Soul Land 3 – Chapter 320

shadow

Soul Land 3 – Chapter 320

Chapter 320 – Wakil Kelas

Mata Tang Wulin berkilauan dengan keraguan saat mereka menatap Wu Zhangkong. Namun, Wu Zhangkong tidak terlalu menggerakkan jarinya.

Apa yang terjadi, Guru Wu? Anda belum pernah mengajari kami sejak kami tiba di sini.

Itu tidak masuk akal bagi Tang Wulin, tetapi dia tetap menelannya, pergi dengan tenang bersama Xie Xie dan Xu Xiaoyan.

Setelah melangkah ke aula, Xie Xie langsung berlari ke asramanya. Dia sangat ingin merenungkan apa yang telah dia pelajari hari ini, di ambang membuat terobosan.

Xu Xiaoyan adalah gambaran ketidakpastian. "Kapten, apakah menurutmu saya bisa berkembang di Shrek? Semua orang sangat luar biasa di sini. "

Meskipun dia bertahan hingga akhir kompetisi, itu sebagian besar karena kepintarannya. Dia telah menyembunyikan dirinya di tim Luo Guixing, kemudian bersatu kembali dengan rekan satu timnya yang sebenarnya. Hanya di bawah sayap mereka dia bisa bertahan begitu lama. Karena itu, dia mengerti betul betapa lemahnya dia, terutama pada siang hari.

Tang Wulin menanggapi dengan senyum meyakinkan. "Jangan meremehkan dirimu sendiri. Anda tahu, ketika jiwa bela diri saya pertama kali terbangun, itu hanya rumput bluesilver! Tapi saya tidak pernah menyerah dan melangkah maju selangkah demi selangkah. Dan sekarang, saya sudah sejauh ini. Anda bisa melakukan hal yang sama. Selain itu, jiwa bela diri Anda adalah varian yang luar biasa. Saya yakin begitu peringkat jiwa Anda lebih tinggi, Anda akan dapat memamerkan kekuatan sejati itu. Dengan kesadaran medan perang Anda dan jiwa bela diri yang meningkat, siapa yang tahu seberapa cemerlang Anda bisa bersinar? "

Xu Xiaoyan bersinar. "Ya. Kamu benar. Saya harus melakukan yang terbaik dan menjadi lebih kuat. "

Tang Wulin tidak bisa menahan tawa. "Senang melihatmu tidak kehilangan kepercayaan pada dirimu sendiri dengan mudah." Ekspresinya yang sebelumnya bermasalah tidak bisa ditemukan. Jika profesi keduanya adalah seorang aktor, maka dia pasti akan menjadi perwakilan kelas untuk itu.

Ketika mereka tiba di kamar asrama mereka, mereka menemukan Xie Xie sudah bermeditasi. Tang Wulin bergabung dengannya tanpa berhenti berdetak. Makan siang sudah dekat, tetapi dia tidak bisa membiarkan sedetik pun terbuang percuma.

Pada waktu makan siang, perwakilan kelas untuk kelas satu sudah ditentukan. Gu Yu menjadi perwakilan desainer, memegang dua posisi seperti Tang Wulin. Dia kemudian mengetahui dari Yang Nianxia bahwa dia adalah seorang desainer peringkat keempat. Dia tidak pernah repot-repot memberitahunya.

Banyak orang memilih untuk mengikuti jalur seorang desainer mecha, namun dia berhasil mengalahkan semua orang di kelas mereka. Jelas betapa terampilnya dia.

Kursi pembuat jatuh ke tangan Luo Guixing, yang berada di puncak peringkat ketiga. Itu tidak berarti dia tidak memiliki saingan; Xu Yucheng bertarung sengit dengannya untuk posisi itu, ke titik di mana Lu Guixing hampir kalah.

Terlepas dari apa yang disarankan kecantikannya, Wu Siduo sebenarnya adalah seorang mekanik yang terampil. Dia mengambil mahkota perwakilan mekanik.

Mekanika tidak bisa dipandang rendah. Mereka harus berpengalaman baik dalam desain dan proses pembuatan. Itu praktis merupakan profesi hibrida. Meskipun seorang mekanik tidak akan pernah mencapai puncak di kedua bidang tersebut, mereka harus cukup tahu untuk mensintesis kedua sisi untuk memperbaiki mecha yang rusak.

Di peringkat keenam, mekanik mecha akan cukup terampil untuk memperbaiki armor tempur. Mereka adalah bakat yang membutuhkan waktu lama untuk berkembang. Selain itu, karena lebih sedikit orang yang memilih menjadi mekanik, mekanik terampil lebih diminati daripada desainer atau pembuat terampil. Jumlah orang yang memilih jalur ini hanya satu langkah di atas pandai besi. Jumlah pengetahuan yang dibutuhkan membuat takut sebagian besar calon.

Meskipun ketujuh posisi perwakilan ditempati, hanya ada empat perwakilan: ketua kelas dan perwakilan penempa Tang Wulin, wakil presiden dan perwakilan desainer Gu Yue, wakil presiden dan perwakilan mekanik Wu Siduo, dan terakhir, perwakilan pembuat Luo Guixing.

Secara kebetulan, Tang Wulin mendengar saat makan siang situasinya serupa di kelas lain. Mereka yang berhasil menjadi presiden atau wakil presiden biasanya luar biasa dalam profesinya, dan lebih sering daripada tidak, memegang banyak posisi. Bahkan ada seorang jenius yang menjadi perancang, pembuat, dan perwakilan mekanik, serta wakil -Presiden. Mereka akhirnya memasuki pelataran dalam, jadi sekarang hanya Akademi yang mengetahui ketinggian dari kemampuan mereka.

Setelah masalah ini diselesaikan, kelas berjalan lancar.

Tang Wulin terus melangkah ke Asosiasi Pandai Besi di sore hari. Dia tidak kekurangan poin kontribusi untuk saat ini dan dia memiliki lebih dari cukup untuk memberi makan dirinya sendiri. Prioritasnya saat ini adalah meningkatkan kultivasinya dan mendapatkan cincin jiwa ketiganya. Dan begitu dia mencapai ini, dia akan mencoba untuk menyempurnakan semangat sekali lagi. Meningkatkan peringkat jiwanya sangat penting karena ketidakseimbangan antara peringkat jiwa dan peringkat pandai besi.

Tidak ada jalan pintas untuk meningkatkan kekuatan jiwa seseorang. Yang bisa dia lakukan hanyalah berkultivasi tanpa henti dan perlahan tumbuh.

Xu Xiaoyan mengikuti jejaknya dan melompat ke meditasi. Dia selangkah lagi dari melanggar peringkat 30 dan mendapatkan cincin jiwa ketiganya. Dia gemetar karena kegembiraan memikirkan keterampilan jiwa baru apa yang akan dia dapatkan, belum lagi jiwa roh keduanya.

Namun, saat mereka bermeditasi dengan damai, seorang tamu tak diundang muncul di sudut berbeda dari asrama siswa yang bekerja.

"Jadi aku akan tinggal di sini mulai sekarang." Yue Zhengyu menjatuhkan diri ke tempat tidur di seberang tempat tidur Yuanen.

Hampir seketika, Yuanen merengut. "Ini kamar saya! Keluar!"

Yue Zhengyu mencibir. "Milikmu? Ini Akademi, bukan milikmu! Akademi menugaskan saya ke ruangan ini, jadi kami adalah teman sekamar sekarang. Kami berdua siswa kelas dua lho. Atau apakah kamu takut aku akan menemukan rahasiamu? "

"Tidak. Aku benar-benar membencimu, "Yuanen menggigit.

Yue Zhengyu baru saja bergabung dengan kelas dua dan sudah membuat keributan sepanjang hari di kelas. Jika bukan karena kurangnya pengalaman, dia mungkin akan menantang ketua kelas untuk posisi mereka. Sial baginya, ketua kelas dua tidak lain adalah Yuanen, seorang siswa pekerja yang sangat dihormati.

Yuanen bangkit dan menuju pintu.

"Kemana kamu pergi?"

"Saya akan meminta perubahan kamar." Yuanen menjawab dengan es dalam suaranya. "Aku muak memikirkan berbagi kamar denganmu. Anda memberi pengaruh buruk pada kultivasi saya. "

"Kamu! Jika Anda pikir Anda begitu baik, maka berdebatlah dengan saya. "

Tapi Yuanen meninggalkan ruangan tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Yue Zhengyu menjerit tanpa suara, matanya masih terpaku pada pintu yang tertutup.

Orang itu!

Dia harus menekan keinginannya untuk bertarung dengan Yuanen. Terlepas dari dorongannya, Yuanen menolak permintaan sparingnya setiap saat. Dia mengira provokasi publik di depan seluruh kelas akan berhasil, tetapi tidak sekali pun persona ketua kelas yang keren itu mengeluarkan celah.

Seberapa tebal kulitnya!

Tapi kenyataannya status Yuanen jauh melampaui imajinasi Yue Zhengyu. Setiap teman sekelas mereka memandangnya dengan jijik saat dia mencoba memprovokasi Yuanen. Tidak ada yang menganggapnya lawan yang layak bagi ketua kelas mereka.

Setelah itu, statusnya diturunkan menjadi paria ..

Tapi itu tidak akan mematahkan semangatnya. Salah satu alasan mengapa dia ingin menjadi siswa yang bekerja adalah untuk menemukan gadis Malaikat Jatuh. Tetapi setelah bertanya-tanya, menjadi jelas baginya tidak ada gadis berambut merah di antara siswa yang bekerja.

Tanpa jalan lain untuk dijelajahi, dia hanya bisa melaporkan temuannya ke Akademi. Namun apa yang diberitahukan kepadanya masih sama dengan pertemuan pertama. Mereka memberitahunya bahwa Akademi akan menanganinya, dan sebagai siswa, tugasnya adalah belajar daripada mengejar usaha yang sia-sia.

Ada lapisan perak untuk semua ini. Yue Zhengyu selalu tertarik dengan legenda para siswa yang bekerja. Sekarang dia sendiri adalah seorang siswa yang bekerja, dia bahkan lebih penasaran. Meski masuk pelataran dalam adalah pemberiannya, ia ingin tahu lebih banyak tentang tipe orang yang melambai-lambaikan spanduk mahasiswa pekerja. Sekarang, dia akan bisa melihat sendiri.

Adapun menjadi teman sekamar Yuanen, itu benar-benar di luar tangannya dan dari perbuatan Akademi. Mereka berdua adalah siswa kelas dua.