Soul Land 3 – Chapter 3

shadow

Soul Land 3 – Chapter 3

Chapter 3 – Keluarga Wulin Kecil

Bahkan ketika dia keluar dari gerbang Akademi Gunung Merah, Tang Wulin bingung.

Seperti setiap tahun, mereka yang membangkitkan kekuatan jiwa bersama dengan jiwa bela diri mereka diundang untuk bergabung dengan kelas Master Jiwa Akademi Gunung Merah sebagai siswa baru. Tidak peduli di sekolah dasar mana, kelas Master Jiwa tidak diragukan lagi adalah yang paling penting.

Kegelisahan Tang Wulin sebelumnya belum sepenuhnya hilang; kepalanya terasa bengkak, dan tubuhnya memanas. Dia dengan pusing terus berjalan.

Nak, kamu benar-benar satu dari sejuta! Suara lembut Tang Ziran membangunkan Tang Wulin dari keadaan linglung.

Tang Wulin mengangkat kepalanya dan menghadapi ekspresi lembut dan penuh kasih ayahnya. "Ayah, apakah Bluesilver Grass adalah jiwa bela diri sampah?"

Tang Ziran dengan sungguh-sungguh menjawab, "Bagaimana mungkin itu jiwa bela diri sampah? Anda perlu tahu hanya satu dari seribu orang yang memiliki kekuatan jiwa! Anda memiliki jiwa bela diri dan kekuatan jiwa, bukankah itu berarti Anda satu dari sejuta? Oleh karena itu, putra saya unik dan menurut definisi tak tertandingi. Bukankah aku sudah memberitahumu kisah tentang leluhur pendiri Sekte Tang, Tang San? Itu dengan Rumput Bluesilver-nya…. "

Keluarga Tang Wulin tinggal di distrik rakyat biasa di Kota Glorybound. Ayahnya adalah seorang tukang reparasi mesin yang mengkhususkan diri pada mesin jiwa. Namun, keahliannya hanya biasa sehingga dia hanya bisa mendapatkan gaji yang sedikit untuk menghidupi keluarganya.

Ibunya, Lan Yue, adalah seorang ibu rumah tangga dan merawat Tang Wulin sendirian. Dia sangat ahli dalam memasak hidangan lezat.

Keseluruhan rumah mereka terdiri dari ruang tamu berukuran sekitar selusin meter persegi, dapur kecil, kamar mandi dan dua kamar dengan luas kurang dari sepuluh meter persegi.

"Nak, kamu di rumah! Kamu pasti lapar. Ibu akan memasak sesuatu yang enak untukmu. " Lang Yue tidak bisa dianggap cantik, tapi dia pasti menawan. Dia berjongkok dan memeluk Wulin kecil.

"Saya bukan ibu lapar, hanya sedikit mengantuk. Saya ingin pergi tidur siang. " Tang Wulin memeluk lehernya sebagai tanggapan sebelum bergegas menuju kamarnya sendiri.

Lang Yue memperhatikan sosok kecil itu mundur ke kamarnya sebelum menghela nafas dengan lembut. "Anak ini ingin menjadi Soul Master sejak kecil, tapi menjadi Soul Master tidaklah mudah! Kita harus menghiburnya. "

Tang Ziran memasuki ruang tamu kecil dan duduk di samping meja makan. Untuk makan siang, ada tumis sayuran, iga babi rebus, salad, dan semangkuk sup tiga sayuran. Ini sudah dianggap mewah untuk keluarga Tang.

"Dia memiliki kekuatan jiwa, tapi aku berharap dia tidak melakukannya." Tang Ziran menghela nafas.

Terkejut, Lang Yue duduk di samping suaminya. "Apa katamu? Wulin memiliki kekuatan jiwa? Bukankah itu berarti dia bisa menjadi Master Jiwa? "

Tang Ziran memaksakan tawa pahit. "Bagaimana bisa semudah itu? Jiwa bela dirinya adalah Rumput Bluesilver, dan kekuatan jiwa bawaannya hanya peringkat 3. Menjadi Master Jiwa lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Meskipun dia bisa masuk ke kelas Master Jiwa, saya khawatir tekanannya akan terlalu besar untuknya. "

Lang Yue bingung sejenak, tetapi dengan cepat memahami arti kata-kata suaminya. "Lalu Wulin, dia …."

Tang Ziran menjawab, "Sepertinya dia shock. Dia tidak mengatakan apa-apa dalam perjalanan pulang. Dalam proses tumbuh dewasa, lelaki kecil keluarga kami pasti akan mengalami beberapa kemunduran. Yang terbaik adalah membiarkannya begitu saja. "

Lang Yue melirik kamar putranya dengan mata khawatir. Sambil mendesah keras, dia mengisi kembali semangkuk nasi suaminya. "Ayo makan dulu, kita juga tidak akan mengganggunya. Wulin selalu patuh. Jadi kami akan memindahkannya ke kelas normal jika tidak berhasil. "

"En."

Tang Ziran dan istrinya sama-sama tidak tahu bahwa bukan karena dia mengalami kemunduran inilah Tang Wulin tidak makan siang. Dia benar-benar terlalu lelah untuk makan.

Begitu dia kembali ke kamarnya, dia jatuh lebih dulu ke tempat tidurnya dan memasuki negeri mimpi.

Segera setelah itu, tubuh Tang Wulin mulai berputar dan berputar di atas tempat tidur, kulitnya memerah. Jika Tang Ziran atau Lang Yue ada di sana, mereka akan menemukan bahwa suhu tubuh Tang Wulin meningkat dengan kecepatan yang mencengangkan.

Pigmentasi merah tua pada kulitnya mulai menembus semakin dalam sampai saluran meridiannya menjadi samar-samar terlihat. Bahkan dengan pingsan ini, aliran darahnya bisa dilihat. Detak jantungnya mulai meningkat dengan cepat; itu telah menjadi setidaknya tiga kali detak jantung normalnya.

Garis emas yang muncul di ruang kebangkitan, sekali lagi muncul kembali di dahinya. Pola garis mulai memanjang dari kepala ke jari kakinya, sebelum kembali ke atas sekali lagi.

Setelah tiga siklus perjalanan sepanjang tubuhnya, pola garis emas diam-diam surut kembali ke kedalaman tubuhnya sekali lagi. Seluruh tubuh Tang Wulin mulai membuat suara berderit kecil, tetapi setelah beberapa saat, keheningan yang tidak terganggu kembali, dan tubuhnya kembali ke suhu normal. Dia kemudian tidur lebih nyenyak.

Dalam mimpinya, Tang Wulin mendapati dirinya berada di padang rumput yang seluruhnya tertutup Rumput Bluesilver dengan langit keemasan di atasnya. Di depannya berdiri raksasa raksasa dengan mulut emas besar yang sepertinya jatuh dari langit keemasan. Pada saat berikutnya, dia ditelan oleh mulut emas dan memasuki alam emas tanpa batas.

"Ah ~" Dia berteriak kaget dan tiba-tiba duduk. Tang Wulin mendapati dirinya berlumuran keringat berminyak dan lengket. Dia bahkan tidak bisa menemukan kata-kata untuk menggambarkan ketidaknyamanan yang dia alami.

Dibesarkan dalam keluarga yang miskin, Tang Wulin secara signifikan lebih bijaksana dan dewasa daripada orang lain seusianya. Dia tidak mengganggu ibu dan ayahnya. Sebaliknya, dia melepas pakaiannya dan pergi ke kamar kecil untuk membersihkan diri. Dia kagum saat mengetahui bahwa bau keringat segera menghilang setelah dia membasuh diri.

"Ah, dimana Lin Lin?" Saat itu, suara Lang Yue memanggil dari luar.

"Aku disini bu. Saya sedang mandi. " Tang Wulin buru-buru berlari keluar kecuali celana dalamnya, mencoba menanggapi panggilan ibunya.

Dengan menegur, Lang Yue berkata, "Cepat dan kenakan beberapa pakaian. Kamu akan membeku. " Dia mencubit wajah merah muda kecil putranya yang lembut sebelum mendorongnya ke kamarnya.

Setelah menutup pintu, Lang Yue bergumam pada dirinya sendiri, "Kulit lelaki kecil itu bahkan lebih lembut dan elastis sekarang. Ibu sangat cemburu! "

Hanya setelah Tang Wulin berpakaian sendiri dan meninggalkan kamar kecilnya, dia menyadari langit telah berubah gelap. Dia benar-benar tidur sepanjang sore.

Tang Ziran telah mengambil cuti hari ini, jadi dia akan berada di rumah sepanjang waktu. Dia memanggil Tang Wulin, "Kemarilah nak."

Tang Wulin duduk di samping ayahnya. Tepat ketika Tang Ziran hendak berbicara, perut Tang Wulin berteriak. Gugu. Setelah mendengarnya, Tang Ziran langsung tertawa bersama Lang Yue.

Tang Wulin dengan senang hati tersenyum, melihat tawa mereka yang baik. "Bu, bolehkah aku pergi makan? Aku sangat lapar."

"Pergi makan." Lang Yue menyajikan semangkuk nasi. Dia menatap suaminya sekilas, menunjukkan bahwa mereka harus berbicara setelah dia selesai makan.

Ketika Tang Wulin mengangkat mangkuk nasinya untuk keempat kalinya, Tang Ziran dan Lang Yue sudah sangat terkejut. Bahkan jika dia belum makan siang, mustahil baginya untuk bisa makan sebanyak ini!

"Bu, ini enak. Saya masih ingin lebih… "