan tersenyum cerah.

"Hai!" dia berkata. "Kita bertemu lagi. Saya Tang Wulin. "

Pemuda itu memberinya tatapan apatis, dan hanya mengakuinya dengan anggukan kecil.

Embernya hampir penuh, jadi dia mengambilnya, mengangguk ke Tang Wulin sekali lagi, dan pergi.

Empat pasang mata mengikutinya sampai dia menghilang dari pandangan.

Xie Xie menatap teman-temannya dengan kaget. "Orang itu juga murid yang bekerja? Dia sangat luar biasa… namun dia seorang siswa yang bekerja? Saya pikir dia adalah siswa pelataran inti! "

Tang Wulin merenungkan kesadaran ini.

"Apakah kalian ingat apa yang dikatakan administrator sebelum kita pergi?" Dia bertanya. "Dia mengatakan kepada kami untuk tidak mempermalukan siswa yang bekerja. Saya pikir ada beberapa rahasia tentang siswa yang bekerja yang tidak kita ketahui. Yah, kita bisa memikirkannya setelah menyelesaikan tugas kita. "

"Administrator tidak mengatakan kita tidak bisa menggunakan jiwa bela diri kita untuk membersihkan, kan?" Gu Yue menyela.

Tang Wulin menggelengkan kepalanya. "Dia tidak melakukannya. Saya tidak berpikir itu akan mungkin tanpa menggunakan jiwa bela diri. "

"Kalau begitu kita tidak perlu membawa air. Aku akan cukup. " Senyum tipis muncul di bibir Gu Yue, matanya bersinar.

"Hm?" Mata Tang Wulin berbinar dalam pengertian, dan dia menyeringai. "Baik!"

Gu Yue berbalik dan mulai berbaris menuju Spirit Ice Plaza, tiga temannya di belakangnya. Xie Xie dan Xu Xiaoyan menggelegak karena mereka juga memahami niatnya.

Gu Yue berhenti di samping alun-alun. Dia menarik napas dalam-dalam, menyipitkan matanya, lalu memanggil tiga cincin jiwanya.

Cincin jiwa pertamanya menyala saat dia mengaktifkan Elemental Tide.

Dia mengangkat tangannya ke udara, mengumpulkan bintik-bintik cahaya hijau di telapak tangannya. Cahaya biru segera mengikuti sampai dua lampu berukuran sama berputar di telapak tangannya.

Dia memancarkan aura ketenangan saat dia memanipulasi kedua elemen tersebut. Dia bergerak jauh lebih lambat daripada jika dia berada dalam pertempuran.

Namun, Tang Wulin bisa merasakan betapa stabilnya elemen yang dia kumpulkan. Mereka jauh lebih stabil dari biasanya.

Apalagi, dia saat ini hanya menggunakan skill jiwa pertamanya.

Lampu hijau dan biru semakin terang saat berputar di dalam tangannya, berubah menjadi pusaran air kecil. Itu berputar lebih cepat dan lebih cepat sampai kedua elemen benar-benar bercampur.

Cincin jiwa kedua Gu Yue menyala dan elemen mengalir ke pusaran air lebih cepat dari sebelumnya. Dengan amplifikasi Elemental Control dan kekuatan spiritualnya di alam Spirit Sea, pusaran elemen segera tumbuh setinggi dua meter dan tidak berhenti di situ.

Cincin jiwa ketiganya kemudian menyala dan dia mengaktifkan Elemental Fusion. Kedua elemen itu benar-benar menyatu menjadi satu. Dipersenjatai dengan kekuatan spiritualnya yang kuat, dia memiliki kendali mutlak atas elemen yang berputar-putar. Dia adalah salah satu dari segelintir orang yang memiliki tiga cincin jiwa dan telah mencapai alam Laut Roh.