Soul Land 3 – Chapter 308

shadow

Soul Land 3 – Chapter 308

Chapter 308 – Ular Giok Zheng Yiran

Yang Nianxia dengan kejam membanting si kembar ke tanah. Zheng Long dan Zheng Hu menghilang dalam dua kilatan cahaya bahkan sebelum Zheng Yiran sempat bereaksi.

"Kamu!" Dia berdiri di sana, terpana luar biasa. Dia tidak pernah menyangka bahwa racun si kembar tidak akan efektif melawan Yang Nianxia.

"Hai Zheng Yiran, saya Yang Nianxia. Mohon beri tahu saya. " Yang Nianxia, ​​tanpa memberinya kesempatan untuk memproses situasi, menyerbu ke arahnya seperti tank yang tak terhentikan.

Kamu mencari kematian! Zheng Yiran berteriak. Kabut hijau cerah menutupi dirinya saat dia berlari ke depan. Ular yang melingkar di sekitar lengannya bersinar, lalu meludahkan kabut hijau ke Yang Nianxia.

Yang Nianxia menggeram. Cahaya emas tua meledak dari tubuhnya, menghancurkan kabut saat mereka bersentuhan. Dia menghubunginya beberapa saat kemudian.

Zheng Yiran memandangnya dengan mata sedingin es saat dia masih bergegas maju, jelas tidak bermaksud menghindar. Yang Nianxia baru saja akan menabraknya, ketika tubuhnya menjadi lunak seolah tulangnya telah mencair dan lengannya teracung untuk bertemu dengan tinjunya.

Cahaya meledak di sekelilingnya, menyembunyikan skill jiwa yang dia gunakan. Sepersekian detik kemudian, dia melingkari Yang Nianxia, ​​membatasinya.

Dia mengangkat tangan kanannya yang kini berwarna hijau giok dan menusuknya ke lehernya. Pada saat yang sama, ular di lengannya bersinar lagi dan menyemprotkan kabut lagi ke wajah Yang Nianxia.

Cincin jiwa ketiga Yang Nianxia menyala dan dia melolong, tubuhnya yang sudah sangat besar tumbuh setinggi tiga meter. Bulu emas gelap tumbuh di sekujur tubuhnya seperti tempat tidur jarum baja. Cahaya meledak dari tubuhnya dalam upaya untuk melempar Zheng Yiran darinya.

Namun, tidak seperti Zheng Long dan Zheng Hu, dia memegang erat Yang Nianxia seperti lem. Bahkan saat intensitas cahaya meningkat, dia bertahan. Keduanya terkunci di jalan buntu.

Pada saat itu, sebuah telapak tangan muncul entah dari mana dan dengan lembut bertumpu di punggung Zheng Yiran. Dia gemetar, lalu menegang saat lapisan es biru menyebar di punggungnya.

Yang Nianxia meraung sambil menegangkan otot-ototnya, menghancurkan tubuh beku Zheng Yiran menjadi pecahan es yang cemerlang. Sedetik kemudian, dan yang tersisa dari dirinya hanyalah beberapa partikel cahaya.

Seorang gadis dengan rambut hitam panjang berkelebat di samping Yang Nianxia. Dia tidak terlalu cantik, tapi dia memiliki aura khusus tentangnya. Itu adalah Gu Yue.

Dia telah berteleportasi dan menggunakan telapak tangan es di Zheng Yiran, langsung mengubah gelombang pertempuran.

Tubuh Yang Nianxia dengan cepat menyusut kembali ke normal dan dia menoleh ke Gu Yue untuk memberinya acungan jempol.

Gu Yue menanggapi dengan senyum sopan, memegang tangannya di belakang punggungnya seolah-olah masalah ini tidak perlu disebutkan.

Yang mengejutkan Tang Wulin, mata Gu Yue melesat ke semak-semak yang dia sembunyikan sesaat sebelum bergeser pergi.

Wow! Alam Laut Roh luar biasa. Persepsinya begitu tajam sekarang, dia langsung menemukanku.

Namun, meski begitu, dia tidak memanggilnya, dia juga tidak keluar.

"Gu Yue, apa yang harus kita lakukan sekarang?" Yang Nianxia bertanya dengan ekspresi polos di wajahnya.

"Apa kau tidak baik-baik saja sekarang? Terus." Gu Yue berjalan menuju semak-semak yang disembunyikan Tang Wulin begitu dia selesai berbicara.

"Tapi kekuatan jiwaku akan habis!" Yang Nianxia berkata dengan ekspresi yang salah.

"Itu masalahmu." Gu Yue tidak melihat ke belakang. Sebaliknya, dia berjongkok dan memasuki semak-semak.

Dia dengan santai duduk di sebelah Tang Wulin.

Pada saat itu, mata Tang Wulin bersinar dan lengan kanannya terangkat seperti kilat.

Sebuah ding terdengar di udara saat sepasang cakar tajam terlempar oleh lengan Tang Wulin. Mereka telah diarahkan ke punggung mereka.

Tombak rumput bluesilver melesat dari tanah dan mengguncang semak-semak di sekitarnya dengan sangat keras, mereka melepaskan dua orang yang tubuhnya lumpuh.

Pada saat yang sama, sepasang bilah angin sepanjang meter terbang dan mengubah kedua penyerang menjadi kilatan cahaya.

Tang Wulin tidak berbalik sepanjang waktu. Bahkan sekarang, dia hanya menunjukkan seringai saat dia mengacungkan jempol di belakangnya.

Sesosok merangkak ke depan tidak terlalu jauh dari belakang Tang Wulin dan mengambil seutas rumput bluesilver. Tidak ada suara yang keluar dari orang ini, seolah-olah dia telah sepenuhnya menyatu dengan lingkungan. Tepatnya Xie Xie.

Tim yang dia bentuk dengan dua master jiwa tipe ketangkasan lainnya telah menyingkirkan lima orang lainnya sebelumnya. Lagipula, soul master tipe agility memiliki kecepatan dan kekuatan serangan. Ambush adalah keahlian mereka.

Tetapi ketika dua rekan tim Xie Xie telah mengarahkan pandangan mereka pada Tang Wulin, tidak ada yang merasakan malapetaka yang akan datang.

Kasihan. Mereka telah dikhianati. Setelah menghabiskan bertahun-tahun bersama, Tang Wulin dan Xie Xie tidak perlu berkomunikasi secara lisan.

Begitu Xie Xie menyadari bahwa orang di dalam semak-semak adalah Tang Wulin, dia mencubit seutas rumput bluesilver yang ditemukan di mana-mana karena dia tahu jaringan pengawasan rumput Tang Wulin.

Setelah diperingatkan, Tang Wulin telah menyampaikan ini kepada Gu Yue dengan sinyal yang hanya diketahui oleh tim mereka.

Nasib tragis dari dua master jiwa tipe ketangkasan dimainkan sesudahnya. Namun, bagian terpenting dari rangkaian peristiwa ini adalah bahwa mereka tidak pernah mencurigai pengkhianatan Xie Xie.

Setelah terkendali, hanya satu jalan tersisa untuk master jiwa tipe ketangkasan. Bukan karena mereka tidak kuat, tapi keuntungan mereka terletak pada penyergapan dan taktik gerilya. Dengan kecepatan mereka, itu secara alami menurunkan kekuatan pertahanan mereka.

Yang Nianxia memperhatikan keributan ini dan mendekati semak-semak, pupil matanya berkontraksi saat dia melihat dua kilatan cahaya. Namun, dia segera mendapatkan kembali ketenangannya dan mengacungkan jempol. Dia berlari untuk bergabung dengan Gu Yue di semak-semak.

"K-kamu! Kapan kamu sampai disini?" Yang Nianxia berseru, terkejut melihat Tang Wulin di semak-semak juga.

Tang Wulin tersenyum masam. "Aku baru sampai di sini beberapa saat yang lalu."

Senyuman naif terbentuk di bibir Yang Nianxia. "Oh. Jaga aku kalau begitu. Saya perlu memulihkan beberapa kekuatan jiwa. "

Mereka sudah melenyapkan enam orang dalam beberapa menit. Selain itu, semua lawan mereka sangat kuat, terutama Zheng Yiran dengan jiwa bela diri beracun tirani. Meskipun demikian, pertahanan pendukung Beruang Duskgold menahan jiwa bela dirinya dan dia menemui kematiannya di tangan telapak tangan beku Gu Yue. Tentu saja, kemenangan tidak akan mudah bagi mereka jika dia tidak begitu sombong.

Yang Nianxia duduk dan mulai bermeditasi tanpa sedikitpun kekhawatiran. Dia memiliki keyakinan penuh pada Tang Wulin dan Gu Yue untuk melindunginya.

Tang Wulin dan Gu Yue saling pandang. Mereka tidak berbicara saat Tang Wulin menghendaki rumput buesilvernya ke tanah untuk dihubungkan dengan tanaman di sekitarnya. Dia menuangkan kekuatan jiwa ke dalam tanaman melalui rumputnya, memberdayakan mereka untuk menutupi aura mereka.