Soul Land 3 – Chapter 326

shadow

Soul Land 3 – Chapter 326

Chapter 326 – Kemarahan

Begitu Badai Naga Kembar Xie Xie bertabrakan dengan lampu pedang, sebuah ledakan merobek udara. Ledakan itu membuatnya menabrak dinding asrama.

Mata gadis itu bersinar dengan niat membunuh saat dia menekan serangannya.

Tiba-tiba, semburan cahaya keemasan meletus, cerah dan menyilaukan, seolah-olah matahari miniatur turun dari langit. Tawa sombong membelah udara. "Saya tidak berpikir Anda akan mencoba membunuh seorang siswa di malam hari. Saya sangat ingin tahu alasan apa yang Anda miliki kali ini. "

Saat sosok bercahaya mencapai tanah, kecemerlangannya menghilangkan kegelapan yang suram. Sepasang sayap putih terbentang untuk melindungi Xie Xie dari gadis itu. Itu adalah Yue Zhengyu.

Sesuatu berkobar di matanya saat dia menatap gadis berambut merah itu. "Mari kita lihat apakah kamu bisa kabur lagi kali ini."

Gadis itu menatapnya dengan tatapan dingin. "Abaikan." Terlepas dari betapa menyenangkan suaranya terdengar, intensitas niat membunuhnya tetap gamblang seperti biasanya.

Yue Zhengyu mendengus. "Jadi kamu akhirnya mengungkapkan warna aslimu sebagai master jiwa jahat! Bagaimana mungkin Malaikat Jatuh bisa menjadi apa pun kecuali kejahatan? Hari ini, saya akan menilai Anda sebagai ganti surga! "

Cincin jiwa keduanya menyala dan pedang yang dipenuhi dengan cahaya suci terwujud di tangannya. Dibandingkan dengan pedang gadis itu, perwujudan kegelapan dan campuran warna ungu gelap, pedang Yue Zhengyu tampak berlawanan: bersinar dan keemasan. Itu adalah senjata suci yang diciptakan untuk menghalau kejahatan.

Dia mengejek layarnya, matanya berlubang tanpa dasar. "Apakah kamu benar-benar mengira aku takut padamu?" Dalam sekejap mata, cincin jiwa ungu ketiga muncul di bawahnya dan auranya menebal dan melonjak.

Yue Zhengyu terus waspada, jantungnya berdebar-debar, dan telinga menegang. Dia mengepakkan sayapnya, menyerap energi elemen cahaya di udara. Terpikir olehnya bahwa gadis ini mungkin memiliki keterampilan jiwa yang menyembunyikan tingkat kultivasi aslinya. Mungkin siang hari, dia bisa mengalahkannya dengan penuh percaya diri. Tapi saat ini malam hari, wilayah master jiwa atribut kegelapan. Selain itu, basis budidayanya sama dengan miliknya.

Tiba-tiba, tiga orang tiba di tempat kejadian — Tang Wulin, Gu Yue, dan Xu Xiaoyan.

Melihat tubuh temannya yang kusut di tanah, Tang Wulin bergegas ke sisi Xie Xie.

"Apa kamu baik baik saja?" Tang Wulin bertanya dengan serius.

Sebelum Xie Xie bisa menjawab, Yue Zhengyu menyela, "Apa kau tidak melihat? Di bawah kedok malam, Malaikat Jatuh ini menyelinap ke Akademi untuk menyerang kami para siswa yang bekerja. Tang Wulin, tunggu apa lagi? Bantu aku mengalahkannya dan bawa dia ke administrasi untuk diadili. "

Ketika Tang Wulin melihat darah menetes dari sudut mulut Xie Xie, ekspresinya berubah suram. Temannya terluka! Ini tidak bisa dimaafkan.

Setelah melirik gadis misterius itu, dia mengenali siapa dia. Dia berbaris ke kanan Yue Zhengyu dan Gu Yue berjalan ke kiri. Xu Xiaoyan berdiri di depan Xie Xie seperti perisai, melepaskan jiwa bela dirinya tanpa membuang waktu.

Di bawah lautan bintang yang berkelap-kelip, dia memanggil kekuatan Tongkat Es Starwheel miliknya!

Meski berhadapan dengan empat siswa yang bekerja sendirian, gadis berambut merah itu tidak menunjukkan rasa takut. Dia mengarahkan pedangnya ke arah mereka. "Saya akan membunuh kamu!"

Cincin jiwa ketiganya menyala dan sekali lagi kegelapan membanjiri ruang sekitarnya. Sosoknya berkedip-kedip, dan dia melesat ke depan seperti anak panah, menyerang langsung ke arah Xie Xie. Saat dia terbang ke arahnya, sayapnya berubah warna menjadi ungu tua. Di bawah pengaruh skill jiwa ketiganya, dia melebur ke dalam gelombang kegelapan.

Cahaya suci! Cincin jiwa pertama Yue Zhengyu bersinar dan cahaya suci meletus dari tubuhnya.

Cahaya suci melawan kegelapan yang mengganggu, mengungkapkan sosok gadis yang berkedip-kedip di dalamnya. Setiap bayangan setelahnya menari tampak halus, namun nyata pada saat yang sama. Intensitas auranya yang tajam seperti tombak tajam yang menusuk ke arah mereka. Dia langsung menyerang Xie Xie, tidak ada satu pikiran pun yang diberikan untuk pembelaannya.

Tang Wulin tercengang. Seberapa dalam dendamnya? Dia mengabaikan keselamatannya hanya untuk menemui Xie Xie!

Saat cincin jiwa ketiga Yue Zhengyu mulai bersenandung dengan cahaya, dia mengarahkan pedang sucinya ke gadis berambut merah itu. Cahaya Penghakiman! Seberkas cahaya turun dari langit.

Tang Wulin juga mulai bergerak. Niat membunuh gadis itu terhadap Xie Xie mengipasi kemarahan Tang Wulin, membangkitkan tekadnya. Sisik emas muncul di sepanjang lengan kanannya, dan dia menyerang ke depan dengan sebuah pukulan.

Karena mereka masih di kampus, Tang Wulin menahan diri sedikit dan tidak mengeluarkan cakar naga emasnya. Bisa dikatakan, bahkan sebongkah logam tidak akan memiliki kesempatan sebelum kekuatan tirani nya.

Kilatan perak, dan Gu Yue muncul di sisi Xie Xie, es kental di tangannya. Pada saat yang sama, Xu Xiaoyan mengangkat tongkatnya ke udara, memanggil roda bintang di bawah gadis berambut merah itu.

Belenggu Starwheel!

Sesuai dengan namanya, belenggu ditembakkan dari tanah sesaat setelah roda bintang muncul, mengikat gadis berambut merah itu. Tidak peduli seberapa kuat dia, dia tidak bisa melakukan apa pun setidaknya sedetik di hadapan pengekangan mutlak.

Starwheel Shackles-nya bahkan telah menahan Wu Zhangkong di masa lalu. Di bawah selimut malam, Xu Xiaoyan adalah lawan yang menakutkan.

Terjebak oleh Starwheel Shackles, gadis berambut merah itu tidak bisa lepas dari Cahaya Penghakiman yang jatuh.

"Jangan sakiti dia!" Xie Xie berteriak.

Tang Wulin dan Gu Yue berhenti di jalur mereka, tetapi Cahaya Penghakiman terus turun.

Ledakan gemuruh mengguncang tanah. Gelombang kejut dari ledakan tersebut menendang awan debu dan puing-puing dalam radius lima meter, melemparkan Tang Wulin dan tiga lainnya menjauh dari zona ledakan.

Jiwa bela diri Malaikat Suci benar-benar tangguh. Meskipun mungkin tidak sekuat Macan Putih Neraka Wu Siduo, itu tidak jauh! Dan Yue Zhengyu sepertinya masih memiliki kekuatan yang tersisa.

Yang terpenting, dia hanya memiliki tiga cincin jiwa!

Titik tumbukan sekarang adalah kawah hangus, asap mendesis dari permukaannya.

"Kamu!" Xie Xie berteriak, melemparkan dirinya ke lubang besar itu.

Tapi sebelum dia mencapai tepi, cahaya ungu tua keluar dari kawah.

"Xie Xie, hati-hati!" Tang Wulin berteriak, terhuyung-huyung di Xie Xie yang membeku dengan seuntai rumput bluesilver tepat sebelum cahaya bersentuhan dengannya. Matanya muncul ketika dia menyadari seberapa dekat serangan itu, meleset beberapa inci.

Tindakan Tang Wulin menggambarkan ketelitiannya. Saat dia tiba di tempat kejadian, dia telah melilitkan untaian rumput bluesilver di sekitar pinggang rekan-rekannya, menghubungkan mereka dengannya. Itu adalah persiapan untuk menarik teman-temannya dari bahaya.

Dari sudut mata Tang Wulin, dia melihat garis darah mengalir dari kulit Xie Xie. "Terimakasih!" Begitu dia mengenali apa itu, Tang Wulin meledak ke depan seperti bola meriam, wajahnya berubah menjadi geraman. Dengan raungan, dia memanggil cakar naga emasnya. Dia tidak repot-repot menahan lagi. Dia melepaskan serangan terkuatnya, Naga Emas Dreadclaw, menembakkan garis cahaya keemasan gelap.

Dia tidak sedang bermain-main! Dia benar-benar ingin membunuh Xie Xie! Bahkan ketika Xie Xie menyuruh teman-temannya untuk menahan diri, dia tetap memilih untuk melancarkan serangan diam-diam. Jika Tang Wulin tidak menarik Xie Xie keluar dari jangkauan, dia akan mati sekarang.

Ini bukanlah platform kenaikan roh atau dunia ilusi. Di dunia nyata, orang mati saat dibunuh.

Sebelum bilah cahaya emas gelap bertabrakan dengan gadis berambut berapi-api itu, tubuhnya mengembang, membengkak dengan kekuatan dan meledak dengan aura tirani. Tanah retak di bawah kekuatannya, radius kawah bertambah dua kali lipat, jendela kaca asrama pecah dan jatuh ke bumi seperti hujan lebat ..

Rahang Yue Zhengyu menganga saat dia menyaksikan tontonan itu. Kesan pertamanya tentang Tang Wulin adalah seorang siswa baru yang berhasil masuk ke Akademi Shrek atas jasa jenius pandai besi. Namun, dia sekarang mengerti betapa salahnya dia. Tang Wulin jauh lebih tangguh dari yang dia bayangkan! Bahkan dengan tiga cincin jiwanya, Yue Zhengyu merasakan hawa dingin di punggungnya ketika Tang Wulin melepaskan Golden Dragon Dreadclawnya.

Meski begitu, gadis di kawah berhasil bertahan melawan kekuatan itu.