Soul Land 3 – Chapter 317

shadow

Soul Land 3 – Chapter 317

Chapter 317 – Seribu Batu Mematahkan Sabit

Sabit Iblis Xu Yucheng pasti memiliki jangkauan yang panjang. Untuk mencegahnya memanfaatkan itu, Tang Wuling melemparkan tinjunya langsung ke arahnya.

Xu Yucheng, sekarang pulih dari serangan spiritual Mata Setan Ungu, menatap lurus ke mata Tang Wulin. Dia melonggarkan cengkeramannya pada sabitnya dan menggeser tangannya ke atas ke arah ujung lengkung bilahnya, lalu, ekspresinya tanpa ekspresi seperti biasanya, menebas cakar yang masuk dengan sabit pendeknya.

Sebuah nada tajam terdengar di udara, dan kegelapan ungu memenuhi lengan Tang Wulin yang bersisik. Xu Yucheng meminjam kekuatan bentrokan mereka untuk melompat mundur.

Namun, dia terhuyung beberapa kali saat dia mundur. Jelas, dia telah meremehkan kekuatan Tang Wulin.

Sekarang Xu Yucheng membuka jarak di antara mereka, akan sulit bagi Tang Wulin untuk menembus jangkauan Demon Scythe lagi. Dia dirugikan dalam jangkauan dan kekuatan jiwa.

Sudah terlambat untuk menggunakan Bind. Xu Yucheng hanya akan mencabik-cabik semua rumput bluesilver yang dilemparkan Tang Wulin padanya.

Xu Yucheng terpana oleh kekuatan Tang Wulin.

Meskipun Tang Wulin mengungkapkan cincin emas yang mengejutkan, dia hanya memiliki dua cincin jiwa dan kekuatan jiwa yang cocok. Atas dasar inilah Xu Yucheng yakin dia bisa mengalahkan Tang Wulin dalam perebutan kekuasaan. Bahkan ketika dia terpaksa mundur, dia masih merasa yakin dia bisa mengalahkan Tang Wulin.

Sekarang, bagaimanapun, dia menyadari bahwa kekuatan Tang Wulin berada di luar dugaannya. Terlepas dari perbedaan dalam kekuatan jiwa mereka, bentrokan mereka telah mengakibatkan kerugian total dan kerugian total. Getaran yang tak terkendali masih mencengkeramnya karena benturan.

Dia mungkin mengira aku mengkhususkan diri pada senjata panjang. Sial baginya, Demon Scythe-ku sama bagusnya untuk pertarungan jarak dekat! Saya bisa menggunakannya seperti senjata pendek sebagai gantinya. Dia mungkin bisa melepaskan kekuatan ledakan, tapi tidak mungkin dia bisa bertahan lama.

Penilaian Xu Yucheng akurat, tetapi dia tidak tahu betapa berbedanya Tang Wulin dalam memandang situasinya.

Mencoba membuka jarak?

Rumput bluesilver ditembakkan untuk menghalangi lawannya sementara Tang Wulin mengacungkan cakarnya sekali lagi.

Esensi darah Tubuh Naga Emas melonjak, langsung menyebarkan kabut hitam di sekitar lengan kanannya. Kemudian dia mengangkat lengannya ke atas, kilau emas cemerlang dari cakarnya semakin gelap saat dia menebas. Lima gelombang cahaya emas tua ditembakkan.

Pemandangan luar biasa terurai di depan penonton, menuntut perhatian penuh mereka. Bahkan Wu Siduo membuka matanya dengan kagum.

Mereka menyaksikan Tang Wulin mengangkat lengannya, lalu menebas dan melepaskan lima gelombang cahaya itu. Ombaknya merobek langit, dengan cepat mendekati Xu Yucheng.

Ketakutan muncul di wajah Xu Yucheng, tetapi sudah terlambat. Dia hanya berhasil berbalik dan memegang sabitnya di depan sebelum serangan itu sampai padanya.

Pekikan yang memekakkan telinga dari logam yang robek bergema, dan Xu Yucheng dikirim jatuh ke tanah.

Dia batuk darah, kulitnya lebih pucat dari biasanya. Terlepas dari kondisinya, sabitnya hanya memiliki sedikit celah di dalamnya. Dia benar-benar layak menjadi seorang serdadu.

Bagian bawah tubuhnya terkubur di tanah, seolah-olah dia adalah paku yang menunggu untuk dipalu.

Tang Wulin menghampirinya, cakarnya terangkat tinggi untuk bersiap menyerangnya. Xu Yucheng hanya bisa dengan lemah mengangkat sabitnya di pertahanan.

Jeritan metalik menembus udara setiap kali cakar Tang Wulin bentrok dengan sabit. Meski serangannya tidak cepat, masing-masing membawa kekuatan yang luar biasa. Xu Yucheng tenggelam lebih dalam ke tanah dengan setiap serangan, dan retakan di sabitnya menyebar seperti jaring.

Darah mulai menetes dari mulut dan hidungnya, lalu telinga dan matanya. Ketujuh lubang kepala memiliki darah yang mengalir keluar darinya, aliran hanya meningkat dengan setiap pukulan.

Ketika serangan kelima mendarat, Xu Yucheng mengeluarkan semburan darah dan sabitnya hancur. Sesaat kemudian, dia menghilang dalam kilatan cahaya putih.

Ini…

Semua orang yang menonton ternganga.

Itu adalah Immortal! Dia baru saja mengalahkan Immortal Xu Yucheng, peringkat 19 di Peringkat Pemuda Jenius!

Bahkan jika dia menghabiskan banyak kekuatan jiwa untuk bertahan melawan serangan Tang Wulin, dia masih Leluhur Jiwa cincin empat! Dia adalah salah satu dari dua Leluhur Jiwa di kelas satu!

Dia dikalahkan? Seperti itu?

Ketika Tang Wulin mengalahkan Xu Yucheng, Xie Xie melepaskan kekuatan penuhnya juga.

Dua rekan setim Xu Yucheng tercengang oleh kekalahannya. Xu Xiaoyan memanfaatkan ini, akhirnya membuatnya bergerak.

Dia menembakkan tombak es ke arah pemuda di sebelah kiri, menembus udara seperti sambaran petir. Saat kedua pemuda itu menyadari tombak es yang datang, cahaya ungu melintas di mata yang di sebelah kanan.

Xu Xiaoyan tidak diragukan lagi adalah ahli dalam memanfaatkan celah sesaat yang diungkapkan lawannya. Karena kekuatan jiwa bela dirinya tidak bisa dibandingkan dengan rekan-rekannya, jadi dia memfokuskan usahanya ke arah ini.

Lintasan tombak es menempatkan pemuda di tempat yang sulit. Jika dia ingin menghindarinya, dia akan jatuh tepat ke tangan Xie Xie. Xie Xie mengaktifkan Light Dragon Storm sambil melepaskan Pedang Naga Cahaya, penampilannya seperti angin puyuh kematian saat ia menuju ke dua pemuda abu-abu. Di antara serangan penjepit dan keterkejutan dari kekalahan Xu Yucheng, tidak ada ketegangan dalam nasibnya. Cahaya putih berkilau, menandakan kematiannya. Adapun pemuda yang tersisa, Mata Setan Ungu membuatnya tertegun. Salah satu klon Xie Xie segera mengiris lehernya.

Hanya karena kekuatan Xie Xie yang diawetkan dan pemahaman yang mendalam tentang keterampilan jiwa ketiganya, dia bisa menyudutkan keduanya dengan mudah.

Xu Yucheng tidak ahli dalam seni licik, dia mengandalkan kekuatan kasar untuk menyerang melalui setiap pertempuran sejauh ini. Hal ini mengakibatkan kedua rekan satu timnya kelelahan dan siap untuk dipetik.

Aura emas Tang Wulin memudar saat dia menghilangkan Tubuh Naga Emas, memperlihatkan kulit yang agak pucat. Pertarungannya dengan Xu Yucheng mungkin singkat, tetapi dia tidak menahan apa pun sejak awal dan bahkan mengeluarkan salah satu kartu trufnya.

Xu Yucheng terkejut sampai mati pada akhirnya. Tang Wulin tidak melupakan evaluasi Yang Nianxia bahwa tubuh Xu Yucheng terlalu lemah untuk menampung cincin jiwa seribu tahun. Rencananya sederhana; kalahkan Xu Yucheng sejak awal! Dalam menghadapi kekuatan absolut, tidak masalah bahkan jika kekuatan jiwa Xu Yucheng lebih kuat. Tang Wulin baru saja memukul Xu Yucheng sampai tubuhnya tidak tahan lagi.

Berkat Tubuh Naga Emas dia bisa melakukan rencana yang begitu berani. Tanpa keterampilan ini dan peningkatan fisik yang ditimbulkannya pada tubuhnya, mustahil baginya untuk menekan Xu Yucheng secara menyeluruh.

Tang Wulin terengah-engah, tetapi senyum cerah mekar di bibirnya sama saat dia berkumpul kembali dengan rekan satu timnya. Anehnya, Xie Xie berdiri di sana tanpa sedikit pun kegembiraan seorang pemenang. Sebaliknya, dia memasang ekspresi termenung.

Tang Wulin berhati-hati agar tidak mengganggunya. Jelas dia sedang berada di tengah-tengah semacam pencerahan.

Wu Siduo masih duduk, tetapi api berkobar di matanya saat dia melihat Tang Wulin. Dia selalu berasumsi bahwa Tang Wulin adalah bawahan Yang Nianxia meskipun semua cincin jiwanya berwarna ungu. Dia hanya punya dua!

Ketika dia menyelamatkannya dalam pertempuran mereka melawan Luo Guixing, itu meninggalkan kesan yang dalam padanya. Namun sekarang, dia membakar ingatannya. Dia akhirnya mengerti apa artinya menyamar sebagai babi untuk melahap harimau.

Orang ini sangat pandai menyembunyikan dirinya! Saya tidak yakin tentang orang lain, tetapi kekuatan yang dia tunjukkan dalam pertempurannya melawan Xu Yucheng tidak kurang dari Yang Nianxia!

"Kapten," seru Xu Xiaoyan sambil tersenyum. Gu Yue berdiri dan kembali ke sisinya.

Bagi Wu Siduo untuk masuk dalam sepuluh besar Peringkat Pemuda Jenius, tidak perlu meragukan kecerdasannya. Dia langsung menghubungkan titik-titik itu dan memahami hubungan antara keempatnya.

Jadi gadis dari tim Luo Guixing itu adalah rekannya selama ini!

"Datang!" Wu Siduo berdiri, kilatan dingin di matanya.

Dia tidak pasrah untuk kalah.

Satu lawan empat? Terus!

Tang Wulin menoleh ke Gu Yue. Dia menatap jauh ke dalam matanya. Api yang membakar di kedalaman mereka memberi tahu dia semua yang perlu dia ketahui. Dia menarik lengan baju Xu Xiaoyan. Kami hanya akan mengamati.

"Hah?" Dia menatapnya dengan heran.

Tang Wulin menanggapi dengan senyum meyakinkan. Percaya pada Gu Yue.

"Baik." Xu Xiaoyan segera setuju. "Kak Gu Yue, semoga berhasil!"

"M N." Gu Yue mengangguk, lalu maju tiga langkah. Dia memandang Wu Siduo dengan tatapan tenang, sikapnya setenang danau yang tenang.