Soul Land 3 – Chapter 297

shadow

Soul Land 3 – Chapter 297

Chapter 297 – Siswa Pekerja Yuanen

Di masa lalu, beberapa perancang dan pembuat mecha jenius yang menantang surga telah mencapai ketinggian yang sama dengan Tang Wulin di usianya. Namun, lebih mudah untuk maju melalui tahap selanjutnya sebagai pandai besi daripada sebagai desainer atau pembuat.

Setelah mencapai peringkat kelima, pandai besi hanya perlu terus menempa agar suatu hari bisa mencapai peringkat keenam. Desainer dan pembuat, di sisi lain, harus mengatasi rintangan besar untuk maju ke setiap peringkat setelah peringkat kelima.

Kebanyakan orang menganggap mendesain atau membuat mecha lebih menarik, dan karena laju pertumbuhan yang cepat sejak awal, banyak yang memilih menjadi desainer atau pembuat. Tidak semua master jiwa cocok untuk pandai besi. Penempaan merugikan tubuh seseorang, dan itu adalah pekerjaan yang membosankan.

Perut Tang Wulin keroncongan. Sudah sepuluh menit sejak dia mulai beriklan di pintu, namun tidak ada yang begitu memandangnya.

Kemuraman menghantui Tang Wulin saat dia melawan rasa laparnya. Saya kelaparan! Jika tidak ada yang menggigit, maka saya hanya perlu menenggak air untuk mengisi perut saya. Setidaknya saya akan mendapatkan seribu poin setelah menyelesaikan pekerjaan tempa dan memiliki cukup untuk makan malam. Jika saya harus melewatkan waktu makan, tidak ada yang bisa saya lakukan.

Tang Wulin menyadari ketidakberuntungannya dengan gigi terkatup.

Tiba-tiba, dia mendengar suara lembut.

"Anda bisa seribu memperbaiki?"

"Hah?" Tang Wulin mengangkat kepalanya dan keheranannya, melihat sesama murid yang bekerja, Yuanen. "Ya! Tepat sekali!"

Yuanen terlihat biasa seperti biasanya, tetapi matanya bersinar dengan intensitas.

"Daripada memperlakukanmu selama setahun, aku akan memberimu 1100 poin untuk pemurnian seribu kelas satu," Yuanen menawarkan. "Apa yang kamu katakan?"

Sebelas ratus? Itu lebih dari apa yang ditawarkan Akademi!

"Baik!" Tang Wulin tidak punya alasan untuk menolak. Saat ini, makanan adalah hal terpenting. "Tapi kamu harus membayar saya dulu. Saya tidak punya uang untuk membeli makanan. "

"Baik. Tapi Anda menanggung biaya transaksinya, "kata Yuanen.

"Biaya transaksi?" Tang Wulin berseru, kebingungan di wajahnya.

"Semua transaksi poin kontribusi antara siswa dikenakan biaya satu persen yang diambil Akademi," Yuanen menjelaskan.

Mengerikan! Benar-benar kriminal! Tang Wulin berpikir dengan ngeri.

"Bagaimana kalau kamu mentraktirku makan saja?" Tang Wulin membalas, "Anda tidak perlu membayar saya secara langsung."

Tang Wulin menghitung biayanya dan sampai pada kesimpulan bahwa, jika dia tidak melahap dirinya sendiri sebanyak yang dia lakukan kemarin, 1100 poin akan cukup untuk memberinya makan hari itu.

Namun, setelah kemarin, dia mengerti betapa pentingnya baginya untuk makan makanan enak.

Makanan bergizi tinggi membantu meningkatkan esensi darahnya. Lebih lanjut, Old Tang berkata bahwa membuka segel nanti akan lebih mudah jika dia makan makanan seperti itu setiap hari. Peningkatan esensi darahnya berarti peningkatan dalam tubuhnya serta cincin jiwa esensi darahnya, jadi makan adalah metode kultivasi lain untuknya.

Selama kelas hari ini, Shen Yi memberi tahu mereka bahwa semakin kuat tubuh master jiwa, semakin cepat mereka bisa mencoba menggunakan baju besi perang. Bahkan master jiwa dua cincin bisa menggunakan baju besi perang, tapi mereka jelas hanya bisa menggunakan bagian terkecil. Jika roh pandai besi memperbaiki logam yang digunakan untuk membuat baju perang, tubuh pengguna harus lebih kuat untuk menggunakannya.

Kekuatan jiwa peringkat lima puluh diperlukan untuk menjadi master armor pertempuran karena, pada saat itu, kekuatan jiwa master jiwa akan cukup mengendalikan tubuh mereka. Proses pengguna yang menyatu dengan baju besi perang akan menyebabkan guncangan pada pikiran, tubuh, dan jiwa bela diri mereka. Semakin banyak bagian baju besi yang mereka gabungkan, semakin kuat guncangannya.

Karena itu masalahnya, memurnikan dan meningkatkan esensi darahnya tidak hanya akan membantunya memecahkan segel di masa depan, itu juga akan meningkatkan peluangnya untuk menjadi master armor pertempuran. Menginvestasikan poin kontribusinya yang diperoleh dengan susah payah menyakitkan bagi Tang Wulin, tetapi pemurnian seribu kelas satu tidak ada artinya bagi dia saat ini. Sekarang dia adalah pandai besi peringkat lima, menyelesaikan sepuluh ribu pemurnian kelas satu dalam sehari tidak menimbulkan masalah.

Namun, kesuksesan seperti itu mengharuskannya mencurahkan semua perhatiannya untuk menempa. Meskipun dia sangat penny pincher, bahkan Tang Wulin mengerti ada beberapa hal yang tidak bisa dia jalani!

"Baiklah," Yuanen langsung setuju. Banyak siswa melakukan hal seperti itu untuk menghindari pembayaran biaya.

Tang Wulin menyingkirkan papan iklannya dan mengikuti Yuanen ke ruang makan. Terlepas dari betapa lapar dia, dia tidak berani membuat keributan seperti malam sebelumnya. Dia memanfaatkan semua pengalamannya makan di jendela pertama Akademi Eastsea untuk memilih makanan paling bergizi untuk dinikmati.

Begitu dia memilihnya, total makanannya kira-kira 420 poin kontribusi. Dia belum pernah makan begitu boros sebelumnya. Lagi pula, jika makanan yang dibayar dengan seribu pemurnian kelas satu bukanlah kemewahan, maka tidak ada yang berharga.

"Saya punya pertanyaan untuk Anda, Tang Wulin." Setelah selesai makan lama, Yuanen memperhatikan Tang Wulin menggali, alisnya terangkat.

"Hah? Ada apa?" Tang Wulin menyisihkan piring ketigapuluh dan menyeka mulutnya. Dia hampir merasa puas sekarang, tapi dia pasti masih punya ruang untuk lebih.

Gu Yue, Xie Xie, dan Xu Xiaoyan sudah lama selesai makan dan pergi. Yuanen hanya tinggal karena dia masih perlu membayar makanan Tang Wulin.

"Apakah kamu benar-benar manusia?" Yuanen bertanya dengan sungguh-sungguh.

"Eh … Tentu saja," kata Tang Wulin. "Aku bisa makan sedikit lebih banyak dari biasanya, itu saja."

"Tapi… kamu tahu bahwa makan berlebihan itu buruk untukmu, kan?" Kekhawatiran memenuhi suara Yuanen.

Tang Wulin menggelengkan kepalanya.

"Saya tidak makan berlebihan," jawabnya. "Makan berlebihan adalah saat Anda sesekali makan berlebihan di luar batas kemampuan Anda. Saya, bagaimanapun, makan sebanyak ini setiap hari, jadi Anda tidak bisa menyebutnya begitu. Ini normal bagiku. "

"Untung aku tidak berjanji untuk memberimu makan selama setahun lalu. Saya akan bangkrut jika saya punya. Baiklah, ayo pergi. Kamu masih perlu menempa untukku. "

"Oh itu benar. Saya ingin bertanya kepada Anda, di mana saya dapat menemukan bengkel untuk digunakan? " Tang Wulin bertanya ketika keduanya bangkit dari meja.

Mereka sudah membicarakan banyak hal saat makan siang. Biaya makan akan dianggap sebagai uang muka Yuanen. Tang Wulin kemudian akan memurnikan logam pilihan Yuanen. Setelah itu, Yuanen akan membayar nilai produk dikurangi biaya makan siang dengan mentraktirnya makan malam. Jika itu masih belum cukup, dia akan menutupi sarapan Tang Wulin juga. "Asosiasi Blacksmith Akademi punya beberapa," jawab Yuanen. "Tetapi jika Anda bukan anggota, Anda harus membayar biaya untuk menggunakannya."

"Asosiasi Pandai Besi?" Tang Wulin berseru dengan takjub. "Akademi memiliki Asosiasi Pandai Besi sendiri?"

"Ya. Ada banyak asosiasi di kampus. Semuanya didirikan oleh mahasiswa yang pernah menyewa tanah di kampus sekalipun. Karena mereka memberikan pengalaman terkait dengan kultivasi, Anda, siswa baru, mungkin akan segera menerima undangan dari berbagai asosiasi. Anda tidak akan dapat meningkatkan profesi kedua Anda tanpa bergabung dengan asosiasi di sini. Karena Anda seorang pandai besi, Anda mungkin juga bergabung dengan Asosiasi Pandai Besi. "

Saat mereka bercakap-cakap satu sama lain, seseorang berlari melalui pintu ruang makan. Karena Tang Wulin dan Yuanen baru saja akan pergi, orang itu menghalangi jalan mereka.

Orang yang berdiri di depan mereka adalah seorang pria paruh baya dengan rambut acak-acakan semerah api dan aura panas yang menyengat. Dia tidak terlalu tinggi, tingginya hanya sekitar 170 sentimeter, tapi bahunya lebar. Lengannya tebal karena otot, masing-masing jauh lebih besar dari pinggang Tang Wulin. Dia tampak seperti benteng manusia saat dia berdiri di sana.

Janggutnya yang tebal menyala merah, menyisir rambut di kepalanya untuk membuatnya tampak seperti singa.

Segera setelah memasuki ruang makan, dia menarik napas dalam-dalam dan meraung.,

"Siapa Tang Wulin? Kemari!"

Meskipun kehadiran pria itu tidak terlalu mengesankan, teriakannya langsung membungkam dengungan lebih dari seribu siswa dan menarik semua tatapan mereka.

Tang Wulin berdiri hanya sepuluh langkah dari pria berambut merah itu, mati rasa oleh aura ledakannya ..

Kekuatan macam apa itu? Dia berseru dalam hati, menatap pria itu dengan kagum. Dia sangat kuat!

"A-aku." Tang Wulin secara tidak sengaja mengangkat tangannya. Dengan pria ini menghalangi pintu, dia toh tidak bisa pergi. Selain itu, Tang Wulin tidak menyinggung perasaannya, jadi dia tidak punya alasan untuk menyembunyikan identitasnya.

"Kamu adalah?" Kebingungan menyebar di wajah pria itu saat dia memelototi Tang Wulin dengan mata merahnya. Tang Wulin sekarang dapat mengetahui bahwa pria itu berusia sekitar lima puluh tahun. Dia hanya tidak peduli dengan penampilannya dan berpakaian jorok.

"Ikutlah bersamaku!" Eksentrik berambut merah berjalan dan mengulurkan tangan untuk meraih bahu Tang Wulin.

"Kamu siapa?" Tang Wulin bertanya, tanpa sadar mengangkat tangannya untuk menghentikan pria itu.

Dia mundur selangkah, menekuk kakinya, dan mendorong kedua tangannya ke luar.

Namun serangannya tidak berguna terhadap pria itu.

Kedua tangan Tang Wulin bukanlah tandingan satu tangan yang diulurkan pria itu. Kekuatan di lengannya dengan mudah dialihkan ke samping, dan seolah-olah lengan pria itu langsung bertambah panjang, tangannya yang besar menjepit bahu Tang Wulin.

Gelombang pusing menyapu Tang Wulin ketika pria itu menculiknya dari ruang makan.

"Hei!" Yuanen berteriak. Melihat bahwa dia akan ditinggalkan, dia dengan cepat berlari mengejar keduanya.

Dia masih perlu mendapatkan seribu pemurnian kelas satu.