Soul Land 3 – Chapter 338

shadow

Soul Land 3 – Chapter 338

Chapter 338 – Mengharukan

Saya mungkin telah menggunakan sebagian besar energi item roh itu untuk membuka segel ketiga, tetapi itu pada awalnya dimaksudkan untuk meningkatkan kekuatan jiwa saya. Yah, tubuhku menjadi jauh lebih kuat setelah rusak. Meskipun kekuatan jiwaku naik di atas peringkat 30. Aku tidak yakin seberapa tinggi sekarang. Mungkin sekitar peringkat 32?

Tang Wulin akhirnya berhasil keluar dari paket paling bawah. Dia bersukacita, air mata mengalir di pipinya. Sekarang dia memiliki tiga cincin jiwa, kekuatan jiwanya beredar ke seluruh tubuhnya dengan lebih kuat dari sebelumnya, dan kekuatan jiwa di dalam Dantiannya mencair. Ini adalah lonjakan kekuatan besar baginya. Sekarang, dia harus menggunakan Metode Misterius Surga untuk mencairkan sisa kekuatan jiwanya. Baru setelah itu kultivasinya akan duduk dengan kokoh di tingkat tiga cincin.

Tang Wulin tidak tahu apa yang diberikan Feng Wuyu kepadanya, tetapi itu pasti sepadan dengan lima pemurnian roh yang dia janjikan. Dia telah menghemat semua uang yang akan dia habiskan untuk mendapatkan item roh yang dibutuhkan untuk segel ketiga! Lebih jauh lagi, menurut Tang Tua, dia sekarang memiliki waktu sampai dia berusia enam belas tahun untuk membuka segel keempat.

Saat dia berlari di sepanjang jalan menuju pelataran dalam, Tang Wulin merasa disegarkan oleh udara malam yang sejuk. Dia sekarang merasa bebas, dan perutnya mencerna makan malamnya yang besar saat dia berlari, jadi seluruh tubuhnya dipenuhi energi. Bahkan kekuatan jiwanya pulih dengan cepat di bawah pengaruh esensi darahnya.

Wu Zhangkong berdiri menunggu di gerbang. Ekspresinya sedingin es seperti biasanya, tetapi ada sesuatu yang bergerak di matanya ketika dia melihat Tang Wulin. Bahkan sebelum Tang Wulin bisa memanggilnya, Wu Zhangkong muncul di hadapannya dengan kabur. Dia meraih pergelangan tangan Tang Wulin dan merasakan denyut nadinya.

Tiga deringan? Wu Zhangkong bertanya dengan heran.

"M N." Tang Wulin mengangguk, kegembiraannya jelas seperti siang hari.

Tiga cincin jiwa adalah garis pemisah bagi para master jiwa. Master jiwa yang terlahir dengan kekuatan jiwa bawaan dari tiga atau kurang umumnya tidak akan pernah mengatasi dinding yang memperoleh tiga cincin. Sebagian besar akan menghabiskan seluruh hidup mereka layu sebagai master jiwa dua cincin. Selain itu, seseorang hanya bisa menyebut diri mereka master jiwa sejati setelah mencapai level tiga cincin.

"Apa yang kamu lakukan?" Wu Zhangkong bertanya.

"Penatua Feng memberi saya beberapa benda roh berharga dan kemudian membantu menghangatkan meridian saya. Setelah itu, saya menerobos. "

"Mengapa dia melakukan itu?" Wu Zhangkong bertanya.

"Dia ingin saya belajar pandai besi darinya dan mulai berlatih pemurnian roh, tapi saya harus mencapai peringkat 30 sebelum saya bisa."

Wu Zhangkong menatap Tang Wulin dengan tatapan kosong sejenak. "Jadi begitulah adanya. Item roh apa yang kamu makan? "

Pertanyaan ini membuat Tang Wulin tercengang. Tepat sekali! Saya tidak tahu apa yang Penatua Feng beri makan saya!

"Aku… aku lupa." Tang Wulin memberinya senyuman bermasalah.

"Masuklah dulu." Wu Zhangkong berbalik dan berjalan ke pelataran dalam. Tang Wulin segera mengikuti. Begitu mereka tiba di tepi Danau Dewa Laut, sebuah perahu mengapung untuk menerima mereka. Ini adalah kedua kalinya Tang Wulin datang ke danau ini, namun pemandangan cahaya bulan yang terpantul dari air danau yang jernih dan angin yang menyegarkan membuat hatinya tenang. Pemandangan itu memberinya kegembiraan, dan kesepian, stres, dan depresi dari beberapa tahun terakhir kultivasinya terhapus dalam sekejap. Hatinya terasa tidak terbebani di sini.

Merasakan perubahan pada muridnya, Wu Zhangkong menoleh untuk melihat Tang Wulin, mata tertutup dan menghirup udara dalam-dalam. Bukannya mengganggu muridnya, dia hanya menunggu.

Sepuluh menit kemudian, Tang Wulin membuka matanya. "Tempat ini sangat indah. Saya pasti harus berhasil mencapai pelataran inti. Saya akan bisa datang ke sini jika saya melakukannya, kan? "

Wu Zhangkong mengangguk. "Ya, sekarang naik ke perahu."

Tang Wulin mengikuti Wu Zhangkong naik perahu. Dengan lambaian tangan Wu Zhangkong, angin sepoi-sepoi mulai mendorong mereka langsung menuju Pulau Dewa Laut. Perahu itu dengan lembut membelah air, arusnya yang lewat tampak penuh dengan kehidupan seolah-olah itu adalah darah yang mengalir melalui pembuluh darah.

Tang Wulin berdiri di haluan kapal. Dia merasa bebas dan puas, menikmati angin malam yang lembab.

"Guru Wu, kekuatan garis keturunan saya meningkat lagi. Prosesnya memakan waktu lama, jadi saya tidak masuk kelas, "kata Tang Wulin.

"Garis keturunanmu meningkat lagi?" Wu Zhangkong menatap Tang Wulin dengan kaget.

"M N." Tang Wulin menarik napas dalam-dalam lalu meninju ruang kosong di hadapannya. Udara meledak dengan ledakan yang dapat didengar, kekuatannya memantul dari pukulan dan menyebabkan perahu bergoyang. Wu Zhangkong dengan jelas merasakan bahwa pukulan Tang Wulin telah menciptakan gelombang kejut dua meter. Tang Wulin tidak menggunakan Tubuh Naga Emas sekarang. Kekuatan itu datang dari kekuatan tubuhnya sendiri. Dia sama terkejutnya dengan Wu Zhangkong. Kekuatan saya meningkat sekitar lima puluh persen. Jika aku memanggil timbangan emasku, aku seharusnya bisa mengerahkan kekuatan lebih dari lima ribu kilogram! Kemudian, jika saya menambahkan kekuatan dari Tubuh Naga Emas, satu pukulan saya akan menjadi sekuat keterampilan jiwa!

Saat Tang Wulin memikirkan kemungkinannya, matanya penuh kegembiraan, wajah Wu Zhangkong menjadi termenung. "Sepertinya garis keturunanmu meningkat ke arah yang baik. Apakah evolusi cepat ini disebabkan oleh benda roh yang diberikan Feng Wuyu padamu? Berapa harga yang dia bayar? "

"Saya berhutang padanya lima pemurnian roh. Setelah saya bisa meningkatkan semangat, lima produk pertama yang berhasil akan menjadi miliknya sebagai pembayaran. "

"Itu sangat berharga," kata Wu Zhangkong.

Tang Wulin menggaruk kepalanya karena malu. "Penatua Feng awalnya menginginkan sepuluh pemurnian roh, tetapi saya tidak setuju, jadi dia menurunkannya menjadi lima."

Wu Zhangkong menatap Tang Wulin dengan kaget. "Hanya memperbaiki meridianmu lebih berharga dari itu. Jiwa bela diri Elder Feng adalah Blazing Fire Dragon, jadi kendalinya atas api sangat tepat. Dengan level kultivasinya saat ini, dia dapat memurnikan meridian dengan apinya, dan itu akan seperti otot dan tulang Anda benar-benar dibersihkan. Namun, melakukan ini sangat melelahkan baginya dan menghabiskan sumber energi jiwa bela dirinya. Dia jarang menawarkan untuk melakukan ini untuk siapa pun. Apakah Anda tahu berapa biaya untuk membuatnya melakukan ini untuk seseorang? "

Pertanyaan mendadak ini mengejutkan Tang Wulin. "Ada harganya?"

Wu Zhangkong mengangguk. "Biayanya sepuluh juta poin kontribusi."

"Hah?" Tang Wulin ternganga.

Sepuluh juta? Sepuluh juta poin kontribusi?

Ekspresi dingin Wu Zhangkong mencair menjadi senyuman lembut yang jarang terlihat. "Jangan biarkan harga membuatmu takut. Penatua Feng menetapkannya sangat tinggi karena dia tidak ingin membantu sembarang orang memperbaiki meridian mereka. Fakta bahwa dia menawarkan diri untuk melakukannya untuk Anda menunjukkan betapa dia menghargai Anda. "

"Saya mengerti," kata Tang Wulin, kehangatan bersemi di dalam hatinya.

Tang Wulin awalnya merasa khawatir terhadap Feng Wuyu. Bagaimanapun, lelaki tua gila itu telah menculiknya pada pertemuan pertama mereka, jadi dia hanya ingin menghindarinya. Hanya surga yang tahu hal gila macam apa yang akan dilakukan orang gila itu. Namun, karena Tang Wulin menghabiskan lebih banyak waktu bersamanya, Feng Wuyu setuju untuk menutupi makanannya, menurunkan harga dari sepuluh penyulingan roh menjadi lima, dan sekarang telah menyempurnakan meridiannya. Setiap kali, Tang Wulin semakin akrab dengan lelaki tua gila itu. Beberapa hal tidak perlu diucapkan dengan keras, dan dalam hati Tang Wulin, dia telah sepenuhnya menerima Feng Wuyu sebagai guru keempatnya.

Dia adalah tipe orang yang memperlakukan setiap gurunya seperti seorang tuan selama sisa hidupnya.

Ketika mereka mendekati pulau itu, perahu melambat dan berhenti di dekat pantai. Mereka berdua turun, dan Wu Zhangkong memimpin Tang Wulin di sepanjang jalan yang mereka tempuh terakhir kali.

"Guru, apakah kita akan pergi ke rumah Kakek?" Tang Wulin bertanya dengan tenang. Dalam pikirannya, Pulau Dewa Laut adalah tanah suci, jadi tidak sopan berteriak di tempat seperti itu.

"Kakekmu menyuruh kembali setelah seminggu. Apakah kamu sudah lupa? "

"Eh …" Tang Wulin benar-benar lupa. Sejak dia datang ke Akademi Shrek, hari-harinya dipenuhi dengan pengalaman baru dan kultivasi yang konstan. Dia telah melupakan masalah penting di tengah semua hiruk pikuk.

Untung Guru Wu mengingatkan saya…