Soul Land 3 – Chapter 315

shadow

Soul Land 3 – Chapter 315

Chapter 315 – Pentingnya Ketua Kelas

Perpaduan jiwa Wu Siduo tidak diragukan lagi luar biasa. Hanya satu serangan yang diperlukan untuk menghancurkan Yang Nianxia dan menguranginya menjadi cahaya.

"Lari!" Tang Wulin segera memesan.

Gu Yue bergerak tanpa ragu-ragu. Cahaya perak menyala, memindahkan Tang Wulin dan dirinya sendiri tepat di luar tempat terbuka dan ke dalam hutan.

Mereka telah merasakan kekalahan di tangan skill fusi jiwa sebelumnya. Tidak berani meremehkannya, mereka memilih untuk berhati-hati dan mundur dalam menghadapi kekuatan tersebut.

Udara diaduk. Sesaat kemudian, Macan Putih Neraka muncul di tempat mereka berdiri, cakarnya yang kuat menebas hanya untuk tidak mengenai apa pun ..

"Saya menyerah!" Xu Xiaoyan berteriak saat dia duduk di tanah dengan tangan terangkat tinggi di udara.

Macan Putih Neraka mendarat di tanah. Namun pada saat berikutnya, sosoknya memudar, berubah menjadi ilusi sebelum berputar dan menghilang, meninggalkan Wu Siduo di tempatnya.

Meskipun kulitnya pucat, dia berdiri dengan punggung tegak dan kepala terangkat tinggi.

Kekuatannya berfungsi sebagai bukti bahwa dia lebih dari pantas mendapatkan posisinya sebagai siswa terkuat di kelas satu. Dengan empat cincin jiwa ungu, jiwa bela diri kembar, dan keterampilan fusi jiwa diri, mustahil baginya untuk tidak berdiri di puncak. Kemampuan terpentingnya adalah keterampilan fusi jiwanya. Itu belum pernah terjadi sebelumnya di Benua Douluo. Semua kemampuannya digabungkan untuk memberinya tempat di sepuluh besar Peringkat Pemuda Jenius!

"A-apa kamu baik-baik saja?" Xu Xiaoyan bertanya.

Wu Siduo berbalik, menatap Xu Xiaoyan dengan tatapan dingin. "Saya sangat lemah sekarang. Tubuh saya dalam kondisi yang buruk, dan saya telah mencabut kekuatan jiwa saya. Jika Anda berencana untuk bertindak, lakukan sekarang. Ayolah."

Xu Xiaoyan melambaikan tangannya dengan acuh. "Bagaimana aku bisa memanfaatkanmu seperti itu? Saya bukan orang seperti itu. Aku sudah menyerah, jadi aku ada di timmu sekarang! "

Wu Siduo mengerutkan kening pada senyum manis dan polos Xu Xiaoyan, lalu duduk di tanah.

"Kalau begitu lindungi aku. Saya akan bermeditasi. " Dia menutup matanya.

Giliran Xu Xiaoyan untuk menatap kosong ke Wu Siduo. Apakah aktingku terlalu bagus?

Tang Wulin dan Gu Yue menyaksikan dari bayang-bayang pohon. Gu Yue mengerutkan alisnya. "Apa yang akan kita lakukan sekarang?"

Tang Wulin tersenyum kecut. "Tidak perlu terburu-buru. Pertempuran sebesar itu pasti menarik perhatian orang lain. Dengan persaingan yang hampir berakhir, siapa yang tidak akan mengambil kesempatan ini untuk mengalahkan Wu Siduo? Kami akan menunggu disini. Keterampilan fusi jiwanya mungkin kuat, tetapi juga menghabiskan banyak kekuatan jiwa. Saat ini, dia bukan ancaman jadi kami hanya akan menggunakannya sebagai umpan. Selain itu, dia mungkin memiliki kartu lain karena dia berani bermeditasi di tempat terbuka. Daripada mengambil risiko dan pergi mencari orang lain, kita harus menunggu di sini dan membiarkan Wu Siduo melemahkan mereka sebelum kita terjun. "

Gu Yue menggelengkan kepalanya. "Aku baik-baik saja dengan menunggu, tapi aku tidak ingin ada yang mengganggunya."

Tang Wulin menatapnya dengan heran. "Mengapa?"

Gu Yue bertemu dengan tatapannya. "Saya ingin berduel dengannya dalam kondisi terbaiknya."

Tang Wulin terkekeh. "Oh kamu! Kamu sama keras kepala seperti biasanya. Baiklah baiklah. Kami akan melindunginya saat dia bermeditasi. "

"Kalian berdua pasti memiliki hati yang besar. Bukankah lebih baik jika aku berurusan dengannya sekarang? " Xie Xie muncul di samping mereka. Dia diam-diam membuntuti mereka dari kejauhan sepanjang waktu.

Tang Wulin menggelengkan kepalanya. "Tidak, Gu Yue benar. Jika kita mengalahkannya sekarang, apakah dia benar-benar menerima kita sebagai pemenang? Tidak mungkin dia melakukannya, dan orang lain juga tidak. Jika ada di antara kita yang ingin menjadi ketua kelas, kita perlu menunjukkan kekuatan kita. Ini Shrek; hanya yang kuat yang disambut. Wu Siduo adalah tantangan yang harus kami atasi. " Dia menoleh ke Gu Yue. "Tapi aku ingin kau berjanji padaku satu hal, Gu Yue."

"Apa?"

"Aku tahu kamu menolak untuk menerima ini, tapi jangan menyangkal bahwa master jiwa cincin empat dengan keterampilan fusi jiwa-diri lebih kuat dari kita. Akan sulit untuk mengalahkannya, jadi ayo bertarung bersama, oke? "

Gu Yue tersenyum. "Lawan kita bukan hanya dia. Wulin, apakah ketua kelas benar-benar penting bagimu? "

Tang Wulin tercengang. Jantungnya berdebar kencang, tapi dia tersenyum sesaat kemudian. "Saya mengerti. Terimakasih telah diingatkan. Kami akan melakukan ini bersama-sama! "

"Kapten, mengapa Anda tidak memasukkan saya dari sini?" Xie Xie cemberut.

Tang Wulin membisikkan beberapa kata ke telinga Xie Xie, dan dia merenungkannya. "Itu masuk akal. Baik. Saya baik-baik saja dengan itu. Ingatlah untuk memberi saya kompensasi nanti. " Xie Xie terkikik nakal.

Tang Wulin memutar matanya. "Bahkan tanpa masalah ini, apakah saya berutang budi padamu?"

Hutan berangsur-angsur mengendap. Bertentangan dengan harapan Tang Wulin, tidak ada yang datang.

"Masih ada dua belas orang. Arena akan berkurang sekarang untuk pertarungan terakhir. " Suara Shen Yi bergema di seluruh hutan, dan dunia sebelum mereka kabur. Ketika semuanya kembali fokus, Tang Wulin, Gu Yue, Xu Xiaoyan, dan Wu Siduo yang bermeditasi berada di samping satu sama lain.

Mereka awalnya berada jauh di dalam hutan, dikelilingi oleh pepohonan raksasa dan dedaunan lebat. Sekarang, bagaimanapun, medannya tidak seperti sebelumnya. Sebuah tempat terbuka dengan diameter setidaknya seratus meter muncul di depan mereka, tidak ada sebatang pohon pun yang terlihat dan setiap inci tanahnya tertutup rerumputan berwarna biru kemerahan. Seolah-olah mereka berada di arena duel yang lebih tinggi.

Di ruang ini ada dua belas orang.

Kelompok empat Tang Wulin, dengan tambahan Wu Siduo, dikelompokkan bersama. Di sebelah kiri mereka adalah kelompok tiga orang yang dipimpin oleh Immortal Xu Yucheng, dan di sebelah kanan mereka adalah sekelompok empat orang. Namun, kelompok yang terdiri dari empat orang ini berada dalam kesulitan yang mengerikan. Darah membasahi mereka semua, dan fluktuasi kekuatan jiwa mereka hampir tidak terlihat.

Tang Wulin akhirnya mengerti mengapa tidak ada yang datang untuk melenyapkan Wu Siduo. Ternyata hanya ada selusin dari mereka yang tersisa, sepertiga di antaranya hampir tidak berpegang teguh pada kehidupan dan mencurahkan seluruh energi mereka untuk pemulihan.

Setelah mengambil semuanya, Xu Yucheng adalah yang pertama bertindak. Dia menyerang empat tuan jiwa yang terluka seperti sambaran petir, kedua pengikutnya melesat sekejap kemudian. Mereka jelas beristirahat dengan baik dan dalam kondisi prima. Alih-alih menyerang kelompok yang terluka, kedua pengikut itu pindah ke samping untuk menjaga Xu Yucheng dari tim Tang Wulin.

Kelas pertama memiliki total 101 siswa. Hanya dua belas dari mereka yang tersisa sekarang. Ini adalah malam pertempuran terakhir mereka untuk menjadi presiden.

Tang Wulin dan rekan-rekannya tetap diam, hanya menonton serangan Xu Yucheng.

Tim beranggotakan empat orang itu terjebak, sebuah anak panah di ujung penerbangannya. Sabit menebas. Mereka menghilang dalam kilatan cahaya.

Sekarang hanya tinggal delapan! Mereka adalah tiga orang dari tim Xu Yucheng, dan lima orang di pihak Tang Wulin.

Tang Wulin memimpin, mendekati lawan-lawannya. Tatapannya tertuju pada Xu Yucheng. Sekarang kompetisi telah sampai pada titik ini, merencanakan dan menunggu tidak lagi memiliki tujuan apa pun. Sekarang bukanlah waktunya untuk kebijaksanaan bersinar, tetapi untuk kekuatan untuk menunjukkan keunggulannya.

Satu-satunya cara untuk meyakinkan orang lain adalah dengan menunjukkan kekuatan.

Xu Yucheng menoleh untuk melihat Tang Wulin, ekspresinya muram saat dia mengangkat Sabit Iblisnya. Kedua temannya melepaskan jiwa bela diri mereka.

Tetapi ketika mereka melihat bahwa Tang Wulin hanya memiliki dua cincin jiwa, senyum mengejek tersungging di bibir mereka.

Mereka mengambil formasi pertempuran biasa mereka; Gu Yue dan Xu Xiaoyan di belakang, Tang Wulin sebagai barisan depan, dan Xie Xie di samping.

Tidak ada pihak yang mengucapkan sepatah kata pun. Mereka semua tahu bahwa ini adalah pertempuran terakhir. Xu Yucheng tidak mengerti bagaimana situasinya dengan Wu Siduo, yang duduk di kejauhan, tetapi dia tahu bahwa satu-satunya pilihannya sekarang adalah mengalahkan lawan-lawannya.

"Simpan kekuatan jiwamu," kata Tang Wulin kepada Gu Yue. "Saya akan menangani Xu Yucheng." Kata-katanya dipenuhi dengan keyakinan.

Sejak dimulainya kompetisi, Tang Wulin telah dengan sabar menunggu waktunya. Demi rekan-rekannya, dia tidak menunjukkan kekuatan penuhnya dan mempertahankan dirinya dalam kondisi puncak sepanjang waktu. Bukan karena dia tidak ingin berkelahi dan memamerkan kekuatannya, tetapi dia tidak bisa. Dia harus bertindak dengan mempertimbangkan timnya.

Tapi dia tidak lagi harus menahan diri. Dia ingin melihat siapa yang lebih kuat, dia atau Immortal Xu Yucheng. Dia ingin melihat seberapa kuat seorang serdadu itu.

Sebelumnya, Gu Yue bertanya apakah menjadi ketua kelas itu penting. Kursi ketua kelas penting. Namun, itu tidak bisa dibandingkan dengan kesenangan pertempuran.

Dua rekan tim abu-abu Xu Yucheng berubah menjadi ilusi dan berlari keluar. Keduanya adalah master jiwa tipe agility! Adapun Xu Yucheng, dia tidak diragukan lagi tipe penyerang.