Soul Land 3 – Chapter 289

shadow

Soul Land 3 – Chapter 289

Chapter 289 – Tang Wulin si Jahat

Elemen angin puyuh tumbuh sampai setinggi lima meter. Tepat ketika Tang Wulin dan yang lainnya merasa akan mengamuk, Gu Yue dengan lembut berkata, "Pergi!"

Spirit Ice Plaza tidak kotor pada awalnya, hanya tertutup debu. Bahkan tidak ada satu pun sampah yang terlihat.

Adegan aneh dimainkan saat pusaran air Gu Yue mendarat di alun-alun. Debu berkumpul bersama, berputar-putar di sekitar badai dalam hiruk pikuk sebelum tersedot ke dalam dan meninggalkan lantai tanpa noda seolah-olah telah digosok dengan sikat.

Gu Yue menarik keterampilan jiwa pertama dan ketiganya, hanya menyisakan Kontrol Elemen saat dia mengikuti pusaran air ke depan. Mereka mulai berjalan mengitari alun-alun, menyaksikan segala sesuatu di jalurnya menjadi bersih.

"Wow!" Xu Xiaoyan bertepuk tangan dengan gembira.

Dia benar-benar luar biasa! Tang Wulin dalam hati memberi Gu Yue acungan jempol. Dia adalah master elemen paling terampil yang pernah dia lihat. Selain itu, dia tidak hanya bisa menggunakan enam elemen berbeda, dia bahkan bisa menggabungkannya menjadi gerakan ofensif dan defensif yang tak terbatas.

Masa depannya tidak terbatas. Dia adalah master jiwa pertama dalam sejarah yang menggunakan begitu banyak elemen. Dengan api, air, angin, bumi, cahaya, ruang, dan atribut varian es, tidak ada yang mustahil baginya.

Jika mereka adalah orang biasa, bahkan waktu dua hari tidak akan cukup untuk menyelesaikan pembersihan alun-alun. Namun, dalam menghadapi angin puyuh air dan angin Gu Yue yang menyedot debu dan membersihkan segala sesuatu dalam radius dua puluh meter, tugas ini akan selesai tanpa banyak keringat. Dengan kecepatan mereka saat ini, mereka akan selesai dalam tiga jam. Ini jelas mengasumsikan bahwa jiwa dan kekuatan spiritual Gu Yue akan bertahan.

Sebenarnya, Gu Yue bukanlah manusia super. Dia terpaksa mengingat pusaran air yang sekarang hitam dan mengalirkannya ke selokan setelah membersihkan sepertiga dari alun-alun. Dia kemudian berjalan ke samping dan duduk bersila untuk bermeditasi.

"Aku akan malu jika membiarkan Gu Yue melakukan semuanya," Xie Xie menyeringai nakal.

Tang Wulin tersenyum. "Kalau begitu, kamu bisa mentraktir kami makan malam malam ini."

Xie Xie mengetahui skema Tang Wulin. "Tentu, selama kamu tidak datang! Kedua gadis itu tidak bisa makan banyak, tetapi jika kami menambahkan Anda, saya akan khawatir jika restoran memiliki cukup stok. Aku bersumpah, perutmu adalah lubang yang tak ada habisnya! "

Tang Wulin terkekeh. Kamu sangat tidak tulus.

"Baik!" Xie Xie menggertakkan giginya saat dia dengan enggan berkata, "Aku akan mentraktir kalian semua untuk makan malam. Tapi! Kamu harus menghabiskan roti hitam itu sebelum kita pergi. "

Roti kukus hitam itu bagus untuk mengekang nafsu makan Tang Wulin.

"Baik."

Mereka meninggalkan sisa alun-alun ke Gu Yue. Sementara itu, Tang Wulin, Xie Xie, dan Xu Xiaoyan akan merapikan kamar asrama mereka.

Mereka hanya menerima dua set seragam sekolah dan kartu identitas Akademi Shrek ketika mereka terdaftar.

Kartu itu terbuat dari logam dan memiliki tanda yang jelas dari sirkuit jiwa yang berjalan di dalamnya. Administrator telah memberi tahu mereka bahwa mereka membutuhkan kartu ini untuk dibawa kemana saja di dalam akademi, serta keluar dan masuk.

Administrasi Akademi Shrek tidak terlalu ketat. Mereka tidak benar-benar membatasi jalan masuk dan keluar siswanya dari akademi. Selain itu, pelataran luar adalah kota kecil dengan sendirinya. Siswa dapat menemukan semua yang dibutuhkan untuk kehidupan sehari-hari mereka di sini dan jarang perlu meninggalkan kampus.

Sementara Gu Yue membersihkan alun-alun, Tang Wulin pergi membeli beberapa papan. Dia menyuruh Xie Xie menggunakan belati untuk membuat tempat tidur yang layak dari mereka. Sedangkan untuk kasurnya, sebenarnya mereka bawa sendiri. Setelah membeli kain untuk membagi ruang, ruangan itu berbentuk cukup bagus.

Tapi mereka berhenti di situ. Tang Wulin percaya bahwa karena asrama itu untuk siswa yang bekerja, akan lebih baik jika mereka tidak hidup boros dibandingkan dengan yang lain. Paling tidak, mereka semua mengerti betapa fatal bagi mereka untuk bertindak membabi buta tanpa berpikir.

Tang Wulin sudah memperhatikan bahwa tidak semua kamar di asrama ditempati. Faktanya, hanya tiga atau empat kamar yang memiliki tanda-tanda penghuni baru-baru ini. Meski begitu, kamar-kamar itu tampak sederhana dan kasar di luar.

Karena kondisi kehidupan yang seakan menjadi tradisi di kalangan mahasiswa yang bekerja, bukan tempat mereka untuk mendobrak status quo.

Kecepatan pembersihan Gu Yue luar biasa cepat dengan penggunaan jiwa bela dirinya, tapi masih butuh waktu sampai tengah hari, total empat setengah jam untuk menyelesaikan pembersihan alun-alun raksasa. Dari jam-jam itu, setengahnya dihabiskan untuk memulihkan kekuatan jiwanya.

Keempatnya bermeditasi di kamar mereka bersama di sore hari. Meskipun mereka baru saja mendaftar dan masih asing dengan Akademi Shrek, mereka sudah bisa merasakan segunung tekanan membebani pundak mereka.

Semua jenius benua berkumpul di sini di surga ini dan sementara Tang Wulin dan yang lainnya mungkin sangat berbakat, Akademi Shrek tidak kekurangan siswa sekaliber mereka. Ada orang-orang seperti siswa nomor dua itu yang menginjak Xie Xie. Tak satu pun dari empat sahabat yang berani mengatakan bahwa mereka benar-benar bisa mengalahkannya.

Satu-satunya cara mereka bisa berkembang di Akademi Shrek adalah menjadi lebih kuat lebih cepat.

Ruang makan sangat besar dan penuh sesak, seolah-olah semua siswa pelataran luar berdesakan di tempat itu. Tidak seperti siswa normal, siswa yang bekerja harus membayar makanan mereka di sini dengan poin yang diperoleh dari menyelesaikan pekerjaan.

Karena ini adalah hari pertama mereka di akademi, mereka diizinkan untuk makan gratis. Mereka baru akan mulai membayar besok.

Mereka telah menerima masing-masing seratus poin kontribusi Shrek setelah menyelesaikan tugas mereka di gedung administrasi, tetapi saat itulah Tang Wulin menemukan bahwa seratus poin hanya cukup untuk memberi makan mereka selama satu hari. Selain itu, mereka menghadapi masalah lain; lebih tepatnya, Tang Wulin menghadapi masalah. Perutnya terlalu rakus dan ruang makannya bukan prasmanan.

Untungnya, ruang makan menyajikan makanan yang sebanding dengan jendela pertama Akademi Eastsea.

Akan lebih bagus jika saya bisa makan di sini secara gratis. Tang Wulin berseru dalam hati saat dia makan siang.

Karena makan malam mereka juga gratis malam ini, Xie Xie akan mentraktir mereka di hari lain.

Mungkin, karena dia harus mulai membayar makanannya keesokan harinya, Tang Wulin akhirnya mengungkapkan kejahatannya yang sebenarnya saat makan malam.

Dia pertama kali menemukan meja besar. Kemudian, dia mulai mengumpulkan makanan. Ruang makannya cukup besar untuk menampung seribu pengunjung sekaligus, jadi tindakannya dibiarkan terbuka untuk dilihat semua orang. Dia pergi dari jendela ke jendela, menunjukkan kartu identitas Shrek miliknya untuk mendapatkan makanan gratis sebanyak yang dia bisa bawa.

Pada awalnya, hanya sedikit yang memperhatikan tindakannya, tetapi pada saat mejanya memiliki tiga tingkat makanan yang ditumpuk, orang-orang mulai menonton.

Seorang pria berwajah tegas berusia sekitar dua puluh tahun yang mengenakan ban lengan merah berjalan.

"Saya Xie Peichen, anggota komite disiplin. Kamu dari kelas mana Mengapa Anda mendapatkan begitu banyak makanan? Tidakkah kamu tahu bahwa menurut aturan akademi, jika kamu menyia-nyiakan makanan, kamu harus membayar sepuluh kali lipat beratnya sebagai denda? "

Tang Wulin berhenti di tengah langkah. "Halo senior. Saya bisa menghabiskan semua makanan ini. "

"Kamu bisa menyelesaikan semua ini? Sendiri?" Suara Xie Peichen naik satu oktaf. Dia awalnya mengira bahwa semua makanan ini untuk dia dan teman-teman sekelasnya untuk makan bersama, tapi bukan itu masalahnya. Tang Wulin telah mengisi meja untuk sepuluh orang dengan makanan yang cukup untuk memberi makan tiga puluh orang!

"Ya. Saya bisa menyelesaikan ini semua sendiri. Saya masih memiliki tiga teman yang bergabung dengan saya, "jawab Tang Wulin dengan tulus.

"Empat orang bisa menyelesaikan semua ini?" Xie Peichen jelas tidak yakin. Dengan betapa bergizi makanan ruang makan, orang pada umumnya tidak perlu makan banyak untuk kenyang.

Tang Wulin mengangguk dengan sungguh-sungguh.

"Baiklah, mari kita lihat kamu memakan semuanya. Jika Anda tidak bisa menyelesaikannya, jangan salahkan saya karena bersikap kasar. " Meskipun Xie Peichen memiliki ekspresi gelap, tetapi dia tidak dapat melakukan apa pun karena Tang Wulin belum melanggar aturan apa pun. Dia berdiri di samping dan memperhatikan.

Tang Wulin tersenyum, memperlihatkan giginya yang putih berkilau. "Senior, bagaimana kalau kita bertaruh? Jika saya menghabiskan semua makanan ini, Anda akan membantu saya mendapatkan ronde lagi. Jika saya tidak bisa, Anda bisa menghukum saya sesuai keinginan. "

"Baik." Xie Peichen langsung setuju.

Dengan taruhan ditetapkan, Tang Wulin mulai makan. Dia makan dengan santai, meluangkan waktunya. Meskipun demikian, kecepatan makannya sangat mengejutkan.