Soul Land 3 – Chapter 33

shadow

Soul Land 3 – Chapter 33

Chapter 33 – Kedatangan Pertama di Kota Eastsea

Eastsea City.

Ini adalah kota tepi laut terbesar kedua di Federasi Matahari-Bulan. Fitur utamanya adalah pelabuhannya, yang berfungsi sebagai penghubung untuk menjelajahi lautan dan mengeksploitasi sumber daya lautan.

Kota ini berpenduduk lebih dari tiga juta orang. Dengan memanfaatkan sumber daya alam di lautan, kota ini bisa makmur. Bahkan jika dibandingkan dengan Federasi Matahari-Bulan lainnya, itu masih bisa dianggap sebagai kota lapis kedua.

Eastsea City memiliki sejarah yang panjang dan penampilan keseluruhannya mempertahankan kondisi aslinya dengan gaya yang sederhana dan tanpa hiasan. Dalam beberapa ratus tahun terakhir, Federasi Matahari-Bulan telah sangat berhati-hati untuk melindungi beberapa bangunan yang lebih kuno. Dengan demikian, banyak dari bangunan tua ribuan tahun dapat ditemukan di kota kuno ini.

"☀"

Stasiun kereta Eastsea City soul.

Kereta jiwa biru tua perlahan memasuki stasiun dan berhenti.

Di Eastsea City, hampir semua kereta jiwa berwarna biru.

Setelah berhenti, pintu kereta terbuka, membiarkan penumpang turun. Banyak orang saling menyapa tetapi setelah beberapa saat, stasiun kembali ke hiruk-pikuk seperti biasanya saat orang-orang menuju pintu keluar.

Tang Wulin dengan erat memegang ranselnya saat dia mengikuti arus orang menuju pintu keluar. Ini adalah pertama kalinya dia pergi ke kota besar sehingga tatapan penasarannya berkeliaran di semua tempat.

Langit-langit stasiun kereta dibangun dari sekumpulan tabung logam. Dengan pandangan sekilas, Tang Wulin dapat mengetahui bahwa semua tabung logam ini telah dicor dan ditekan hingga selesai seperti logam biasa.

Ekspresi Tang Wulin tidak terlalu bagus dan dia tampak agak muram.

Di depan matanya ada lingkungan yang asing. Secara alami, anak berusia sembilan tahun seperti dia pasti akan merasa sedikit takut dengan ini.

Dia datang ke Eastsea City untuk menghadiri Eastsea City Academy. Dia mengira ibu atau ayahnya akan menemaninya ke sini, tetapi ayahnya mengatakan kepadanya bahwa dia sudah besar, dan bahwa dia harus pergi dan mengalaminya sendiri. Setelah membelikannya tiket, mereka membawanya ke kereta jiwa dan mengantarnya pergi.

Ini adalah pertama kalinya Tang Wulin begitu jauh dari rumah. Bahkan setelah meninggalkan rumah, Lang Yue telah tanpa lelah mengajarinya tentang berbagai hal. Pikirannya sudah kosong ketika dia tiba dan dia hanya bisa mengikuti arus orang keluar dengan wajah penuh kebingungan.

Ketika dia mengikuti arus orang, tiba-tiba itu terbelah menjadi dua, memberi Tang Wulin pandangan yang jelas ke mobil jiwa hitam yang dipoles yang diparkir di peron. Arus orang telah terpecah untuk menghindari mobil ini.

Meskipun dia tidak mengenali jenis mobil apa ini, dia tahu dari eksteriornya bahwa mobil itu sangat berkelas. Tubuh mobil itu ramping dan ramping, keempat rodanya memiliki jejak ulat di atasnya. Sepertinya itu adalah kendaraan segala medan.

Di samping pintu mobil berdiri dua pria berjas hitam yang sedang mengintip ke dalam kerumunan.

Ketika Tang Wulin mendekati mobil, kedua pria itu menemukan sasaran mereka. Salah satu pria berjalan ke arah Tang Wulin dengan langkah besar dan dengan hormat berteriak, "Tuan Muda!"

Biasanya, alamat ini tidak ditujukan pada Tang Wulin. Sementara dia mencari tuan muda ini, seorang pemuda keluar dari belakangnya.

Pemuda ini terlihat seumuran dari penampilannya. Dia berpakaian biru dari ujung kepala sampai ujung kaki dan memiliki rambut coklat pendek. Ketika Tang Wulin berbalik untuk melihat, pemuda itu sudah berjalan melewati sisinya, jadi Tang Wulin hanya bisa melihat sekilas sisi wajahnya.

Kulit putih cerah, hidung lurus, mata agak cekung, bulu mata panjang yang sedikit melengkung dan mata yang berwarna hijau tua.

Tepat pada saat itu, Tang Wulin didorong dari samping dan tersandung ke bahu tuan muda itu.

Terhuyung mundur dari tabrakan, pemuda itu menangkap dirinya sendiri dan tiba-tiba berbalik ke arah Tang Wulin.

Pemuda itu tampan tetapi Tang Wulin dapat dengan jelas merasakan bahwa dia memiliki temperamen yang dingin dan sombong. Ekspresi pemuda masam, tetapi setelah sekilas, dia terus berjalan menuju mobil jiwa. Ekspresinya bukan salah satu ketidakpedulian terhadap pelakunya, melainkan salah satu penghinaan.

"Permintaan maaf saya!" Tang Wulin buru-buru berkata.

Pria yang telah melangkah maju untuk menyambut tuan mudanya mengangkat tangannya dan mendorong Tang Wulin menjauh, kembali ke kerumunan, hampir membuatnya terjatuh. "

Hati-hati kamu udik. Pria berbaju hitam itu berkata dengan ganas sebelum mengikuti pemuda itu ke mobil.

Pria berbaju hitam membukakan pintu mobil untuk tuan muda itu dengan satu tangan, sementara tangan lainnya bertumpu di atas pintu.

Pemuda itu tidak kembali sekali pun, dan langsung memasuki mobil. Kedua pria berbaju hitam dengan cepat masuk dan menyalakan mesin jiwa, yang mengeluarkan suara gemuruh teredam sebelum mobil jiwa hitam itu melaju.

Tang Wulin menggosok perutnya. Meskipun tidak sakit, hatinya masih sangat marah dan berpikir, "Orang-orang kota ini benar-benar terlalu tirani!"

Tang Wuling mengikuti arus orang yang bubar setelah meninggalkan stasiun kereta,

Ketika dia berbalik untuk melihat, dia hanya melihat kata-kata ini terpampang di sebuah tanda: Stasiun Kereta Jiwa Eastsea.

Saat dia melihat bangunan besar yang merupakan stasiun kereta api ini, Tang Wulin tidak bisa menahan diri untuk tidak menghela nafas kagum. Dibandingkan dengan bangunan terbesar di Kota Glorybound, stasiun kereta ini bahkan lebih megah.

Dia berbalik dan mengamati sekelilingnya. Tercermin di matanya adalah jalan lebar dengan banyak gedung pencakar langit di kejauhan. Semua jenis mobil jiwa dapat dilihat di jalanan saat mereka terus melaju. Arus orang hanya sibuk dengan aktivitas. Ini semua digabungkan bersama untuk memberi seseorang perasaan terbatas.

Menyusut ke dalam tubuhnya, Tang Wulin mengobrak-abrik ranselnya untuk mencari botol air, dan dengan cepat minum seteguk penuh.

Setelah meminum air, dia mengobrak-abrik ranselnya sekali lagi dan mengeluarkan secarik kertas. Slip kertas ini ditulis untuknya oleh ayahnya. Ayahnya telah menulis apa yang harus dia lakukan begitu dia tiba di Eastsea City.

Tepat pada saat itu, seorang pria paruh baya bertubuh langsing berjalan dengan senyum berseri-seri. "Teman kecil, apakah ini pertama kalinya kamu datang ke Eastsea City? Dimana orangtuamu?"

Tang Wulin melihat secarik kertasnya. Hal pertama yang dikatakan koran itu adalah: Jangan mudah percaya pada orang asing.

Dia mengangkat kepalanya dan melirik pria paruh baya sebelum menggelengkan kepalanya. Tanpa berbicara dengan pria itu, dia dengan cepat pergi.

Arah yang dia tuju memiliki menara dan di atasnya tertulis: Penegakan Hukum Administratif.

Tang Wulin bertanya kepada dua petugas berseragam saat dia mendekati menara, "Halo paman petugas polisi. Bisakah Anda memberi tahu saya di mana bus reguler ke Eastsea Academy? "

Untuk Akademi Eastsea yang terkenal, setiap tahun sekitar waktu pendaftaran, akan ada bus reguler di dekat stasiun kereta yang akan membawa siswa ke akademi. Selama dia menemukan bus, dia akan bisa pergi ke akademi tanpa hambatan.

Salah satu petugas menunjuk ke sebuah lokasi yang tidak terlalu jauh dan berkata, "Tepat di sebelah sana. Nak, dimana keluargamu? "

Tang Wulin menegakkan postur tubuhnya dan menjawab, "Paman, saya bukan anak kecil lagi. Terima kasih."

Setelah dia selesai berbicara, Tang Wulin berbalik dan lari ke arah yang ditunjuk oleh petugas.

Benar saja, setelah melewati kerumunan orang, Tang Wulin melihat sebuah papan bertuliskan kata-kata putih dengan latar belakang biru bertuliskan: Eastsea Academy.

Di bawah papan nama itu ada sebuah kursi, dan di belakang kursi itu ada beberapa pemuda berusia 17 hingga 18 tahun dengan pakaian olahraga biru.

Ketika mereka melihat Tang Wulin berjalan, seorang gadis berambut hitam tersenyum dan berkata, "Adik laki-laki, apakah kamu di sini untuk melapor?"

Gadis berambut hitam itu memiliki sepasang mata phoenix merah, dengan tubuh sedang dan penampilan manis yang memberikan perasaan hangat.