Soul Land 3 – Chapter 351

shadow

Soul Land 3 – Chapter 351

Chapter 351 – Jalan yang Benar

Cincin jiwa emas muncul di sekitar Tang Wulin, memandikannya dalam cahayanya. Dia mengaktifkan Tubuh Naga Emas, dan cahaya cincin itu meningkat, menyelimuti sosoknya dengan cahaya cemerlang. Auranya melonjak keluar esensi darah membanjiri tubuhnya, mengisinya dengan kekuatan. Kemudian tangannya melambat, dan aliran esensi darahnya berbalik. Dia menarik satu tangan ke arahnya, lalu menggerakkan keduanya di sepanjang jalan yang aneh. Saat dia melakukannya, esensi darahnya menjadi lebih kuat, dan cahaya keemasan di sekitarnya semakin bersinar. Raungan samar seekor naga memecah keheningan hutan. Itu tidak datang dari mulut Tang Wulin, melainkan beresonansi dari esensi darahnya. Terlepas dari betapa lembutnya auman itu, kekuatannya yang menindas terlihat jelas.

Kedengarannya seperti naga yang tertidur sedang bangun.

Tangan Tang Wulin terus bergerak semakin lambat dan raungan drakonik semakin lemah. Setelah sepuluh menit, raungan itu memudar dan esensi darahnya kembali normal.

Dia menghela nafas panjang, lalu menggelengkan kepalanya. Ini bukan bagaimana hasilnya!

Sejak Zhuo Shi menunjukkan Tang Wulin Dragon Mengguncang Surga, dia telah berlatih setiap hari setelah makan malam. Dia telah memutuskan bahwa esensi darahnya adalah yang paling kuat saat itu. Namun, dia belum berhasil meniru gerakan Zhuo Shi sekali pun.

Sulit bagi Tang Wulin untuk mengontrol esensi darahnya. Saat dia berlatih, detak jantungnya akan bertambah cepat, dan esensi darahnya akan melonjak melalui meridiannya, mengisinya hingga penuh dan menekan tubuhnya. Terlepas dari semua kemajuan yang telah dia buat sejauh ini, Tang Wulin hanya bisa berhasil mengedarkan esensi darahnya sepertiga jalan. Meski begitu, dia merasakan esensi darahnya semakin kental setiap saat, memperkuat meridian, otot, dan organ dalamnya. Dia yakin ini akan membantunya dalam memecahkan segel Raja Naga Emas di masa depan. Satu-satunya efek samping yang tidak menguntungkan adalah nafsu makannya juga meningkat.

Saat itulah Tang Wulin mengerti betapa dia perlu berterima kasih kepada Feng Wuyu. Jika dia tidak bertemu lelaki tua gila itu, dia masih akan memutar otaknya mencoba mencari cara untuk memberi makan dirinya sendiri setiap hari. Dengan itu diurus, dia dapat dengan sepenuh hati melemparkan dirinya ke dalam kultivasi dan pandai besi!

Setelah esensi darahnya hilang, Tang Wulin duduk dan mulai berlatih Metode Surga Misterius. Berkultivasi di hutan memungkinkannya untuk melakukan setengah pekerjaan untuk keuntungan dua kali lipat!

"☀"

Kembali ke kamar asrama mereka, Xie Xie mondar-mandir, berjuang dengan keraguan. Pada akhirnya, dia memutuskan dirinya sendiri dan berjalan ke tirai yang memisahkan ruangan. "Kemarilah sebentar, Gu Yue. Ada sesuatu yang ingin kubicarakan denganmu. "

Gu Yue biasanya pergi pada sore hari, baik itu untuk merancang desain baju besi pertempuran atau pergi ke mana pun dia biasanya menghilang, tapi sekarang sudah malam, dan dia telah kembali belum lama ini.

"Hm?" Gu Yue menjawab dengan kecurigaan, tapi tetap berdiri dan berjalan ke Xie Xie.

Bisakah saya mendengarkan juga? Xu Xiaoyan bertanya.

"Tidak mungkin," kata Xie Xie tegas.

Xu Xiaoyan mendecakkan lidahnya. "Kenapa kamu begitu misterius? Aku akan memberi tahu Kapten tentang ini saat dia kembali! "

Xie Xie mengikuti Gu Yue keluar ruangan. Setelah melihat sekeliling sejenak, Xie Xie membawanya ke lokasi yang lebih tenang.

Kegugupan di wajah Xie Xie membangkitkan keingintahuan Gu Yue. Dia memanggilku dengan sangat serius … Apa yang ingin dia bicarakan?

Segera, mereka tiba di daerah terpencil, dan Gu Yue angkat bicara. "Jadi apa yang terjadi?"

"Dengarkan apa yang harus aku katakan, Gu Yue, tapi jangan marah …" Xie Xie berkata dengan cemas.

Gu Yue mengerutkan kening. "Sudahlah! Apa yang membuatku marah? "

"Ini seperti ini …" Tepat saat dia akan berbicara, dia menatap matanya yang ragu dan mengempis seperti balon. "Oh ya sudah. Lupakanlah. Ayo kembali. "

Dia berbalik untuk pergi ke kamar asrama mereka, tapi Gu Yue meraih lengannya. "Jangan hanya bersenandung dan berseru seperti itu. Jika Anda ingin mengatakan sesuatu, keluarkan. Apakah Anda seorang pria, atau Anda hanya mengganggu saya dengan kicauan Anda? "

Mulut Xie Xie bergerak-gerak. Lalu dia menelan ludah. "Oke, baiklah. Saya telah memikirkan hal ini sepanjang hari dan tidak yakin apakah saya harus memberi tahu Anda, tetapi saya akan mengatakannya saja. Kami masih muda, jadi masih banyak yang harus kami nantikan di masa depan. "

"Apa yang sedang kamu kerjakan?" Gu Yue menatapnya dengan sangat bingung.

Xie Xie mengumpulkan tekadnya, dadanya membusung dengan berani, ketika dia tiba-tiba melihat seseorang memasuki asrama mereka.

Yuanen Yehui berjalan lewat, mengenakan seragam pria seperti biasa. Dia melihat Xie Xie dan Gu Yue, dan Xie Xie melihatnya. Dia menatap mereka dengan heran.

"Sudahlah!" Gu Yue berteriak, menjadi tidak sabar.

"Mendiamkan! Aku akan memberitahumu sebentar lagi. " Xie Xie menunjuk ke Gu Yue, menunjukkan bahwa Yuanen Yehui hadir.

Kemudian Gu Yue melihatnya dan mengakuinya dengan anggukan. Yuanen Yehui menanggapi dengan anggukan dinginnya sendiri dan pergi dengan langkah besar.

Xie Xie menghela nafas dalam-dalam, mendapatkan kembali ketenangannya, dan bergerak untuk berbisik ke telinga Gu Yue, tapi dia mendorongnya menjauh. "Kamu bisa memberitahuku dari sana," katanya.

"Kenapa kamu harus begitu sulit!" Xie Xie berkata dengan kesal.

Gu Yue mengangkat alis. "Siapa yang menyebalkan di antara kita berdua? Apakah kamu akan memberitahuku atau tidak? "

"Baik. Aku akan memberitahumu sekarang. " Xie Xie melihat sekeliling, memeriksa siapa saja yang menguping. "Wulin dan Yue Zhengyu memiliki hubungan yang tidak pantas satu sama lain!"

Cukup jauh, Yuanen Yehui baru saja hendak memasuki kamarnya. Tangannya ada di gagang pintu ketika telinganya tiba-tiba bergerak-gerak dan dia menjadi kaku.

Sementara itu, Gu Yue hanya berdiri di sana dengan sangat terpana. Dia memandang Xie Xie dengan tatapan kosong. "Apa yang Anda maksud dengan "hubungan yang tidak pantas"?"

Xie Xie merendahkan suaranya. "Apakah saya benar-benar perlu menjelaskan? Persis seperti yang Anda pikirkan. Aku tidak pernah menyangka Kapten akan mengayun seperti itu, tapi dia masih muda! Saya yakin kita masih bisa membawanya kembali ke jalan yang benar. Jika saya tidak salah, Anda menyukainya, bukan? Kita perlu memikirkan cara untuk memperbaikinya. Mungkin ada obat untuk itu. Jika kita tidak bisa memperbaikinya, Kapten adalah… "

Gu Yue mundur selangkah dengan goyah. "T-tidak mungkin! Dia tidak pernah menunjukkan tanda-tanda itu! Itu tidak mungkin! Apakah Anda yakin Anda tidak hanya membayangkannya? "

Xie Xie meringis. "Saya melihat Kapten di kamar Yue Zhengyu hari ini. Yue Zhengyu merobek pakaiannya, dan sepertinya dia sedang menggosoknya di dekat perutnya. Saya tidak melihat lebih dari itu, tapi jelas bagi saya… "

Gu Yue segera menjadi pucat. Tanpa sepatah kata pun, dia berlari seperti angin, langsung menuju ke hutan kecil. Tertinggal, Xie Xie menggaruk kepalanya dengan canggung. Dia melihat ke mana dia lari, dan kekhawatiran menggenang di dalam dirinya. Dia menghela nafas panjang. "Kapten, aku melakukan ini demi kamu. Kita mungkin bebas melakukan apapun yang kita inginkan di sini, tapi jika kamu melakukan itu, Gu Yue akan terlalu menyedihkan. "

Gu Yue bergegas menuju hutan seperti angin kencang, sepenuhnya menyadari bahwa di sinilah Tang Wulin bermeditasi setiap hari. Dia yakin dia ada di sana sekarang. Saat dia memasuki hutan, dia menemukan Tang Wulin duduk di tengahnya.

"Hah?" Tang Wulin berteriak karena terkejut. "Gu Yue?"

Gu Yue mendekatinya dalam sekejap, mencengkeram kerah kemejanya, dan mengguncangnya. "Mengapa? Mengapa kau melakukan ini?"

Gemetar membuat otak Tang Wulin bingung dan butuh beberapa saat untuk mengatasi kebingungannya. "Apa? Apa yang saya lakukan? "

Bibir Gu Yue bergetar, wajahnya pucat pasi saat dia menatapnya dengan mata tanpa jiwa. "Mengapa kamu menyukai pria? Apa bagusnya pria? Katakan padaku! Mengapa!"

Tang Wulin tercengang. "Siapa bilang aku suka cowok? Dari mana Anda mendapatkan ide itu? Gu Yue, mengapa kamu memikirkan hal-hal seperti itu di usia kita? Kami pelajar! Tugas kita adalah rajin belajar dan berkultivasi. Bukankah kita sedang bekerja untuk menjadi master baju besi perang? Apa yang terjadi di kepalamu itu? "

Kata-katanya membuatnya linglung. "T-tapi … Xie Xie bilang kamu …" Lalu dia tiba-tiba menyadari sesuatu. Dia jauh lebih akrab dengan Tang Wulin daripada Xie Xie, dan dia yakin dia tidak pernah menunjukkan tanda-tanda membelok ke jalan itu. Menyadari kesalahan dari tindakan impulsifnya, dia tersipu merah padam. Kesalahpahaman ini menyebabkan dia mempermalukan dirinya sendiri.

Dia menggigit bibir bawahnya, lalu tergagap apa yang dikatakan Xie Xie padanya.

"Xie … Xie …" Tang Wulin mendidih karena marah. Sekarang dia tahu siapa yang menyebabkan keributan ini, dia berbalik ke asrama dan terbang.

Gu Yue berdiri di sana dengan linglung, memperhatikan Tang Wulin pergi. Setelah beberapa saat, dia tidak bisa menahan tawa. "Wajahnya yang marah juga lucu."

Tang Wulin menerobos pintu kamar asrama mereka, wajahnya adalah topeng batu tanpa emosi. Xie Xie mendongak untuk melihat siapa yang telah tiba, kekhawatiran muncul di wajahnya ketika dia melihat bahwa itu adalah Tang Wulin.

"Kapten, apakah kamu melihat Gu Yue?" Xie Xie bertanya. "Dia hanya mencarimu."