Soul Land 3 – Chapter 298

shadow

Soul Land 3 – Chapter 298

Chapter 298 – Besi Meteorik

"Hei!" Yuanen berteriak. Melihat bahwa dia akan ditinggalkan, dia dengan cepat berlari mengejar keduanya. Bagaimanapun, dia masih perlu mendapatkan seribu pemurnian kelas satu.

Lingkungan Tang Wulin kabur saat mereka terbang. Dia berjuang dalam genggaman pria itu, tetapi energi panas yang menyelimutinya membuat semua upaya sia-sia. Beberapa detik kemudian, tubuhnya menjadi ringan dan dia menemukan dirinya berdiri di lokasi yang tidak dikenalnya.

Itu di ruangan yang besar dan berantakan. Dua rak berjejer di dinding, diisi dengan bermacam-macam logam yang membuat mata Tang Wulin berbinar. Jika bukan karena gurunya di Kota Eastsea, hampir tidak mungkin baginya untuk mendapatkan beberapa logam yang benar-benar berharga di rak.

Sebuah meja tempa besar berdiri di tengah ruangan, eksterior peraknya yang berkilauan merupakan bukti yang jelas dari nilainya.

B-bengkel ini luar biasa!

"Kamu bisa memurnikan roh?"

Tang Wulin berbalik dan bertatap muka dengan eksentrik berambut merah. "Kamu siapa? Mengapa Anda membawa saya ke sini? "

"Jawab pertanyaanku dulu. Bisakah Anda memurnikan semangat? " pria itu bersikeras.

Tang Wulin menjawab, "Saya berhasil sekali secara kebetulan."

Alis pria berambut merah itu melonjak, lalu dia menunjuk ke meja tempa. "Baik. Kalau begitu tunjukkan keberuntunganmu lagi. "

Tang Wulin menggelengkan kepalanya. "Tidak, saya tidak akan mencobanya. Terakhir kali adalah kebetulan. Saya bahkan belum memiliki tiga cincin jiwa, bagaimana saya bisa berharap untuk berhasil? Saya akan terluka parah jika saya gagal. Saya tidak melakukannya. "

"Kamu belum memiliki dering ketiga?" Terkejut, pria berambut merah itu menggaruk kepalanya saat dia menerima informasi ini.

"Benar, aku baru berusia tiga belas tahun sekarang! Anda tidak bisa mengharapkan semua orang seusia saya memiliki tiga cincin jiwa. " Tang Wulin berseru.

"Memang, itu terlalu rendah." Pria itu mengangguk dengan serius. "Lalu seribu saring untukku. Saya ingin menonton. "

Tang Wulin langsung membuat skema dalam pikirannya yang licik. "Baiklah, aku akan memperbaiki seribu untukmu. Tapi aku punya syarat. "

Pria berambut merah itu mengusap keningnya. "Anda memiliki syarat untuk saya? Baik! Saya akan menerima satu syarat. Katakan padaku, apa itu? "

"Anda membiarkan saya menempa logam apa pun yang saya suka di sini dan menyimpannya setelah saya selesai," kata Tang Wulin.

"Tidak masalah." Pria itu menjawab tanpa sedikitpun keraguan saat dia mengangguk.

"Lalu bisakah kamu memberitahuku bagaimana menggunakan meja tempa ini? Saya belum pernah menyentuh yang semahal ini sebelumnya, "kata Tang Wulin.

Pria itu menggunakan beberapa kata sederhana untuk menjelaskan mekanisme meja tempa. Dengan pengalaman bertahun-tahun menempa, Tang Wulin langsung memahami cara menggunakannya.

"Baik. Saya akan mulai sekarang. " Tang Wulin berjalan ke rak logam saat dia berbicara.

Beberapa saat yang lalu dia telah setuju untuk memperbaiki seribu kelas satu untuk Yuanen. Sekarang, keberuntungan praktis mengantarkan rak penuh logam ke depan pintunya. Meskipun dia juga memiliki logam yang diperoleh dari berpartisipasi dalam kompetisi atas nama Eastsea Blacksmith"s Association, itu adalah miliknya. Lebih baik jika dia tidak menggunakannya, karena dia masih perlu menghasilkan uang dan mendapatkan poin kontribusi di Sekte Tang. Untungnya, dia telah memperoleh beberapa logam langka dengan harga yang relatif murah di Eastsea City

Tang Wulin makan di depan rak dan memeriksa setiap logam. Ketika dia melihat dua bongkahan logam di rak paling bawah, dia tersenyum dan tidak ragu untuk mengambilnya.

"Hei! Bukan yang itu, "teriak pria berambut merah itu.

Dua bongkahan logam yang dipegang Tang Wulin di lengannya berwarna abu-abu pucat, sama menakjubkannya dengan batu acak di tanah.

"Bukankah kamu bilang aku bisa memilih apapun? Apakah Anda akan menarik kembali kata-kata Anda sekarang? "

"Hanya keduanya yang tidak bisa. Anda hanya perlu seribu pemurnian sekali, untuk apa Anda membutuhkan dua? " Pipi pria itu sakit saat dia mencoba menyembunyikan kegelisahannya.

"Mengapa saya tidak bisa menggunakan dua? Efisiensi penting bagi kami pandai besi, jadi untuk menghemat waktu saya biasanya menempa dua logam sekaligus! Karena saya memiliki tingkat keberhasilan seratus persen, ini adalah cara paling efisien bagi saya untuk menempa. "

Tang Wulin meletakkan dua bongkahan logam di meja tempa saat dia berbicara dan memulai proses pengapuran.

Meja tempa ini benar-benar canggih. Dengan ruang yang cukup untuk mengkalsinasi lima logam berbeda sekaligus, pandai besi mana pun yang memiliki keterampilan yang memadai dapat terus menempa tanpa berhenti dengan tabel ini. Selain itu, baterai jiwanya yang canggih dapat mencapai suhu kalsinasi yang lebih tinggi.

"Kamu …" Pria itu dengan cemas bergegas ketika dia melihat apa yang sedang dilakukan Tang Wulin, tetapi dia sudah terlambat. Kedua logam tersebut sudah memasuki tungku.

Tang Wulin tersenyum padanya.

Kemarahan berkobar di mata pria berambut merah itu. "Jika kamu tidak bisa memperbaiki ribuan, tidak, jika kamu tidak bisa setidaknya seribu tingkat dua memperbaikinya, maka kamu sudah mati! Anda akan bekerja untuk saya sampai Anda melunasi dua bongkahan besi meteorik itu. "

Besi meteorik adalah logam kelas satu yang tidak terbentuk secara alami di Benua Douluo dan hanya bisa diekstraksi dari meteorit. Itu sangat padat dan berat, tetapi sifatnya yang paling menarik adalah energi yang tidak biasa yang terkandung di dalamnya. Senjata yang ditempa dari besi meteorik memiliki efek tembus, jadi itu adalah bahan umum untuk senjata mecha yang kuat.

Namun, besi meteorik terlalu langka. Beberapa dari mereka cukup beruntung bahkan untuk melihatnya. Bahkan Tang Wulin hanya dapat mengenali logam sederhana ini karena ceramah terperinci yang tak terhitung jumlahnya tentang logam yang ditemukan di dunia yang diberikan Mu Chen kepadanya.

Meskipun potongan besi meteorik ini memiliki penampilan abu-abu kusam, Mata Setan Ungu Tang Wulin tidak akan pernah membiarkan garis-garis emas gelap yang melewatinya luput dari perhatian. Kedua bongkahan ini tidak diragukan lagi adalah logam paling berharga di ruangan itu dan merupakan satu-satunya potongan besi meteorik yang ada. Tidak heran pria berambut merah itu tertekan.

Tentu saja, Tang Wulin juga punya alasan lain untuk memilihnya. Besi meteorik mustahil untuk dimurnikan roh, jadi itu hanya digunakan untuk baju besi atau mecha pertempuran satu kata. Sifat ini secara drastis menurunkan nilainya, sehingga hanya pilot mecha dan beberapa master armor tempur yang akan menggunakannya.

Jika bukan karena fakta ini, pria berambut merah itu tidak akan pernah mengizinkan Tang Wulin untuk memalsukannya.

Proses pengapuran segera selesai, dan Tang Wulin menekan tombol untuk membuat bongkahan logam merah menyala muncul.

"Kalau begitu aku akan mulai?" Tang Wulin melirik pria itu.

Pria itu mengangguk. "Nak, lebih baik kau berhati-hati dengan itu."

Tang Wulin menanggapi dengan senyum cerah, memilih untuk membiarkan tindakannya berbicara untuknya. Dua palu muncul di tangannya dalam kilatan cahaya keemasan. Lalu dia jatuh.

Serangkaian ledakan bergema di seluruh ruangan, mengejutkan Tang Wulin.

Terakhir kali dia beruntung menempa ribuan palu yang dimurnikan menjadi roh yang dimurnikan, tetapi belum memiliki kesempatan untuk mengujinya. Namun, serangan tunggal ini adalah yang dia butuhkan untuk menentukan keajaiban palu yang dimurnikan oleh rohnya.