Soul Land 3 – Chapter 318

shadow

Soul Land 3 – Chapter 318

Chapter 318 – Satu Lawan Satu

"Satu lawan satu?" Wu Siduo menatap Gu Yue dengan heran.

Dia benar-benar ingin berduel satu lawan satu denganku? Kenapa dia begitu percaya diri? Bukankah dia hanya tipe pendukung?

"Satu-satu." Gu Yue mengangguk.

"Baiklah," jawab Wu Siduo dingin. Empat cincin jiwa bangkit dari kakinya. Dia dengan ringan mengetuk tanah, lalu sosoknya menjadi ilusi saat dia berlari langsung ke Gu Yue.

Dia mencapai Gu Yue dalam sekejap, cahaya hitam berkedip saat dia mengulurkan cakarnya dan menggesek ke bawah.

Tang Wulin berdiri jauh dari medan perang, menonton dengan penuh perhatian. Selama aliansi singkat mereka, dia belum merasakan kemampuan Wu Siduo. Sekarang dia melepaskan beban kekuatannya ke Gu Yue, dia bisa melihat betapa menindas kecepatan dan kekuatannya.

Meskipun kecepatan Wu Siduo, serangannya gagal.

Sepersekian detik sebelum cakar bisa merobek Gu Yue, cahaya perak meledak, dan dia menghilang. Cakar Wu Siduo menebas apa pun kecuali udara.

Gu Yue muncul kembali sepuluh meter jauhnya, ekspresinya setenang biasanya. Tiga cincin jiwa, dua kuning dan satu ungu, berputar di sekelilingnya. Mereka mulai bersinar, lalu bersinar dengan cemerlang saat tangannya bergerak di udara seperti kupu-kupu yang beterbangan, menggoda elemen alam dunia untuk melakukan perintahnya.

Dengan empat cincin jiwa, persepsi unsur Wu Siduo lebih tajam daripada kebanyakan master jiwa. Dia merasakan bahwa seluruh keberadaan Gu Yue berubah menjadi pusaran air yang dengan gila-gilaan menyedot energi elemen yang dikelilingi. Dia bahkan merasa sedikit menarik kekuatan jiwanya sendiri.

Ini adalah…

Dengan jentikan jari Gu Yue, es menyatu dan melesat ke arah Wu Siduo.

Namun, es ini sama sekali berbeda dari es biasa. Itu adalah es tiga warna dengan ujung biru, tubuh perak, dan dasar merah menyala. Bagian merah meledak ketika ditembakkan, mempercepat misil es ke kecepatan yang luar biasa dan berada di depan Wu Siduo bahkan sebelum dia bisa berkedip.

Meski begitu, Wu Siduo menunjukkan kekuatan master jiwa tipe penyerangan dengan langsung memotong es dengan cakarnya.

Es meledak menjadi jutaan pecahan, dan suhu udara di sekitar Wu Siduo dengan cepat turun drastis. Kemudian, udara di sekitarnya tampak berubah, menegang di sekitarnya dan menghalangi gerakannya.

Ini…

Apakah itu es tiga elemen? Sebuah es dengan elemen api disertakan?

Wu Siduo mungkin terkejut, tapi Gu Yue baru saja memulai.

Gu Yue memanggil es lain, identik dengan yang terakhir. Seperti sebelumnya, itu melesat ke depan dengan kecepatan kilat. Itu beberapa kali lebih cepat dari es biasa karena kekuatan ledakan dari elemen api, menyisakan targetnya tidak ada waktu untuk bereaksi sama sekali. Wu Siduo berhasil mengirisnya sekali lagi, tetapi itu hanya memperkuat elemen ruang yang membatasi dirinya. Meskipun efek penahanan tidak sekuat Kunci Tata Ruang Luo Guixing, itu cukup untuk memperlambatnya.

Cahaya dingin melintas di mata Wu Siduo. Cincin jiwa keempatnya menyala dan dia terbagi menjadi dua klon, masing-masing menuju Gu Yue dari sudut yang berbeda.

Gu Yue mulai berputar di tempatnya. Udara diaduk. Angin bertiup kencang, berputar di sekitar Gu Yue. Semakin banyak helai angin yang bergabung hingga tornado hijau mengelilinginya, menderu-deru saat ukurannya membesar dengan cepat. Segera, Gu Yue tidak lagi terlihat.

Angin menderu amarah mereka saat Gu Yue muncul sejenak. Putih mulai melayang turun dari langit. Semakin turun lebih cepat saat dia memanggil lebih banyak salju, lalu dia menghilang ke dalam badai salju yang diakibatkannya.

Tornado tersedot di salju, dengan cepat bergabung menjadi badai salju.

Wu Siduo menegang ketika dia bersentuhan dengan hawa dingin yang ekstrim, tetapi masih dengan berani bergegas untuk menemukan Gu Yue. Nalurinya memberitahunya bahwa semakin lama dia bertahan di badai salju ini, semakin buruk posisinya.

Jiwa bela dirinya terlalu aneh! Berapa banyak elemen yang dibuatnya sekarang?

Namun tepat ketika dia menemukan Gu Yue dan bersiap untuk menyerang, dinding tanah meledak dari tanah dan menghalangi jalannya.

Wu Siduo dengan ganas menyerang tembok, menghancurkannya dan membuat batu beterbangan. Namun, Gu Yue tidak bisa ditemukan. Tornado badai salju segera menyerap pecahan batu juga, menjadi badai es dan batu. Kekacauan di sekitar Wu Siduo benar-benar memotong penglihatannya, menyelimuti dirinya dalam pusaran kematian.

Tang Wulin berdiri protektif di depan Xie Xie. Dia mewaspadai akibat tornado, waspada terhadap tanda-tanda bahaya yang pertama. Gu Yue telah meningkatkan kendalinya dan dapat dengan mudah menggunakan tiga elemen sekaligus. Faktanya, dia bahkan bisa mengeksploitasi serangan lawannya untuk mempercepat fusi elemen dan menghemat kekuatan jiwanya.

Tornado saja tidak memiliki banyak kekuatan penghancur. Itu adalah perpaduan beberapa elemen yang membuatnya berbahaya. Di mata badai, Wu Siduo tidak bisa melihat apa pun di sekitarnya atau merasakan lokasi Gu Yue.

Cincin jiwa pertama Wu Siduo menyala saat dia dengan tegas memilih arah dan menyerang.

Aku harus keluar dari tornado ini dulu. Sesuatu sebesar ini tidak bisa bertahan lama!

Hell Rush adalah keterampilan jiwa pertamanya. Itu untuk sesaat menggandakan kecepatannya sambil mengkondensasi kekuatan jiwanya menjadi serangan eksplosif di depannya. Itu sempurna untuk menerobos pengepungan. Selanjutnya, semua cincin jiwanya adalah cincin ungu yang kuat.

Mengandalkan kekuatan jiwanya untuk melindungi tubuhnya, dia menantang serangan angin dingin yang menggigit dan berlari sejauh lima puluh meter dengan Hell Rush.

Penglihatannya bersih dan tekanan udara di sekitarnya menjadi normal. Senyuman menghiasi bibirnya.

Saya berhasil!

Tiba-tiba, bulu-bulu di belakang lehernya berdiri. Cahaya berputar di sekelilingnya dan hal berikutnya yang dia tahu, dia kembali berada di tengah badai, tekanannya lebih kuat dari sebelumnya. Seolah-olah dinding mata badai mencoba merobeknya.

Tang Wulin berdiri tepat di depan tempat Wu Siduo keluar dari tornado, jadi dia dengan jelas melihat apa yang terjadi.

Wu Siduo benar-benar berhasil keluar. Sedetik kemudian, bagaimanapun, Gu Yue telah berteleportasi di belakangnya dan kemudian menteleportasi mereka berdua.

Tang Wulin terkekeh. Tidak perlu meragukan kekuatan Gu Yue; lagipula, jiwa bela dirinya memberinya kendali atas enam elemen! Satu-satunya kelemahannya adalah kurangnya kekuatan serangan eksplosif. Meskipun dia bisa melepaskan serangan fusi elemen yang kuat, itu membutuhkan waktu untuk bersiap.

Strategi terbaik untuk digunakan melawan Gu Yue adalah terburu-buru dan langsung memutuskan pertempuran sehingga dia tidak punya waktu untuk mempersiapkan serangan skala besar. Semakin lama pertempuran berlangsung, semakin kuat posisi Gu Yue. Dengan skill Elemental Tide dan Elemental Fusion miliknya, serta kemampuannya untuk memanggil energi elemental yang ditemukan di dunia itu sendiri, menciptakan kombinasi yang benar-benar menakutkan.

Kesalahan Wu Siduo adalah tidak mengetahui sejauh mana kemampuan Gu Yue. Jika dia tahu sebelumnya, dia bisa segera menggunakan transformasi Hell White Tiger miliknya untuk meraih kemenangan. Bahkan teleportasi Gu Yue tidak bisa lepas dari kekuatan Hell White Tiger.

Tapi sudah terlambat. Mungkin Wu Siduo dapat melakukan lebih banyak pertarungan jika dia berubah menjadi Macan Putih Neraka, tetapi Gu Yue memiliki kendali penuh atas medan perang sekarang. Selain itu, Macan Putih Neraka Wu Siduo menghabiskan terlalu banyak kekuatan jiwa untuk menjadi efektif di sini. Sekarang ini adalah pertarungan atrisi. Hasil dari pertempuran ini sangat jelas.

Pada kenyataannya, dugaan Tang Wulin sedikit salah. Wu Siduo tidak bisa menggunakan Hell White Tiger lagi sekarang.

Hell White Tiger adalah keterampilan fusi jiwanya yang kuat. Namun, hukum dunia adil. Kemampuan yang begitu kuat secara alami datang dengan batasan yang keras. Sama seperti bagaimana kekuatan Sabit Iblis Xu Yucheng diimbangi dengan korosi tubuhnya, Wu Siduo membutuhkan tiga hari istirahat sebelum dia bisa menggunakan Macan Putih Neraka lagi. Tidak mungkin baginya untuk menggunakannya lagi sekarang!