Soul Land 3 – Chapter 328

shadow

Soul Land 3 – Chapter 328

Chapter 328 – Dunia Tidak Adil

Tang Wulin menghela nafas. Tidak ada yang bisa dilakukan kemudian. Aku hanya harus membantu Xie Xie melunasi utangnya.

"Xie Xie, apakah kamu menerima hukumanmu?" Elder Cai bertanya.

Menanggapi kata-kata itu, Xie Xie menundukkan kepalanya. "Ya, saya menerimanya. Ini semua salahku. Jika saya berusaha untuk lebih sadar akan apa yang terjadi di sekitar saya, Yuanen Yehui tidak akan menderita rasa malu seperti itu. Aku akan menerima hukumannya. "

Melihat ketulusan di matanya, Penatua Cai mengangguk, ekspresinya melembut. Dia menoleh ke Yuanen. "Yuanen Yehui, dia mengintipmu dan mengaku bersalah. Namun, Anda masih salah untuk melukainya dalam kemarahan Anda. Menurut penyelidikan, jika bukan karena siswa lain turun tangan untuk menghentikan Anda, Anda mungkin benar-benar telah membunuh Xie Xie. Aku bisa mengerti rasa malumu sebagai seorang gadis, tapi kesalahan Xie Xie tidak sebanding dengan nyawanya. Lagipula, kamu sudah melukainya dengan parah, jadi jangan berpikir untuk membalas dendam nanti. "

Nafas Yuanen Yehui semakin tidak teratur, rahang mengencang dan tangan mengepal, meskipun dia berhasil tetap diam.

"Hm?" Di dalam mata Penatua Cai memancarkan cahaya perseptif, gelombang tekanan langsung menghantam semua orang yang hadir.

"M N." Yuanen Yehui akhirnya mengangguk, air mata mengalir di wajahnya.

Puas, Penatua Cai menoleh ke Yue Zhengyu. "Adapun bagi Anda, Yue Zhengyu, saya tahu bahwa klan Malaikat Suci Anda mengambil alih diri Anda sendiri untuk membasmi para master jiwa jahat, tetapi Yuanen Yehui bukanlah salah satunya. Dia memiliki jiwa bela diri kembar, dengan yang utama adalah Kera Raksasa Titan. Selain itu, Akademi bahkan telah menyelidikinya dan menilai bahwa dia bukanlah seorang guru jiwa jahat. Meskipun telah diperingatkan oleh penegak hukum sebelumnya, Anda memilih untuk bertindak secara independen terhadapnya. Karena Anda mengabaikan penilaian Akademi, kami tidak dapat memaafkan Anda atas tindakan Anda kali ini. Untuk hukuman Anda, Anda harus membersihkan Spirit Ice Plaza sendiri selama sebulan penuh. Selain itu, Anda akan membayar lima ribu poin kontribusi kepada Yuanen Yehui untuk trauma mentalnya, mengerti? "

"Aku …" Yue Zhengyu masih tidak percaya dia telah melakukan kesalahan dan enggan menerima hukuman. Namun, sebagai anggota klan Malaikat Suci, dia mengerti betapa menakutkannya Silver Moon Douluo. Berbicara kembali bukanlah pilihan baginya! Dia bisa saja merusak sesuatu dengan seberapa cepat dia mengangguk. "Saya akan menerima hukuman saya."

Penatua Cai sekarang mengarahkan pandangan singa ke Tang Wulin, Gu Yue, dan Xu Xiaoyan.

"Sebagai siswa yang bekerja, Anda seharusnya memahami situasi dengan jelas sebelum Anda bertindak. Terutama kamu, Tang Wulin. Jangan lupa Anda adalah ketua kelas dari kelas satu. Namun, kalian semua menyerang seperti orang bodoh. Saya tidak peduli apa yang Anda pikirkan tentang situasinya, Anda semua salah menangani situasinya. Kecuali untuk Gu Yue yang tidak bertindak, dan karena itu tidak akan dihukum. Xu Xiaoyan, Anda didenda seribu poin kontribusi, dan Tang Wulin, Anda didenda sepuluh ribu poin kontribusi. Lima dari sepuluh ribu harus dibayarkan kepada Yuanen Yehui sebagai kompensasi trauma mental. Mengerti? "

A-apa? Tang Wulin mengangkat kepalanya untuk melihat Penatua Cai, matanya lebar. Sepuluh ribu? Tapi Xie Xie didenda lima belas ribu karena mengintipnya! Mengapa saya didenda begitu banyak padahal saya tidak melakukan apa-apa?

"Saya tidak menerima ini!" Tang Wulin berkata tanpa ragu sedikit pun. Dia akan baik-baik saja dengan hukuman seperti Yue Zhengyu, tetapi itu berbeda dalam hal uang! Ribuan logam olahan kelas satu bisa dijual dengan harga sekitar dua ribu poin kontribusi, tapi itu tidak memperhitungkan biaya material. Mendapatkan logam untuk dipalsukan mengambil sebagian besar keuntungannya.

Semua orang menatapnya dengan kaget saat kata-kata itu keluar dari mulutnya. Dia benar-benar berani berbicara kembali dengan Penatua Cai?

"Anda tidak menerima? Dua puluh ribu. " Elder Cai berkata dengan acuh tak acuh.

Gu Yue melangkah maju. Ini tidak adil.

Elder Cai mencibir. "Anda semua harus mengingat ini: Anda berada di dunia nyata sekarang. Keadilan? Konyol sekali. Jika Anda tidak memiliki kekuatan, bagaimana Anda bisa berpikir untuk berbicara tentang keadilan? Jika Anda adalah negara kecil dan negara tetangga yang lebih besar menyerang Anda, apakah Anda akan mengeluh kepada mereka tentang ketidakadilan tersebut? Apakah menurut Anda mereka akan meminta pasukannya mundur, atau melawan Anda dalam pertempuran satu lawan satu? Kembalilah dan bicarakan dengan saya tentang bersikap adil ketika Anda memiliki kekuatan untuk berdiri di tempat yang sama dengan saya. Jika Anda masih tidak menerima ini, maka Anda bisa keluar saja. "

Penatua Cai bangkit dan menyerbu keluar, meninggalkan kata-kata ini di udara.

Tang Wulin berdiri di sana, tercengang. Dia tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Meskipun dia tidak mau mengakuinya, dia tahu Penatua Cai benar. Dia mencubit pahanya saat dia berjuang untuk menenangkan napasnya. Di dunia ini, keadilan tidak ada. Tidak, itu hanya bisa dicapai melalui fondasi kekuatan. Yang berkuasa membuat aturan, bukan yang lemah.

Tapi dia tidak tahan memikirkan harus membayar dua puluh ribu poin! Hukuman saya bahkan lebih buruk dari Xie Xie! Siapa yang mencoba memprovokasi siapa di sini!

Dipenuhi dengan kesedihan dan kemarahan, Tang Wulin membawa teman-temannya kembali ke kamar mereka. Tidak ada sedikit pun kegembiraan di wajah mereka.

"Saya minta maaf! Wulin, maaf aku membuatmu terjebak dalam hal ini. Biarkan saya menangani hukuman dua puluh ribu poin Anda! Saya akan bekerja keras dan mendapatkan cukup poin untuk melunasi semuanya! "

Tang Wulin tertawa getir. "Siapa yang kamu coba tipu? Itu berarti dua puluh ribu poin! Bagaimanapun, kita bersaudara! Jangan menyebutkan hal seperti itu. Kami semua mengalami kerugian kali ini, jadi di masa depan, kami harus lebih berhati-hati. " Dengan keterampilan pandai besi, Tang Wulin dapat menghasilkan uang paling banyak dari semuanya.

Sebelum mereka pergi, Shen Yi telah memanggilnya dan membisikkan beberapa kata ke telinganya. Dia menasihatinya bahwa ketegasan Penatua Cai berasal dari gelarnya sebagai ketua kelas.

Ketua kelas mewakili seluruh kelas ketika mereka berinteraksi dengan guru. Secara alami, status mereka tinggi di antara rekan-rekan mereka. Untuk alasan yang sama, ketua kelas dihukum lebih keras daripada siswa lain untuk kesalahan yang sama.

Setelah Shen Yi menunjukkan ini, Tang Wulin memahami pentingnya posisi dan kesalahannya. Dia tahu sekarang bahwa tidak ada yang bisa dia lakukan selain menerima hukumannya.

Xie Xie memaksakan senyum. "Ini salahku karena terlalu penasaran. Jika saya baru saja kembali dan bertanya kepada Anda, semua ini tidak akan terjadi. Saya masih perlu berterima kasih karena telah menyelamatkan saya. Jika bukan karena kalian, saya mungkin benar-benar telah ditebas oleh Yuanen Yehui. Ngomong-ngomong, menurutmu kenapa dia menyembunyikan fakta bahwa dia perempuan? "

"Saya pikir itu karena jiwa bela dirinya," kata Tang Wulin. "Jiwa bela diri utamanya adalah Kera Raksasa Titan, dan mungkin memiliki banyak pengaruh terhadap tubuh seorang gadis. Mungkin dia takut orang-orang mengejeknya. Lalu ada jiwa bela diri Malaikat Jatuh, yang membuatnya mudah bagi orang lain untuk salah mengira dia sebagai master jiwa jahat. Jadi sepertinya dia menyembunyikan jenis kelaminnya untuk melindungi dirinya sendiri. Bagaimanapun, dia luar biasa! Kedua jiwa bela dirinya adalah eksistensi tingkat puncak. Tidak heran dia adalah perwakilan kelas untuk kelas dua. Saya tidak berpikir saya bisa melawannya sama sekali. "

"Jadi bagaimana jika dia berubah menjadi Kera Raksasa Titan?" Xie Xie bergumam. "Itu hanya selama pertempuran. Bukankah dia masih sangat cantik di waktu lain? "

Mendengar kata-katanya yang berbisik, Tang Wulin mengangkat alis. "Baik. Tidak perlu berpikir keras tentang itu. Ayo tidur lebih awal. "

Sementara Tang Wulin tahu keadaan seperti apa yang dialami Yuanen Yehui, dia memutuskan untuk tidak melihat lebih dalam. Akan tidak sopan untuk membongkar rahasia orang lain. Mempertimbangkan sifat tangguh dari jiwa bela dirinya dan bakatnya, yang bahkan melampaui Wu Siduo, dia menganggap kemampuannya memiliki batasan tertentu. Jika bukan itu masalahnya, maka Tang Wulin tidak tahu apa-apa tentang mengapa jiwa bela diri keduanya juga tidak memiliki tiga cincin jiwa.

Setelah naik ke tempat tidur, Tang Wulin melompat ke meditasi. Dia fokus pada kekuatan jiwa yang beredar ke seluruh tubuhnya melalui Metode Surga Misterius. Dalam Dantiannya terbentuk pusaran kekuatan jiwa, menyedot lebih banyak energi itu dan menyebarkannya di antara tubuhnya. Esensi darahnya mengalir melalui meridiannya, mempercepat sirkulasi. Meskipun tingkat peningkatan kekuatan jiwa bela diri dan jiwanya sama-sama lambat, kecepatan kultivasinya mengikuti kecepatan pengguna jiwa bela diri yang kuat.

Pada tanda-tanda pertama cahaya menerobos cakrawala, dia beralih ke latihan Mata Ungu Iblisnya. Setelah itu sarapan bersama teman-temannya.

Dia melihat Xie Xie dan mengerutkan kening. Meskipun Xie Xie telah dirawat malam sebelumnya, dia masih pucat karena kehilangan darah. Dalam perjalanan ke kelas, Xu Xiaoyan menggodanya karena mengintip apa yang tidak boleh dia lihat dan bahwa luka-lukanya hanya membuatnya benar. Kemuraman menyelimuti Xie Xie, membuatnya tampak seperti bayangan dari dirinya yang dulu. Seolah-olah dia membawa beban berat di hatinya.

"Ada apa, Xie Xie? Apakah kamu masih memikirkan tentang apa yang terjadi kemarin? " Tang Wulin menyikutnya dengan siku.

"Ya." Xie Xie mengangkat kepalanya dan menatap langsung ke mata Tang Wulin. "Wulin, apa menurutmu aku bertingkah buruk kemarin? Seorang gadis jelas akan marah jika seseorang mengintipnya, kan? "

Tang Wulin mengangkat bahu. "Tentu saja. Anda melihatnya telanjang. Jadi, Anda harus segera mendapatkan cukup uang untuk mengimbanginya. Tapi hati-hati jika Anda bertemu dengannya lagi. Sama sekali tidak melakukan apapun untuk membuatnya marah. Dia benar-benar mencoba membunuhmu kemarin, kau tahu? "

Xie Xie mengangguk dalam diam.

Segera, keempatnya menemukan Wu Zhangkong menunggu mereka di ruang kuliah. Dia melanjutkan apa yang dia tinggalkan di pelajaran sebelumnya, menyelam ke dasar-dasar pembuatan mecha. Topik tersebut telah menggelitiknya sejak masa kanak-kanak, jadi dia mendengarkan dengan penuh perhatian, menikmati istirahat sebelum memikirkan hutangnya yang membengkak lagi.