Soul Land 3 – Chapter 35

shadow

Soul Land 3 – Chapter 35

Chapter 35 – Teman Sekamar

Dinding di depan mereka tepatnya adalah bagian dari Akademi Eastsea. Tidak terlalu jauh dari gerbang akademi batu besar yang memberikan perasaan yang mengesankan.

Akademi Eastsea adalah akademi besar yang sebenarnya terdiri dari akademi menengah dan akademi lanjutan. Liu Yuxin adalah seorang murid dari akademi tingkat lanjut.

Seseorang tidak dapat berasumsi bahwa akademi menengah dan akademi lanjutan hanya selangkah dari satu sama lain. Pada kenyataannya, keduanya memiliki segudang perbedaan antara satu sama lain.

Akademi menengah masih termasuk dalam pendidikan wajib, jadi tidak memerlukan biaya sekolah. Akademi Eastsea adalah akademi Master Jiwa dan akademi perantara menempati dua pertiga dari total area. Di sisi lain, akademi tingkat lanjut, yang hanya menempati sepertiga dari area, masih merupakan bagian terpenting dari akademi.

Selama seseorang adalah Master Jiwa dan tinggal di wilayah yang lebih luas di Kota Eastsea, atau memiliki surat rekomendasi, seseorang akan dapat memasuki akademi menengah dan menerima pendidikan Master Jiwa. Mereka akan belajar di akademi menengah selama enam tahun. Setelah lulus, siswa kemudian akan dapat mengikuti ujian masuk untuk memasuki akademi Master Jiwa lanjutan, tetapi tidak lebih dari sepersepuluh dari pelamar yang lulus.

Akademi lanjutan bukanlah bagian dari pendidikan wajib, jadi serangkaian ujian ketat akan digunakan untuk menguji pelamar. Siapapun yang diterima di akademi tingkat lanjut pasti akan dianggap elit.

Jika dikatakan bahwa akademi dasar mengajarkan Master Jiwa dasar dan pengetahuan jiwa bela diri, maka akademi menengah mengajari siswa bagaimana menggunakan pengetahuan ini dan arah yang mereka ambil untuk menumbuhkan jiwa bela diri mereka. Studi mereka masih belum benar-benar dimulai sampai mereka memasuki akademi lanjutan.

Tang Wulin melewati gerbang dan mulai berjalan di jalan lebar dengan deretan pepohonan yang membelah halaman. Jalan itu dilapisi dengan batu kapur, yang membuatnya tampak sederhana dan tanpa hiasan.

Liu Yuxin tersenyum. "Demi keselamatan semua orang, akademi tidak mengizinkan penggunaan kendaraan di dalam pekarangannya. Jika ada kendaraan yang memasuki halaman kampus, mereka harus segera pergi ke samping dan memasuki tempat parkir bawah tanah. Divisi akademi lanjutan berada di sisi barat, sedangkan bagian lain dari kampus adalah bagian dari akademi menengah. "

Berkat perkenalan kakak perempuan ini, Tang Wulin dengan cepat memahami bahwa akademi itu tidak sesederhana yang dia pikirkan.

Gedung sekolah akademi menengah terletak di sisi timur lapangan kampus. Itu adalah bangunan besar dengan total dua belas lantai. Para senior akan berada di lantai yang lebih tinggi sedangkan siswa yang lebih baru akan berada di lantai bawah. Menjadi siswa kelas satu, Tang Wulin akan menghadiri kelas di lantai satu dan dua.

"Itu adalah kantor administrasi di sana. Pergilah dan lapor. Asrama Anda harus di belakang gedung sekolah. Jika Anda membutuhkan sesuatu di masa depan, datanglah ke akademi lanjutan dan temukan saya. Saya siswa kelas satu di kelas satu dari akademi lanjutan. "

"Terima kasih Kakak Senior."

Saat dia melihat adik laki-laki yang telah berterima kasih padanya berkali-kali, Liu Yuxin tidak bisa menahan tawa dan tersenyum. "Tidak perlu terlalu terkekang. Suasana di akademi sangat bagus. Semoga kamu berhasil. Anda akan diberi kelas setelah Anda selesai membuat laporan, kemudian Anda akan diuji. Anda akan mendapatkan beberapa keuntungan jika Anda berhasil dalam tes ini. "

Mata Tang Wulin mengikuti sosok Liu Yuxin yang pergi sampai dia tidak bisa melihatnya lagi. Baru saat itulah dia memasuki gedung administrasi.

Berkat rekomendasi serta plakat logam yang diberikan Liu Yuxin, prosedur pendaftaran selesai tanpa hambatan.

Dua set seragam sekolah diberikan secara gratis, serta kunci asrama. Dia tidak akan menerima materi pembelajaran sampai kelas pertamanya.

Dia telah ditugaskan ke kelas lima dari siswa kelas satu. Mulai saat ini, dia adalah murid baru di Eastsea Academy.

Tang Wulin menyapa semua orang saat dia berjalan melewati gedung sekolah. Dia segera tiba di asrama, yang hampir setinggi gedung sekolah karena juga berisi dua belas lantai. Kamar asramanya ada di lantai dua, kamar nomor 205.

Koridor itu berisik dan berantakan saat siswa baru yang tak terhitung jumlahnya melapor selama beberapa hari terakhir ini. Kebisingan juga tidak terbatas hanya pada siswa baru; Para orang tua yang mendampingi anak-anak mereka juga turut andil dalam kekacauan tersebut.

Setelah beberapa kesulitan, Tang Wulin dapat menemukan kamar asramanya. Pintunya sudah terbuka dan sudah ada seseorang di dalamnya.

Di dalam kamar ada dua tempat tidur susun, cukup untuk menampung empat orang. Selain itu, ada dua meja persegi, empat kursi, dua lemari, dan lampu atap. Ini adalah keseluruhan fitur ruangan.

Dua ranjang bawah sudah ditempati dan penghuninya mengarahkan pandangan mereka ke arah Tang Wulin saat dia masuk ke kamar.

Yang di ranjang kiri bawah bahkan lebih tinggi dari Tang Wulin. Dia setidaknya setengah kepala lebih tinggi dari Tang Wulin selain memiliki tubuh yang lebih tebal. Dia memiliki rambut pendek dan mata yang agak menonjol keluar. Bahkan di usia yang begitu muda, dia memiliki aura keganasan di sekelilingnya.

Siswa di sisi kanan lebih kurus dan lebih lemah jika dibandingkan. Hidung mudanya sudah menopang sepasang kacamata, memberinya penampilan terpelajar. Bahkan, saat itu ia sedang memegang buku.

"Halo, nama saya Tang Wulin. Saya baru saja tiba. " Tang Wulin memandangi dua penghuni di ranjang kiri dan kanan bawah, mengakui mereka saat dia memperkenalkan dirinya.

Siswa yang tampak lemah itu mengangguk dan berkata, "Nama saya Yun Xiao. Yun (云) dari awan (云彩) dan Xiao (小) dari besar dan kecil (大小). "

Tang Wulin tersenyum saat dia mengangguk mengakui. Siswa jangkung di seberang memutar matanya dan berkata, "Pendatang baru, bersihkan ruangan dulu."

Tang Wulin adalah pendatang baru jadi dia tidak jelas tentang situasi saat ini dan hanya bisa mengangguk. Oh.

Ada sapu di sudut dan lap pembersih bersama dengan baskom di atas meja. Dia mengambil mangkuk dan keluar untuk mengisinya dengan air.

Yun Xiao melirik siswa jangkung itu. "Zhou Zhangxi, untuk apa kau berpura-pura?

Zhou Zhangxi tertawa nakal dan turun dari tempat tidur. "Kamu adalah dalang, jadi kamu tidak akan ikut campur. Saya tidak suka betapa cantiknya penampilan pendatang baru itu, jadi jika kita akan tinggal di ruangan yang sama mulai sekarang, saya harus menunjukkan kekuatan padanya. Tugas-tugas ini harus dia lakukan sekarang. Selama saya menyuruhnya melakukannya, dia akan melakukannya. Dia jelas adalah telur yang lembut. Jika saya tidak menindas orang seperti dia, lalu siapa lagi yang akan saya bully? "

Yun Xiao menghela nafas. "Berhati-hatilah agar Anda tidak mendapat balasan."

Zhou Zhangxi mendengus jijik. Oleh dia? Saat dia mengatakan ini, dia mengambil barang-barang yang ditempatkan Tang Wulin di ranjang atas.

Dia membuka ritsleting tas kain dan mengguncang semua barang di dalamnya ke lantai. Ada beberapa pakaian biasa, beberapa barang untuk keperluan pribadi, dan selimut berserakan di seluruh lantai.

Yun Xiao menatapnya kosong. "Anda melewati batas di sini!"

Zhou Zhangxi tertawa, "Lihat, lihat! Mainan apa ini? Mungkinkah bocah itu pengemis? Selimut ini bahkan dijahit bunga. Konyol sekali. "

Pada saat itu, Tang Wulin kembali dengan wastafel.

Dia terkejut saat dia memasuki ruangan. Lantai berserakan dengan barang-barangnya dan Zhou Zhangxi memegang tasnya.

Selimut, pakaian, dan barang-barang pribadinya ada di mana-mana. Bahkan kedua seragam itu berada di lantai.

Lantainya berdebu dan jelas barang-barangnya sudah tertutup debu.

"Apa yang sedang kamu lakukan!?" Tang Wulin meletakkan wastafel dan bertanya dengan marah.

Zhou Zhangxi meringkuk di bibirnya. "Saya tidak melakukan apapun. Aku hanya melihat apa yang dibawa orang udik sepertimu ke sini. "

"Ambil!" Suara Tang Wulin sudah menjadi dingin.

Zhou Zhangxi mengangkat alis dengan mata menyipit, membuatnya terlihat lebih galak. Kamu pikir kamu sedang berbicara dengan siapa?

"Ambil!" Suara Tang Wulin hampir seram sekarang.

Zhou Zhangxi mengerutkan kening saat dia menatap Tang Wulin. Dia menginjak selimut, dengan paksa menggosokkannya ke lantai. Tempat yang dia injak justru desain bunga yang dijahit ke dalam selimut.

Bingung, Tang Wulin hanya bisa bergumam, "Itu dibordir oleh adik perempuanku …"