Soul Land 3 – Chapter 342

shadow

Soul Land 3 – Chapter 342

Chapter 342 – Pertempuran Tim Melawan Wu Zhangkong

Frost Scars beterbangan di udara, mengancam akan merobek gelombang rerumputan bluesilver. Saat mereka bertabrakan, bagaimanapun, rumput melepaskan cahaya biru yang menyilaukan. Alih-alih mengirisnya, Frost Scar hanya berhasil melapisinya di lapisan es, membekukannya di tempatnya.

Adegan ini membuat Wu Zhangkong menyipitkan matanya, dan dia mengangguk pada dirinya sendiri untuk mengerti. Saya mungkin tidak menggunakan kekuatan penuh saya, tetapi saya memfokuskan semua Frost Scars saya pada satu tempat. Rumput bluesilver Wulin benar-benar tumbuh lebih kuat. Setidaknya dua kali lebih kuat dari sebelumnya.

Pada saat itu, cahaya perak muncul di kaki Wu Zhangkong. Luo Guixing menggunakan Kunci Spasial, mengatur waktunya sehingga itu diaktifkan segera setelah Wu Zhangkong menggunakan Frost Scar, saat yang tepat dia akan mengirimkan keterampilan jiwa lain.

Perbedaan besar dalam kultivasi mereka berarti Luo Guixing tidak dapat sepenuhnya menahan Wu Zhangkong. Namun, dia hampir tidak berhasil mengganggu Wu Zhangkong dan mencegahnya merangkai keterampilan jiwa.

Wu Siduo menukik pada saat itu. Sejak awal pertempuran, dia memastikan untuk tetap satu langkah di belakang Tang Wulin, siap menerkam di celah apa pun. Saat Luo Guixing membuat Wu Zhangkong tersandung, dia terjun dengan skill jiwa pertamanya, Hell Rush.

Dia tiba di depan Wu Zhangkong dalam bayangan kabur, mencakar tulang rusuknya.

Meskipun ini pertama kalinya mereka bertarung bersama, keempatnya selaras dengan sempurna.

Jubah putih Wu Zhangkong berkibar saat dia memutar tubuhnya untuk memenuhi serangan cakar. Pedangnya memblokirnya dengan dering logam yang bergema, pertahanannya yang sempurna memukau Wu Siduo. Dia tampak seperti tersambar petir. Sebelum Wu Zhangkong bisa menghukumnya karena kesalahannya, Luo Guixing memindahkannya.

Tang Wulin memanfaatkan serangan Wu Siduo untuk memperpendek jarak antara dirinya dan Wu Zhangkong. Sekarang di depan Wu Zhangkong, dia menebas dengan cakar naganya, merobek udara dengan desisan yang terdengar. Lima lampu emas gelap melesat dari cakarnya.

Topeng es Wu Zhangkong akhirnya retak, menunjukkan sedikit keheranan. Pedangnya terangkat untuk menghadapi serangan ini dengan sinar pedang putihnya sendiri. Sinar ini jauh lebih besar dari Frost Scar sebelumnya, tetapi jauh lebih sederhana dalam konstruksi, hanya menyerupai bilah yang panjang. Namun, Tang Wulin melihat penampilannya yang polos. Pada kenyataannya, itu adalah serangan yang terdiri dari ribuan Frost Scars yang menyatu. Meskipun itu adalah keterampilan jiwa pertama Wu Zhangkong, penggunaan mahirnya mengubahnya menjadi binatang buas yang harus diperhitungkan!

Sinar pedang putih dan cahaya keemasan bertabrakan dalam ledakan partikel. Tang Wulin keluar dari pertukaran yang ditutupi lapisan es, tetapi Wu Zhangkong juga telah dipaksa kembali.

Dia memblokirnya!

Tang Wulin melepaskan raungan primitif dan tiga cincin jiwa ungunya memudar. Cincin jiwa emas bercahaya muncul di tempat mereka. Esensi darah menggelegak di dalam dirinya, dengan liar mengalir melalui tubuhnya saat dia mengaktifkan Tubuh Naga Emas!

Cahaya emas merayap keluar dan melingkari tubuh Tang Wulin. Raungan naga menggelegar di seluruh stadion, dan seluruh tubuh Tang Wulin berubah warna keemasan. Lengan kanannya meledak, memperlihatkan lengan kanan bersisik emasnya yang meledak dengan kekuatan. Setiap sisik tegak, dan cakarnya sepertinya tumbuh sedikit lebih besar.

Kekuatan esensi darahnya yang melonjak langsung menghilangkan embun beku di tubuhnya. Dia menebas dengan cakarnya sekali lagi, mengirimkan lima balok emas tua yang masing-masing panjangnya lebih dari dua meter. Saat mereka muncul, ruang antara Tang Wulin dan Wu Zhangkong tampak terdistorsi, raungan naga menjadi lebih keras dari sebelumnya.

Beberapa saat sebelumnya, Luo Guixing memindahkan Wu Siduo ke belakang Wu Zhangkong. Memanfaatkan waktu yang dibeli Tang Wulin dengan bentrokan eksplosifnya melawan Wu Zhangkong, dia memanggil jiwa bela dirinya yang kedua. Cahaya hitam dan putih berputar di sekelilingnya, tubuhnya tumbuh lebih besar dan berubah menjadi Macan Putih Neraka!

Lawan mereka adalah Soul Sage tujuh cincin dan seorang guru di Akademi Shrek. Tidak ada gunanya menahan atau mengulur waktu. Yang bisa mereka lakukan hanyalah berusaha sekuat tenaga dari awal.

Rencana Luo Guixing mensyaratkan bermain dengan masing-masing kekuatan mereka dan meminta mereka melepaskan serangan terbesar mereka pada Wu Zhangkong pada saat yang bersamaan. Selama mereka melakukan itu, setidaknya mereka bisa menampilkan kekuatan mereka dengan benar.

Sementara Tang Wulin menyerang Wu Zhangkong dari depan dengan Golden Dragon Dreadclaw, Wu Siduo menyerangnya dari belakang dalam bentuk Hell White Tiger miliknya. Pada saat yang sama, tombak empat warna muncul di udara dan ditembakkan ke arah kepala Wu Zhangkong mengikuti busur yang diplot dengan tepat.

Rahang pada dasarnya setiap siswa yang menonton sudah jatuh. Serangan gabungan dari dewan kelas mereka terlalu ganas, terutama Naga Emas Dreadclaw Tang Wulin dan Harimau Putih Neraka Wu Siduo! Setiap orang bisa merasakan kekuatan menggelora dari dua serangan itu.

Menghadapi serangan dari tiga arah yang berbeda, cincin jiwa keempat Wu Zhangkong menyala saat dia hanya menusukkan Pedang Langitnya ke langit.

Tang Wulin dan Wu Siduo segera merasa seolah-olah mereka tidak lagi melawan manusia. Sebaliknya, mereka menentang gunung yang menjulang tinggi! Mereka tahu mereka tidak akan bisa mengguncang gunung ini tidak peduli apa yang mereka coba.

Badai energi meledak dari Wu Zhangkong. Itu menyapu lawan-lawannya, mengarahkan Wu Siduo, mengalahkan Dreadclaw Naga Emas Tang Wulin, dan akhirnya membubarkan hujan es tombak empat warna yang masuk.

Ledakan gemuruh mengguncang arena, penghalang yang mengelilinginya bergetar di depan gelombang kejut. Keheningan mencekam menyelimuti para penonton saat mereka menyaksikan panggung yang dipenuhi debu dengan mata menyipit, tak sabar menunggu debu mengendap dan mengungkap hasil bentrokan.

Tiba-tiba, suara mendengung menembus keheningan, dan cahaya biru menembus langit. Itu membentang tujuh meter ke udara, lalu menampakkan dirinya sebagai pedang besar biru besar. Gelombang dingin meletus darinya, menjatuhkan Tang Wulin dan Macan Putih Neraka. Pedang raksasa itu kemudian terbelah menjadi sembilan pedang terpisah dan ditembakkan ke arah Tang Wulin dan Wu Siduo. Bahkan siswa yang menyaksikan di luar panggung merasa sulit untuk bernapas di hadapan kekuatan pedang.

Cahaya perak menyelimuti Wu Siduo, memindahkannya dari bahaya sekali lagi. Dengan salah satu target mereka hilang, sembilan pedang itu berubah arah, memfokuskan semua kekuatan dingin mereka pada Tang Wulin.

Bahkan jika dia memiliki sembilan nyawa, Tang Wulin tidak akan selamat dari serangan gencar ini!

Wu Zhangkong telah menggunakan skill jiwa keempat dan kelima, Frost Song dan Frost Song Moon. Dia tidak menahan apa pun, segera menggunakan dua keterampilan jiwa terkuatnya.

Tidak ada cara bagi Tang Wulin untuk menghindari sembilan pedang ini. Namun, beberapa inci sebelum mereka mengirisnya, dia menghilang dalam kilatan cahaya perak.

Luar biasa!

Semua penonton berpaling untuk menatap Luo Guixing dengan kagum. Ini adalah kedua kalinya dia memindahkan rekan satu timnya keluar dari bahaya tepat pada waktunya! Selanjutnya, teleportasi kedua terjadi hanya sepersekian detik sebelum Frost Song membelah Tang Wulin menjadi berkeping-keping! Bahkan Tang Wulin telah menguatkan dirinya untuk menerima serangan dengan cakar naganya!

Namun, para siswa segera menyadari bahwa ada yang tidak beres. Seperti mereka, Luo Guixing memasang ekspresi kaget! Dia perlahan menoleh untuk melihat ke belakang.

Sebelumnya, dia telah memindahkan Wu Siduo di depannya untuk melindunginya dari gelombang dingin. Tang Wulin, bagaimanapun, telah diteleportasi ke belakang, tepat di sebelah Gu Yue!