Soul Land 3 – Chapter 312

shadow

Soul Land 3 – Chapter 312

Chapter 312 – Neraka Wu Siduo

Keterampilan jiwa pertama Luo Guixing: Kunci Spasial! Menggunakan kemampuan pemenjaraan yang kuat, dia telah menetralkan kedua siswa sebelumnya. Keterampilan jiwa tidak dapat sepenuhnya membekukan target dan hanya dapat membekukannya di tempat untuk sesaat, jadi dibutuhkan penilaian yang tepat untuk digunakan secara efektif, sesuatu yang tidak kurang dari Luo Guixing.

Menilai dari momentum gadis yang menyerang, dia mengesampingkan untuk melakukan konfrontasi langsung.

Tetapi pada saat itu, mata semua orang melebar. Tubuh gadis itu menjadi ilusi dan cincin jiwa naik dari bawahnya.

Satu dering, dua dering, tiga dering, empat dering! Sebanyak empat cincin ungu muncul di sekelilingnya!

"Wu Siduo!" Setengah dari siswa yang hadir berteriak serempak, termasuk Tang Wulin.

Mereka baru saja menyebut dia dan sekarang dia muncul. Kemudian Tang Wulin tersadar mengapa Yang Nianxia hanya meminta kerjasamanya karena dia mengenalinya.

Meskipun tim Luo Guixing lebih besar dari mereka dan dalam kondisi baik, sulit untuk mengatakan tim mana yang akan muncul di puncak, terutama dengan peringkat 9 Hell Wu Siduo dan peringkat 27 Beruang Hitam Yang Nianxia di pihak mereka.

Bahkan pada tingkat jiwa yang sama, jarak antara guru jiwa bisa sebesar langit dan bumi. Itu adalah kesempatan langka bagi mereka untuk melenyapkan tim besar Luo Guixing serta menjalin hubungan dengan Wu Siduo. Tindakan Yang Nianxia akan menguntungkan mereka secara langsung maupun dalam jangka panjang.

Wu Siduo berputar di udara seolah tanpa tulang, meninggalkan bayangan di garis depan.

Aura kegelapan menyelimuti dirinya sekarang, tapi kegelapan ini berbeda dari Xu Yucheng. Dia tampak lebih gesit dari sebelumnya, udara dunia lain melekat pada wujudnya.

Sosoknya berkedip saat dia tiba-tiba berakselerasi, muncul di hadapan tim Luo Guixing dalam kilatan petir.

Ini bukan pertama kalinya sebagian besar tim Luo Guixing bekerja sama. Pemuda perisai tidak goyah di dasbor gila Wu Siduo, tiga cincin jiwanya menyala dalam sekejap.

Dengan itu, Wu Siduo tiba-tiba mengubah arah, mengalihkan muatannya ke pemuda yang memegang perisai.

Pemuda perisai telah mengaktifkan keterampilan jiwa seribu tahunnya, Tarik! Skill tersebut memungkinkannya untuk menarik perhatian musuhnya selama sepuluh detik. Untuk master jiwa tipe pertahanan, ini adalah keterampilan jiwa dengan penggunaan luar biasa.

Tidak ada satu orang pun di Akademi Shrek yang bisa dianggap biasa.

Hanya butuh sekejap baginya untuk menarik serangan Wu Siduo ke arahnya.

Sebuah ledakan menggelegar di udara.

Master jiwa tipe pertahanan dan tipe kontrol secara alami menahan master jiwa tipe agility sampai tingkat tertentu, tapi yang terjadi adalah kebalikannya.

Tepat sebelum Wu Siduo dan pemuda perisai bertabrakan, ekspresi pemuda itu menghitam, dan sedetik kemudian, dia dikirim terbang mundur.

Cincin jiwa pertama Wu Siduo meredup sementara yang kedua menyala. Dia melanjutkan serangannya seperti musang, bayangan cakar yang tak terhitung jumlahnya merobek tim Luo Guixing.

Dia sendirian menghancurkan seluruh tim! Ini adalah kekuatan jenius terhebat di kelas satu, Wu Siduo!

Kedua master jiwa tipe agility hampir tidak berhasil mengayunkan pedang mereka untuk bertahan melawan cakar.

Namun, mereka tidak dapat melakukan apa-apa di depan basis budidaya Wu Siduo yang perkasa. Perbedaan antara empat dan tiga cincin menjadi jelas sekarang, dan kedua master jiwa itu terhuyung-huyung mundur, darah muncrat dari mulut mereka dalam busur merah tua. Sisi Luo Guixing sekarang terbuka.

Tiba-tiba, pusaran cahaya perak berputar di sekitar Wu Siduo, menelan sisa cakar bayangannya dan menyeret tubuhnya dari udara ke perutnya.

Mendengus, dan tubuh Wu Siduo berkedip-kedip, menjadi lebih ilusi dari sebelumnya. Dia menyatukan kedua tangannya di atas kepalanya, bentuk yang meledak dengan aura pedang yang tajam, dan bilah cahaya hitam pekat yang sangat besar muncul di tangannya, kontras dengan kulit susu. Dia mengayunkan pedang ke bawah dengan ganas di pusaran perak.

Dalam ledakan hitam dan perak, pusaran itu hancur, bilah cahaya hitam berhamburan menjadi ketiadaan. Luo Guixing mundur dua langkah, mengerang. Cahaya putih menghantamnya dan dua master jiwa tipe ketangkasan dari belakang, memulihkan kekuatan mereka. Pemuda perisai juga telah pulih sekarang dan sekali lagi menggunakan keterampilan jiwanya untuk menarik perhatian Wu Siduo.

Inilah kekuatan tim. Wu Siduo mungkin memiliki kekuatan eksplosif, tetapi Luo Guixing telah selamat dari kombonya yang ganas. Sekarang saatnya pembalasan timnya.

Dan mereka melakukan pembalasan. Roda es muncul di atas kepala Wu Siduo, mencair menjadi benang cahaya biru membuat gerakannya menjadi seperti siput.

Xu Xiaoyan hanya memiliki dua cincin jiwa, tidak diragukan lagi. Namun bukan berarti kemampuan kendalinya lemah. Takut ditinggalkan oleh rekan satu timnya, dia telah bekerja keras untuk meningkatkan diri dalam tiga tahun terakhir. Meskipun penggunaan Staf Es Starwheelnya terbatas pada malam hari, dia perlahan-lahan menguasai semua keterampilan jiwa staf esnya. Kekuatan spiritualnya yang mengesankan membantunya memanfaatkannya dengan kemanjuran maksimal.

Wu Siduo merasa terjebak dalam rawa di bawah pengaruh keterampilan kontrol pemuda perisai dan Xu Xiaoyan. Terbungkus dalam situasi yang sulit, dia berjuang untuk mengatur nafasnya.

Sekilas, pohon anggur biru menariknya ke samping. Meskipun tidak sepenuhnya keluar dari bahaya, dia berada di luar jangkauan keterampilan jiwa perisai pemuda.

Dengan raungan, Yang Nianxia yang telah berubah berlari melewatinya. Dia menghantamkan tinjunya ke tanah. Bumi bergetar, bebatuan membumbui kelompok Luo Guixing. Dan kemudian Wu Siduo bebas.

Sebuah es raksasa melayang di atas tim Luo Guixing. Wu Siduo merasakan tarikan di pinggangnya lagi dan hal berikutnya yang dia tahu, dia dibawa ke samping.

Terasa hangat, seperti disimpan dalam pelukan seseorang. Memalingkan kepalanya, Wu Siduo mendapati dirinya menatap lurus ke wajah cantik, terpesona oleh mata besar yang dibingkai dengan bulu mata panjang.

Itu dia…

Sebagai siswa di kelas yang sama, dia mengenali siapa dia: perwakilan pandai besi, Tang Wulin.

Aku akan mengirimmu kemari. Saat dia memegang pinggangnya, matanya tidak pernah meninggalkan medan perang. Dia memutar tubuhnya setengah jalan, kekuatan mengalir ke ototnya, dan kemudian dia meledak! Dalam sekejap, Wu Siduo mendapati dirinya melayang ke udara.

Semua dalam sekejap mata!

Tang Wulin tidak membuang waktu untuk mengaktifkan cincin jiwa keduanya. Di bawah tim Luo Guixing meledakkan Bluesilver Impaling Array sementara hujan es jatuh dari atas.