Soul Land 3 – Chapter 319

shadow

Soul Land 3 – Chapter 319

Chapter 319 – Sang Pemenang

Wu Siduo mengira kekuatan jiwanya cukup pulih untuk mengalahkan Gu Yue, tetapi ternyata, bukan itu masalahnya.

Dalam kilatan cahaya putih, Wu Siduo menukar jiwa bela diri.

Rambut putih muncul dan menutupi tubuhnya dengan selimut bulu, aura emas menelan wujudnya. Otot-ototnya mengembang, bentuk otot anggota tubuhnya mengesankan di mata. Alih-alih menerobos lari, dia menggunakan kekuatan baru tubuhnya untuk secara bertahap melepaskan diri dari tornado.

Namun, dia segera menemukan dirinya terhalang oleh dinding tanah. Dindingnya nyaris tidak bisa menahan perlawanan, hancur menjadi debu halus dengan satu pukulan. Tapi pada saat yang dibutuhkannya untuk menghancurkan satu, tornado akan menyelinap untuk mengaburkan penglihatannya. Dia tidak bisa mempertahankan jalan yang lurus saat dia mencoba melarikan diri. Melarikan diri dari cengkeraman rintangan ini baru saja di luar jangkauannya.

Ekspresi Wu Siduo berubah masam. Meskipun dia adalah master jiwa tipe kelincahan pertama dan terutama, dia menyukai konfrontasi langsung. Memenangkan pertempurannya melalui kekerasan memberinya segala macam kepuasan. Itu menyakitkan untuk menanggung medan perang yang kacau di mana dia bahkan tidak bisa menemukan lawannya.

Dia yakin bahwa jika dia bisa menggunakan Hell White Tiger, dia bisa membebaskan diri. Karena berhati-hati untuk skill itu, Gu Yue pasti menjaga jarak yang jauh di antara mereka. Yang mengatakan, Wu Siduo memegang keyakinan penuh pada keterampilan jiwa fusi nya-hanya beberapa detik saja dan dia langsung berada di atas angin.

Tapi seiring berlalunya waktu, angin semakin bergejolak, menerjang dan merobek sekeliling. Badai membengkak karena kegembiraannya. Sementara itu, Gu Yue menyalurkan energi elemen eksternal ke dalam badai menggunakan Elemental Tide, membangun kekuatannya.

Kilatan perak, dan Gu Yue muncul di sisi Tang Wulin, wajah yang ditaburi pucat.

"Ayo lari! Saya tidak bisa mengendalikannya lebih lama lagi. " Ada batasan seberapa banyak energi elemen yang bisa dia kelola dengan Elemental Tide, dan jika dibiarkan, itu akan mengamuk dan meledak.

Karena lawannya adalah Wu Siduo, dia tidak berani menahan diri. Sekarang, hasilnya adalah badai elemen yang tidak stabil di ambang meletus.

Tidak perlu lagi mempertimbangkan Wu Siduo. Gelombang Elemental Gu Yue memadatkan energi unsur ke tingkat yang jauh melampaui kendali dan cincin jiwanya. Nasib tragis Wu Siduo telah ditentukan.

Keempat rekan satu tim berbalik dan lari. Meski pucat, Gu Yue berhasil tersenyum puas. Dia telah berhasil. Pertarungan mungkin tidak berjalan seperti yang dia inginkan dan Wu Siduo mungkin belum mencapai puncaknya, tetapi dia masih menang. Dalam pertarungan satu lawan satu, dia berdiri sebagai pemenang.

Melalui pelarian mereka, dunia bengkok dan terdistorsi. Seberkas cahaya menyinari mereka, melengkung dan berdesir saat partikel cahaya gelombang mengenai kulit. Sesaat kemudian, mereka menemukan diri mereka dalam kegelapan dan benar-benar tercengang.

Setelah beberapa saat, mereka memulihkan cengkeraman mereka pada kenyataan. Pintu kabin mereka terbuka dan keempatnya melangkah keluar ke ruangan awal yang luas.

Munculnya tim Tang Wulin menimbulkan gelombang keheningan.

Hampir seratus pasang mata mengamati para pendatang baru. Beberapa dari tatapan itu meneteskan emosi yang kompleks, tak terbaca.

Salah satunya adalah milik Yang Nianxia yang tabah. Alisnya dirajut saat dia mempelajari Tang Wulin. Setelah tersingkir, dia menyaksikan sisa kompetisi melalui layar tampilan. Segala macam emosi berperang di dalam hatinya, menyatu menjadi kekacauan yang membingungkan. Yang bisa dia lakukan saat ini hanyalah senyum pahit.

Dari lima jenius di kelas satu, Luo Guixing tampaknya yang paling tidak tersentuh oleh kegembiraan. Dia duduk di sudut ruangan, lutut menempel di dada dan matanya menatap kosong. Meskipun terbukti pikirannya berkelana jauh dalam pikirannya.

Prestasi Tang Wulin membuat Jade Snake Zheng Yiran menganggapnya sebagai sesuatu yang baru ditemukan. Meskipun perhatiannya sebagian besar tertuju padanya, kadang-kadang tatapan mencemooh atau dua berkedip ke arah Gu Yue.

Di sisi lain, Xu Yucheng sama pucatnya dengan biasanya. Dia berjuang keras untuk menekan kedutan di tangannya, tatapan yang dia lemparkan ke Tang Wulin cukup dingin untuk membeku.

Kalah dari Tang Wulin sangat memalukan. Tidak peduli apa varian mengerikan jiwa bela diri lawannya, pada akhirnya dia masih Grandmaster Jiwa dua cincin. Sebagai Leluhur Jiwa, Xu Yucheng tidak punya alasan untuk kalah.

Terakhir tapi pasti tidak kalah pentingnya adalah Wu Siduo. Wajahnya berubah menjadi marah, pipi dan sisi lehernya tampak merah padam. Dia telah keluar dari kabin sebelum tim Tang Wulin dan menatap belati ke arah Gu Yue saat dia berjalan melewatinya, gigi terkatup begitu keras sehingga mengherankan mereka tidak retak.

Mata semua orang tertuju pada keempatnya, meskipun aman untuk mengatakan bahwa mereka berkonsentrasi pada Tang Wulin dan Gu Yue khususnya.

Bukan konsekuensi apa pun jenis strategi dan taktik licik yang telah mereka buat. Yang paling penting adalah mereka telah mengalahkan Immortal Xu Yucheng dan Hell Wu Siduo dalam pertempuran satu lawan satu! Keduanya adalah master jiwa cincin empat yang diterima secara luas sebagai yang terkuat di kelas mereka. Tapi Tang Wulin dan Gu Yue masing-masing memiliki dua dan tiga cincin!

"Perbedaan kekuatan diantara kalian berempat sudah jelas, jadi kompetisi tidak perlu berlanjut lebih lama lagi. Tang Wulin dan Gu Yue, kalian berdua berada di tim yang sama, jadi pilih siapa yang akan menjadi ketua kelas dan wakil presiden. "

Tidak seperti Tang Wulin, Gu Yue segera mundur selangkah, tanda yang jelas dari pendapatnya.

Tang Wulin menoleh untuk melihatnya, hanya untuk disambut dengan senyum manis. Dia tidak repot-repot mencoba menolak dengan sopan. Terkadang, seseorang hanya harus menerima tanggung jawab.

Shen Yi mengangguk, lalu mengarahkan perhatiannya ke Xie Xie dan Xu Xiaoyan. "Biasanya, kami hanya mempertimbangkan siapa yang berdiri di akhir. Meskipun kalian berdua menunjukkan kekuatan yang luar biasa, itu tidak cukup. Anda berdua selamat, jadi Anda punya dua pilihan: bersikeras mencalonkan diri sebagai wakil presiden, atau mundur. Izinkan saya mengingatkan Anda bahwa ada pemilihan ulang untuk perwakilan kelas setiap semester, dan kekuatan akan selalu menjadi penentu. "

"Aku akan menyerah," kata Xu Xiaoyan seketika. Dia memiliki pemahaman yang jelas tentang kemampuannya. Untuk lebih mendorong pengunduran dirinya, dia berjalan ke kerumunan untuk bergabung dengan penonton, menemukan posisinya di sisi Luo Guixing.

Sudut mulut Xie Xie bergerak-gerak saat dia melihatnya pergi.

Akting gadis itu benar-benar nyata!

"Aku juga menyerah!" Meskipun dia ragu-ragu sejenak, Xie Xie memutuskan sendiri. "Tapi saya yakin suatu hari nanti saya akan bisa menjadi penantang presiden atau wakil presiden!"

Ketenangan yang menakutkan menyelimuti dirinya, sikapnya tidak seperti biasanya yang gelisah. Di medan perang, dia telah memperoleh pemahaman yang lebih dalam tentang posisinya. Setiap kali lawan yang lebih kuat darinya muncul, itu merangsangnya untuk meningkat lebih cepat.

Shen Yi memandang mereka dengan tenang. "Jadi kalian berdua memilih opsi kedua. Karena kalian berdua bertahan sampai akhir dan memilih untuk menyerah menjadi wakil presiden, kalian akan diberi hadiah dua ribu poin kontribusi untuk dibagikan di antara kalian berdua. Adapun untuk mengisi kursi wakil presiden yang tersisa … Wu Siduo, apakah Anda ingin mengambil posisi itu? "

Wu Siduo melirik Gu Yue, lalu Tang Wulin. Dia menarik napas dalam. "Aku akan melakukannya!"

Shen Yi tersenyum. "Baik. Kemudian semuanya beres. Ketua kelas adalah Tang Wulin, dan dua wakil ketua adalah Gu Yue dan Wu Siduo. "

Ini adalah skenario terbaik yang bisa dia harapkan. Sementara Xie Xie sama sekali tidak lemah, dia tidak bisa dibandingkan dengan Wu Siduo. Jika tidak ada satu pun dari lima peringkat jenius yang memegang posisi sebagai perwakilan kelas, seluruh kelas akan dilanda kegelisahan. Dengan Wu Siduo, peringkat terkuat, sebagai wakil presiden, sisanya akan terlalu terintimidasi untuk membuat keributan besar. Paling tidak, ketidakpuasan akan diatasi.

"Kami akan mengadakan kompetisi untuk tiga posisi perwakilan yang tersisa. Perwakilan pandai besi sudah diselesaikan, dengan Tang Wulin sebagai ketua kelas dan perwakilan pandai besi, jadi ini meninggalkan desainer, pembuat, dan mekanik mecha. Sekarang, apakah semua desainer, pembuat, dan mekanik peringkat dua ke atas akan mendaftar untuk bersaing. "

Tang Wulin mendengarkan, bahasa tubuhnya menggambarkan ketenangan. Dia menduduki dua dari tujuh posisi perwakilan. Dia memiliki pendirian yang teguh di kelas sekarang. Selain itu, dia mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang teman-teman sekelasnya berkat pertarungan untuk menjadi presiden.

Gu Yue meninggalkan sisinya dan berjalan untuk mendaftar.

Dia mencoba menjadi perwakilan desainer?

Tak lama kemudian, Wu Siduo, Luo Guixing, dan Xu Yucheng juga ikut mendaftar.

Sebagai anggota Peringkat Pemuda Jenius, mereka kuat dan terampil dalam profesi mereka. Hanya Yang Nianxia yang tetap diam saat dia mengarahkan senyum canggung ke Tang Wulin.

"Adik laki-laki, kamu benar-benar tahu bagaimana bersikap rendah hati!"

Tang Wulin tersenyum. "Saya hanya beruntung. Jika Xu Yucheng tidak terlalu lelah, saya tidak berpikir saya bisa menang. "

Yang Nianxia menggelengkan kepalanya. "Kamu tidak bisa begitu yakin tentang itu."

"Siapapun yang tidak mendaftar untuk kompetisi profesi dapat pergi sekarang. Kelas berakhir. Bertemu kembali di sini untuk kelas besok, "Shen Yi mengumumkan.

Tawa kecil keluar dari bibir Yang Nianxia. "Ayo pergi kalau begitu, oh ketua kelas yang hebat. Jaga aku baik-baik di masa depan! "

Tang Wulin tersenyum kecut. "Mari kita menjaga satu sama lain."

Tang Wulin mengerti betapa pentingnya mendapatkan persetujuan dari teman-teman sekelasnya sebagai ketua kelas, tetapi itu adalah proses bertahap, lebih selaras dengan bujukan daripada paksaan. Dia akan mengambil semuanya perlahan untuk saat ini.