Soul Land 3 – Chapter 305

shadow

Soul Land 3 – Chapter 305

Chapter 305 – Pertempuran untuk Ketua Kelas

Hari ini kami akan memilih perwakilan kelas. Dengan Penatua Cai tidak hadir seperti biasa, Shen Yi bertanggung jawab atas ceramah sementara Wu Zhangkong berdiri di samping dalam diam. Dia menyapu tatapan sedingin esnya ke seluruh kelas.

"Di sini, di Shrek, kekuatan adalah yang tertinggi. Kami telah menguji karakter Anda, jadi kami tidak peduli siapa yang menjadi perwakilan kelas. Pertarungan kelas akan diadakan, dan pemenang terakhir adalah ketua kelas. Mereka yang menunjukkan bakat luar biasa akan mengisi posisi lain. Total ada tujuh perwakilan. Satu ketua kelas, dua wakil presiden, dan dewan yang terdiri dari empat profesi sekunder.

"Jangan meremehkan posisi perwakilan kelas. Setiap perwakilan akan bertanggung jawab atas bagian kelas yang berbeda dan menerima poin kontribusi bonus. Presiden dan wakil presiden adalah pemimpin dan mewakili seluruh kelas. Setiap bulan ketua kelas akan menerima seribu poin kontribusi, wakil ketua enam ratus, dan anggota dewan profesi masing-masing akan menerima lima ratus poin. Selama seorang perwakilan bisa menjadi master armor pertempuran pada usia dua puluh lima tahun, mereka secara otomatis akan diterima di pelataran dalam setelah lulus. Juga, mereka dapat mengikuti ujian kelulusan kapan saja mereka mau. Ingat, Anda harus lulus dari pelataran inti pada saat Anda berusia tiga puluh lima tahun. Jangan berani-berani menyatakan diri Anda sebagai anggota Shrek. Bagaimanapun, ketujuh posisi ini akan terisi hari ini. Pertama, saya akan menyatakan Tang Wulin sebagai perwakilan pandai besi. "

Tang Wulin sama sekali tidak mengharapkan ini.

"Berdiri. Biarkan teman sekelas Anda mengenal Anda, "kata Shen Yi.

Tang Wulin berdiri, berbalik untuk menghadapi semua teman sekelasnya.

Tatapan semua orang mendarat di Tang Wulin, masing-masing dengan reaksi berbeda. Gadis-gadis itu langsung cerah begitu mereka melihatnya, karena satu alasan sederhana: dia tampan!

Tang Wulin, pada usia muda tiga belas tahun, memiliki tinggi 165 sentimeter dan hanya satu kepala lebih pendek dari orang dewasa. Bulu mata yang panjang menonjolkan matanya yang besar. Dengan tubuh ramping dan senyum berseri-seri, tampangnya yang cantik sebagai anak laki-laki dengan mudah merebut hati para gadis.

Anak laki-laki, bagaimanapun, tidak terlalu baik padanya. Hanya dengan fakta bahwa mereka menghadiri Akademi Shrek sudah cukup untuk membuktikan status kejeniusan mereka dan karenanya mereka semua secara alami menghargai diri mereka sendiri.

"Guru!" Seorang siswa di barisan belakang mengangkat tangannya.

"Bicaralah," kata Shen Yi.

"Mengapa dia tidak perlu bersaing untuk posisi perwakilan pandai besi?" Pria muda itu berdiri, memperlihatkan tubuh berototnya yang luar biasa. Dia memiliki tinggi lebih dari 190 sentimeter dan memiliki suara yang dalam. Anehnya, matanya sangat kecil. Sangat kecil, sampai seperti celah.

"Yang Nianxia, ​​kamu tidak sepenuhnya salah. Tang Wulin tidak perlu bersaing untuk posisi perwakilan pandai besi karena tidak ada yang bisa bersaing dengannya. Dia pandai besi peringkat empat. " Kata-kata Shen Yi membangunkan seluruh kelas.

Pandai besi peringkat empat? Seorang pandai besi peringkat empat yang bahkan belum berusia lima belas tahun? Itu konyol!

Yang Nianxia membeku, tertegun. Awalnya, dia keberatan karena dia sendiri adalah pandai besi peringkat ketiga, pencapaian luar biasa untuk usianya.

Sekarang, bagaimanapun, kata-kata gagal baginya — dia tidak bisa berharap untuk dibandingkan dengan pandai besi peringkat empat!

Dia menatap Tang Wulin dengan kaget. Meskipun dia belum bisa menerimanya, dia duduk kembali.

Tang Wulin mengangguk pada Yang Nianxia, ​​ekspresinya tidak berubah.

"Ada pertanyaan lain?" Shen Yi menyapu pandangannya ke seluruh kelas.

Sedikit yang diketahui kelas, Shen Yi masih meremehkan level Tang Wulin. Bagaimanapun, dia belum menerima lencananya untuk peringkat kelima dan tidak dapat memurnikan roh saat ini.

Semua orang mengubah sikap curiga mereka dalam sekejap. Meskipun siswa Akademi Shrek terus bersaing satu sama lain, saling membantu juga dimungkinkan. Bagaimanapun, akan sangat bodoh untuk tidak menjalin hubungan dekat dengan orang-orang berbakat. Semua orang sangat menyadari bahwa mereka tidak bisa menjadi master armor perang hanya dengan usaha mereka sendiri. Mereka akan membutuhkan bantuan dari luar, dan teman sekelas mereka adalah taruhan terbaik mereka.

Para siswa ini, yang datang dari seluruh benua, telah mendengar banyak cerita tentang Akademi Shrek yang menanamkan kewaspadaan ke dalam hati mereka. Semua orang tahu bahwa mereka telah mengarahkan semua upaya mereka ke pengembangan diri.

Pada akhirnya, mereka semua adalah jenius yang berhasil masuk ke Akademi Shrek.

Melihat tidak ada orang lain yang keberatan, Shen Yi tersenyum. "Bagus, itu sudah ditentukan. Kompetisi akan diadakan untuk posisi lain. Perebutan kursi presiden dan wakil presiden sebentar lagi akan dimulai. Kami akan pergi ke lapangan latihan di mana Anda bisa bertarung sesuka hati. Hanya ada satu syarat untuk menjadi ketua kelas: bertahan sampai akhir. Kedua runner-up akan menjadi wakil presiden. Izinkan saya mengingatkan Anda, ini bukan pertarungan sampai mati. Selama keempat anggota tubuh atau tubuh Anda menyentuh tanah, Anda akan tersingkir. "

"Tentu saja, jika Anda ingin mundur dari posisi itu, itu juga bagus. Ada banyak keuntungan menjadi ketua kelas, tetapi tanggung jawabnya juga sama beratnya. Jika ada satu manfaat yang membuatnya sepadan, itu adalah kredit ekstra yang Anda terima ketika Anda mengikuti ujian masuk pelataran dalam di masa depan, dan pengaruh yang lebih besar di kampus. Seperti yang saya yakin Anda semua tahu, otoritas tertinggi di Kota Shrek dan Akademi Shrek adalah Paviliun Dewa Laut. Hampir semua tetua Paviliun Dewa Laut adalah mantan presiden kelas atau wakil presiden. Akademi memiliki enam kelas dan hanya enam kelas, jadi total hanya ada enam ketua kelas. Masing-masing dari mereka memiliki peluang lebih tinggi untuk mencapai pelataran dalam. "

Bagaimana dia bisa mengatakan penarikan itu baik-baik saja? Sekarang dia hanya mencoba memprovokasi kita!

Masih berdiri, Tang Wulin dengan jelas melihat kata-kata Shen Yi menyalakan api di mata teman-teman sekelasnya.

Dan dia tidak terkecuali. Tidak ada orang yang tidak ingin berdiri di atas rekan-rekan mereka. Ini terutama berlaku di Akademi Shrek. Tapi untuk naik ke puncak, mereka harus berjuang.

"Baiklah, kamu punya waktu lima belas menit untuk mempersiapkan. Secara alami, Anda juga dapat membentuk grup, terserah Anda. Kami hanya akan mengamati pertempuran. "

Lima belas menit untuk membentuk tim?

Jantung Tang Wulin berdebar kencang. Dia mengerti arti yang mendasari kata-kata Shen Yi. Ini bukan hanya ujian kekuatan individu mereka; untuk menjadi ketua kelas, dibutuhkan lebih dari satu kekuatan orang.

Ujian masuk Akademi Shrek sudah menyingkirkan semua yang lemah. Saat ini, kebijaksanaan lebih penting daripada kekuatan.

Tang Wulin duduk diam. Dia mengirim tampilan yang berarti ke Xie Xie. Kemudian, dengan suara yang hanya terdengar oleh rekan satu timnya, Tang Wulin berkata, "Xie Xie, Xiaoyan, kalian berdua pergi membuat grup lain. Mengerti? "

Senyum penuh pengertian langsung muncul di bibir Xu Xiaoyan. Xie Xie, meskipun terkejut, segera mengerutkan bibirnya menjadi seringai nakal.

Memahami temperamen Gu Yue, Tang Wulin tidak menyuruhnya melakukan hal yang sama. Dia terlalu sombong untuk berinisiatif membentuk kelompoknya sendiri.

Alasan mengapa mereka tidak bekerja sama kali ini sederhana. Setelah duduk bersama, mereka sudah dianggap sebagai klik mereka sendiri. Sekarang Tang Wulin adalah perwakilan pandai besi, bahkan lebih banyak mata tertuju padanya. Ada terlalu banyak perhatian pada mereka sekarang.

Jika mereka ingin memanfaatkan sepenuhnya kekacauan yang terjadi, pertama-tama mereka harus melepaskan panas dari diri mereka sendiri.

Ruang kuliah segera menjadi gaduh ketika orang-orang berpaling ke arah orang yang duduk di sebelah mereka untuk mencari rekan.

Dengan hanya tiga posisi tersedia, tim tetap kecil. Jika tim terlalu besar, akan ada konflik tentang siapa yang menerima posisi!

Meskipun awalnya orang asing, teman-teman sekelasnya segera menjadi ramah.

"Bisakah saya bergabung dengan kalian? Saya adalah master jiwa tipe kontrol, jadi saya pasti akan berguna. Saya tidak ingin menjadi ketua kelas, saya hanya takut terluka. Jika Anda memiliki saya, saya akan mundur saat kita satu-satunya tim yang tersisa. "