Soul Land 3 – Chapter 291

shadow

Soul Land 3 – Chapter 291

Chapter 291 – Beri Aku Nomornya!

"Pernahkah kamu mendengar tentang Festival Tanggal Takdir Dewa Laut Shrek?" Mata lebar Xie Xie menatap Tang Wulin. "Kudengar jika kamu berada di pelataran inti dan berusia tertentu, kamu akan memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam festival. Ini adalah kesempatan besar bagi semua orang di pelataran inti! Bahkan kami para siswa pelataran luar bisa melihatnya sekilas nanti. Saya tidak yakin tentang detailnya, tapi rupanya festival ini telah diadakan sepuluh ribu tahun berturut-turut! Pasangan yang tak terhitung jumlahnya bermunculan di sana. Legenda mengatakan Spirit Ice Douluo dan Dragon Butterfly Douluo mulai berkencan di festival ini! "

Tang Wulin tidak senang. "Kamu sudah memikirkan hal-hal itu di usiamu? Kami terlalu muda untuk hal itu. Selain itu, Anda harus masuk ke pelataran dalam terlebih dahulu jika ingin berpartisipasi! Jalan kita masih panjang, tahu? Pikirkan tentang siswa nomor dua yang memukuli Anda sampai babak belur selama pencobaan. Dia sekuat itu dan dia bahkan bukan murid pelataran inti. "

"Saya akan mencari tahu setelah saya memiliki target. Dan kami pasti memiliki kesempatan untuk membuatnya menjadi pelataran inti jika kami memberikan yang terbaik. " Xie Xie melompat-lompat dari kursinya.

Tang Wulin tersenyum, mengangkat cangkirnya. "Selamat semuanya! Kami telah berhasil masuk ke Akademi Shrek. Anggap saja ini perayaan yang terlambat. "

Gu Yue dan Xu Xiaoyan bersemangat ketika mereka mendengar kata-kata Tang Wulin, es krim mereka terlupakan di atas meja. Keempatnya saling tersenyum. Tidak sembarang orang bisa diterima di Shrek Academy!

Menyebutnya sebagai akademi nomor satu di benua itu tidak meremehkan. Hanya ujian masuk saja yang menguji banyak aspek: kekuatan, potensi, profesi sekunder, karakter, dan kesabaran. Itu adalah ujian yang sangat komprehensif. Gagal dalam satu percobaan akan sangat menghambat peluang mereka untuk masuk ke akademi.

Namun sekarang, mereka duduk di sana sebagai murid Akademi Shrek. Wu Zhangkong dan Eastsea Academy tidak menyia-nyiakan waktu mereka untuk merawat keempatnya.

Harapan memenuhi hati mereka. Mereka semua bertanya-tanya apa yang akan mereka pelajari di sini di Akademi Shrek, dan betapa berbedanya hal itu dengan akademi biasa seperti Akademi Eastsea.

"Pelayan, di sini!" Selama perayaan berempat, orang di meja di sebelah mereka berteriak.

Mereka menutup telinga terhadap keributan itu, tapi itu baru permulaan.

"Berikan saya nomormu." Kata-kata orang asing itu dilapisi dengan kesombongan.

Siapa yang berani begitu menuntut di Akademi Shrek?

Tang Wulin dan yang lainnya berbalik untuk mencari tahu siapa orang penting ini.

Seorang pria muda duduk di meja sebelah. Dia tidak mengenakan seragam Akademi Shrek, dan malah menonjolkan fitur tampannya dengan setelan putih. Dia tampak sekitar satu atau dua tahun lebih tua dari Tang Wulin dan kelompoknya. Rambutnya mengingatkan pada emas yang dipintal, disisir ke belakang dan diikat dengan beberapa produk, tidak ada satu rambut pun yang keluar dari tempatnya.

Udara aneh keluar dari kedalaman mata emas mistisnya, seolah-olah keberadaannya memancarkan cahaya.

Dari semua pelanggan di toko minuman, hanya Tang Wulin yang bisa menyaingi orang di departemen penampilan ini. Meski begitu, Tang Wulin bukan tandingannya untuk sikap sombong pemuda berambut emas itu.

Pelayan berdiri di depannya. Dia mengenakan rok hitam panjang dan celemek putih. Dia memiliki kulit putih giok, rambut pendek merah menyala, dan sepasang mata hitam besar dan indah. Kecantikannya membuat pria ingin melindunginya.

"Maaf, itu di luar tanggung jawab pekerjaan saya," jawabnya sopan.

"Lalu, apa yang saya perlukan untuk mendapatkan nomor Anda?" Dia bertanya.

Pelayan itu menggelengkan kepalanya dan berbalik untuk pergi.

"Layanan macam apa ini? Berikan aku manajermu. " Pria itu membanting telapak tangannya ke atas meja, langsung menarik perhatian pelanggan di sekitarnya. Namun untuk beberapa alasan, mereka yang mengenakan seragam Akademi Shrek mengalihkan pandangan mereka ketika mereka melihat pemuda inilah yang membuat keributan.

"Tolong tunggu sebentar." Setelah mengatakan ini, pramusaji bergegas pergi.

Beberapa saat kemudian, seorang pria paruh baya maju ke meja. "Pak, boleh saya tanya apa masalahnya? Saya adalah manajer toko minuman ini. "

Beri aku nomor komunikatornya. Pria muda itu menunjuk ke pelayan.

Manajer membuat wajah penyesalan. "Maafkan saya, tapi saya tidak bisa membocorkan informasi pribadi staf."

Pria muda itu mengangkat alis. "Lalu apa yang harus saya lakukan untuk mendapatkan nomor teleponnya?"

"Saya minta maaf karena kami tidak dapat membantu Anda. Tolong jangan mempersulit kami. Aku tidak bisa memberitahumu informasi pribadinya apapun yang terjadi. " Nada bicara manajer itu sopan, tetapi tegas.

Tekanan di dalam toko meningkat sepuluh kali lipat. "Suruh aku bosmu."

Meskipun manajer itu ragu-ragu, alisnya turun, dia mengangguk pada akhirnya. "Tolong tunggu sebentar." Dia berbalik dan pergi.

Sesuai dengan kata-katanya, manajer itu kembali segera setelah itu, seorang pria paruh baya berpakaian mewah di belakangnya.

"Pak, ada yang bisa saya bantu?"

"Saya ingin nomor pelayan itu." Sekali lagi, dia menunjukkan arogansi seseorang yang biasa mendapatkan apa yang mereka inginkan.

Pemilik toko tidak gentar mendengar permintaan itu. "Saya mendengar permintaan Anda dari manajer, tapi saya minta maaf, kami tidak akan membocorkan informasi pribadi karyawan kami apa pun yang terjadi. Maafkan saya karena tidak dapat membantu Anda. "

Pria muda itu menyipitkan matanya. "Jadi kamu tidak akan setuju apapun yang terjadi?"

Pemiliknya mengangguk.

"Baik." Pemuda itu bangkit dari kursinya dan menjentikkan jarinya.

Seorang pria berpakaian rapi berdiri dari meja di dekatnya dan mendekati tempat kejadian, memberi pria muda itu sedikit membungkuk. "Tuan Muda, apa perintah Anda?"

"Bernegosiasi dengan pemiliknya. Saya ingin membeli toko minuman ini. "

Pemiliknya tercengang, tetapi ekspresinya segera berubah menjadi jelek. "Tuan, maafkan saya, tapi saya tidak berniat menjual."

Melangkah maju, kepala pelayan itu menyapa pemiliknya dengan senyuman. "Halo, saya Sun Bo. Bagaimana kalau kita berbicara secara pribadi? " Dia menyerahkan kartu emas kepada pemilik toko saat kata-kata itu keluar dari mulutnya

Sekali melihat kartu itu dan mata pemiliknya melebar karena terkejut. Dia dengan patuh mengangguk pada saran kepala pelayan dan membawa kepala pelayan pergi untuk membahas masalah.

Sementara sudut mulut Xie Xie bergerak-gerak, Tang Wulin menghela nafas karena lelucon itu. "Orang-orang kota ini pasti tahu cara bermain."

Gu Yue dengan dingin mendengus.

Bertentangan dengan teman-temannya, Xu Xiaoyan tersenyum. "Jadi, apa menurut kalian dia bisa mendapatkan nomor gadis itu?"

Tang Wulin mengangkat bahu. "Kita akan segera melihatnya. Saya tidak pernah menyangka akan ada pertunjukan seperti itu di depan kami ketika kami akan keluar untuk minum-minum. Pemilik toko tampak keras kepala, tetapi pemuda itu mungkin berasal dari keluarga kaya. Mari kita lihat apakah pemiliknya dapat dipengaruhi oleh uang. "

Tepat ketika Tang Wulin selesai berbicara, kepala pelayan dan pemilik toko kembali.

"Tuan Muda, saya telah menegosiasikan harga dengan Boss Yang di sini, dan saya sudah mengirim pembayaran. Mulai sekarang, toko minuman ini adalah milikmu. " Kepala pelayan berbicara dengan ketidaktertarikan yang terukur seolah-olah ini adalah peristiwa yang normal.

Pria muda itu mengangguk, mengalihkan pandangannya kembali ke Boss Yang. Beri aku nomor teleponnya.

Sejak awal, pemuda itu tidak repot-repot menahan suaranya. Semua orang di sekitar bisa mendengarnya dengan keras dan jelas, ekspresi terperangah terpampang di wajah mereka. Demi nomor satu gadis, dia menghabiskan banyak uang untuk mendapatkan toko minuman ini. Toko-toko di perimeter Akademi Shrek memiliki nilai properti yang tak terbayangkan. Tidak sembarang orang bisa melenggang masuk. Karena itu, latar belakang pemuda berambut emas itu menjadi topik perbincangan yang tinggi bagi penonton.

Boss Yang menghela nafas, mendekati pelayan berambut merah.

Pada adegan ini, Tang Wulin mengangkat bahu sekali lagi. "Tampaknya uang dapat mempengaruhi siapa pun."

Sesaat kemudian, pramusaji menghampiri pemuda itu.

"Apa yang kamu inginkan?"

Pemuda itu tersenyum. "Tidak banyak. Aku hanya berpikir kamu cantik dan ingin mengenalmu lebih baik. "

Tanpa mengucapkan sepatah kata pun, gadis itu mulai membuka kancing celemeknya.

"Aku tidak menyuruhmu membuka pakaian!" pria muda itu berteriak, terperangah dengan tindakannya.

Mendengus, gadis itu melemparkan celemeknya ke atas meja. "Saya berhenti, jadi saya bukan karyawan Anda lagi." Dia berbalik untuk pergi.

Senyum pemuda itu semakin lebar saat dia mencerminkan tindakannya. "Bahkan lebih baik!" katanya sambil mengejar bayangannya.

"Saya tidak percaya hal seperti ini bisa terjadi di Kota Shrek. Sungguh, jika ini ditoleransi, lalu apa yang tidak? " Xie Xie bangkit dari kursinya dan mengikuti keduanya.

Tidak dapat menghentikan Xie Xie, Tang Wulin mengejarnya.

Bahkan jika Anda ingin memperjuangkan keadilan, setidaknya bayar tagihannya dulu! Dia memikirkan ini saat dia melemparkan beberapa tagihan ke atas meja.

Dengan satu kaki keluar dari pintu, Tang Wulin merasakan gelombang kekuatan jiwa yang kuat beriak di udara, cahaya keemasan menembus langit dan menghilangkan bayang-bayang malam.